alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Wawan Suap Kalapas untuk Menginap di Hotel Bersama Wanita Lain
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c08a8d1d89b09b8208b456a/wawan-suap-kalapas-untuk-menginap-di-hotel-bersama-wanita-lain

Wawan Suap Kalapas untuk Menginap di Hotel Bersama Wanita Lain

Bekas Kepala Lapas Sukamiskin Wahid Husein didakwa menerima suap dari narapidana korupsi Tubagus Chaeri Wardhana alias Wawan sejumlah Rp63,39 juta karena memberikan kemudahan izin keluar lapas.


Wawan yang merupakan suami Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany adalah narapidana yang menjalani hukuman di lapas Sukamiskin sejak 2015 atas beberapa tindak pidana korupsi.

"Pada Maret-Juli 2018, terdakwa Wahid Husein memberikan kemudahan izin keluar lapas untuk Wawan antara lain pada 5 Juli 2018 dalam bentuk ILB," kata Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK Trimulyono Hendradi di pengadilan negeri (PN) Bandung, Rabu, Rabu, 5 Desember 2018.

"Dengan alasan mengunjungi ibunya yang sedang sakit di Serang, Banten, padahal terdakwa mengetahui bahwa izin keluar dari Lapas tersebut sengaja disalahgunakan oleh Wawan untuk pergi menginap di Hotel Hilton Bandung selama dua hari," tambah jaksa Trimulyono.

Wawan Suap Kalapas untuk Menginap di Hotel Bersama Wanita Lain


Wawan memiliki asisten pribadi yaitu Ari Arifin yang pernah dipenjara, namun setelah keluar ia tetap bertugas membantu segala kebutuhan Wawan seperti mengurusi makanan, berkoordinasi dengan pihak-pihak luar yang ingin bertemu dengan Wawan, hingga mengurus izin keluar dari Lapas seperti izin berobat dan Izin Luar Biasa (ILB) kepada Wahid.



Selain itu, Wahid juga memberikan kemudahan izin berobat ke rumah sakit pada 16 Juli 2018 dengan alasan berobat ke RS Rosela, Karawang. Padahal, Wahid mengetahui izin tersebut disalahgunakan untuk menginap di luar lapas.

"Yakni dengan cara mobil ambulans dibawa staf keperawatan lapas Sukamiskin Ficky Fikri tidak menuju RS Rosela, tapi hanya sampai parkiran RS Hermina Arcamanik, Bandung lalu Wawan pindah ke mobil Toyota Innova yang dikendarai Arifin menuju rumah milik kakaknya Ratut Atut di Jalan Suralaya IV Bandung," ungkap jaksa.


Setelah itu perjalanan dilanjutkan kembali menuju hotel Grand Mercure Bandung dan Wawan menginap di hotel tersebut bersama teman wanitanya.


Atas berbagai kemudahan izin itu, Wawan lalu memberikan uang kepada Wahid yang sebagian besar diterima melaui Hendry Saputra antara lain pada 25 April 2018 (Rp1 juta) untuk membayar makanan di Restoran Al Jazeerah; pada 26 April 2018 (Rp1 juta) untuk membayar makanan Kambing Kairo; pada 30 April 2018 (Rp730 ribu) untuk membayar makanan sate Haris.

Selanjutnya pada 7 Mei 2018 (Rp1,5 juta) untuk membayar karangan bunga yang dipesan Wahid; pada 9 Mei 2018 (Rp20 juta), pada 28 Mei 2018 (Rp4,7 juta) untuk membayar makanan di Resto Al Jazeerah; pada 4 Juni 2018 (Rp1 juta) untuk membayar makanan di Restoran Abuba dan sebesar Rp2 juta untuk membeli parsel.

Kemudian pada 11 Juni 2018 (Rp2 juta) untuk biaya perjalanan dinas Wahid ke Jakarta; pada 21 Juni 2018 (Rp10 juta) untuk biaya perjalanan dinas Wahid ke Cirebon dan pada sekitar akhir Juni 2018 (Rp20 juta).
Selain mendapat hadiah dari Wawan, Wahid Husen juga mendapatkan 1 unit mobil Mitsubishi Triton jenis Double Cabin senilai Rp427 juta, sepasang sepatu boot, sepasang sandal merk Kenzo, 1 buah tas "clutch bag" merk Louis Vuitton dan uang berjumlah Rp39,5 juta dari narapidana korupsi Fahmi Darmawansyah dan dari Fuad Amin Imron seluruhnya Rp71 juta dan fasilitas peminjaman mobil Toyota Innova serta dibayari menginap di hotel Ciputra Surabaya selama 2 malam.


Atas perbuatannya, Wahid didakwa pasal 12 huruf b atau pasal 11 UU No. 31 tahun 1999 sebagaimana diubah UU No. 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat 1 ke-1 jo pasal 64 ayat 1 KUHP.

Pasal itu mengatur mengenai pegawai negeri atau penyelenggara negara yang menerima hadiah, padahal diketahui atau patut diduga bahwa hadiah tersebut diberikan sebagai akibat atau disebabkan karena telah melakukan atau tidak melakukan sesuatu dalam jabatannya yang bertentangan dengan kewajibannya dengan ancaman penjara minimal 4 tahun dan maksimal seumur hidup dan denda minimal Rp200 juta maksimal Rp1 miliar.




Wawan Suap Kalapas untuk Menginap di Hotel Bersama Wanita Lain

https://www.msn.com/id-id/berita/nasional/wawan-suap-kalapas-untuk-menginap-di-hotel-bersama-wanita-lain/ar-BBQw4z7?ocid=spartanntp



Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Wawan Suap Kalapas untuk Menginap di Hotel Bersama Wanita Lain

tinggalkan saja orang munafik tak guna itu bu
kasian bini cakepnya dianggurin
Rasa ngeceng tak tertahankan.
Semua bisa dibeli dengan uang.

Harta, tahta, wanita.
Balasan post kasbos
Quote:


itu bininya gan...? emoticon-Belo

padahal kalo diliat liat masih mayan juga emoticon-Embarrassment
gila kalapas2 ini... kaya nya semua kalapas di indo sebagian besar pasti ada dan pernah begini ama napinya dah,
neng njero sel isek kober kobere dolanan tempik

emoticon-Traveller
Balasan post bhethoro.kolo
Quote:



yup, kasihan bininya itu padahal termasuk orang berprestasi itu airin diany
Balasan post bhethoro.kolo
Quote:


makanan enak pun, kalo dimakan tiap hari lama2 bosen gan,
apalagi kalo tiap hari diomelin dirumah emoticon-Stick Out Tongue

kata orang
"mulut gak dipake buat bj malah buat ngomel" emoticon-Shutup
lg pgn coba yg binal, bosen sm yg alim
Baca di sebelah wanita nya public figure..

Siapa tuh emoticon-Big Grin
Balasan post gogoYubari
Quote:


artis nih?

wah bu wali mau gugat cerai kaga nih

tapi kan suaminya pangeran banten sih
Balasan post masmomon
Quote:


buat apa cakep cakep tp ga asoy di kasur emoticon-Smilie
Ora genah
Dah ga tahan neh.
wong sugih bebas...

emoticon-Cool


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di