alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
KPAI sesalkan pengeroyokan Audrey
4.5 stars - based on 2 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5caccf13349d0f1be94764fe/kpai-sesalkan-pengeroyokan-audrey

KPAI sesalkan pengeroyokan Audrey



KPAI sesalkan pengeroyokan Audrey



Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Rita Pranawati menyesalkan pengeroyokan 12 siswi SMA di Pontianak, Kalimantan Barat, terhadap Audrey yang masih SMP karena motif asmara.

"KPAI menyesalkan adanya kasus pengeroyokan terhadap anak dengan pelaku anak juga," kata Rita saat dihubungi dari Jakarta, Selasa.

Menurut dia, proses penyelesaian kasus tersebut harus dilandaskan pada Undang-undang Sistem Peradilan Pidana Anak (UU SPPA) yang menyebutkan Anak Berhadapan dengan Hukum (ABH) adalah anak pelaku, korban dan saksi.

Komisioner KPAI bidang Pengasuhan mengatakan SPPA lahir dengan prinsip "restorative justice" atau pemulihan situasi anak pada kondisi semula.

"Kepada korban, proses perlindungan dan rehabilitasinya harus dipastikan dan ini yang dilakukan saat ini oleh Komisi Perlindungan dan Pengawasan Anak Daerah (KPPAD) Kalbar," kata dia.

Bagi pelaku, kata dia, proses yang dilakukan dilandaskan pada SPPA. KPAD bertugas memastikan proses yang menyangkut korban dan pelaku sesuai dengan regulasi berlaku.

Sementara itu, Komisioner KPAI Bidang Pendidikan Retno Listyarti mengatakan pihaknya meminta kepolisian mengusut tuntas dan mendorong penyelesaian kasus ini menggunakan ketentuan UU SPPA.

KPAI/KPPAD Pontianak, kata dia, akan berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan Pontianak untuk pemenuhan hak rehabiltasi kesehatan korban, termasuk pengawasan ke pihak RS yang merawat korban.


Sumber Berita

profile-picture
Cahayahalimah memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
Generasi Z memang generasi keparat. emoticon-fuck
Quote:


Cuma sedikit yang bukan keparat-nya gan emoticon-Turut Berduka
Susah jadinya kalo korban dan pelaku masih anak-anak, mau dihukum tapi kasihan
Pelaku harusnya di hukum di wikwik..
Quote:


https://instagram.com/justice_for_audrey_?utm_source=ig_profile_share&igshid=11fvxnxyn8ek8

coba cek kesini. salah satu akun pelaku yg di hack. mungkin agan akan berubah pikiran.

oh ya, udah punya anak gan? atau saudara perempuan deh. mau gak diperlakukan demikian dan agan merasa kasihan sama pelaku?

yang kek gitu, umumnya udah pada akhil baliq, udah sadar dengan tindakan. udah ada penjara buat anak anak.

profile-picture
Cahayahalimah memberi reputasi
Semoga suatu saat entah kapan si pelaku sedang berjalan di tempat sepi dan dicolok OTK.

amin KPAI sesalkan pengeroyokan Audrey

kagak ngerti gw ame lembaga2 taek model kpai ini kegunaannya bagi negara ape ya?
tau nya prihatin, sesalkan, bla..bla..bla..., cuman bisa menghabiskan duit negara buat menggaji model2 org kayak mereka ini, kagak pernah kliatan apa hasil kerja nya..
gitu ada kasus booming, langsung dah berlomba2 tampil di media buat press konpress, seolah2 paling peduli atau paling penting jasa nya.
begitu banyak kasus2 yg berhubungan dgn anak, harus nya ada solusi dan aksi, mulai pencegahan ampe penindakan.
beda perlakuannya klo ada anak artis atau anak pejabat yg ngalamin kasus, langsung dah paling di depan dan paling aktif
dasar lembaga tak begune emoticon-Big Grin
Balasan post donal.duck
rebutan contolemoticon-Wakaka emoticon-Wkwkwk
Quote:


harusnya KPAI bisa seaktif BNN dalam urusan pembinaan, bukan kerja klo ada kasus aja.

Kasih edukasi ke sekolah2(anak) dan pkk(ortu) tentang hak2 anak dan hukum perlindungan anak biar masyarakat makin aware klo ada hukum yg berlaku,

Para siswi tsb mengira cum bullying padahal udah kebablasan ke kriminal.
Balasan post b7u3f7ag88
Quote:


yaah.. semodel KPI sama Komnas HAM ane juga kagak ngerti kerjanya mereka ngapain. KPI tiap hari ada sinetron bikin goblok yang nonton aja pura2 buta. Komnas HAM, ane lebih kagak tau...
Balasan post jokoariyanto
Quote:


Gan yg namanya kriminal mah ga ada kata kasian....lo liat apa pelaku kasian ama si korban? Harusnya bsa contoh negara lain yg tegas tanpa belas kasihan bodo amat mau masih anak smp tua muda selama ud berbuat pidana yah harus diproses sesuai undang2 yg berlaku ga boleh tebang pilih mentang2 dia masih anak2 atau udah tua.....btw koq tuh pelaku masih kliatannya seneng n ga ada rasa takutnya sma sekali yah heran....mesti ada solusi nih yg bs bkn efek jera buat yg suka bully2 atau menganiaya nih
Quote:


Liat dah komenan para netizen di twitter dan IG, kurang dari 10% yg kasian
Balasan post k3np4ch1
Loh justru karena sesuai undang-undang. Anak dibawah umur 18 ga bisa masuk penjara, bisanya di masukin ke lembaga pembinaan. Harus sesuai undang-undang kalo ngga main hukum sendiri ntar, hasilnya ya chaos.

Kalo menurut gw pribadi sih pelaku-pelakunya mending dijadiin toilet umum kek JAV ekstrem. biar kapok dicolok ama pembersih toilet.
Quote:


Kelakuan generasi z
lembaga tai ga usah ngurus ginian ga da efeknya mending netizen yg urus aja lebih barbar emoticon-Big Grin
emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga
Quote:


Bukanya Ada penjara untuk anak?
Bucin, miris si ngeliat klakuan anak jaman skrg wktu sma aj ane pcaran klo ktauan malu bgt eh anak skrg mah SD aja udh jd Bucin emoticon-Cape deeehh
Cuma disesalkan?

emoticon-Leh Uga

Dampingin lah sampe pelakunya dihukum
Impas


Quote:


Pelaku masih anak-anak emg bikin kasian. Tp korban yg juga anak-anak sepantasnya lebih dikasihani.

Yg gue gak terima itu udah dipukulin trus dicolok. Lo klo punya anak cewe pasti ngerti bebannya. Harusnya bisa kena pasal pemerkosaan itu.

Bang Hotman Paris udah bersedia untuk membantu dalam kasus hukumnya.

Semoga mendapatkan hukuman yang setimpal. Semoga di black list dari semua universitas. termasuk yang dikuar negeri.

Bisa bantu saya dengan menandatangani petisi ini?
http://chng.it/mXJTnP97

#JusticeForAudrey
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di