alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Tribunnews.com /
Makan Telur Setiap Hari, Amankah untuk Kesehatan?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c8b678a337f9317fb5f367c/makan-telur-setiap-hari-amankah-untuk-kesehatan

Makan Telur Setiap Hari, Amankah untuk Kesehatan?

Makan Telur Setiap Hari, Amankah untuk Kesehatan?

TRIBUNNEWS.COM - Telur merupakan bahan makanan yang praktis dan mudah dibuat. Selain itu, telur juga punya kandungan gizi yang baik buat kesehatan.

Jika Anda sehat, Anda bisa makan telur tanpa rasa bersalah. Tetapi berapa banyak dan seberapa seringkah, mengingat telur juga memiliki kandungan lemak jenuh yang dapat meningkatkan kolesterol?

Secara nutrisi, telur memiliki banyak hal untuk ditawarkan.

Dengan sekitar 70 kalori dalam satu telur besar, ini adalah sumber protein yang bagus yang membantu menstabilkan kadar gula darah dan struktur tubuh.

Protein telur juga berkualitas tinggi, menyediakan semua asam amino esensial.

Baca: Benarkah Sumsum Tulang Sapi Mengandung Lemak Tinggi? Ketahui 4 Manfaatnya untuk Kesehatan Tubuh

Kuning telur juga mengandung antioksidan yang dapat mengurangi risiko degerasi makula dan katarak yang berkaitan dengan usia, dan melindungi dari penyakit jantung, stroke, dan beberapa jenis kanker.

Satu telur besar juga merupakan sumber selenium yang sangat baik, mineral antioksidan yang melawan kerusakan sel yang disebabkan oleh radikal bebas dan mendukung fungsi tiroid dan kekebalan tubuh serta riboflavin, vitamin B yang membantu mengubah karbohidrat menjadi energi, dan vitamin D, penting untuk tulang yang kuat dan gigi.

Sebuah penelitian tahun 2016 yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition menemukan bahwa makan satu telur sehari tidak terkait dengan peningkatan risiko jantung.

Lalu, sebuah studi tahun 2003 yang diterbitkan dalam British Medical Journal, yang melacak 115.000 orang dewasa selama 14 tahun.

Para peneliti menemukan makan satu telur setiap hari tidak dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung koroner dan stroke.

Telur juga dapat membuat Anda kenyang, dan bahkan dapat membantu Anda makan lebih sedikit.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2013 di European Journal of Nutrition, 30 pria sehat secara acak ditugaskan untuk makan satu dari tiga sarapan - telur roti bakar, cornflake dengan susu dan roti panggang atau croissant dan jus jeruk — pada tiga kesempatan terpisah, masing-masing dipisahkan oleh satu minggu.

Subjek merasa lebih kenyang dan kurang lapar dan lebih sedikit keinginan untuk makan setelah sarapan telur daripada sarapan lainnya.

Mereka juga makan lebih sedikit saat makan siang dan makan malam setelah sarapan telur dibandingkan dengan sarapan lainnya.

Dalam penelitian lain yang diterbitkan pada 2011 di International Journal of Food Science Nutrition, orang dewasa makan tiga kali makan siang - telur dadar, kentang tanpa kulit atau sandwich ayam (masing-masing memiliki kalori serupa) - mengikuti sarapan standar.

Para peneliti menemukan bahwa makan siang telur secara signifikan lebih memuaskan daripada makan siang dengan kentang.

Mereka menyimpulkan bahwa telur untuk makan siang dapat meningkatkan rasa kenyang lebih dari sekadar makan karbohidrat dan bahkan mungkin membantu mengurangi asupan kalori di antara waktu makan.

Karena hubungan antara kelebihan berat badan dan penyakit jantung sudah mapan, maka telur dapat mengendalikan nafsu makan.

Tapi ada peringatan. Telur merupakan sumber lemak jenuh dan terlalu banyak lemak jenuh telah terbukti meningkatkan kadar kolesterol total dan LDL, faktor-faktor risiko penyakit kardiovaskular.

Baca: Mau Menu Kaya Serat dan Protein? Omelet Kentang Pas untuk Sarapan

Sementara satu telur besar mengandung sekitar 1,6 gram lemak jenuh, lebih dari setengah lemak dalam telur - 2,7 gram - berasal dari asam lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda yang sehat untuk jantung (termasuk omega 3).

Satu telur besar mengandung sekitar 180 miligram kolesterol. Dianjurkan untuk membatasi kolesterol makanan 300 miligram setiap hari.

Bagi mereka yang menderita penyakit jantung, diabetes tipe 2 atau kadar kolesterol LDL (jahat) tinggi, American Heart Association dan Program Pendidikan Kolesterol Nasional (NCEP) menyarankan pembatasan asupan kolesterol hingga 200 miligram setiap hari.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2012 di Atherosclerosis, penumpukan plak karotid di arteri diukur dan kebiasaan yang dilaporkan sendiri (termasuk asupan kuning telur dan merokok) dinilai pada 1.231 orang dewasa.

Para peneliti menemukan bahwa sementara pembentukan plak terjadi terus-menerus pada peserta setelah sekitar usia 40 tahun, mereka yang makan kuning telur paling banyak - tiga atau lebih setiap minggu - memiliki pembentukan plak yang mirip (diperkirakan tidak seburuk) seperti yang terlihat pada perokok.

Tetapi penelitian lain yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine menemukan bahwa makan dua telur rebus setiap hari meningkatkan pembentukan trimethylamine N-oxide (TMAO), bahan kimia yang terkait dengan peningkatan risiko serangan jantung dan stroke.

Kuning telur mengandung lesitin, lemak esensial yang berkontribusi pada pembentukan TMAO.

Itu sebabnya lebih baik berpegang pada rekomendasi American Heart Association hingga satu telur per hari atau tujuh telur per minggu.

Sulit mengetahui berapa banyak telur atau produk telur yang kita konsumsi setiap minggu.

Cobalah membatasi diri Anda dengan satu telur utuh (dan tambahkan beberapa putih telur tambahan dan sayuran segar) saat membuat telur dadar, omelet, dan frittatas.

Tidak apa-apa untuk memiliki beberapa putih telur tambahan selama seminggu.

Namun, perlu mewaspadai makanan lain yang biasanya dibuat dengan telur, termasuk makanan yang dipanggang, roti panggang Prancis, Caesar dan beberapa saus salad lainnya, bakso, dan roti daging.

Jika Anda berisiko atau memiliki kolesterol tinggi, penyakit jantung atau diabetes tipe 2, sebaiknya mengurangi makanan hewani lainnya yang tinggi lemak jenuh dan kolesterol.(*)


Sumber : http://www.tribunnews.com/seleb/2019...ntuk-kesehatan

---

Baca Juga :

- Selain Tanggal Kedaluwarsa, Begini Cara Cek Kualitas Makanan yang Tidak Layak Konsumsi

- Makan Kulit Ayam Sehat Buat Jantung, Tapi Jangan Terlalu Sering

- Tips Menyiapkan Makanan Lezat untuk Kesehatan Jantung

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di