alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Tetap bertahan atau melepaskan? Plese kasih masukan gan/sist!
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c062def902cfe28598b4567/tetap-bertahan-atau-melepaskan-plese-kasih-masukan-gan-sist

Tetap bertahan atau melepaskan? Plese kasih masukan gan/sist!

Halo gan/sist panggil aja gue niar (nama samaran wehehe) ini pertama kalinya gue ngepost dikaskus, buat sedikit menceritakan soal hubungan gue yg terbilang rumit.
Gue pacaran sama cowok yg 5 tahun lebih tua dari gue.. Kebetulan gue dulu sm dia satu kerjaan dan akhirnya jadian hehe.
Fyi, gue sama pacar gue ini LDR gan.. Karena dia resign dari tempat kerjanya, lalu balik ke tempat asalnya di jawa tengah.. Jadi pengangguran gitu hehe.
Tahun pertama gue pacaran kerasa indahh banget, rasanya cuma dia pusat kebahagiaan gue. Gue ngerasa dia sayang banget sm gue, perhatian dan selalu terbuka sama gue. Dia dan gue pun udah sama sama kenal orang tua masing masing, kalo lg ke nyamperin gue pun dia selalu nginep dirumah gue begitupun sebaliknya.. Pokoknua gue udah berekspetasi tinggi sm pacar gue ini, tanpa pernah berfikir hal hal yg negatif tentang dia.
Jujur aja gan, gue sm pacar gue ini udah pernah ena-ena, setiap kali kita ketemu selalu ngelakuin hal itu.. S*xphone, dan jujur aja kadang gue bantuin dia buat on*ni lewat videocall.. Gue sadar itu km butuhan dia, gue berusahan selalu bisa mencukupi dia.. Ngelakuin apapun agar dia bisa nyaman sm Gue.
Lalu dia keterima disalah satu perusahaan makanan menjadi supervisor dan dapet penempatan di bandung, ini awal mula dia yg menurut gue udah berubah. Jadwal telfon dalam sebulan cuma sekali dua kali, paling banyak seminggu sekali lah.. Terus chat yg udah mulai agak dingin, ga perhatian.. Pokoknya berubah drastis.
Bulan mei gue sempetin ke bandung gan, gue kangen sm dia.. Ketemu gue pun dia gaada rasa excited, gaada antusiasnya.. Dan kaya biasa aja gitu.. Gue berpositif thinking mungkin dia emg lg capek sm kerjaannya yg super duper padet. Yaudah gue coba ngademin piikiran gue sendiri.
Saat gue ke bandung pun kita masih ngelakuin hal itu gan, kita having seks tanpa. Kondom dan gue ngerasa saat itu dia telat nyabutnya (maaf ya gan, jadi melenceng gini wkwk).. Jujur aja gue udah kepikiran yg engga engga, gue takut smp kebobolan gan.. Dan sebulan setelah gue ngelakuin hal itu, gue belum haid gan.. Gue coba testpack beberapa kali hasilnya negatif, tp gue tetep takut.. Akhirnya gue coba nge testpack terus sampe akhirnya gue haid setelah hampir 2bulan telat.
Masuk ke inti permasalahannya gan, btw gue hari raya kemarin dateng ke rumahnya.. Silaturohim sm keluarga besarnya, karena gue juga pengen deket sm keluarganya. Tp dia ga dateng ke keluarga gue wkwk. Pas gue keluar ama dia dimall pun dia tetep sama gan.. Kaya gaada antusiasnya ketemu gue, jarang ngobrol, fokus sm hp aja, jadi kaya hambar gitu.
Singkat kata, abis lebaran itu gue tanya ke dia baik baik ada apa sama dia, kenapa kok berubah dll. Gue ga pernah minta yg aneh aneh gan, gue ultah ga dikado ya its ok aja.. Gue coba berpikir positif mungkin dia lg gaada duit, gue cuma minta dia berubah kaua dulu.. Lebih perhatian ke gue dan lebih prioritasin gue.
Tp apa yg gue harepin malah berbanding terbalik sm apa yg terjadi. Dia mutusin gue! Dengan alasan dia gabisa jadi apa yg gue inginin, dia takut gabisa bahagiain gue.
Kaget? Pasti! Apalagi diputusin dengan alasan brengsek semacem itu.. Gue coba bilang baik baik ke dia, sampe gue nangis mohon mohom jangan putus.. Tp dia tetep pada pendiriannya.
Gue ngerasa ancur gan! Gue ga ngerasa punya salah apapun.. Apa gue salah hanya minta diperhatikan lebih? Gue juga cewek yg kodratnya memang ingin disayang. Idup gue rasanya berantakan, tiap hari nangis.
Diapun jg ngasih tau ortunya kalo kita putus, tp anehnya dia tetep ngehubungin gue.. Dan gue tetep bujuk dia supaya ga mutusin gue tp tetep, dia bilang gabisa.
Dan fase terburuknya, ibu gue tau kalo gue pernah having sex sm pacar gue ini. Ibu gue nemuin testpack dikamar gue, dengan segala kesedihan gue ngaku sm nyokap gue gan.. Nyokap gue kecewa bgt sm gue, dan dia bersikeras buat minta pertanggungjawaban sm mantan gue.. Nyokap gue nelfon mantan gue dan nanyain hal itu.. Jelas mantan gue kaget, dia bilang dia bakal tanggung jawab.. Dia juga bilang gue sm dia ini ga putus beneran tp cuma kaya buay instropeksi diri gitu. Brengsek!
Akhirnya setelah itu kita tetep komunokasi, tp dia semena mena sm gue.. Bales chat 3jam sekali, padahal gue tau di orang yg palimg gabisa jauh dari hp. WA online terus, instagram online.. Gue ngerasa sakit banget gan, apa salah gue sampe disakitin kaya gini. Gue selalu berusaha yg terbaik buat bikin dia nyaman dan bahagia, meskipun gue yg selalu berusaha gue tetep respect sm dia.. Gue down banget gan, sampe gw tanya kejelasan hubungan ini sm dia.
Gue dan mantan gue sepakat mulai dari awal lagi, tp sikapnya masib tetep semena mena sm gue.. Gaada perubahan sama sekali, justru gue makim merasa jauh.
Akhirnya dengan pertimbangan mateng, gue coba ngomong ke dia.. Kalau dia mau pergi silahkan.. Gue gamau jadi beban buat dia, kalau dia bahagia dengan jalannya sendiri gue mencoba ikhlas.. Tp dia ngeyakinin gue bahwa dia mau nyoba ini dgn sungguh sungguh.. Dan sampai saat ini gue ngerasa sama aja. Dia ga berubah.
Jujur aja gue ngerasa insecure, banyak nethinknya ke dia kaua gabisa percaya 100%sm dia.. Gue ngerasa hubungan yg gue jalani ini 1 arah, dan toxic buat gue.
Gue gatau harus gimana lagi, gue nyesel banget udah ngelakuin hal baik kaya gitu.. Gue jijik sm diri gue sendiri.. Alasan gue tetep mertahanin dia salah satunya karena gue takut gaada yg bisa nerima gue karena gue udh ga pernah perawan. Gue jaei bergantung sm dia.. Tp gue ngerasa sakit terus ngejalanin ini.
Mohon pendapat agan/sista tentang permasalahan ini.. Maaf jika kata kata gue kurang berkenan buat kalian.
Gue tobat, gue pengen jadi lebij baik lagi.. Gue menyesal ngelakuin zina itu. Apalagi smp ibu gue tau.
Mohon sarannya, apa yg harus gue perbuat untuk ngehadepin masalah ini,
Thx a lot udah mau baca cerita gue gan/sist
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
bersabar sis... ane cowo ga tau rasa nya kaya gimana yang sista rasain... tapi sekedar opini dari ane ya yang seorang cowo....
cowo itu kalau namanya sayang sama cewenya ga mungkin melakukan seperti cowo sista ini.... dan cowo juga ga terlalu melulu memaksa mendapatkan cewe yang masih virgin kok.... menyesal memang belakangan tapi jadi pelajaran aja...
suatu saat pasti sista dapet yang sesuai.... mungkin Tuhan tidak mengkehendaki sista berjalan dengan yang ini.... mungkin Tuhan sudah menyiapkan yang lebih baik lagi....
tinggal bagaimana sista meyikapi nya aja... sering2 berdoa aja
Tinggalin aja sis cowo begitu, hidup baru dan jaga apa yg bisa sis jagain buat suami ente kelak.
yg ane bingung kalo cowo ente sayang sama sis, ga bakal lah "nidurin" sis .
pasti doi bakal jagain sis sampe udah sah.
dari situ bs ente bedain cinta ente sama doi dan sebaliknya nafsu atau sayang?
kan kalo udah terlanjur ena ena kan malah yg ada was was sendiri kan. mending udah sah baru bisa puas.
atau option kedua kalo mau dilanjutin ya kembali ke komitmen kalian berdua mau pacaran dibawa kemana, tunjukkin dan minta maaf ke ibu ente dan berusaha ga bakal ngulangin kesalahan lg. mungkin itu lebih baik daripada galau emoticon-Cape d...


Baca awal cerita nya serasa baca komik legendaris karya anny arrow.. emoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
bersabar sis...

yang namanya suatu hubungan bukan cuma semata kebahagiaan dan kebersamaan aja sis, pasti ada juga yg namanya saat2 berpisah...

apalagi pacaran, suatu hubungan yg sangat rentan yg endingnya kalo gak lanjut kepelaminan, ya berpisah...

ane cowok, bukannya sok suci, tapi seandainya dari awal pacaran sista tidak memberikan segalanya kepada pacar sista, pasti endingnya gak akan sesakit dan secomplicated seperti yg sista rasain sekarang...

dari awal pacaran udah ngasih harta sista paling berharga ke orang lain yg cuma berstatus pacar, dan mencurahkan 100%+ rasa sayang sista kedia, makanya, si cowok itu akhirnya sampai kepada titik jenuh atau puas karena sudah mendapatkan segalanya dari sista, makanya dia merasa bosan dan mengakhiri hubungan dengan sista untuk mencari wanita yg baru...


Buat ane sis, saat pacaran, bukti cinta seseorang kepada pasangannya bukan cuma sekedar perhatian dan having szeks bersama, tapi justru lebih ke manghargai perasaan dan menjaga harga diri pasangan...


Dan ane juga berprinsip, jangan pernah mencintai seseorang 100%, kecuali orang tua, anak dan Tuhan tentunya, cukup 70-80% maksimal, agar otak dan logika kita masih bisa tetap berfungsi normal, sebab mencintai seseorang atau menyukai hal apapun sampai 100% hanya akan membutakan mata dan menghentikan fungsi otak dan mengacaukan logika kita...


Ambil pelajarannya aja, lebih baik tinggalin tu orang, melangkah maju sambil berdoa dan berusaha dpt laki2 yg jauh lebih baik kedepannya
Kamu nyerah, sis?
Wah payah.
Kamu sudah terlanjur bertaruh banyak hal.
Seret dia dan suruh dia bertanggung jawab.

Ga ada perbedaan besar yang menghalangi kalian untuk berlanjut, hanya ego satu orang yang membuatnya begitu.
Datangi, dan suruh tanggung jawab.
Ibu sudah terlanjur tau, itu lebih baik. Berarti ga ada rahasia yang harus kalian tutupin.

Datangi rumahnya dan minta persetujuan keluarganya.
Lakukan itu bahkan jika dia tidak setuju.

* * *

Hanya karena dia punya ego tinggi, bukan berarti dia bisa seenaknya buang kamu.
Kalo dia gentle, dia bakal bertanggung jawab, bukan cuma ena-ena doang lalu ganti lagi kalo udah puas.
Jangan ijinkan dia berbuat seenaknya sendiri.
Tak ada waktu untuk bersabar, KAMU HARUS SEGERA AMBIL TINDAKAN sebelum dia berbuat hal yang membuatmu sedih lagi.

Bekukan hatimu, bekukan perasaanmu.
Seka air matamu, dan pasang muka seriusmu.
Maju dan perjuangkan hubungan kalian, dan segera selesaikan drama 5 tahun itu menjadi hubungan resmi.
nunggu geng NVNW dateng ah

emoticon-Cool

Seharusnya klo curhat di H2H bukan di loungeemoticon-Embarrassment

-
Jadi gini ya..

1.Dia udah bosen

2.Kenapa dia bosen ?
Karena dia udah dapet semuanya dari kamu.

Jujur ya..
Udah berkali-berpuluh2 kali saya denger beginian.
Kebanyakan orang pacaran yg udah ena2 itu akhirnya putus..
Karena apa ?

Karena yg di pake nafsunya.
Salah kamu disini terlalu gampang ngasih semua diri kamu ke dia.

Ya buat pelajaran aja ya..
Sekarang tinggal..

3.Ane gk yakin Ini bakal mulus jalannya.
Cowok kamu udah gitu..

Dia bertahan ya karena udah "Ketahuan ortu kamu "Jadi mau gk mau dia tanggung jawab.

Kalopun sampe nikah (dgn sikapnya yg begitu)
Malah jd hubungan palsu..
Kamu gk dapet kasih sayang dari dia.

Mungkin juga pas nikah bisa selingkuh akhirnya cerai..
Kan percuma.

Saya malah kasian sama kamu.
Bakal ngehabisin sisa hidup kamu seperti itu.

Intinya sekarang yg terpenting itu "Kamu bahagia"

Bahagia dgn orang lain..

Atau..

Kamu bahagia sama dia kedepannya..

Percuma klo dia tanggung jawab
Tapi di sisi lain kamu gk dapet kebahagian sama sekali.

Sekali lagi ane cuma mau ngomong..

"Pilihlah jalan yg membuat kamu bahagia "emoticon-Jempol

Ini hidup kamu..
Kamu yg bakal jalani..
Kamu yg bakal rasain sendiri

Jangan menyerah sama hidup & tetap semangatemoticon-Recommended Seller
Diubah oleh wellcum
kalo belum diapa2in...
Hempas saja jauh2...
Duh panjang banget... gw numpang liwat aja dah...
Biar yang lain yg jawab..
Balasan post artwing
Quote:


Nah setuju sama yg ini.
Buat ts yg sabar ya.
blunder sih, karena kurang hati hati

logikanya tinggalin aja cowok gitu ntar susah sendiri
Balasan post YoonA530
Quote:


Iya sis, gue nyesel banget.. Gue udah dibodohin sm yg namanya nafsu, padahal ini pertama kali gue pacaran sist.
Tiap gue mau mutusin dia, dia kaya mendekat terus berubah sikap ke gue.. Guenya yg jadi ga tega sist.
Yg bikin gue jleb banget pas dia ngomong blm mikirin tentang nikah dan malah lg mikirin ps4 sist, jleb banget gueemoticon-Frown terus selama ini dia niat apa coba ke gue, padahal kita udah smsm kenal keluarga juga.. Harusnya kalau sesuai rencana gue mau lamaran sm dia bulan ini. Memang bener allah itu maha membolak balikkan hati sist.
Balasan post MaKuCuLa
Quote:


Iya gan, gue bener benee nyesel banget.. Demi kenikmatan sesaat gue jadi rela ngelakuin segalanya, ini pelajaran hidup paling penting buat gue.. Terima kasih sarannya ya gan.. Semoga Allah selalu merahmati aganemoticon-Smilie
Quote:


Sama2 sis... Ane biasa jarang post2 di kaskus cuma biasa silent reader... Cuma begitu baca cerita dari sis ini... Posisi sis skrg persis kaya cewe ane sekarang... Posisi yang ena2 gitu... Dan ane sempet di posisi cowo nya sista (true story masih berlangsung)... Jadi sedikit curcol ya sis sekedar sharing aja... Beberapa kali sempet mau pisah tapi karena ya itu ena2 jadi tetep berjalan... Tapi disitu ane lihat pengorbanan dari cewe ane... Jadi lah skrg ane sayang banget sama doi... Yah sekarang mikir nya gimana ane nabung aja buat jadiin ibu dari anak ane kelak...
Gpp ya sis, ane jadi curhat

Berdoa aja sis... Mungkin Tuhan sedang nyiapin yang baik buat sis ini....
Balasan post wellcum
Quote:


Btw ini pertamakali gue nulis thread gini wkwk, maapkeun yah ganemoticon-Big Grin
Gue juga ngiranya itu gan, mungkin karena gue terlalu nurut sm dia.. Gue pengen yg terbaik buat dia tanpa memikirkan diri gue sendiri karena keyakinan gue kalo dia adalah pusat kebahagiaan gue.
Gue udah mikir jauh sampe kesana gan, gue takut kalo ini berlanjut bakalan bikin gue malah menderita.. Karena perasaannya pun kayanya udah gaada buat gue.
Jujur aja saat ini gue masih takut, takut gaada yg bisa nerima gue.. Gue takut akan dampak yg bakal gue alamin setelah gue nikah sm orang lain.. Gue bakal jadi rendah dimata mereka, mungkin ini salah satu hal yg ngebuat gue berat ngelepasin dia. Karena gue takut.
Tp setelah gue pertimbangin mateng mateng emg gaada baiknya gue ngelanjutin hal ini.
Oiya boleh gue minta saran? Menurut agan apa org tuanya perlu mengerti kalo anaknya sebrengsek itu? Menurut gue itu udah cukup buat menghukum kebrengsekan dia..
Thx a lot ya gan, semoga Allah SWT Selalu merahmati aganemoticon-Smilie
Tukar tambah sis, sini sama abang aja emoticon-Betty
Quote:


Amin...

Jangan takut sis.
Pasti bakal ada yg mau terima kamu apa adanya.
Walaupun gk segampang dulu.
"Pasti bakal ada "
Kalo masalah takut setelah nikah & di rendahkan..

Di sini tugas kamu
Bikin komitmen sama pasangan baru kamu dari awal.
Inget ya dari awal.
Gk usah di tutup tutupi.

Setelah itu lihat reaksinya,kalo dia gk terima ya bakal mundur.

Klo di terima..bersyukur aja.
Tapi tetep awasi & jaga karena manusia itu bisa berubah.
Kalo dia bener2 terima kamu,pasti gk bakal di rendahin.

Klo dari ane yg sebagai seorang cowok..

Ya emang sedikit agak kecewa dgn itu.
Tapi di sisi lain.
Perjuangan sista yg sebegitunya demi dia, bikin saya respect ke kamu.

Cari orang yg terima apa adanya itu emang susah.
Tapi kalo kamu gk mencoba & gk usaha dari sekarang, ya gk akan dapet apa2.

Lebih baik susah sekarang ketimbang susah nantinya.

Kamu sekarang bukan lagi cari pacar doang.
Tapi cari calon suami.

Untuk masalah ortu-nya perlu tahu /gk..
Gak tau juga ya..
Karena tiap orang beda2 nanggepinya (termasuk ortunya di sini)

Yang pasti sih.
Anak itu nomer 1 buat ortu.
Bakal kasih yg terbaik buat anaknya.

Tergantung mau terima biar anaknya lebih baik/ malah bela habis2an klo salah.

Kalo itu bisa bikin kamu puas & lega..
Ya silahkan..

Sekalian aja buat ajang pamit ke ortunya.
Tapi jangan ngamuk & nyalahin anaknya abis2an ya.
Buat jaga2 doang ini.

Pas cerita jangan bikin dia jd orang yg salah & orang yg ancur.

Tapi bikin kamu ada di posisi bahwa kamu itu korban & kamu udah lakuin yg terbaik buat anaknya.
(Ada batasannya lah..jangan membabi buta kalo cerita)

Karena sadar gk sadar ortu itu pasti protect anaknya.

Kalo bisa jangan sendiri sis, kalo mau cerita bawa ortu kamu/ salah satu keluarga/ teman.

Soalnya ini resikonya besar juga.
Kalo ortunya gk terima(ngotot protect dia)
Bisa2 kamu yg bakal di salahin & yg di maki2.
Kalo bisa jangan sendiri ya.

Udah segitu aja..
Moga bisa membantuemoticon-Smilie
Jangan ngulangi kesalahan yg sama lagi ya...
Good luck emoticon-Smilie
Diubah oleh wellcum
Waduh, yang bikin thread panjang x lebar, yang ngomen juga kayak novel.

Kalau menurutku sih, mulai lembaran baru, yang sudah terlanjur, jadikanlah pembelajaran ke depan. Buat apa masih mertahanin orang yang bersedia tanggung jawab hanya karena kena damprat? Sudah jelas hanya kan membuat kamu menderita ke depannya.

Minta pertanggung jawaban benar, dia udah seenaknya ngambil segalanya lantas ninggal gitu aja. Tapi juga salah, karena nyatanya yang kalian lakukan itu atas dasar suka sama suka tanpa paksaan sedikitpun. Kok gak adil? Itulah yang harusnya kamu pikirin sebelum ngelakuin hal² itu dulu, kenapa gak pernah kepikir akan jadi seperti ini? Kenapa rela gitu aja nyerahin harta berharga kamu untuk seseorang yang belum pantas? Pada akhirnya perempuan itu sendiri yang dirugikan


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di