alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Domestik /
"Nggak pake daun bawang,...!!"
4 stars - based on 2 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c8b7b218012ae229f337e0d/quotnggak-pake-daun-bawangquot

"Nggak pake daun bawang,...!!"

Sebuah permintaan KHUSUS & TEGAS

Ane gemar makan jajan, Setiap ke daerah baru pasti ane cari makanannya. Mulai dari restoran hingga kaki lima, mulai dari yang gak ada pelanggannya, sampe yang pelanggannya mengular antre. Mulai dari makanan lokal, sampai kuliner di negara negara lain. Makanan yang halal dan yang tidak halal. Di negara mayoritas muslim atau non muslim.
"Nggak pake daun bawang,...!!"
Baiklah ane kerucutkan dulu menjadi makanan bakmi, kwetiaw & bihun dengan berbagai cara pengolahannya. Ada pertanyaan yang menggelitik ketika ane berada di suasana antre pesan makanan, yang mendorong ane menulis disini. Mengenai daun bawang.
"Nggak pake daun bawang,...!!"
Pasti suka denger "ngak pake daun bawang ya!". Permintaan ini sering muncul ketika pesan makanan, bahkan, penegasan permintaan ini lebih jelas ketimbang pertanyaan seperti, "ini daging apa?", "ini halal gak?". emoticon-Big Grin

Awal minggu ini ane seperti biasa mampir makan mie ayam gerobak, memesannya untuk makan di tempat. Si bapak tua yang jualan ini sepertinya baru dan jualan di tempat yang tidak terlalu ramai. Setidaknya ane baru beberapa kali lewat daerah situ dan baru 2x melihat jualannya bapak ini. Ane pesen tanpa embel embel gak pake ini gak pake itu. Standard, apa yang di buat penjual, ane gak minta revisi, itu untuk menentukan enak atau tidaknya makanan yang ane pesan. Waktu ane dateng, sudah ada 3 mangkok yang sedang disiapkan, lalu ane duduk. Mi ayam ane pun dihidangkan ke ane, ane pun liat 3 mangkok sebelumnya ternyata dibungkus. Okeeh,... itu berarti pesanan orang.

Ane pun menyantap mie ane, lalu ada emak emak turun dari motor tanya, "udah bang, ...berapa?"
"semua 30 ribu neng." Emak emak itu turun lalu, bersiap membayar, sambil bertanya, "nggak pake daun bawang kan ...?". Si bapak tua itu sontak kaget, "yah maaf neng, maaf, bapak lupa, biar bapak pisahin ya....." Si emak emak itu marah looh gan..:

emak2: "bapak gimana sih tadi kan saya udah bilang, gak pake daun bawang!!"
bapak: "maaaf maaf, bapak lupa." Sambil cekatan membuka satu persatu bungkusan mie ayamnya dan berusaha memisahkan daun bawang.
emak2: "kita gak makan daun bawang....!!"
Bapak: "'iya maap neng, bapak bikinin yang baru aja ya, susah ini udah nyampur, ntar malah kotor.."
emak2: "nggak usah..!" sambil ngeloyor,...

Edan,...pikir ane,...dia tinggalin gitu aja loh gan si bapak ini.,...!!!emoticon-fuckU emoticon-Gila
Ane bilang ke si bapak tua itu, udah pak, saya yang bayarin, bungkus lagi apa adanya.
Buat ane sih daun bawang senak dimakan ama mie ayam , apalagi nyisa daun bawangnya aja ama kuahnya,...emoticon-Genitemoticon-Angkat Beer Ane pun lanjutkan perjalanan dan ane udah gak tugas lagi yang melewati mie bapak tua itu. Karena projek di site tersebut udah kelar.

Pagi ini, ane berangkat ke kantor ane, mampir lah ane ke mie ayam gerobak (lainnya), sepertinya baru, karena ane udah 1 bulan gak ke kantor pusat ane, tapi langsung ke site yang melewati mie ayam bapak tua tadi.
"Nggak pake daun bawang,...!!"
Mie ayam kali ini gerobaknya coklat, penjualnya anak muda. Yang unik adalah, dia memisahkan potongan daun bawang dalam wadah tersendiri. Sontak ane terkejut gan, berarti mungkin dia juga mengalami hal yang seruma dengan komplen mie bapak tua tadi. Atau dia malas meladeni detil permintaan pelanggan. Daun bawang, saos, kecap, garam dan minyak kaldu, disiapin dimeja. emoticon-Wakaka
Ane tetep belum dapet jawaban mengenai beberapa orang yang betul betul keras tidak mau makan daun bawang. Tentu saja ane malas bertanya ke orang semacam itu. Lalu ane teringat sebuah acara di TV. Dia mengulas pengenai teror spiritual yang dialami partisipan. Salah seorang partisipan, ternyata memiliki pantangan dalam hubungannya dengan perjanjian penglaris dagangannya. Salah satu pantangannya adalah DAUN BAWANG!!

Nah apakah agan2 pernah mengalami hal serupa? atau punya jawaban atas fenomena diatas?
Gambar diambil dari gugel dan milik sendiri
emoticon-Toast
Diubah oleh Cooldrips
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
padahal daun bawang kesukaanku...
emoticon-Entahlah
ane malah suka minta nambah daun bawang. btw ane baru denger gan hubungan sama penglaris
Nasgor ane pake daun ketapang emoticon-Cool
kl makan Mie Ayam di daerah Solo, daun bawang pasti ambil sendiri sesuai selera.. jd ada tempat nya macam acar gtu

kasus nya mungkin karena selera sih gan, ane sendiri jg nggk suka ada tambahan spt acar, tauge, bawang goreng tepung, dan daun bawang emoticon-Ngakak (S)

cman ya Emak2 yg asal nyosor dan nggk bayar itu keterlaluan jg sih emoticon-Cape d... (S)
Wah
Emak kira cuman suami emak yang anti daun bawang.
Ternyata ada juga yang samaan ....
emoticon-Matabelo

Suami emak anti daun bawang banget. Haters daun bawang garis keras dan militan.

Mau gimana lagi, mayoritas bumbu masakan yang sering dipake kan daun bawang. Apalagi di masakan2 tertentu kan daun bawang nya yang bikin syedap.

Jadi kalo pas emak lagi masak masakan yang punya kandungan daun bawang didalamnya,
Pasti deh di piring bekas makan suami emak,

Tampaklah barisan daun bawang berjejer di tepian piringnya....




Omaigot emoticon-Cape d...
Diubah oleh vestycide
Ane pribadi makan mie ayam daon bawang nya sedikit aja... misalkan udh terlanjur banyak dikasihnya ya tinggal pisahin aja... beda urusan sama hal yg bubur ayam.. ane makan ga pake kecap n kacang kedele... klo terlanjur dikasih itu ya paling ane minta bikin lagi n ane bayar semua nya... simpel aja, kasian juga yg jualan...
bedakah daun bawang dengan sledri?
Quote:


beda gan..yang satu pake a yg satu pake i emoticon-Ngakak
Percis ama nyokap yg alergi daun bawang apalagi yg mentah.
Kalo ane makan mie ayam wajib ada daun bawang segar, trus disiram sdikit kuah panasnya, bakal ada sensasi rasa dan aroma yg mantap.
Balasan post aripmuh
Konon, kalo orang yang pake pesugihan dalam usaha, dan gak melakukan pantangannya bisa celaka. coba deh nonton rey kimochi di enTV.emoticon-Hammer
Balasan post Hargo Dumilah
Nah, ane juga agak nggak paham. Awalnya ane selalu bilang itu daun seledri. Tapi yang sering di sebutkan untuk ditolang itu daun bawang emoticon-Wakaka
Balasan post bimbimbabs
Idem gan,...saat tinggal kuah dan remah2 daging dan mienya, sering ane minta tambah daun bawang.emoticon-Jempol


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di