alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
4 Tahun Pemerintahan Jokowi, Menakar Janji Penguatan KPK
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c029b53dc06bd3d1b8b4567/4-tahun-pemerintahan-jokowi-menakar-janji-penguatan-kpk

4 Tahun Pemerintahan Jokowi, Menakar Janji Penguatan KPK

JAKARTA, KOMPAS.com - Hari ini, Sabtu (20/10/2018), genap 4 tahun pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla. Berbagai dinamika terjadi dalam bidang penegakan hukum, salah satunya terkait isu pemberantasan korupsi.

Di awal masa kampanye calon presiden dan wakil presiden pada 2014 lalu, Jokowi mengutarakan bahwa pemerintahannya akan semakin masif dalam pemberantasan korupsi. Wujud nyata yang akan dilakukan adalah dengan memperkuat Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) secara kelembagaan.

Namun, setelah berjalan 4 tahun pemerintahan, benarkah janji itu ditepati? Berikut beberapa catatan Kompas.com mengenai janji Jokowi dan realisasi yang terjadi.

Beberapa bulan setelah dilantik sebagai presiden, Jokowi mendapat tantangan besar untuk bertanggung jawab atas janjinya memperkuat KPK. Permasalahan timbul setelah KPK tiba-tiba mengusut kasus dugaan korupsi yang menjerat Komjen Budi Gunawan seminggu menjelang pelantikan, calon tunggal kepala Polri yang sudah ditunjuk oleh Jokowi.

Tak berapa lama setelah pengumuman tersangka Budi Gunawan, Bareskrim Mabes Polri memberi respons dengan menetapkan dua pimpinan KPK, Abraham Samad dan Bambang Widjojanto, sebagai tersangka.

Bagaimana respon Jokowi terhadap hal tersebut?

Pada awal 2015, Menteri Sekretaris Negara Pratikno mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo meminta Polri untuk menghentikan kriminalisasi terhadap semua unsur dalam KPK. Pratikno menyatakan, publik tak perlu meragukan komitmen Presiden Jokowi pada upaya pemberantasan korupsi.

Pratikno menegaskan, permintaan Jokowi agar Polri menghentikan kriminalisasi berlaku untuk tidak hanya pimpinan KPK, tetapi juga penyidik dan pegawai. Bahkan, Pratikno berani memastikan bahwa Jokowi meminta Polri tidak mengkriminalisasi individu, lembaga, atau kelompok pendukung KPK.

"Sudah dari awal Presiden mengatakan stop, enggak boleh ada kriminalisasi," kata Pratikno di Kantor Setneg, Jakarta, pada Maret 2015 lalu.

Perkara dua mantan Pimpinan KPK, Abraham Samad dan Bambang Widjojanto, berakhir dengan deponir. Jaksa Agung H.M Prasetyo menyatakan bahwa perkara ini sudah ditutup dan tuntas.

Prasetyo beralasan perkara dikesampingkan semata demi kepentingan umum. Jaksa Agung menganggap Abraham dan Bambang merupakan ikon pemberantasan korupsi yang telah menorehkan prestasi selama menjabat sebagai komisioner KPK.

Revisi UU KPK

Wacana merevisi Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang KPK selalu menjadi perdebatan yang alot. Wacana yang dianggap oleh aktivis antikorupsi sebagai upaya pelemahan terhadap KPK itu selalu dimunculkan oleh pemerintah dan DPR.

Empat substansi yang ingin direvisi yakni, penggunaan wewenang SP3, dibentuknya dewan pengawas KPK, penyadapan mesti seizin dewan pengawas dan meniadakan perekrutan penyidik dan penyelidik independen.

Lalu, apa tanggapan Jokowi soal hal tersebut?

Baca juga: Tanpa Revisi UU, KPK Bisa Terlibat dalam Penanganan Korupsi Sektor Swasta

Setelah bertemu dengan pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan perwakilan fraksi di DPR, pada awal 2016, Jokowi menyatakan, dirinya bersama DPR sepakat untuk menunda pembahasan revisi UU KPK.

"Saya hargai proses dinamika politik yang ada di DPR, khususnya dalam rancangan revisi UU KPK. Mengenai rencana revisi UU KPK tersebut, kami bersepakat bahwa revisi ini sebaiknya tidak dibahas saat ini," ujar Jokowi dalam jumpa pers bersama perwakilan DPR di Istana Negara, pada Februari 2016 lalu.

Jokowi menganggap rencana revisi UU KPK perlu mendapat kajian lebih mendalam, termasuk sosialisasi terhadap masyarakat. Hingga saat ini, revisi batal dilakukan.


Hak Angket DPR


Pada 2017, anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) menggulirkan hak angket terhadap KPK. Pansus Angket terbentuk berawal dari kegeraman para anggota DPR atas pernyataan penyidik senior KPK, Novel Baswedan, dalam persidangan kasus dugaan korupsi proyek KTP elektronik (e-KTP).

Novel menyebut, mantan anggota Komisi II DPR Miryam S Haryani—salah satu terdakwa dalam perkara tersebut—mengaku diancam sejumlah anggota DPR periode 2009-2014. Miryam buka suara kepada penyidik soal ancaman itu saat pertama kali diperiksa KPK pada 1 Desember 2016, terkait kasus tersebut.

Para politisi di Komisi III DPR tersebut sontak bereaksi. Mereka membantah menekan Miryam. Dalam rapat dengan KPK, Komisi III DPR mendesak KPK membuka rekaman pemeriksaan Miryam. Jika KPK menolak, maka DPR akan menggunakan hak angket. KPK menolak. Rekamam dinyatakan hanya akan dibuka dalam persidangan.

KPK, sejumlah aktivis antikorupsi menilai Pansus Angket tersebut tidak dapat diajukan terhadap KPK. Upaya penagajuan Angket dinilai hanya sebagai upaya untuk melemahkan fungsi KPK.

Baca juga: Para Inisiator Hak Angket DPR Kembali Ungkit Kasus Century

Jokowi pun diminta turun tangan mengatasi hal tersebut. Lagi-lagi Jokowi ditagih janjinya untuk memperkuat KPK.

Lantas, apa tindakan Jokowi terkait hal ini?

Jokowi menolak mengintervensi hak angket atau hak penyelidikan yang tengah bergulir di DPR. Hal itu disampaikan Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki. Teten menyatakan bahwa pemerintah tidak bisa ikut campur soal hak angket yang digulirkan DPR.

Hal itu kembali ditegaskan Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Johan Budi Saptopribowo.

"Sudah berkali-kali disampaikan Pak Presiden, jadi dalam konteks tata negara itu legislatif tidak bisa diintervensi eksekutif. Terkait hak angket kan, Presiden sampaikan itu domain DPR, Presiden tak bisa intervensi. Itu kewenangan hak konstitusional DPR," kata Johan, di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, pada Juli 2017 lalu.

Johan mengatakan, pembentukan Pansus Angket di DPR berbeda dengan pembahasan suatu Rancangan Undang-Undang. Dalam pembahasan RUU, Presiden memiliki wewenang karena RUU memang dibahas bersama-sama antara pemerintah dan DPR.

Johan mencontohkan, saat DPR hendak merevisi UU KPK, Presiden bersikap dengan meminta agar revisi itu ditunda. Namun, dalam pembentukan Pansus, sepenuhnya wewenang DPR.

https://nasional.kompas.com/read/201...-penguatan-kpk

Lumayanlah, kecuali si novel baswedan belom rampung.. kasus rumit tuh melibatkan anggota DPR, mungkin setnov. novel sebaiknya kerjasama dgn polisi, jgn nuduh jendral polisi tanpa bukti, jadi ilfil tito dah

korupsi menteri = nol
Korupsi anggota dpr bejibun

Korupsi kepala daerah
1. Tahun 2004-2006 baru enam kepala daerah korupsi
2.Tahun 2007-2009 19 kepala daerah korupsi
3. Tahun 2010-2012 10 kepala daerah korupsi
4. Tahun 2013-2015 22 kepala daerah korupsi
5. Tahun 2016 9 kepala daerah korupsi
6. Tahun 2017 8 kepala daerah korupsi
6. Tahun 2018 18 kepala daerah korupsi

https://www.idntimes.com/news/indonesia/lia-hutasoit/daftar-lengkap-100-kepala-daerah-ditangkap-kpk-sejak/full
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
idrus menteri jokowi bukannya ketangkep korupsi
korupsi menteri = nol
mantan menteri ?
mensos ?
Pemberantasan korupsi di era jokowi berjalan dengan baik
mungkin perlu dimaknai lg scr lebih mendalam apa sih yg dimaksud dengan "pemberantasan korupsi", klo KPK sukses nangkep koruptor apa bisa dibilang proses "pemberantasan korupsi" ud berhasil.. kejahatan korupsi apalagi klo yg dikorupsi adalah harta negara yg notabene adalah harta milik rakyat yg dipercayakan kepada negara tu imho emang ud kejahatan luar biasa, KPK pun patut diapresiasi sepantasnya atas prestasi mereka membongkar banyak sekali kasus korupsi di negara ini.

tp perlu disadari inti dari permasalahan ini sbenarnya bukan di soal pengungkapan korupsinya, sama seperti semua tindak kejahatan lain pd umumnya masalah sbenernya adalah kenapa prilaku n mentalitas koruptif tsb. bisa ada pada awalnya sehingga memotivasi orang utk korupsi.. akarnya inilah yg perlu kita berantas bersama n gak bisa cuma KPK aja yg jalan, bgitu KPK berhasil bongkar korupsi itu sbenernya bukan cuma prestasi KPK senata tp lebih ke kegagalan kita sebagai manusia Indonesia utk mencegah orang2 yg kita kenal n kita sayangi berkelakuan seperti itu.
all hail mr.president
yg jlas jubir kpk jd caleg...... eh ini penguatan kagak y?
UUMD3 bijimana brey? Masuk penguatan atau pelemahan KPK?


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di