alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
(Butuh Pendapat) Pergi atau tidak NO BULY, NO SAY BAPER
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c0090d4dcd77057588b4568/butuh-pendapat-pergi-atau-tidak-no-buly-no-say-baper

(Butuh Pendapat) Pergi atau tidak NO BULY, NO SAY BAPER

Selamat pagi gan and sis di manapun berada.

saya bikin trit ini bukan untuk di buly atau di katai baper dan segala bentuk cacian. saya hanya butuh pendapat saja gak lebih dan kurang dari sudut pandang agan and sista.

Saya sebentar lagi akan di wisuda pada bulan desember nanti, untuk IPK saya lumayan lah untuk fres graduet yaitu di angka 3,52. saya sudah lama terpisah dari orang tua, ayah dan ibu tinggal di Jakarta bersama 3 adik saya yang lain, di Jakarta orang tua ngontrak rumah, sebuah daerah di Jakarta timur.

saya dan adik saya (dia jadi guru honor) tinggal bersama nenek umur 80 tahun pensiunan janda dengan gaji Rp 1,2 Jt per bulan. ketika gajian tiba dalam kurun 1 minggu uang tersebut habis karena membeli bahan kebutuhan seperti sabun, minyak, gula teh, dll. nenek saya punya anak 7 orang ibu saya anak ke 4. anak pertama perempuan beda ayah (karena nenek saya nikah umur 24 tahun dan bercerai dengan suami lantaran terlibat G30 S PKI) tinggal pisah rumah dan tak jauh dari rumah nenek saya lebih kurang 10 meter jaraknya.

Anak pertama ini dalam beberapa bulan terakhir selalu bilang kepada saya

"Sampai Kapan kamu akan menyusahkan orang tua saya" sampai 3 kali loh.

saya awalnya sih cuek, tapi akhirnya jadi kepikiran tentang perkataan anak pertama nenek dan menganggap benar perkataannya. memang saya akui selama kami berada di rumah nenek uang pensiunan gak cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

kalau agan semua berkata kenapa gak kerja?

alasannya karena ane mau fokus menyelesaikan studi dulu, baru cari kerja setelah kuliah.

setelah ane mendengar perkataan anak pertama nenek, saya memutuskan untuk angkat kaki dari rumah ini selepas wisuda, jadi saya berangkat ke jakarta

Saya tahu bahwa di jakarta kehidupan keras, dan sulit mencari pekerjaan di sana tapi demi nenek saya rela kok meninggalkan kampung halaman, supaya dapat mengurangi beban nenek juga, dengan begitu nenek saya bisa bernafas lah, karena selama kami ada di rumah nenek, uang pensiunan yang seharusnya bisa buat beli susu, buah, biaya obat harus terpotong gegara kami.

oh ya nenek ikut arisan 300 ribu sebulan dan masih sisa Rp. 900 ribu lagi untuk sebulan artinya kan 30 ribu sehari buat makan.

permasalahan muncul karena nenek ini lagi kurang fit, kalau sekedar aktifitas ringan masih bisa, tapi kalau aktifitas seperti mencuci, masak, bersih-bersih rumah nenek udah gak sanggup. jadi semua pekerjaan rumah tangga ane yang atur.

Ane sampai sekarang mikir,
Apa selama ini ane membebani kehidupan nenek ane ya? itu yang ane pikirkan, sampai sekarang...

padahal ada tawaran kerja jadi tenaga Administrasi Di sekolah loh, tapi sampai sekarang ane belum bisa terima karena alasan ini.


jadi ane hanya minta pendapat agan and sis semua

Pergi atau tidak

mohon kasih saran. saran terbaik ane kasih cendol deh..

makasih y, dan jangan buly ane, ane hanya minta pendapat
kenapa dia bilang begitu karena dia melihat nenek saya ini uang pensiunannya selalu habis 1 minggu setelah gajian.
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
kuliah sambil kerja
ambil aja tuh tawaran kerja administrasi. emoticon-Cool
yg penting kerja dulu, soal besaran gaji belakangan.
Quote:


demi mengurangi beban, apa karna malu ama anak pertama nenek..? emoticon-Big Grin

Quote:


ente tega tinggalin tuh nenek yang sudah kurang fit itu..?
selama ini dia yg nanggung ente ente emoticon-Big Grin

ente ga tau persaan nenek, dengan ente tinggal apa justru membuatnya senang, atau malah mebuatnya sedih
dilaka ia sudah sakit, ente main tinggal begitu aja ..

mengurangi beban nenek, tidak harus meninggalkanya,
setidakya untuk saat ini sampai nenek agak mendingan..emoticon-Angkat Beer
Diubah oleh bhethoro.kolo
Kerja di jakarta pake ijasah itu, kirim uang ke nenek. Kan ada adik yg masih tinggal sm nenek? Kl bs tiap weekend nengok nenek.

Best of luck.
Obrolin sama nenek, sama adik, sama tante yg udah 'mengusir' lo, soal baiknya gimana enaknya gimana
Pastiin nenek akan baik2 aja sepeninggal lo.
Minta maaf ke nenek kalo selama ini udah bikin repot
Sebaliknya kalo nenek melarang pergi, berikan pengertian kalo lo gak bisa selamanya jadi pengangguran
Balasan post bhethoro.kolo
Quote:


Bukanya ninggalin nenek y. Karena saya yakin anak pertama nenek masih ada dan siap merawat nenek sampai akhir hayat.
Thanks atas pendapatnya
Balasan post ra.due.aran
Quote:


Gk bisa gan. Kalau d obrolin masalah ini nenek akan tambah strees dan sakiy gan. Nenek kondisi tak bisa di buat banyak pikiran
Quote:


Tambah stresnya kenapa?
Terus kalo gak diobrolin lo mau langsung pergi gitu? Apa gak tambah bikin shock? emoticon-Bingung (S)
ya terus g mana?ente bilang nenek ada anak pertama yg ngurus....ya ente omong baik2 ke nenek mau mandiri kerja di jakarta...jgn lupa ngirim uang ke nenek kalo dah kerja

ya ente emang sudah seharus nya tidak bergantung lagi pada orang lain...dah dewasa dah bisa kerja...walo pedes omongan nya ada bener nya juga dia...tapi ga sopan juga...

di jakarta atau manapun jgn nolak kerja apa aja asal halal untuk menghidupi diri sendiri dulu tampa minta2 ke orang...jadi ob misalnya ga masalah untuk batu loncatan yg penting bisa makan,idup,ngeroko kalo ente ngeroko dst
Balasan post faisal260593
Quote:


tadi ane baca ada tulisan ini gan
Quote:


nenek ente kan disono, ya memang benar benar meninggalkan, dan itu secara fisik.

bukan macem orang putus bercinta/hubungan, yang juga kadang diistilahkan meninggalkan emoticon-Big Grin
Diubah oleh bhethoro.kolo
Balasan post wikowok
Quote:


Makasih gan sarannya. Insya Allah ane bisa dan siap untuk hidup mandiri. Kalau masalah kirim uang ke nenek udh ada plan
Balasan post ra.due.aran
Quote:

Kalau nenek udh tau kalau ane mau pergi ke jkt. Gk masalah sih. Tpu kalau obrolan anak pertama itu sih gk mungkun di bicarakan ke nenek
Balasan post faisal260593
Quote:


Lha klo udah ada yg bakal rawat nenek
Apalagi yg ente beratin buat kerja?
Quote:


Yg gue maksud lo ngobrol sama nenek (berarti ini udah), ngobrol sama adik, dan ngobrol sama si anak pertama.
Bukannya persoalan anak pertama lo obrolin ke nenek emoticon-Big Grin

Kalo nenek udah setuju ya bagus.
Tinggal serahin tugas merawat nenek ke adik dan tante lo
ya klo kamu mau pergi ya silakan. toh sudah lulus & punya bekal ijazah.
tapi juga pertanyaan "sampai kapan.." itu bukan berarti kamu harus pergi & angkat kaki.

btw, emang selama ini ortumu ga pernah ngirim uang?
pergi
Balasan post route16
Quote:


Untuk masalah uanf. Ortu tetap kok kirim uang.

Ok. Ane gk pergi toh demi kebaikkan nenek. Bahkan ane siap merawat beliau kalau ane udh mandiri dan berdikari.
Kalo gua pikir sih mending pergi aja
Cari pekerjaan yang lumayan. Walau lu harus bertaruh, yaa mau gimana?
Kalo lu selamanya disitu denger kata - kata anak pertama dari nenek lu, bakal eneg juga lama - kelamaan.
Balasan post anakmarensore
Quote:


agreed ! and gudluck ...

emoticon-Angkat Beer

Diubah oleh elves_rionath
cari kerja disana biar nte bisa ngurusin si nenek anggap balas budi lah jangan malah lu tinggal,intinya cari kerja biar bisa ngidupin diri lu ga ngebebani nenek
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di