alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Tribunnews.com /
Mahasiswa STTAL Kembangkan Pesawat Pengintai, Landing Otomatis saat Baterai Habis
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c8ba6c57414f563b5700872/mahasiswa-sttal-kembangkan-pesawat-pengintai-landing-otomatis-saat-baterai-habis

Mahasiswa STTAL Kembangkan Pesawat Pengintai, Landing Otomatis saat Baterai Habis

Mahasiswa STTAL Kembangkan Pesawat Pengintai, Landing Otomatis saat Baterai Habis

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Saat Diesnatalis Ke-53, Sekolah Tinggi Teknik Angkatan Laut (STTAL) Surabaya seakan mendapat kado manis dari mahasiswanya.

Salah satu mahasiswa Teknik Elektro yang aktif sebagai anggota TNI AL, Serka (nav) Oscar Panji Saptanugraha berhasil mengembangkan Drone untuk diproyeksikan sebagai pesat pengintai mini.

Pesawat tanpa awak ini akan memiliki tingkat jelajah yang bisa diandalkan. Selain memiliki akselerasi cepat karena tak perlu landasan untuk terbang, daya tahan terbang bisa mencapa 1 jam di udara.

Drone Pesawat mini ini juga bosa langsung Take off vertikal setelah kerja Drone.

"Saat ini terus kami kembangkan bersama tim. Kami mengimpikan akan menjadi pesawat intai ringan yang mampu membawa beban 50 kg," tekad Oscar yang saat ini menjadi mahasiswa S1 Teknik Elektro STTAL.

Saat ini prototipe Drone pengintai sebagai pesawat mini itu sudah beroperasi. Oscar bersama rekan-rekannya berhasil mendesain dan merakit sendiri Drone sebagai pengintai. Model dan desain juga mereka ciptakan sendiri. 

Saat ditunjukkan di kampusnya, Drone pengintai itu mirip pesawat setengah jadi. Rangka dengan dua sayap dan bagian tengah adalah Komponen utama. Drone, minicontroler, kamera, dan instalasi lain dijadikan satu.

Sistem kerja Drone pengintai ini layaknya Drone. Namun dikembangkan untuk misi pengintaian. Pesawat pengintai mini mampu terbang selama satu jam. Saat ini masih mengandalkan baterai. 

"Namun kelebihannya saat baterai hendak habis, Drone pengintai ini akan menjadi auto pilot sehingga Landing sendiri. Sementara masih kita kendalikan di jarak 250 meter," kata Oscar. 

Anggota TNI AL yang sebelumnya bertugas di KRI Halasan ini akan terus mengembangkan temuannya. Secara umum, sistem sudah berjalan. Dia mengaku butuh waktu enam bulan merakit bersama timnya. 

"Kami habis sekitar Rp 12 juta. Ada yang harus beli alat seperti micro kontrol. Ada yang Kami memanfaatkan barang bekas. Rotari atau kipas bekas," kata Oscar. 

Drone pengintai itu sudah sukses diujicobakan. Selain memiliki akselerasi tinggi, akurasi haluan dan kecepatan bisa diandalkan, termasuk menjelang batrai lemot akan landing sendiri dengan sempurna. 

Komandan STTAL Laksamana Pertama TNI Avando Bastari mengapresiasi inovasi yang dikembangkan mahasiswanya.

"Inilah tantangan di era teknologi. Kami dituntut harus menjawab kebutuhan teknologi maritim dan keangkatanlautan," kata Avando. 

 STTAL dituntut menciptakan inovasi untuk menunjang alutsista berbasis IT.  Saat inilah Era baru transformasi pendidikan untuk penguasaan data informasi dan komunikasi. 

Artikel ini telah tayang di surya.co.id dengan judul Mahasiswa STTAL Kembangkan Drone Jadi Pesawat Pengintai, Landing Otomatis saat Baterai Habis


Sumber : http://www.tribunnews.com/regional/2...-baterai-habis

---

Baca Juga :

- Kisah Mahasiswa Asal Buton Kuliah di 3 Kampus dan 3 Negara Berbeda Bersamaan, Dapat 3 Gelar Master

- Mahasiswa Unpad yang Ditemukan Tewas Bunuh Diri Dipastikan Tak Punya Masalah Akademik, IPK 3,88

- Ingin Liburan tapi Budget Mepet? Coba 9 Tips Traveling Hemat untuk Mahasiswa

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di