alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Nikahan Anti Ribet Dengan Budget Minimalis - Hanya Perkara Gengsi Atau Tidak !
5 stars - based on 6 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c086c73162ec2fe0d8b456b/nikahan-anti-ribet-dengan-budget-minimalis---hanya-perkara-gengsi-atau-tidak

Nikahan Anti Ribet Dengan Budget Minimalis - Hanya Perkara Gengsi Atau Tidak !

Langsung aja yak karena Ane gak tau gimane basa basinye… emoticon-Entahlah


Ane sebenernya udah beberapa kali ngebacain thread yang berkaitan dengan:


-        Gimana nikahan dengan budget terbatas ?


-        Budget kami adanya segini, gimana ngaturnya ?


-        Gimana cara kami bisa dapetin dana buat tutupin modal nikahan ?


-        Mungkin gak nikah tanpa resepsian ?


-        Kami batal menikah karena ketiadaaan / kekurangan modal.


-        HELP GAN SIS ! Kami terlilit UTANG RESEPSIAN NIKAHAN…


-        Dan lain – lainnya yang intinya adalah adanya kaitan antara Dana / Biaya / Budget / Modal dengan mengadakan Resepsi / Pesta Nikahan…



NO OFFENSE  yaaa disini… Karena Kita juga tahu pasti bahwa ini adalah hampir merupakan permasalahan umum bagi HAMPIR(tidak semua) setiap pasangan yang ingin melanjutkan status hubungannya ke arah yang lebih serius yakni MENIKAH. Disini fokus Ane bukan ke orang yang berkecukupan atau bahkan berkelebihan kondisi finansialnya. Ane jamin to-do-list pertama orang begini mah bukan lagi perihal uang / dana / budget / modal.



Nah, lain hal disini kalo yang ingin ngadain pesta adalah orang dengan kondisi ekonomi yang sedikit lebih atau bahkan (maaf) kekurangan. Ketika mereka mau ngadain pesta, dijamin sekali akan menguras isi tabungan, baik yang memang sudah khusus dipersiapkan untuk hal ini atau bukan. Namun, yang jelas adalah bahwa memang perihal dana akan berada di urutan teratas hal penting yang harus dipikirkan dan dicari. Kemudian sudah umum pula di Indonesia ini dengan istilah jalani saja, nanti rejekinya juga ada muncul sendiri. Wes lah monggooo…



Dari tahun ke tahun semua biaya hidup makin meningkat namun belum tentu juga dibarengi dengan meningkatnya pendapatan yang Gan Sis terima.

Maksudnya bagi Gan Sis yang tidak memiliki sumber pendapatan lain selain pekerjaan utama.

Sehingga memang terkadang juga pasti ada kendala dalam menabung khusus untuk biaya nikahan. Disini biaya nikahan maksud ane ya udah jelas sepaket mulai dari prosesi lamaran - ngunduh mantu - sewa gedung - bridal  dan makeup - foto prewed - katering makanan - suvenir - daftar nikah - belajar agama - dan lain sebagainya yang berkaitan hingga pasangan resmi menikah sah di mata agama dan hukum yaaa...



Dengan hal-hal yang sudah Ane temui di atas dan dengan masih hangatnya pula pernikahan Beauty Influencer Suhay Salim pada tanggal 2 Desember 2018 kemarin yang viral, membuat Ane makin terdorong untuk ngetik thread ini.


DISCLAIMER :

Spoiler for DISCLAIMER:



Buat yang belom tau gosipnye begimane, Ane posting 3 screenshot IG Story nya Mbak Suhay…

Spoiler for Sumber Foto:




Nikahan Anti Ribet Dengan Budget Minimalis - Hanya Perkara Gengsi Atau Tidak !

Nikahan Anti Ribet Dengan Budget Minimalis - Hanya Perkara Gengsi Atau Tidak !

Nikahan Anti Ribet Dengan Budget Minimalis - Hanya Perkara Gengsi Atau Tidak !



Gimana Gan Sis ? Kaget ? Tercengang ? Gak abis pikir ? Baru kali ini liat ? Baru kali ini tau ? Atauuu ah elah paan sik begitu doank, B ajah dah ???



Jujur... Ane sih baru pertama kali ini liat model nikahan begituan di Indonesia. Bukannya apa yaaa… Tau sendiri lah ya di Indonesia ini begimane. Kalopun Ente dan pasangan gak keberatan begitu, dijamin deh yang bakal ribut keberatan ya ortu dan keluarga besar Ente dan atau pasangan. Malah bisa jadi yang jauh lebih berisik gak setuju adalah Teman dan atau Tetangga Ente. Ini fakta yaaa... Mereka pasti ngomong begini begitu yang intinya kalo Ente gak ngikutan "pakem" ya udah jelas bakalan jadi bahan gunjingan dah...



Maksud Ane, padahal si Mbak Suhay ini bisa dibilang seorang Public Figure. Otomatis dimana semua ucapan dan tingkah lakunya bakalan jadi sorotan. Apa – apa dan dikit – dikit tuh bakalan jelas dikomentarin. Dimana Ente sekalian tau bener kan, kalo komentar yang diketik Netizen tajem nyinyirannya tuh ngalain tajemnya silet. Bacain komentar pedes Netizen bisa bikin hati ngilu, mata berair, menghela napas, kepala geleng – geleng, dan otak gak abis pikir kadang. Tapi liat Mbak Suhay. Doi sama sekali woles selow ajyah…



Jujur Ane setuju dan seneng banget sama gayanya Mbak Suhay ini… Eits, maksudnya bukan 100% setuju dan seneng di bagian Doi pake jeans ya… Ane skip gak mau komentarin kostumnya Mbah Suhay. Alesan kenapa Ane setuju dan seneng banget sama caranya Mbak Suhay:



  • Agar yang gengsiannya tinggi, setelah ngeliat bisa nurunin gengsinya walau cuman dikit.
  • Agar yang keuangannya pas – pasan gak akan maksain ngadain resepsian 7 hari 7 malem.
  • Agar yang nunda nikahnya hanya karena perihal mahalnya biaya bisa dilanjutin.
  • Agar yang sedang ributin budget nikahan bisa cooling down dan dapetin titik temunya.
  • Agar yang ngerasa lagi kekurangan dana nikah bisa mikir ulang sebenernya beneran kurang atau kagak siiih...



Meskipun Mbah Suhay nikahan tanpa embel – embel rempongan lain seperti pengantin pada umumnya dan tidak sedikit juga yang nge-bully, namun terlihat jelas kalo Doi mah bahagiaaa, bodo amatan dah ama yang kagak penting...

Once again, Happy Wedding and Have a Happy Marriage Mbak Suhay and Husband emoticon-heart



Intinya memang benar bahwa


NIKAH ITU MUDAH DAN MURAH -  YANG SULIT DAN MAHAL HANYA LAH GENGSINYA.



Ane sih gak mempersoalkan apalagi sampai menyalahkan pasangan-pasangan model gengsian begini. Yang Ane sayangkan adalah prioritasMereka itu sendiri. Yang harus Mereka prioritaskan sejatinya kan adalah bagaimana menopang dan melanjutkan hidup setelah pesta resepsi seharian semalem suntuk tersebut. Sebisa mungkin kalo udah cukup dewasa untuk menikah, ya jangan sampe masih ngerepotin dan nyusain orang tua dan keluarga lagi.



Tapi jika nyatanya setelah Hari-H tersebut malah Ente yang jadi kesusahan sendiri. Mau ngarepin bantuan dari siapa atau mana coba ??? Piyeee toh ???



Tapi balik lagi, Ane gak nyalain pasangan begini sama sekali, lho! Cuma kan disayangkan banget kalo sampe tahan mencari pinjaman dan utangan dari keluarga, teman, atau bahkan tempat lainnya hanya demi ngadain pesta resepsi (YANG KONON KATANYA HANYA)sekali seumur hidup ini. Namun semua yang dilakukan merupakan PILIHAN masing – masing sehingga jalani saja konsekuensinya.



Ingat, manusia diperbolehkan dan bisa merencanakan,

Namun tetap Tuhan juga yang sudah mutlak memutuskan.



Bagi Gan Sis yang memiliki rejeki berlebih ya tentu tidak akan menjadi hal. Namun akan lain halnya dengan pasangan lain yang belum memiliki rejeki yang berlebihan banyak. Tentu saja biaya pernikahan akan sangat bisa menguras biaya dan jika mereka tidak waspada malah akan membuat mereka jatuh ke dalam lubang utang lunasin cicilan tak berdasar. Ada juga yang dikarenakan pasangan ini optimis akan bisa melunasi hutang setelah hajatan jadi berani ngutang dulu. Eeeh, gak tau nya juga masih harus cari tombokan buanyak. Hmm… gagal maning, gagal maning…



Maksud Ane alangkah bijaksananya jika mengadakan syukuran terima kasih di hari yang sakral nan bahagia itu dengan sekhidmat dan sewajarnya aja. Sama sekali gak perlu ngeluarin biaya yang berlebih sampe malah bisa ninggalin kerepotan untuk ke depannya.

Gak perlu iri sama resepsiannya orang lain.

Gak perlu banget deh apalagi sampe menyaingi mahalnya !



Karena orang – orang gak ada yang mau peduli apalagi bisa bantuin. Jadi lah Ente suami – istri berdua sibuk neken pengeluaran sana sini, makan irit seadanya, buat apa ? Buat biaya kehidupan Rumah Tangga tapi paling utama ya buat bayar cicilan utang. Kalo emang kalian bener – bener komitmen yaaa Insha Allah semuanya bakalan kelar. Tapi kalo kagak, mungkin sampe nikah untuk yang kedua kalinya pun juga masih belum lunas kali tuh cicilan utang.



Intinya gak usah terlalu maksain diri dan sadar kemampuan finansial aja, sih. Kalo udah kayak gitu, mudah – mudahan terhindar dari masalah lain yang kecil maupun bahkan yang lebih besar lagi. Hidup ini masih panjang (Aminnn) jadi jelas banget kalo Kita juga harus mikir jauh ke depan. Hidup bukan hanya perihal akan hari ini saja.



Memang Ane pribadi juga belum nikah (baru juga umur 26 Gan Sis, masih muda! Ane kurang setuju ah sama “nikah muda” emoticon-Embarrassmentemoticon-Embarrassmentemoticon-Embarrassment)sehingga juga gak bisa terlalu banyak ngomong. Namun, tentu aja Kita kan juga bisa belajar dari mana saja dan bahkan dari pengalaman hidup orang lain. Sehingga ya Kita juga bisa pilah sendiri. Dimana hal yang baik Kita ambil dan hal yang kurang baik bisa Kita buang.



Demikianlah sekilas info dari Ane. Jujur ane sama sekali gak ada niatan untuk menggurui apalagi menceramahi. Ane murni cuma mau berbagi pikiran dan perasaan Ane doank. Karena Ane liat masih pada banyak yang uring – uringan sendiri musingin gengsi. Hmmm… emoticon-Najis



Kita gak akan bisa 1000% nyenengin semua orang. Jadi kenapa gak Kita coba senengin dulu aja diri Kita dan orang – orang lain yang Kita cintai. Kalo mikirin omongan orang lain mah capek dan gak akan ada ujungnya. Kalo mau nyenengin orang lain mah, diri Kita sendiri yang malahan gak akan pernah bisa bahagia.


Jadi maksud Ane adalah lakuin lah kalo emang yakin apa yang akan dilakukan ini udah tepat. Selama Kita gak akan ngerugiin orang lain yo wes lakuin aja. Tapi kalo sekiranya akan merugikan diri sendiri apalagi sampe ngerugiin orang lain, nah mending dibatalin aja yaaa Gan Sis…



THE FUTURE DEPENDS ON WHAT YOU DO TODAY

JUST DO YOU

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 6
ane juga maunya gitu, tp orang tua sama keluarga calon kadang banyak maunya emoticon-Cape d... (S)
Untung gua dan cewek gua sependapat kaya gini...
jadi gak ribet kali...
emoticon-Embarrassment

Lucky guy....
Cukup banyak kok yang kaya gitu, tapi ga diupload ke medsos.

Soalnya kalau diupload ada aja yang komen "kok ga ngundang?", bukannya kasih selamat terlebih dulu.

Tipikal orang kitak
Wah kalau bisa sih ane juga maunya ga ribet. Ga usah pesta2, apalagi berjam2 emoticon-Matabelo Duitnya bisa dipake keperluan lain yg lebih penting.
Diubah oleh archaengela
klo cuma soal nikah di KUA/ Catatan sipil mah banyak. Yg ikut kimpoian massal juga banyak.

Si suhay heboh kan krn bajunya. yakali nikahan cuma pake jeans emoticon-Hammer (S)
Hayo hayo yang udah nikah aja pengen nikah lagi lah ini yg jomblo kok gak nikah2 yah emoticon-Big Grin

Nikah itu yang penting SAH dan Harus di umumkan supaya semua tahu kalau pasangan itu dah nikah dan tak mnjadi prasangka buruk seperti zina, masalah pesta itu nomor sekian.
Diubah oleh nazua
wah trit mengkritik ini yaaa?

https://m.kaskus.co.id/thread/5bc21a...dung-aslinyalo


Biasa nya ni ye orang tua sadar kalo punya anak cewe secantik kimberly rider atau raisa maka minta nya macem2 lah ke pelamar...mintar mahar puluhan juta,pesta di gedung,dst dst hingga nikah aja butuh puluhan juta

Nah kalo ga mampu nikah sama cewe sederhana saja brayy...baik sederhana wajah sama hidup nya karena ortu nya cukup tau diri anak nya ada yg udah mau aja sukur emoticon-Ngakak

bener ga tuh?yang anggap ini bener cukup ngomong

"masuk pak ekooo",,,,eh salah..."masuk pak kowoook" emoticon-Leh Uga
Maunya gitu ga pake ribet.
Tapi tetiba ibu gue berkata:

"Kamu nikah ga pake pesta nanti dikira tetangga udah isi duluan."
Biasa saja. Banyak tmn2 saya melakukan itu. Mnt restu ortu, pergi ke KUA, pulang panggil anak yatim makan2 sederhana. Selesai. Baru hamil 2th kemudian. Dan smp detik ini masih dalam pernikahan yg baik2 saja.

Not big of a deal. Entah knp berita semacam ini dibesar2kan dan diviralkan. Bukan berarti si selebriti atau selebgram atau siapalah ini yg pertama melakukannya kok.

-stay powerful, stay humble-
Diubah oleh anakmarensore
Nikahnya ga ribet, yg ribet tuh bolak balik ngurus syarat syarat dokumennya..
Bolak balik pak RT - Kelurahan - KUA buat ngurus surat ini itu, belum lagi kalau nama di ijasah dan di KTP ga sama masih harus ngurus lg..

emoticon-Hammer2

Kalo eke nikahan pake jeans mah ga mau yaa..
Hari hari udh pake jeans mosok buat acara sekali seumur hidup pake jeans juga emoticon-Hammer (S)
jangan gengsi gengsi
waduh udah terlanjur nikah ini...emoticon-Bingung (S)

jadi bagaimana ini..?
apa mesti nikah lagi dengan cara simpel & ga ribet gitu ya..? emoticon-Bingung (S)

Buat gw sih pengakuan dari gw dan pasangan gw udah cukup kok. gak perlu pengakuan pihak ketiga. jadi lebih hemat

emoticon-Cool
Quote:


Asekkkkk bojo 2




.................................... emoticon-Ngacir
Untuk perkara gini tuh yg perlu diyakinkan bukan yg mau nikah, tapi ortunya emoticon-Wink



coba pada cuma mau kua doang yak emoticon-Frown jadi banyak dah yang nikah cepet ga mikir biaya
Quote:

iyaaa, pakemnya karena kalo di Indonesia yang nikahan itu bukan cuma sepasang tapi 2 keluarga juga ngikutan hehehe...

Quote:

lucky for both of you... #AntiRempongRepotClub

Quote:

wahhh... jujur yaaa yg tanya begitu gendeng banget hahahah

Quote:

bener banget setujuuu... dananya bisa dialokasiin untuk hal lain yang jauh lebih penting...

Quote:

iyaaa pasti ada juga orang yang nikahan cuma begitu doank sih... cuma karena Doi selebgram aja makanya jadi lebih gimana emoticon-Embarrassment

Quote:

setuju banget...

Quote:

bener tak bener lah, pak... situasional dan dependen...

Quote:

setuju sist... emang parah congor tetanggak. hahahah...

Quote:

iya setuju memang bukan Mbak Suhay pelopor atau perintisnya. cuma hanya karena Doi selebgram aja makanya jadi UP. heheheh orang-orang biasa hanya enggak go viral aja...

Quote:

prosesinya yang emang makan waktu dan biaya. nikahnya bentaran juga sah...
setujuuu gak mau jugaaa ane, sist...

Quote:

gengsi bikin mati diri sendiri emoticon-Embarrassment

Quote:

wah wahh wahhh retoris nih, mbah hahahah...

Quote:

mantep gannn...

Quote:

trueee... karena juga menikahi keluarganya wahahahah

Quote:

iya masing-masing orang punya pilihannya sendiri hihihih
ane sih setuju,buat apa kita (maaf) muas2in gengsi toh akhirnya kita yang kesusahan emoticon-Jempol
Sesuaikan dengan kemampuan aja. Biaya hidup setelah menikah lebih banyak dan lebih penting emoticon-Smilie

nikah anti ribed

based on experience
nikah gak pake undangan ga diadain di gedong gede atau resto/hotel elit, dan cuma keluarga inti yg dateng kaga mati kok gueehh
bukan masalah budget ada apa gak, sayang duitnya buat bikin pesta gede2an toh mau gede apa engga juga pasti diomongin ko. mati gak? kaga! mending buat nyicil rumah atau honeymoon.. hehe...

sorry frontal. jgn jadiin alasan budget kurang jadi nya ga mau nikah, mau bahagian ortu? duh. ortu mungkin sebenernya bahagia loh kalo anaknya udah pada nikah cepet ga ribet ga bikin masalah harus nyari catering , WO dll.

cukup datang ke KUA mau pake baju mau gimana kek asal nyaman cantik dan ganteng , asal syarat sah nikah sudah terpenuhi monggo. hey nikah itu wajib hukumnya untuk yg nafsunya gede. daripada kelamaan zinah.. hiiyy..hehehe...

memang kalo pengalaman gw, ortu sih yg agak gimana gtu kalo ga pake di pestain, kasih aja penjelasan.
kaya gw gini
" Mom, aku ingin sah dan halal, ingin ibadah. hanya mau berkah untuk semua kegiatan aku.(karena gw cewe, lebih dekat surganya kalo menikah, amin) juga udah kita ngumpul di cafe favorit aja ya. temen deket sama keluarga besar silahkan hadir jika berkenan.mom, kehidupan kekal nanti di akhirat harta semua dihisab(ditimbang) lama nanti masuk surganya kalo banyak hamburin uang lho ..hhehehe. support aku yaaa(sambil nyogok duren)" hahahaha

serius kalo gw udah nyari ridho Allah aja udah.

no offense
just sharing.

keep istiqomah.

Halaman 1 dari 6


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di