alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT

Tampilkan isi Thread
Halaman 24 dari 24
lama2 juga leleh tuh putri sama andra emoticon-Leh Uga
profile-picture
iamzero memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
Errrreeeererere... Udah lama gak nengok nih trit
mejeng disini ah , semaleman maraton jadi penasaran sama si putri emoticon-Ngakak
belum update juga ya ?emoticon-Frown
update lagi dong ganemoticon-Belo
Kirain permasalahan ngeden lama ane doang

Udah lama nih ditinggalin empunya
Part 51 - Salah Langkah

“lo kenapa bray?” Tanya Rico akhirnya.

“Kaga nape-nape cuy.” Sergah gue.

“kaga nape-nape tapi malah cuekin Putri”

“tau lo tre….” Timpal bobby yang ikut-ikutan mengintrogasi gue

“Biasalah, lagi pusing gue.”

“pusing? Gelas pertama aja belom.”

“Bukan pusing itu ngntd.”

Rico malah kegirangan ngeliat gue kesel. “cerita-cerita lah, ada masalah apaan. Jangan di pendem sendiri.”

Akhirnya gue cerita tentang gesekan kecil yang sedang gue alami belakangan ini. Dari awal semenjak kepulangan gue dari rumah nenek gue dan masalah yang ada disana yang sekedar gue tau, terus berlanjut waktu kerumah nenek dari bokap. Terus gue yang berusaha ikut campur antara masalah nyokap dan bokap gue.

“biasa lah kaya gitu tre, dulu gue juga sering denger bokap nyokap gue ribut.” Orang tua rico emang cerai waktu dia naik ke sma kalau ga salah. “tapi kalau sampe pisah malah enak tre, duit jajan dobel.” Kata rico sambil memperagakan tangannya yang lagi megang duit banyak.

“yeeee si anjing, malah kesitu.” Entah berapa kali rico ngomongin kalo dia dapet duit jajan dobel karena masalah bokap nyokapnya, tapi gue yakin dia cuman menghibur dari karena masalah di keluarga dia.

“bercanda gue tre…”

“terus hubungan lo sama putri kenapa tre?” Tanya bobby tiba-tiba.

“nah itu juga yang pengen gue tanyain.” Sambung rico.

Gue berpikir sejenak untuk pertanyaan ini. Gue ga mungkin buat ngasih tau alesan gue sebenernya nyuekin Putri, mungkin lebih tepatnya gue sendiri juga ga tau kenapa gue sampe bisa nyuekin dia.

“gue juga ga tau cuy, kaya gue pengen ngehindar aja dulu. Ga mau bikin dia kawatir aja kalau gue lagi ada masalah begini.” Padahal gue sadar kalau sesuatu yang gue anggep masalah ini sebagai sesuatu yang wajar yang memang gue alamin. Atau setidaknya gue nyadar beberapa waktu kedepan ketika gue menyesalinya.

“kalo lo diemin dia, yang ada Putri malah makin khawatir tre…” sahut rico.

“yaaa iya juga sih.” Jawab gue pasrah ga bisa nemu sesuatu buat nyangkal.

“yaudah, abis ini lo minta maaf sama dia, kalo perlu lo jelasin juga kenapa lo nyuekin dia.” Kata rico sambil matiin punting rokoknya di asbak. “kuy lah, main dulu sejam, abis itu bakil.”

Kita bertigaberdiri dari tempat duduk, terus masuk kedalem ruangan tempat biasa kita ngeband kalo lagi gabut.

Sayangnya, saat itu nasihat dari temen gue hanya masuk kuping kanan keluar kuping kiri. Maksudnya gue masih belom tau gimana caranya ngomong ke Putri, atau ngadepin dia, atau ketemu dia. Atau gue yang seolah-olah menemukan zona nyaman baru dan cenderung menyalahkan orang lain dalam perpindahan zona gue, dalam hal ini pergesekan antara bokap nyokap gue. Dan harus gue akuin itu memang salah satu sifat jelek gue yang mungkin akan membawa perubahan terhadap pribadi gue.

Beberapa hari kemudian, gue lupa tepatnya hari apa, yang jelas masih dalam minggu yang sama di minggu pertama masuk sekolah lagi. Gesekan kecil kembali terjadi di rumah gue. Yaaa ga sebesar kemaren-kemaren, tapi yang jelas cukup membuat gue muak. Gue yang udah bisa bersikap biasa aja waktu di rumah maupun disekolah, sekarang lagi-lagi jadi pendiem. Meskipun rico kemarin bilang kalau hal-hal seperti ini wajar disebuah keluarga, gue ga tau gimana harus nyikapinnya.

Kak vio sepertinya udah tau harus berbuat apa. Tapi emang dia orangnya dari dulu jarang ikut campur masalah orang. Kegiatan kampus dia juga ngebuat kak vio lebih sering diluar rumah. Kurang ngerti sih gimana cara kerja kehidupan kampus, tapi yang jelas dia ga perlu ngelewatin kecanggungan pagi waktu sarapan karena bokap gue udah berangkat kerja, atau pulang diatas jam delapan dimana bokap nyokap udah masuk kamar buat tidur.

Hari ini gue lagi-lagi berangkat sekolah ga bareng putrid lagi, dan beberapa hari kemaren juga pulang sendiri sendiri. Mungkin Putri juga lagi jaga jarak sama gue karena kejadian tempo hari dimana gue minta ga pulang bareng dia dulu.

Ini juga yang gue benci dari diri gue, mungkin sampe sekarang. Kebanyakan asumsi. Gue bahkan berasumsi terhadap asumsi orang sama gue. Ribet banget yak, wkwkwk. Gue juga bingung dengan kondisi gue saat itu. Entah itu karena kelabilan masa muda atau emang sifat dasar gue yang udah kaya gini.

Yang lebih parahnya lagi, gue jadi ngerasa nyaman dengan situasi gue saat ini. Gue ga harus terlalu berinteraksi sama banyak orang. Interaksi terbanyak gue beberapa hari belakangan ini adalah sama rico, bobby, dan anak-anak cowok kelasan gue yang lain. Yang bisa dibilang udah mulai nyatu. Gimana ga mau nyatu, satu kelas cowonya cuman ada sepuluh.

Meskipun gue sama Putri ga pergi pulang sekolah bareng, dang a ngobrol sama sekali, tapi gue sama Putri masih aktif bbman. Tapi itu dia, sekarang lebih sering Putri yang ngebbm gue. Entah nanya lagi ngapain ataupun kepo dengan keadaan gue sekarang. Sesekali dia ngechat yang nyerempet-nyerempet dengan keadaan gue saat ini, meskipun ga secara langsung dan dengan jara memaksa. Satu hal yang gue tau, Putri peduli dengan keadaan gue saat ini.

Sampe suatu malam gue ngelakuin sesuatu yang seharusnya g ague lakuin.

Malem itu gue lagi tidur-tiduran diatas kasur gue sembari nunggu ngantuk. Sambil dengerin lagi pake headset. Tiba-tiba ada pesan masuk, waktu gue cek ternyata dari Putri. Sejak gue kenal sama Putri, gue selalu seneng ketika ada bbm masuk dari dia dan langsung bales pesan tersebut. Tapi hari ini gue lebih memilih untuk menyelesaikan lagu yang baru gue puter sampe selesai, baru setelah itu baca bbmnya Putri.

“Tre, besok pagi bisa berangkat bareng?”

“sorry Put, gue kayanya berangkat agak siangan deh. Takut telat.” Bales gue dengan alibi. Jujur aja, gue malah jadi menikmati kesendirian gue ketika ga harus mikirin apapun. Bahkan mikirin siapapun.

Gue yang niatnya mau nutup kolom chat dengan Putri ga jadi ngelakuin hal tersebut karena terlihat Putri lagi nulis sesuatu. Atau Putri langsung bales pesen gue tersebut. Jujur aja gue lupa bbm ada fitur ‘typing’ atau engga.

“Tre, gue boleh jujur ga?”

“kenapa Put?” jawab gue mulai deg-degan.

“lo kenapa sih tre akhir-akhir ini? Kenapa ga bisa terus jemput sama anterin. Bukannya gue minta, tapi tolong kasih alas an yang jelas.” Balas Putri kali ini frontal.

“emang lagi ga bisa put, lagi banyak urusan.” Jawab gue ambigu.

“oke kalo lo banyak urusan, gue bisa ngerti. Tapi kenapa lo juga menghindar waktu di sekolah?”

“gapapa put, gue lagi banyak pikiran aja.”
“kalo lagi ada masalah tuh cerita tre, jangan diem begini. Gue siap dengerin. Gue khawatir sama lo tre, gue peduli.”

Entah kenapa gue ngebaca chat Putri itu malah jadi gerah sendiri. Gue jadi kesel karena gue ngerasa kalo Putri berusaha ikut campur sama masalah gue. Kenapa semuanya malah jadi ribet gini. Kenapa jug ague harus cerita. Ga bisa apa kalo gue dikasih waktu sampe semuanya tenang. Dan gue selalu benci dengan saat-saat seperti ini.

“Put, lo bukan siapa-siapa gue, oke?”

Gue langsung tutup aplikasi tersebut. Gue copot headset dari kuping gue. Terus gue taro hp gue jauh-jauh dari bantal dimana selalu gue tari disana kalau tidur.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Bukadikitjos620 dan 5 lainnya memberi reputasi
Part 52 - Penyesalan

Udah sekitar sebulan lebih semenjak hari dimana gue ngelakuin hal yang seharusnya gue lakuin. Gue lebih suka nyebutnya tragedy chat bbm setelah ketololan gue dengan sikap sok dewasa gue. Dalam sebulan itu jug ague ga pernah lagi kontak-kontakan sama Putri. Jangankan kontak-kontakan, gue yang dulunya menghindar kalau ketemu sama Putri, sekarang posisinya kebalik. Entah kenapa gue selalu ngerasa kalau Putri ngehindar dari gue setiap papasan di sekolah.

Yaaah, gue akuin kalau gue salah perlakuin Putri kaya kemarin. Tapi gimana, nasi udah jadi bubur. Dan sekarang yang tersisa dari gue tinggal penyesalan. Pengen banget gue minta maaf sama Putri, pengen ngobrol lagi sama dia, pengen anter jemput dia lagi. Tapi buat ngelakuin itu semua gue takut.

Gue takut Putri marah, meskipun memang seharusnya wajar kalau dia marah sama gue. Gue takut dapet penolakan dari Putri, sesuatu yang sangan gue takutkan saat itu. Dan mungkin juga gue saat itu belom bisa nerima kesalahan gue.

Berkali-kali rico ataupun bobby nyaranin gue buat ngejelasin langsung ke Putri. Nyuruh gue baikan. Tapi gimana, gue belom punya keberanian buat nyelesain sebuah tanggung jawab atas kesalahan gue. Gue belom sedewasa itu. Yang gue lakukan pada saat itu hanyalah bersikap sok dewasa. Anak-anak kelasan gue yang lain juga nyuruh hal yang sama seperti rico dan bobby. Tapi malah buat gue jadi kebingungan.

Selama hari-hari itu berlangsung, diluar, mungkin gue keliatan kaya siswa-siswa pada umumnya. Becanda sama temen-temen waktu istirahat. Ngebanyol. Nongkrong waktu pulang sekolah. Seakan-akan ga ada yang berubah dari kehidupan gue. Tapi gue sendiri ngerasain sesuatu dari diri gue yang hilang. Yang setiap hari gue harus jemput dan anterin Putri balik. Gue yang biasanya dengan mudah ngechat Putri tanpa harus mikirin apa-apa. Kan ada tuh yang ngechat dengan cara-cara modus. Buat gue, udah ga ada modus-modusan. Karena kita emang udah sedeket itu.

Bener kata pepatah. Nila setitik rusak susu satu ember. Gue gatau itu berlebihan apa engga. Semua yang gue bangun sama Putri kaya ancur gitu aja. Entah ini berlebihan atau engga. Kepala gue saat itu diisi dengan asumsi-asumsi yang seharusnya g ague pikirin terlalu jauh.

Ngomong-ngomogn soal bbm, gue lupa apakah bbm gue saat itu di block atau delkon. Yang jelas gue ga bisa ngechat Putri. Gue udah lupa gimana fungsi bbm bekerja.

Ya, satu-satunya hal yang gue lakuin cuman minta maaf lewat bbm. Jangankan ngomong langsung, ngomong lewat telepon aja yang mungkin jadi salah satu cara paling mudah g ague lakuin. Gue kaya belom siap aja denger suara Putri yang kecewa karena chat tolol gue sebelumnya.

Lagi-lagi, itu cuman asumsi atau ekspektasi gue ke orang lain terhadap diri gue sendiri.

Oiya, masalah keluarga gue gimana? Udah selesai. Semuanya baik-baik aja seperti sedia kala. Udah ga ada kecanggungan lagi antara bokap nyokap. Begitu juga ke gue. Semuanyaberjalan normal. Bener kata rico, semuanya yang gue alami belakangan emang sesuatu yang normal yang bakal gue hadapin. Entah saat sma ataupun saat kuliah nantinya. Hal itu juga yang ngebuat gue males ikut campur kalau ada masalah keluarga kedepannya.

Semua yang terjadi sebulan belakangan sepertinya emang murni ketololan gue. Bukan sepertinya malah, emang salah gue dalam bersikap. Bersikap sok dewasa. Dan gue menyesal akan hal tersebut.

Dan sesuatu yang paling gue ga harapkan pun terjadi.

*****

Suatu hari di hari minggu, gue ikut bokap ke acara kumpul-kumpul sama temen smanya dirumah temennya. Kalau ga salah sih di daerah bogor kota, gue lupa tepatnya. Alas an gue ikut sebenernya cuman gabut. Bokap gue tiba-tiba ngajakin gue buat cabut, yaudah karena gue juga ga ada kegiatan gue jadi ikut.

Di tengah perjalanan, waktu lagi di tol, gue baru buka hp. Karena bangun rada siang dan langsung mandi jadi gue belom sempet ngecek hp.

Saat lagi ngecek recent update, gue merhatiin salah satu update anak sekolah gue yang sekelas dengan Putri. Kenapa gue bisa punya kontak temennya Putri? Yaaa namanya juga satu sekolah. Buat menuh-menuhin kontak doang. Biar kalo hp gue dpinjem sama temen, dia bisa ngeliat kalau banyak yang gue kenal.

Tapi bukan itu intinya. Saat itu gue ngeliat status bbm dia yang baru aja diganti beberapa jam yang lalu. Yang isinya sangat membuat gue shok. Keringet dingin. Dan sama sekali ga bisa gue bayangin. Di statusnya dia tetulis “Selamat Putri.”

Dari situ mood gue udah jelek. Yang ada dikepala gue saat itu ‘kenapa.’ Dan ‘siapa.’ Kepanikan gue semakin diamini ketika chat dari rico masuk.

“Putri jadian sama Andra.”

Badan gue berasa disamber petir. Kaku. Gabisa ngapa-ngapain. Emangnya mau ngapain juga, gue lagi ada di dalem mobil. Tapi fakta kalau Putri jadian sama andra sepertinya juga ga bisa dirubah lagi.

Reflek gue langsung matiin hp, gue masukin kantong, dan pikiran gue kembali kosong. Udah kaya mayat idup. Ga bisa mikirin apa-apa lagi.

Selama di rumah temen bokap, gue lebih banyak diem. Kalau orang lain saat itu merhatiin, mungkin gue bisa dibilang lagi sangat tidak bersahabat. Gue hanya menjawab seadanya ketika ditanyain pertanyaan basa basi dari temen bokap. Gue bahkan ga pernah pindah tempat duduk selama disana. Biasanya gue pasti akan sibuh dengan hp buat ngusir kebosenan, tapi saat itu gue sama sekali ga punya keberanian buat nyalain hp.

Pengen gue nanyain apa Putri beneran jadian sama Andra ketemennya yang masang status tersebut, tapi sepertinya pernyataan rico ga mungkin boongan. Dan ini bukan sesuatu yang lucu lagi buat jadi bahan bercandaan dia. Satu pertanyaan yang tertinggal di kepala gue, dan pertanyaan tersebut terus muter. Pertanyaan yang ngebuat nafsu makan hilang. Yang ngebuat gue males buat ngapa-ngapain.

“kenapa Put? Kenapa?”

Malem harinya, setelah berjam-jam hp gue ga dinyalain, dengan penuh keberanian gue nyalain juga. Banyak notif yang masuk lewat bbm saat itu. Tapi waktu gue perhatiin lagi, cuman ada beberapa orang yang nanyain kondisi gue, sisanya bcan promot pin bb ataupun berita hoax.

Dari beberapa notif yang masuk dan nanyain keadaan, semuanya dari orang-orang terdekat gue. Rico, bobby, anak-anak cowok kelasan, cindy dan dinda. Yaa, mereka saat ini adalah orang terdekat disekolah. Cindy dinda karena duduk didepan meja gue, jadi ga mungkin kalau ga banyak ngobrol saat jam pelajaran renggang. Dan anak-anak cowok kelasan juga udah mulai kompak. Terbukti dari pertanyaan yang mereka tanyain, semuanya sama.

“lo gapapa Tre?” semua pesan tersebut dikirim dibawah jam dua belas siang, saat-saat berita kalau Putri jadian udah nyebah. Dan gue baca dan bales pesan tersebut di jam yang sama, diatas jam 12 malem. Serta dengan jawaban yang sama pula.

“gpp.”

Saat itu gue berusaha ngalihin perhatian dengan muter lagu kenceng-kenceng, gue pasang headset di kuping, terus gue acak. Sayangnya hal tersebut langkah yang salah, ketika sebuah lagu terputar, gue malah makin sedih dan emosional.

[URL][="
"][/URL]

Saat itu juga, keputer semua kenangan gue sama Putri selama ini. Mulai dari saat dijodoh-jodihin kakak osis waktu mos, ketika gue beraniin buat pulang bareng sama dia. Saat akhirnya gue bisa jemput dan anterin Putri pulang sekolah. Saat-saat tahun baru. Saat ngerayain masing-masing ulang tahun. Ketika gue nyuekin dia sampe disaat-saat terkhir yang berujung penyesalah. Semuanya keputer kaya potongan-potongan kecil film di kepala gue. Saat itu juga air mata mulai netes ke pipi gue.

Entah kapan terkahir kali gue nangis, dan ini pertama kalinya gue nangis karena cewek. Hal yang paling nyakitin lagi buat gue adalah ketika gue inget kalau gue pernah ngomong kalau Putri gabakalan jadian sama Andra, dan hal itu yang menjadi boomerang buat gue.

Sama seperti yang tertulis di dalam lagu, gue terus berpikir dengan segala keegoisan gue. “kenapa dia Put, dia bisa apa emangnya. Lo ga inget waktu kita bareng. Dia gabakalan bisa ngasih apa yang bakal gue kasih.” Selain satu mungkin, pernyataan cinta.

Gue emang bodoh, gue pikir hanya dengan komitmen cukup buat anak enam belas tahun. Semaleman suntuk gue muterin lagu tentang cinta dan patah hati. Semaleman itu jug ague ga berenti buat nangis.

Cinta emang rumit. Atau perilaku gue yang terlalu rumit.




profile-picture
profile-picture
profile-picture
kudo.vicious dan 6 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Quote:


gimana yaaa ganemoticon-Thinking

Quote:


Quote:


sorry gan, lagi subuk bet nih, alias lagi ilang mood, heheheemoticon-Shutup up gan

Quote:


thanks ganemoticon-Angkat Beer

Quote:


up gan

Quote:


hhmmmmemoticon-Smilie

Quote:


wkwkwk, rl lagi banyak kegiatan gan

Quote:


makasih ganemoticon-Angkat Beer

Quote:


up upemoticon-linux

Quote:


kalo pagi pikiran sama perut emang kadang suka ga singkronemoticon-Hammer

profile-picture
ariid memberi reputasi
nah kan jadian ama andra. 1 tahun langsung dirusak sebulan doang emoticon-Leh Uga

Update
Biasanya ane jarang minta update sih. Tapi ini menarik jadi kalo bisa updatenya jan lama2 yak emoticon-Hammer (S)
Diubah oleh ariid
Tapi masih ada Cindy sm Dinda kan treemoticon-Ngakak
apakah masih ada lanjutanya atau berakhir di part 52? emoticon-Frown
tuh kan putri sama Andra emoticon-Mewek jangan lama² tre ilangnya ntar bulukan ini trit emoticon-Ngakak
Diubah oleh Bukadikitjos620
Loalah, lepas sudah dinyanyiin lagu "sempurna" sama Andra and The Backbone emoticon-Ngakak
Cara berfikirnya yg rumit gan, anak sma tapi cara mikirnya kejauhan, sma itu nyatain dtrima/tidak konsekuensi. Tapi emang manusia terlalu disibukkan dengan asumsi-asumsi. Terkadang hidup yg sederhana jd rumit karena asumsi kita sendiri padahal orangain ga pikirin itu
beres marathon gw bg
pedih sih
life must go on bg
tamatin bg emoticon-2 Jempol emoticon-Toast
Halaman 24 dari 24


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di