alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bff9a911ee5df0a778b4569/dunia-baru

Dunia Baru

Kayaknya udah lama banget gue nggak mejeng di kaskus. Beberapa bulan belakangan ini disibukan dengan kegiatan ngurus dokumen kepulangan ke Indonesia dan hal-hal lain memasuki dunia baru di bidang akademik.
Tepat awal September gue resmi menjadi dosen di salah satu perguruan tinggi di pulau sumatera. Hal baru banget buat gue yang notabene nggak ada background sebagai pengajar sama sekali. Udah hampir 3 bulan gue masuk ke kelas-kelas dan setiap harinya ada aja tingkah mahasiswa yang bikin gue kesel, ngakak sampai gue nggak mood seharian pun pernah.

Gue akan mulai dengan Kelas Y. Kelas ini unik menurut gue. Mahasiswa yang pinter banget, malas banget, sampai yang ngambekan pun ada. Pertemuan kedua gue masuk ke kelas ini diwarnai sikap salah satu mahasiswa yang ngambek dan cabut gitu aja dari kelas gue. Hah? Kenape tu orang?
Dari awal pertemuan gue udah bilang bakalan ngadain kuis setiap pertemuan. Jadi paginya awal banget gue ngadain kuis dulu sebelum masuk ke materi baru. Dari awal pas gue ngasih soal kuis ke mahasiswa, gue emang udah ngeliat tingkah mahasiswa “o” ini. Celingak celinguk dan diskusi sama temannya. Gue males banget sering-sering buat negur mahasiswa yang nyontek.  Lebih dari lima kali kayaknya gue selalu bilang ke mahasiswa semuanya “ Jangan Nyontek !”.

Tepat 1,5 jam mahasiswa gue selesai ngerjain kuisnya. Gue nyuruh mereka ngumpul per barisan tempat duduk biar bisa dikoreksi bersama.  Jawaban dari barisan 1 dikoreksi sama mahasiswa di barisan 2 dan gitu seterusnya.Pas pembahasan bersama, ada mahasiswi yang ngangkat tangan dan nanya “Bu, kalau nggak bikin cara mencarinya, langsung jawabannya aja boleh bu?”. Gue tau, mahasiswi itu ngoreksi jawaban dari mahasiswa “o” ini.  Dan ini jawaban pamungkas gue “yang nggak bikin langkah-langkahnya, salah!”.
Seketika mahasiswa “o” ini jawab, “kalau gitu  0 dong nilai saya bu”.
Gue jawab lagi “yang nggak bikin langkah-langkahnya berarti salah!”.
Sebenernya gue nggak marah dengan tingkah mahasiswa “o” ini yang nyontek. Gue Cuma mau ngasih penjelasan kepada mahasiswa, sesuatu itu harus jelas langkah-langkahnya. Nggak mungkin banget tiba-tiba muncul jawaban .

Mahasiswa “o” ini berasa nggak terima banget cara penilaian gue. Selesai pembahasan bersama, gue melanjutkan ngejelasin materi baru. Tiba-tiba mahasiswa “o’ ini keluar aja tanpa izin sama sekali. Langsung mood gue berubah jelek banget. Gue jadi kesel sendiri dan terpaksa gue skip kelas.
Ini baru awal dari 1001 tingkah mahasiswa yang gue temuin. Next,,gue lanjutin cerita ini dan pengalaman dengan mahasiswa yang lainnya.




Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
Menurut ogut sih cara kasih materinya wajar" aja, memang di tiap kelas pasti ada mhs yg 'unik' atau bahkan songong. Inget perkataan temen kosan yg dosen, 'kita ga bisa tempeleng mhs, tapi tempeleng nilai aja' dan pada akhirnya para mhs yg songong menjadi ngejar" temen ane buat perbaikan nilai krn sering cabut, skip tugas dll.
Terlalu melibatkan emosi pasti menguras energi sista.
harus siap mental jgn mudah terbawa suasana , tunjukin ke mahasiswa kamu kalo yg butuh wisuda itu bkan dosennya tp mahasiswa nya.. kalo emang nilai akademik nya jelek ya kasih jelek terlepas dari perilakunya yang kurang sopan sekalipun .

jangan gampang down ya bu dosen, karena mahasiswa penerus bangsa ada ditangan bu dosen.. emoticon-thumbsupemoticon-thumbsupemoticon-thumbsup
Sabar Bu.

Urusan pekerjaan memang harus jangan melibatkan perasaan. Apalagi jadi Guru/Dosen yang tugasnya mulia yaitu mengajar, membimbing, dan mencerdaskan anak bangsa. *Ceileh bahasanya.

Disabarin aja. Yang jelas anak zaman sekarang, generasi milenial itu berbeda dengan anak zaman dulu dalam pendekatanya. Kalau ingin dekat dengan mereka dan akrab serta disenangi mereka. Kamu harus jadi role model mereka, masuk ke dalam dunia mereka perlahan-lahan tapi jangan terjebak, ketika sudah satu frekuensi mereka, tunjukin sesuatu yang lebih ke mereka agar mereka respek ke kamu. Setelah dapat perhatian dan rasa respek dari mereka, gampang kok mereka diatur-aturnya. hehehe
Kalau mau cerita ke forum sebelah bukan di sini...

Kenapa banyak banget sih yang salah kamar emoticon-Mad
Balasan post violie.jahad.12
Quote:


maaf gan..hihih
Balasan post narcolepsygirl
Quote:


siap gan, makasih..
Balasan post hutchikara
Quote:


siap gan
Balasan post doctor.man
Quote:


makasih banyak gan,,
Bu dosen, mahasiswa jaman now kayak apasih..masih mau disuruh baca buku di perpus gak?? 😁😁☝🏼️
Selamat ya jadi dosen. Konon katanya, selangkah kaki kita sudah di surga.

Saya pernah jadi dosen sekitar 6 tahunan. Bahkan saya sudah sertifikasi. Skrg sudah nggak. Lagi lanjut sekolah juga sih.

Ngadepin mahasiswa jangan gampang dibawa perasaan. Belajarlah untuk "berjalan dengan alamiah saja". Kalau dia layak lulus ya dia layak, kalo nggak ya nggak.

Pendekatan emosional perlu, tapi kadang suka bikin capek sendiri karna model pekerjaan sebagai pengajar itu ngadepinnya orang2 yg masing2 isi kepalanya beda2. Toh kita juga bukan lagi melukis langit.

Berjalan alamiah saja. Nanti anda juga akan ketemu trick nya gimana mengajar yg efisien dan ngadepin mahasiswa.

Semua sekedar saran sih.


Good luck ya.
kalau cerita ke sfth bu dosen emoticon-terimakasih
Quote:


Sebenernya gimana cara bersikap sih.. Sista..

Coba lain hari ente masuk ruang... Trus berdiri diam nunggu... Cooll..
Sampai mereka diam..

Itu awal yang bagus untuk presure di kelas..

Kalau merasakan ramai ente musti berhenti diam lagi...

Lakukan seperti itu untuk kesan pertama kelas ente... Di semester depan...
Efektive untuk kelas baru...

Btw...
Habis scholarship kah sis ??

Ini ngajar swasta atau negeri ?
Yayasan.. Kopertis (diperbantukan)... apa universitas negeri ??

Kalau swasta emang gitu... Kalau negeri rada beda... Lagi

Tergantung input nya...

Kalau negeri...
Trus fakultas yg reputable..
Biasanya mereka lebih intensif...

Ok..
Gimana cara bersikap...
kita saja...

Tapi nampaknya sista masih kesulitan..

Dari analisa tulisan (analisa terbatas) ente kategori karakter melankolis...

Pakai methoda "partisipatori pendagogik.."
Lebih cocok..
untuk sista..

Pelajari dan latih sendiri...
coba saja

Ok...
Selamat mengabdi..
Selamat hari guru... (ucapan.. Terlambat beberapa hari)

Salam

Diubah oleh True.s4m1ns
mahasiswa tu udah dewasa. mereka punya jalan pikiran sendiri.

ada mahasiswa gak nurut ya ga usa dilulusin. kalo ketemu sampe 3 semester di matkul yg sama ntar juga sadar sendiri.
Balasan post bitha
Quote:


maapkeun...segera pindah..
Balasan post mooncrit
Quote:


emoticon-thumbsup
Balasan post True.s4m1ns
Quote:


trmksih,,,langsung googling loh,,
Balasan post topo89
Quote:


jangankan baca di perpus, baca di kelas aja ogah,,haha
Balasan post amatir91
Quote:


betul sekali,,


Quote:


Kasih nilai jelek aja bu dosen, biar nangis2 😬😬
Quote:

Sepertinya....
Kalau menggunakan methoda andragogik...

Mungkin akan terasa agak sulit untuk sista..
Karena membutuhkan "karakter" kuat...

Kalau sista Pakai "personal touch" sepertinya lebih mengena...

Ok..
Nanti juga ketemu cara...
Diubah oleh True.s4m1ns
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di