alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c0780509252335f198b4569/dunia-baru

Dunia Baru

Kayaknya udah lama banget gue nggak mejeng di kaskus. Beberapa bulan belakangan ini disibukan dengan kegiatan ngurus dokumen kepulangan ke Indonesia dan hal-hal lain memasuki dunia baru di bidang akademik.
Tepat awal September gue resmi menjadi dosen di salah satu perguruan tinggi di pulau sumatera. Hal baru banget buat gue yang notabene nggak ada background sebagai pengajar sama sekali. Udah hampir 3 bulan gue masuk ke kelas-kelas dan setiap harinya ada aja tingkah mahasiswa yang bikin gue kesel, ngakak sampai gue nggak mood seharian pun pernah.

Gue akan mulai dengan Kelas Y. Kelas ini unik menurut gue. Mahasiswa yang pinter banget, malas banget, sampai yang ngambekan pun ada. Pertemuan kedua gue masuk ke kelas ini diwarnai sikap salah satu mahasiswa yang ngambek dan cabut gitu aja dari kelas gue. Hah? Kenape tu orang?
Dari awal pertemuan gue udah bilang bakalan ngadain kuis setiap pertemuan. Jadi paginya awal banget gue ngadain kuis dulu sebelum masuk ke materi baru. Dari awal pas gue ngasih soal kuis ke mahasiswa, gue emang udah ngeliat tingkah mahasiswa “o” ini. Celingak celinguk dan diskusi sama temannya. Gue males banget sering-sering buat negur mahasiswa yang nyontek.  Lebih dari lima kali kayaknya gue selalu bilang ke mahasiswa semuanya “ Jangan Nyontek !”.

Tepat 1,5 jam mahasiswa gue selesai ngerjain kuisnya. Gue nyuruh mereka ngumpul per barisan tempat duduk biar bisa dikoreksi bersama.  Jawaban dari barisan 1 dikoreksi sama mahasiswa di barisan 2 dan gitu seterusnya.Pas pembahasan bersama, ada mahasiswi yang ngangkat tangan dan nanya “Bu, kalau nggak bikin cara mencarinya, langsung jawabannya aja boleh bu?”. Gue tau, mahasiswi itu ngoreksi jawaban dari mahasiswa “o” ini.  Dan ini jawaban pamungkas gue “yang nggak bikin langkah-langkahnya, salah!”.
Seketika mahasiswa “o” ini jawab, “kalau gitu  0 dong nilai saya bu”.
Gue jawab lagi “yang nggak bikin langkah-langkahnya berarti salah!”.
Sebenernya gue nggak marah dengan tingkah mahasiswa “o” ini yang nyontek. Gue Cuma mau ngasih penjelasan kepada mahasiswa, sesuatu itu harus jelas langkah-langkahnya. Nggak mungkin banget tiba-tiba muncul jawaban .

Mahasiswa “o” ini berasa nggak terima banget cara penilaian gue. Selesai pembahasan bersama, gue melanjutkan ngejelasin materi baru. Tiba-tiba mahasiswa “o’ ini keluar aja tanpa izin sama sekali. Langsung mood gue berubah jelek banget. Gue jadi kesel sendiri dan terpaksa gue skip kelas.
Ini baru awal dari 1001 tingkah mahasiswa yang gue temuin. Next,,gue lanjutin cerita ini dan pengalaman dengan mahasiswa yang lainnya.


Part 1: Kok Ibu beda?
Part 2: "Saya nggak ngerti, bu"
Part 3: CPNS
Diubah oleh thulipputih26
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Gue yang seorang praktisi terjun ke dunia ‘’akademik’’ tanpa direncanakan sebelumnya. Gue orang yang paling heboh ngomong ke teman-teman di masa perkuliahan dulu kalau menjadi dosen bukan passion gue banget. Entah kenapa, pas tamat kuliah gue apply beasiswa pemerintah dan akhirnya bisa kuliah di salah satu Negara kawasan asia selatan.

Gue orang yang heboh dan suka cuap-cuap aslinya tapi sejak menjadi dosen ,“doktrin” dosen yang terkenal harus kalem kayaknya udah mulai merubah sifat gue. Pernah nggak sih kalian menemukan dosen yang jingkrak didepan kelas atau ngegosip apa aja sepanjang perkuliahan? Kayaknya nggak ada deh, kalaupun ada bisa dihitung jari lah.
Hari ini Kajur gue nyuruh semua dosen pakai baju batik buat fhoto jurusan. Gue emang jarang pakai baju batik karena gue kesulitan memadukan warna jilbab yang mau dipakai dengan baju batiknya. Dan untuk pertama kalinya gue pakai baju batik ke kampus ini. Selesai fhoto bersama, gue masuk ke kelas “X”. Pas di depan meja gue, di barisan pertama ada 3 orang mahasiswa yang duduk bersama. Salah satu dari mereka adalah ketua kelasnya.

Selesai gue ngabsen mereka satu per satu, salah satu mahasiswa yang duduk persis di depan gue ngomong “bu, kok ibu beda banget hari ini”. Gue denger apa yang dia bilang, tapi gue pura-pura nggak denger. Gue lanjut nulis di papan tulis materi yang mau di ajarkan. Tiba-tiba si mahasiswa itu ngomong lagi “ kok ibu beda banget”. Gue denger, gue nggak budek kok. Cuma pura-pura nggak denger aja.
Si ketua kelas ngomong ke mahasiswa tersebut, tapi omongannya bisa gue denger. “kalau ngomong itu jangan pelan!”. Si mahasiswa tersebut ngomong lagi “bu, kok ibu beda banget”.
Kali ini gue nggak bisa pura-pura nggak denger. Ntar gue dicap dosen budek. Sambil tetap nulis di depan gue jawab, “ ada keperluan jurusan hari ini, jadi semua dosen makai batik. Kalian tulis aja apa yang saya ajarkan, jangan penampilan saya yang saya koment!”.
Sontak salah satu mahasiswa jawab, “ iya bu, jangan percaya si xxx bu, dia buaya darat”.

Hm..gue nggak terlalu ingin menggubris candaaan mahasiswa hari ini. Dosen harus berwibawa,,wkwkw. Sebenarnya gue mau ngakak , tapi gue belajar untuk bisa menahan diri biar nggak terlalu masuk ke dunianya mahasiswa.

Gue ceritain hal ini ke salah satu temen gue yang sama-sama awardee scholarship juga. Temen gue kasusnya malah lebih parah. Sepatunya sampai dilempar ke lift cuma gara-gara dia negur mahasiswanya yang nyontek. Temen gue bilang, karena kita masih muda jadi mahasiswa nggak terlalu “takut dan segan”. Gue akui hal ini memang benar. Sampai sekarang pun beberapa dosen dari jurusan lain yang belum kenal gue, mengira gue ini mahasiswa .
Tetapi sejak kejadian ini, gue mulai menganalisa dan menemukan sedikit cara “mengatur” mahasiswa dengan cara gue.
makanya ane piara kumis dan kepala dibiarin botak

tampang ancur dan terkesan tuwir tapi mahasiswa jadi segen ama gue emoticon-Big Grin
Kepoin bu dosen ah
Balasan post BebasKomen
haha,,kalau gue yang piara kumis bisa kabur mahasiswanya
Hari ini jadwal gue masuk ke kelas ‘’Y’’. Minggu kemaren gue udah nyuruh mahasiswa buat mempelajari bahan kuliah hari ini karena gue bakalan ngadain kuis. Sukses gue bikin mahasiswa spot jantung. Mereka nggak nyangka kalau ujiannya lisan. Gue panggil satu per satu mahasiswa dan langsung gue kasih pertanyaan. Mau nggak mau mereka harus menjawab cepat dan langsung di depan gue dan di depan teman-temannya.

Sampai akhirnya gue manggil mahasiswa dengan inisial ‘’AC’’ ini. Sumpah deh, gue nggak ngerti jawabannya. Susunan kalimat yang keluar dari mulutnya itu kacau balau. Gue kayak denger balita yang baru belajar ngomong, nggak jelas sama sekali. Gue minta berulang-ulang mahasiswa AC ini buat nyampein jawabannya. Semakin diulang, semakin gue nggak ngerti maksud ucapannya apa.
Sontak ketua kelasnya bilang, “bu, dia nggak lancar bahasa Indonesia”.

Hah? Gue antara percaya dan nggak. Trus gue Tanya lagi,” jadi kamu ngomong pakai bahasa apa, AC?”
Mahasiswa AC ini diem aja. Malahan temennya yang jawab, “dia ngertinya Cuma bahasa Inggris, bu”.
Jawaban dari teman-teman AC ini malah semakin bikin gue penasaran. Gue panggil AC ini ke depan, dan gue interogasi.
“kamu Cuma ngerti bahasa Inggris?”.

Mahasiswa AC ini kayak mikir lama. Gue rasa gue harus ngomong dalam bahasa Inggris.
Bener aja, ketika gue nanya dalam bahsa Inggris,jawaban AC ini lancar banget.
Dan gue kepikiran selama ini gue ngajar apakah dia ngerti atau nggak. Dan jawabannya dia nggak ngerti selama ini.
Gue nanya lagi, kenapa dia diem. Kenapa dia nggak ngomong langsung ke gue di awal pertemuan. Dan jawabannya karna dia takut.
Lah..emang gue makan orang. Kenapa harus takut.

Ternyata mahasiswa AC ini udah lama tinggal di Singapore. Baru balik ke Indonesia pas mau masuk kuliah. Jadi bisa dibilang baru 1 tahun di Indonesia. Gue nggak mau nanya kenapa dia sampai nggak ngerti bahasa Indonesia. Bukannya bahasa melayu nggak jauh beda dengan bahasa Indonesia?.

Gue memaklumi keterbatasan bahasa mahasiswa AC ini. Sejak kejadian itu sampai sekarang, setiap gue ngajar di kelas “Y” gue pasti nyisain waktu sekitar setengah jam sebelum kelas bubar. Setengah jam itu buat ngajar private mahasiswa AC ini di depan kelas pakai bahasa Inggris.
Bukannya sok berhati malaikat atau apa. Gue kasihan aja, gue liat nilai-nilai AC ini rendah semua di semua mata kuliah. Tetapi, semenjak gue ngajar private buat AC ini, nilai kuis nya di mata kuliah gue mulai beransur naik. Malahan udah 2 minggu ini nilainya selalu 100.

Sampai kajur gue juga kaget, kok nilainya bisa bagus. Awalnya gue nggak cerita ke dosen lain kalau gue ngajar private mahasiswa AC. Akhirnya gue yang bilang sendiri, gue sengaja nyisain setengah jam buat ngajar AC. Kata kajur gue, selama ini dosen-dosen udah angkat tangan. Pernah ada dosen yang ngasih soal bahasa inggris ke AC ini. Nilainya masih tetap sama, dibawah 50.
Dari mahasiswa AC ini gue belajar bagaimana seharusnya dosen mengerti metode apa yang baik untuk ngajar mahasiswanya. Treatment gue ke AC pastinya berbeda dengan treatment yang gue kasih ke mahasiswa lain. Gue mulai mempelajari pribadi masing-masing mahasiswa gue.
AC ini tipikal mahasiswa yang nggak bisa langsung dihajar dengan materi yang bejibun. Harus dijelasin satu per satu. Dan AC ini sering lupa, metode nya Cuma menghafal bukan memahami apa yang dia pelajari. Jadi, gue harus sering-sering nanya materi minggu lalu yang gue ajarin biar dia nggak sering lupa.



Quote:


Pengertian banget ampe privat tuh mahasiswanya. Lainnya gak pada ngiri tuh??
Hari ini gue puasa dulu nyeritain mahasiswa. Gue nggak tau apa ini pilihan yang tepat atau nggak. Ceritanya gue kan baru kerja sebagai staf pengajar di salah satu kampus swasta, nah aturan di kampus gue ini staff baru belum boleh cuti 1 tahun awal kerja. Sejak gue pertama kali masuk sampai awal bulan Desember ini gue belum pernah libur. Sakitpun gue belain dateng ke kampus.
Siapa sih yang pengen hidup lebih baik? gue salah satu yang mengikuti euforia cpns tahun ini. Gue daftar CPNS dan memilih formasi dosen ahli di salah satu universitas terbaik di provinsi tetangga. Awal gue ikut skd, gue masih bisa memilih testnya di kota gue ngajar sekarang, jadi masih bisa gue akali. Gue nggak cerita ke orang-orang kampus kalau gue ikut CPNS.
Test SKD pagi, selesai test gue langsung balik ke kampus dan ngajar. Beberapa minggu kemudian diumumkan hasil skd dan gue lolos ke tahap SKB.

Untuk test SKB ini gue udah nggak bisa ngakali lagi. Harus wawancara dan micro teaching di instansi yang bersangkutan, dan lebih mengejutkan testnya dimulai hari Kamis sampai Sabtu. Artinya gue harus izin untuk hari Kamis dan Jumat. Karena gue tahu, gue belum boleh cuti akhirnya gue mencoba izin langsung ke Kajur.
Gue jujur ke Kajur mau test hari Kamis, apa diizinkan gue absen buat hari Kamis dan Jumat?. Kajur gue bilang nggak bisa ngasih izin. Kalau gue ngotot, silakan izin langsung ke Direktur. Direktur??? sama aja gue bunuh diri minta izin langsung ke Direktur.

Gue belum patah semangat, akhirnya gue hubungi bagian kepegawaian dan nanya apakah gue bisa cuti dan kali ini gue nggak bilang alasannya. Bagian kepegawaian jawab, Direktur bisa memberikan izin jika sudah ada surat persetujuan dari Kajur. Lah? gimana? Kajur kan nggak ngizinin. Gue berasa di lempar kesana kesini. Dan akhirnya gue memutuskan mundur dari test ASN tahun ini.

Gue malahan ada niat nekat aja absen hari kamis dan Jumat. Tapi gue takut bakalan ada masalah di kemudian hari. Gue sedih banget, sumpah.
Sedih banget ya bu..udah ada kesempatan lanjut skb gitu..eh malah gk bisa.
Semisal kemaren bolos gitu gimana ya??


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di