alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
42 hari di Penjara Sibu Malaysia
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c01b972dbd770fc418b4567/42-hari-di-penjara-sibu-malaysia

42 hari di Penjara Sibu Malaysia

Sebenernya ini split story dari kisah ane saat jadi tki di sibu Malaysia.
Singkat cerita ane masuk secara resmi ke malaysia sebagai tki di pabrik plywood, 4 bulan bekerja ane keluar dan balik lagi ke indonesia (pontianak), 4 bulan kemudian masuk lagi ke malaysia (passpor tanpa visa/ ilegal) kerja 2 bulan di sawit tersandung kasus ugut (perbuatan kasar/ ancaman) kemudian masuk penjara.
Kejadian yang sebenarnya adalah ane dah ga betah kerja di sawit, ane minta pulang sama manajernya, tapi malah dapet jawaban "pasport kamu tak bakalan kami kasihkan, tinggal ja kau di sini sampai mati"
denger kata2 itu ane gelap mata, dengan bawa tombak di tangan, ane kejar tu manajer, manajer yg kaget langsung lari tunggang langgang, ane sendiri langsung di pegangin ma temen2 sesama pekerja. Dan pagi itu juga 4 orang security dengan membawa senjata api datang dan borgol tangan ane untuk kemudian ane di bawa ke kantor polisi.
Badan ane lumayan waktu pertama kali masuk gan, berat badan di 70kg an, badan berotot, (iyalah kerja ngangkutin buah sawit), jadi ga kerempeng2 amat.
Hari pertama di sel kantor polisi masih berasa mimpi. oh iya pertama dateng ke kantor polisi, ane di suruh ngaku kalo ane melakukan percobaan pembunuhan ke sang manajer sawit. Dalam keadaan masih marah dan kesal + bingung ane cuman bisa mengangguk, sampai 3 kali itu polis tanya, ane masih ngangguk (entah ane yg p.a atau saraf ane dah putus gan). dan akhirnya ane masuk tuh sel.
Itu sel polisi nyaman banget gan, (setidaknya di banding kerja di ladang sawit). Pagi2 ane di suguhin kopi susu plus roti canai, siangnya makan nasi+ ayam, sorenya ada snack, kadang roti, kadang telur. Trus kalo malem kadang di kasih makanan lagi ama polisnya.
Ane lupa lagi nama daerahnya gan, tapi tu ladang sawit emang lokasinya lebih ke timur kalo dari arah kuching, lewat sibu trus 2 kota kecil lagi baru nyampe tuh ladang sawit.
Hari kedua lumayan gan ada temen. 1 orang masuk, badan penuh tato, kulit putih, dayak iban. Kasusnya :Mencuri dari nenek nya sendiri, huffftt., wkwkwkwkk
Badannya kurus, tapi lebih tinggi dari ane. Ane lupa namanya, tapi aga keren kebarat2 an gtu, cristopher atau bryan, entahlah...
Hari pertama tuh orang cuman diem aja, duduk di pojokan sel ane di pojokan yang lainnya, lagian ane sendiri masih bingung sama kejadian yg ane alamin, so males juga buat memulai percakapan. Eh besoknya tuh orang dah di jemput sama keluarganya, bayar jaminan. Sempet ane tanya ke petugas polis yang jaga, ternyata tuh orang dah sering keluar masuk sel polis di sana, sering berbuat onar di keluarganya, jadi di masukin ke sel polisi sama keluarganya sendiri biar dia kapok, tapi sesudah 2-3 hari tuh orang di tebus lagi sama keluarganya juga.
Sempet kepikir buat lari dari sel polis saat masuk ke toilet, tapi di pikir lagi... sayang kaki ini kalo kena tembak, eh mendingan kalo cuma kaki kalo kepala... sereemmm...
hari ke 4 ane di jemput sama polis negara bagian buat di bawa ke sibu, mungkin semacam polda nya low di indonesia mah. Perjalanan ke sibu sekitar 12 jam. di perjalanan sempet nyimpang makan siang di warung nasi, low ada kameramen ke nya ane bakal di sorot gan, saat keluar dari mobil polis malaysia, ane di pakein borgol, di lepas cuman saat makan doang bis itu di pasang lagi, aah sedihla... hiks....
Sampai di kantor polis sibu, ane masuk sel lagi, kali ini selnya lebih besar, di sini ane mulai di perlakukan layaknya keiminal, ga sampai di pukulin sih, tapi ane cuma boleh pakai celana pendek doank, ga boleh pake baju atasan , ini cukup menyiksa gan, mengingat lantai penjara ga ada alasnya, cuman semen. 14 hari ane tinggal di dalem sel dengan kondisi kaya gini. Dan sampai ane ninggalin itu sel, ane masih ga ngerti arti kata "UGUT" yang jadi tuduhan buat ane.
oh iya di hari pertama ane datang ke sel polis sibu ini ane sempet ngerasain di foto foto layaknya di film2 gan, hadap depan, kanan, kiri sambil megangin papan nama, cek sidik jari sampai irish mata. Juga di BAP dengan ancaman "kalo you ga ngaku kami jamin you bakal tahunan tinggal di penjara!" akhirnya ane terpaksa mengaku dan ttd itu BAP, dan tuduhannya lumayan gan, Ugut yang dia maksud itu termasuk ancaman pembunuhan di dalamnya...
Kalo aja dulu ane tau apa itu ugut, ga mau dah mo di ancam segimanapun ane ttd itu BAP.
Dan sedikit ada kejadian lucu sekaligus miris di sini gan, ada polisi malaysia yang statusnya bencong kalo di malaysia namanya pondan. Awalnya we pikir tuh polisi wanita, cos rambutnya aga panjang dan jalannya gemulai. Tapi pas liat dr deket tuh polisi cwo gan. Ketahuan banget pas dia lagi ngobrol sama ane, ada temennya dateng dan bilang low komandan nya mo sidak saat itu juga, itu polisi bencong langsung pake topi dan ngeluarin tonjolan2 yg dia pasang di kutangnya, sumpah saat itu juga ane pengen ngakak gan, mirip saat lihat adegan waria di kejar2 satpol pp, wkwkwkwk...
Dan ternyata dari obrolan ane sama penghuni sel yang orang asli malaysia, polisi pondan/banci tuh jumlahnya lumayan banyak di malaysia sana gan. miris.... disini baru we bangga, di Indonesia kayaknya impossible waria bisa jadi polisi, he...
besok atau ntar siang ane lanjut gan...
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
hmm.. cukup menarik.. mudah2an ga ada tindakan khilaf lagi gan
kentang gan..udah siang neh ayo lanjut emoticon-Sundul
Jejak gan :up
Semangat gan update'y... emoticon-Toast
Quote:


Amiin gan, ga mau juga ane 2x masuk penjara, Amit2 ganemoticon-Frown

pengadilan

ane tinggal di sel polisi sibu sekitar 14 hari, trus lanjut ke pengadilan, sebelum ke pengadilan ane sempet transit lagi di sel polisi yang lokasi nya deket sama gedung pengadilan.
Nah meskipun cuma semalem tapi di sini ane dapet pengalaman yang lumayan gan. Cos di sini selnya hampir penuh semua, begitu masuk ane langsung di tempatin di sel paling ujung, bersatu sama napi dari warga tempatan (warga lokal malaysia). Ane masuk sel bareng 2 orang dari indo juga, tapi mereka terjarat dalam 1 kasus yg sama, yaitu pencurian buah sawit. satu orang dari pulau buton, satu lagi orang dayak kalimantan, yg dari buton usianya 19th yg dari kalimantan sekitar seumuran ama ane.
Pertama datang kami di sambut teriakan2 dari penghuni sel lainnya, mirip banget kejadian di film2. Di dalem sel udah ada 3 orang penghuni, ukuran sel yg ane tempatin sekitar 5x5m dengan sedikit pembatas untuk toilet.
Para penghuni yang 3 orang ini badannya gede2, dari face sama omongan mereka etnis chiness. Dan FYI di sibu memang mayoritas penghuninya dari etnis china gan, kedua dayak, ketiga baru etnis melayu. etnis china di sini terkenal dengan gangster nya, etnis dayak dengan mabuk2 annya, dan etnis melayu dengan kemalasannya. Ini bukan pendapat ane pribadi ya gan, tapi dari apa yang ane lihat dan ane denger dari omongan mereka sendiri.
Pertama masuk sel mereka langsung ngomong "Hei indon (indon adalah panggilan dari orang tempatan untuk orang indonesia yang bekerja di sana, sebenar nya indon lebih terasa menghina kalo menurut ane gan) kalian duduk di bawah hoh, di atas ini tempat kami.'"
Denger kaya gtu lumayan ngeper lah gan, apalagi badan mereka segede2 gaban. Kita bertiga akhirnya duduk di bawah beralaskan semen, mereka sendiri duduk di bagian atas yg di lapisi kayu.
Kemudian mereka bertanya kasus kami satu persatu, di awali dari orang buton yang dari cara ngomong sama raut wajah dah kelihatan ketakutannya luar biasa. lalu kedua orang kalimantan. Mereka berdua cuma jawab kasusnya tki ilegal, tanpa passport tanpa visa. Kemudian mereka beralih nanya ke ane, awalnya ane cuma jawab sama aja kaya yg lain tki ilegal, cuman ane bawa passport, tapi ane tambahin low ane ada tersangkut kasus "Ugut".
Nah saat ane bilang "ugut" respon mereka aga berubah gan, jadi aga turun gtu nada suara nya. Mereka tanya lagi lah ugut nya lebih spesifik apa? ane jawab aja percobaan pembunuhan. Dan itu seketika tuh orang2 segede gaban baiknya minta ampun gan ama ane, di awali dari nyuruh ane pindah duduk ke atas (tapi ane tolak atas dasar solidaritas sama temen2 ane) sampai nawarin makanan mereka ama ane. Rupanya selain ukuran badan, kasus juga berpengaruh gan kalo di dalem sana.
Next
Keesokan harinya pagi2 banget ane dah di jemput polisi lagi, kali ini di kasih pakaian yang layak juga sabun dan pasta gigi. Kami di suruh mandi dan pakai pakaian lengkap. Kemudian kami melaju ke gedung pengadilan.
Temen2 ane di sidang duluan gan, karena tuntutannya sama, mereka di sidang barengan. Karena dua duanya merasa tidak bersalah, akhirnya sidang di tunda untuk pemeriksaan lanjutan. Kemudian giliran ane maju.
Masih inget sama hakimnya, seorang emak2 pake kerudung. Setelah di bacakan BAP dan tetek bengeknya sama jaksa, akhirnya tuh hakim nanya ke ane :" Apakah saudara mengakui bersalah?" ane jawab aja "Tidak"
denger jawaban ane keliatan banget tu muka jaksa bete banget. Karena setelah di tanya berkali2 ane ga ngaku bersalah maka sidang ane pun di tunda buat di lanjutkan menghadirkan saksi2 di sidang selanjutnya. Di sidang ini ternyata ane kena 2 dakwaangan, 1 ugut yang ane ceritain, 2 bekerja tanpa visa. Dan untuk kasus yang kedua ane langsung dapet putusan, Penjara selama 3 bulan tanpa sebat (cambuk). Kalo temen ane yang 2 karena ga ada passport dan visa dapet tambahan hukum sebat 2x cambukan.
Finally masuklah kami bertiga ke Penjara yang sebenar2 nya, Penjara Sibu, Serawak Malaysia... sambil dag dig dug menunggu sidang ke 2 beberapa bulan ke depan...
Mantap gan
Jangan kasih kendor update nya
ane jadi inget temen ane yg kerja di negeri jiran, semoga mereka sehat selalu. sekarang ts masih di malaysia apa udah di indonesia ?
Makasih udah share gan
Pengalaman nyata emang gak bohong ternyata
Semoga sukses gan
lanjut gans


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di