alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Rasa Cinta Di Usia Pernikahan Diatas 5 Tahun Bagaimana?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c8c4612365c4f7fae351a63/rasa-cinta-di-usia-pernikahan-diatas-5-tahun-bagaimana

Rasa Cinta Di Usia Pernikahan Diatas 5 Tahun Bagaimana?

Hallo gan, ane mau tau dong testimoni dr agan-agan sekalian yang udah menikah diatas lima tahun.
Apakah rasa cinta/kasih sayang antar pasangan tetap masih sama dari awal menikah atau berkurang?

Terimakasih, maaf berantakan masih newbie bgt disini.
Diubah oleh tongsengmanis
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
tahun ini ane ke 6... ane si bertambah y cinta ke suami
Quote:


Lebih dari 5 tahun.

Sama aja kayak pas temenan, pacaran, awal nikah. Kadang cinta banget, kadang kesel banget, kadang sayang dikit sebel banyak, kadang sebel banyak sayang dikit, kadang biasa aja, naik turun lah, namanya juga hidup.

Yg beda adalah, lebih ngerti kebiasaan masing2. Dan udah tau kapan pasangan serius, kapan dia hanya berkata di bibir saja.
Quote:


Ane cuma pengen komentarin yg di-bold.
Jadi mau dibolak balik, sayangnya tetep dikit, sebelnya banyak ya gan? emoticon-Wakaka
Gitu lah hidup sis emoticon-Ngakak
Quote:


Sering ada cekcok ga sist? Yg bisa bikin gondok bgt
Quote:


Haha asik juga ya gan, pernah berfikir ada yg berubah ga gan di pasangan?
Balasan post tongsengmanis
Quote:


Pasti ada lah, penghasilan berubah, usia berubah, gaya hidup pasti berubah, apalagi sudah punya anak. Nggak mungkin pulang kerja lanjut nonton langsung nongkrong pulang pagi, misalnya. Perubahan itu pasti selama kita hidup, yg penting kan perubahannya ga merugikan pasangan.

Kalau sifat sebagian besar nggak berubah. Makanya jadikan masa temenan/pacaran itu masa berpikir baik2, bisa ga terima sifat pasangan yg paling buruk, karena pernikahan itu nggak magically ngubah orang. Kalau pas pacaran cuek, suka marah, kasar, centil, pelit, dsb, ya jangan kaget kalo pas jadi suami jg kayak gitu.

Harusnya kenal dulu sama calon pasangan, baru dipikirkan layak ga ni orang buat diseriusin, kalo layak baru pacarin, baru komunikasikan lah segala hal yg menurutku kita penting, penghasilan, visi hidup, keadaan keluarga besar, dst, kalo dianggap layak jadi suami/istri baru lamar/terima lamarannya.

Kalau baca curhatan2 disini kan kebalikannya. Ngelamar/terima lamaran dulu atau bahkan sampe nikah dulu, baru bingung kenapa suami/istriku ABCDEF, berapa ya penghasilan/pengeluaran/harta suami/istriku, kenapa ya keluarga suami/istri kelakuannya kayak gitu, dsb.

Intinya, kalo pas pacaran aja udah banyak masalah/nggak asik/nggak bahagia/nangis melulu, jangan lanjutin ke pernikahan.
Balasan post tongsengmanis
cekcok ya pasti ada. tp ga sampe bikin gondok. saat satu jd api.. satunya jd air.. jd kalemnya cepet.. dan bs segera dibahas permasalahannya.
Tahun keenam smp 7 dulu sih, masuk ke masa berat di rumah tangga ane sih gan.

Kayak akumulasi dari kesalahan terpendam selama 5 tahun pertama menikah, trus meledak di tahun itu. Dan muncul babak baru

Sekarang, 10 tahun nikah, cinta, tetep cinta sih.

Cuma kadang bingung aja, kok dulu mau sama orang ini kenapa???
Heran sama diri sendiri kok mau. 🤣

Lebih realistis, udah lumayan hapal dan paham, kapan kudu bawel, kapan kudu manja, kapan kudu kabur, kapan kudu nurut pas suami marah.

Dan kalau dibandingin sama 5 tahun awal, sekarang kalau ada masalah lebih cepet kelar, suami juga udah menguasai teknik dan jurus kalau ane ngambek atau marah.

But, yah, tentu saja masalah ada teruslah. Namanya juga hidup.
kebagi sama anak2 aja sih diatas 5 tahun itu rasa sayangnya..
Gak 100% buat istri lg..
Brantem2 juga makin jarang


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di