KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Automotive / ... / Kendaraan Roda 4 /
Almaz Indonesia Club (AZIC) PART I
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c51b95a28c9916e7d3a3c3d/almaz-indonesia-club-azic-part-i

Almaz Indonesia Club (AZIC) PART I

Kebetulan barusan beli Wuling Almaz sekalian aja kita bikin klubnya dimari.

Review Dulu:
+++
Harga murah
Kualitas sangat bagus
Dashboard dan Head unit lebih bagus dari Tesla
Lebih nyaman dan empuk dibanding CX3.
Build Quality sekokoh Santa Fe.
Sudah Panoramic.
Serasa membawa BMW X3.

---
Garansi harusnya 5 tahun / 100,000km sebagai perkenalan merek baru. BIS aja bisa ngasih garansi gratis servis, plus gratis oli sampai 3 tahun lebih untuk semua seri 3 keatas.
Masih terasa lebih lapang Santa Fee.
Belum ada fitur self driving Tesla.
Tenaga terasa kurang, harusnya dikasih Turbo, jadi serasa membawa BMW Bodong seri 320 bedanya jauh banget dibanding 330.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hyne dan 7 lainnya memberi reputasi
Berikut catatan singkat saya, setelah pakai mobil ini nyaris 7000 KM

Minus exterior
- Warna belang di bagian handle dan antena (mobil saya putih, kalo diperhatikan baik2, terasa agak beda warnanya)
- Ban/pelak kurang gede diameternya
- Lampu utama agak kurang terang
- Kaca belakang kecil, kalo dari dalam, posisi nyetir, pandangan ke belakang terasa kurang
- Tidak ada defogger belakang
Minus interior
- Setir kurang dekat (tidak teleskopik)
- Setir ga enak digenggam (bentuknya bagus, tapi pas posisi tangan di jam 10 dan 2, kok ada jendolannya)
- Entah kenapa, posisi pedal gas dan rem berasa agak terlalu tinggi, untuk pertama-tama bikin pegel kalo setir jarak jauh
Karena posisi jarak setir, genggaman setir dan pedal gas yang terasa agak berbeda,
Saya jadi merubah gaya/posisi menyetir saya,
Sehingga ketemu posisi lain yang lebih nyaman, mengikuti mobil ini.
- Triptonik kebalik (menaikkan gigi malah didorong ke depan, biasanya kan tambah gigi ke belakang dan sebaliknya)
- Handle pintu depan tidak fungsional, letaknya terlalu maju, tarik pintu lebih sering via lekukan di belakang power window
- Semprotan air wiper depan kurang joss
- Spion tengah kok berasa kurang kokoh, sudah legreg (do you know legreg, mister?)
- Klakson agak keras untuk bisa membunyikan
- Tombol lipat spion ga kelihatan kalo dari posisi nyetir, agak repot kalo masuk2 gang dan mesti lipat spion kalo papasan, kecuali sudah apal banget letaknya
- Tombol lampu hazard juga ga kelihatan langsung dari posisi mengemudi, mestinya dituker saja dengan tombol kontrol traksi, karena itu tombol juga jarang digunakan, sedangkan hazard untuk darurat dan kadang butuh menyalakan yang mudah.

Tentang HU
- HU tidak bisa diapa2in kalo pas telpon dan konek via bluetooth, bisanya hanya dimatikan, dan kalo HU dimatikan, telepon jadi terputus. Cukup repot kalo mau setel AC misalnya, pada saat telepon.
- Kalo sudah pernah konek via bluetooh dengan HP, begitu mobil nyala, otomatis HP kita konek ke HU mobil dan otomatis pula memainkan musik terakhir yang diputar dari HP kita. Ini mengganggu juga, kalo kita ga kepengen begitu. Caranya sebelum mobil mati, pindah ke radio atau source yg lain selain musik bluetooth.
- Layar masih terlalu terang kalo malam, ini bisa diakali dengan mirroring HP saja. Jadi kalo HP layarnya mati, layar di HU kan juga ikut mati. Rada aneh caranya, tapi manjur buat yang merasa masih terlalu silau. Tujuannya kan layar redup (atau mati), tapi AC masih nyala, musik masih nyala.

Oh ya,
Tentang boros atau tidak mobil ini,
Menurut saya mobil ini tidak boros tapi juga tidak irit
Kalo dibandingan yang selevel tenaganya yang NA (non turbo), misalnya yg 2000 CC atau 2500 CC
Mobil ini tidak boros
Saya dalkot macet, masih 1:8-9, untuk Tol bisa 1:12-15
Sedikit tips, cruise control mobil ini bisa membuat mobil ini irit signifikan, entah kenapa beda sekali dengan pake kaki, padahal kaki saya sudah pengalaman untuk pakai mobil biar irit.

Kira2 itu kekurangannya
Dan jangan salah,
Saya sangat puas pakai mobil ini, karena menurut saya, keunggulannya lebih banyak dari yang saya tulis di atas.
Kalo ditulis satu2 keunggulannya, bisa jadi panjang banget tulisannya.
Semua keunggulannya itu mampu menutupi kekurangannya yang menurut saya sebagian besar minor.
Juga tentu masih mungkin ada kekurangan lain selain yg saya tulis ini.
Saya tulis kekurangan2nya untuk bantu yang masih nimbang2 mau beli dan cek kekurangannya kira2 jadi faktor penting atau tidak.
Juga sedikit trik dari saya, untuk mengatasi kekurangan2 kecil yg ada.

Atau lain kali saya akan ganti menulis untuk keunggulannya?
Mungkin akan saya tulis juga sih.
Kalo pas sempat :P

Spoiler for My Almaz:

profile-picture
profile-picture
profile-picture
farkulho dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gmash
profile picture
muzzzzz
kaskus addict
@neverdrie
menurut saya perbandingannya lmyn jauh gan dari segi harga, kalau mencari keiritan saya kira tidak akan puas dengan Almaz, namun dari kelegaan kabin dan kenyamanan berkendara dalam rentang harga sekian sangat worth to buy sekali menurut saya yang baru 1900km ini emoticon-Mewek

jujur saya pada saat ambil ngetes banyak sekali mobil dari rentang 280an - 600an, tapi karena akan di jadikan mobil harian jadi saya cari yang harganya tengah2 namun yang paling nyaman dengan harga tersebut.
karena mobil yang sangat sesuai dengan keinginan saya (nyaman/irit/lega) di kota saya diharga 639jt (ada yang bisa tebak?) hahahhaa, jadi pikir saya mgkn next saja lah.

dengan dana yang saya keluarkan, saya puas sekali dengan Almaz ini, baru 1bulanan pakai sih tp sudah ampir 2k nih kilometernya.

@gmash
akan saya coba tips mirroringnya supaya gk silau emoticon-Baby Boy 1
tapi memang HU gede di Almaz ini lama2 bukan seperti keuntungan, tp terkadang jadi kekurangan terbesar dari mobil ini.
untuk lampu saya gk ngerasa gelap gan, istri pun bilang cukup terang jika di banding outlander gls bini/crv gen3 saya. Apa pengaruh depan saya pakai Vkool70 ya ?




*Sekelebat info: Kalau mau beli door chrome untuk Almaz jangan lupa tanya apakah door chrome tersebut sudah disesuaikan untuk lobang kunci di ganggang sebelah kanan atau masi seperti Baojun 530 yang disebelah kiri. daripada udah beli trus lobang kunci ketutup kan sayang jg. (pengalaman pribadi soalnya, sy beli gk nanya2) emoticon-No Hope
profile picture
m3dicool
newbie
Makasi infonya gan, jd gak sabar unit sampai
profile picture
gmash
kaskuser


@neverdrie

wah kalo ma CHR jauh mah gan
bukan kelasnya

kalo ada uangnya CHR hybrid oke sih gan
lebih value for money dibanding CHR biasa
irit bianget mobilnyah
profile picture
neverdrie
kaskus addict
kayanya cruise control ga terlalu banyak membantu, karena ane akan banyak di dalkot
tp thx infonya gan

ane skrg jadi bimbang, mau pilih si almaz ini ato chr hybrid emoticon-Frown(
profile picture
LieLoka
kaskuser
Thanks reviewnya. Terutama tips utk cruise control menghemat bbm.
emoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Gan
profile-picture
profile-picture
erwaleste dan DarkenCloud memberi reputasi
Diubah oleh Mintzzz
Seperti yg sudah saya share sebelumnya
berdasarkan pengalaman saya
Almaz ini memang punya bakat boros,
Tapi bukan berati tidak bisa hemat
Mungkin lebih tepatnya tidak irit

Bila dibandingkan dengan CRV turbo
Almaz lebih boros
kalo ga salah selisih 1-3 km/L (ada di youtube autonetmagz)
Dengan bodi yang berat (pintunya saja berat banget)
kalo dibandingkan dengan sesama 1500 non turbo
pasti Almaz jauh lebih boros lagi

Saya amati,
kalo istri saya yg setir kondisi dalkot yang macet parah
average di MID berkisar 1: 6 s/d7 km/L
kalo dibawa sopir saya,
angkanya lebih parah lagi (karena cara mengemudinya)
kalo saya yang bawa dalam kondisi mirip2
bisa di 1:8 s/d 9 km/L

sehari2 almaz ini saya bawa PP Bandung Purwakarta
well, sehari dipakai jalan 200km
kondisi berangkat rata2 bisa dapat 1:16 something (jalan relatif turun)
kondisi pulang (jalan nanjak) 1:12 sd 13 something

kondisi jalan rata,
tol cipali cikampek
beberapa kali bisa 1:18
(saya ada fotonya)

Jadi sangat tergantung yang bawa
tapi sekali lagi
mobil ini memang punya bakat auto boros
kalo suka gas kebanyakan dan disambung rem2
pasti jadi lebih boros

emoticon-Angkat Beer
profile-picture
profile-picture
tigrer dan billy227extreme memberi reputasi
profile picture
morinoz
kaskus maniac
@budianto.salim
Kalo dr segi mobilnya yg pengaruh irit borosnya itu dr segi bobot kendaraan, teknologi mesin, transmisi, aeorodinamika desainnya. Kalo mesin turbo minimal wajib ron 92, tapi kalo tarikannya masih dirasa lemot rekomendasi naik bertahap ke ron yg lebih tinggi dr ron 95 lalu 98. Yg penting kalo udah cocok dg satu jenis bbm tertentu dan tidak ada gejala ngelitik dipakai aja terus dan jangan sering gonta ganti mrrk bbm dan oktannya.
profile picture
budianto.salim
kaskuser


@hyne Baca2 di forum sepertinya mobil China rata2 memang mesinnya boros BBM dan perlu Oktan tinggi, Dfsk Glory 560 aja yg cuma 200 Jutaan mintanya Pertamax Turbo supaya gak ngelitik.

Mungkin lebih mirip mobil eropa daripada mobil jepang.emoticon-Malu
profile picture
hyne
kaskus addict
iyap bener banget. Untuk yang di dalam kota macet2an. 1:6 itu udah angka normal nya. Jadi jangan kaget kalau yang tinggal di daerah padat. apalagi tiap hari lewat sudirman / tomang.

Takutnya shock biasa bawa xpander bisa 1:11, hrv 1:9, innova diesel 1:12, lcgc 1:15. Ketemu angka 1:6 udah makanan sehari2 saya bawa almaz di kota jakarta
Quote:


Iya om, yg prestige, sama2 di 2019
Yg saya dan istri rasakan, tarikan rpm bawah almaz lebih garang dr crv tapi di kecepatan tinggi crv lebih menggigit
Itu aja sih
profile-picture
profile-picture
tigrer dan cipokan.yuk memberi reputasi
Disini ada yg udah punya Almaz dari awal? Almaz ini udah ketauan blm penyakitnya apa aja?
Pengen bgt spk tp masih galau euy, gambling 300jt emoticon-linux2
profile-picture
profile-picture
saulmr dan inittial_D memberi reputasi
profile picture
morinoz
kaskus maniac
Supaya tidak merasa gambling mau beli mobil merk dan harga berapapun sebaiknya cari dulu informasi ttg latar belakang produknya, khusus mesin turbo dr Wuling yg penting ikuti petunjuk buku manualnya terutama ttg tips pemakaian dan perawatannya spt isi bbm minimal wajib ron 92, ikutin spek oli mesin dan rutin kuras oli transmisi , makin banyak fitur otomatis elektrik juga makin tinggi kemungkinan utk rusak dibanding yg lebih minim fitur. Krn pd dasarnya Almaz adalah crossover FWD maka kalo lewat jalan jelek berlubang dan polisi tidur harus sepelan mungkin spy komponen kaki2nya bisa lebih awet. Selama mobil masih dalam kondisi standar dr pabrikan dan pemakaiannya selalu ikuti petunjuk manual nggak perlu terlalu cemas utk pemakaian selama masa garansinya. Utk latar belakang produk Almaz bisa baca2 di sini


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di