alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Perpecahan 212 Jelang Reuni Akbar di Tahun Politik
3.67 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bff4cd5dcd770640b8b4567/perpecahan-212-jelang-reuni-akbar-di-tahun-politik

Perpecahan 212 Jelang Reuni Akbar di Tahun Politik

Jakarta, CNN Indonesia -- Sejumlah tokoh alumni 212 satu per satu undur diri dari gerakan itu dan bergabung dengan kubu seberang ataupun masih belum menyatakan dukungannya secara khusus. Perpecahan ini ditengarai sebagai akibat berubahnya arah gerakan dari yang tadinya murni syariah menjadi politik praktis.

Yang terbaru, keputusan Ketua Umum Persaudaraan Muslimin Indonesia (Parmusi) Usamah Hisyam yang memilih mundur dari jabatan Anggota Penasihat Persaudaraan Alumni (PA) 212.

Pria yang pernah berperan mempertemukan alumni 212 dengan Presiden Joko Widodo, April lalu, mengaku kecewa dengan PA 212. Ia menilai semangat membela agama yang kental pada Aksi Bela Islam 2 Desember 2016 kini luntur. Gerakan Islam ini, katanya, sekarang telah terkontaminasi dengan politik praktis.

CNNIndonesia.com berkesempatan menemui Usamah kemarin di kantornya di kawasan Jagakarsa, Jakarta Selatan. Usai menerima tamu dan meladeni beberapa permintaan wawancara dari stasiun televisi, Usamah pun membeberkan api perpecahan di tubuh PA 212.

Usamah bercerita semangat awal gerakan ini adalah menegakkan hukum Allah SWT yang sempat disentil mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Dia mengatakan kala itu Ahok menyinggung perasaan muslim Indonesia dengan mengutip Surat Al-Maidah ayat 51 yang mewajibkan muslim dipimpin oleh pemimpin muslim.

"Murni melihat ketika itu semangat membangun persatuan umat, membela Al-Maidah ayat 51 tentang pemimpin muslim. Tunggal, satu isu, tidak ada isu lain hanya membela agama," kata Usamah.

Usamah mengatakan saat itu 28 aksi digelar untuk menuntut keadilan atas penistaan agama yang dilakukan Ahok. Usamah mengaku harus merogoh kocek sendiri untuk melakukan aksi-aksi tersebut.

Kemudian Parmusi juga memutuskan ikut Aksi Bela Islam bersama beberapa ormas lain yang dikomandoi Rizieq Syihab. Parmusi dan ormas lainnya--yang kelak menjadi PA 212--menuntut Ahok untuk mempertanggungjawabkan perkataannya lewat jalur hukum.

Alhasil, Ahok pun mendekam di Rumah Tahanan Mako Brimob, Depok, selama dua tahun usai majelis hakim memutusnya bersalah dalam kasus penistaan agama.

Usai Ahok mendekam di penjara, kata dia, sebetulnya PA 212 sudah menunaikan tugasnya. Namun, perpecahan mulai timbul.

Pada awal tahun 2018, setidaknya ada tiga organisasi kemasyarakatan yang mengatasnamakan alumni 212. Ada Persaudaraan Alumni 212 di bawah pimpinan Slamet Ma'arif, Alumni Presidium 212 di bawah pimpinan Aminuddin, dan Garda 212 di bawah Ansufri Idrus Sambo.

Ketiganya memiliki arah berbeda. Bahkan mereka sempat menuding kubu lain ilegal.

"Ya kalau itu semuanya maunya membangun semangat 212 dalam rangka persatuan umat, tapi mereka sendiri pecah karena conflict of interest," ungkap Usamah.

Masalah pun berlanjut di medio 2018. Sesaat sebelum Pilpres 2019 digelar, PA 212 menggelar Ijtimak Ulama guna mendiskusikan arah dukungan ke salah satu kandidat.

Saat itu arah dukungan sudah hampir pasti ke Prabowo, kata Usamah. Namun ada beberapa kalangan yang bersikukuh mengajukan Rizieq karena dianggap lebih mencerminkan pemimpin Islam kafah atau sempurna yang diamanatkan oleh surat Al-Maidah ayat 51.

Usamah dan beberapa tokoh, seperti pendakwah Bukhari Muslim, tidak diundang. Mereka tidak diberi akses masuk berupa kartu identitas khusus. Akhirnya mereka pun tak bisa ikut mengambil keputusan.

"Mungkin saya dianggap akan menggagalkan putusan dukungan terhadap Prabowo itu, makanya tidak diundang," katanya.

"Tapi saya merasa bersyukur tidak menanggung dosa. Jangan main-main, ijtimak itu sakral, kalau salah mengeluarkan putusan, dosanya turunan, kita pakai syariah," tambah dia.

Nama Prabowo pun keluar usai dua kali Ijtimak. Mantan Komandan Jenderal Kopassus itu mengalahkan nama-nama top lain, seperti Rizieq Shihab, Yusril Ihza Mahendra, dan Zulkifli Hasan.

Usamah mengatakan hal ini kembali menimbulkan perpecahan di internal 212. Beberapa pihak tidak setuju karena menganggap Prabowo tidak sesuai semangat 212, mencari pemimpin Islam kafah.

"Katanya NKRI bersyariah, pendekatannya NKRI bersyariah, muncul-munculnya Prabowo, lho?" ucapnya.

Baginya, Yusril jelas lebih kafah karena memimpin partai Islam yang benar-benar mengamalkan syariat Islam, atau Rizieq yang menurutnya jelas paham Islam secara sempurna.

Usamah akhirnya mengirim surat pengunduran diri kepada Ketua PA 212 Slamet Maarif pada 11 November. Ia resmi hengkang dari jabatan anggota penasihat.

Meski mundur, Usamah tak melarang anggota Parmusi untuk ikut dalam aksi-aksi 212 mendatang. Namun sekarang elite Parmusi akan 'mematikan mesin' dukungan.

Usamah dkk tidak akan menggerakkan massa secara aktif pada perhelatan 212. Dia mengatakan Parmusi membawahi sekitar lima ribu pendakwah dan sekitar 2,5 juta kader.

Terkait dukungan politik, Parmusi tidak secara spesifik memerintahkan kadernya untuk memilih salah satu kandidat apakah Jokowi-Ma'ruf atau Prabowo-Sandi.

"Pilih yang taat agama," ujar Usamah.

Bukan yang Pertama

Usamah Hisyam bukan yang pertama meninggalkan bahtera Persaudaraan Alumni 212. Beberapa nama elite 212 sudah lebih dulu keluar dan bahkan menyeberang ke kubu petahana.

Mei lalu, Ali Mochtar Ngabalin meninggalkan rekan-rekannya di 212 untuk bergabung dengan Istana. Ia didapuk sebagai Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV bidang Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi Kantor Staf Presiden (KSP).

Politikus Golkar yang jadi orator dan penggerak Aksi Bela Islam 212 ini bahkan mendapat jabatan lainnya, Dewan Komisaris PT Angkasa Pura I. Sejak itu, Ngabalin jadi orang paling vokal membentengi Joko Widodo dari serangan oposisi dan Alumni 212.

Sekitar dua bulan setelahnya, pengacara Rizieq Shihab, Kapitra Ampera, juga keluar dari gerbong 212. Kapitra secara mengejutkan merapat ke PDIP, partai yang selama ini ia 'perangi' bersama 212. Ia bahkan jadi salah satu caleg PDIP.

Kepada CNNIndonesia.com, Ngabalin berujar saat ini Aksi 212 sudah keluar konteks. Ahok sebagai target utama sudah dijebloskan ke penjara. Dia bahkan mencibir Reuni 212 nanti hanya sekadar romantisme tanpa esensi.

"Lebih ke romantisme karena tidak ada lagi musuh. Yang selalu digembar-gemborkan Ahok. Sekarang ada Pak Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno sebagai cawapres. Capres ada Pak Jokowi dan Pak Prabowo. Semua muslim taat, no problem," ujar Ngabalin, Selasa (27/11).

Dihubungi terpisah, Kapitra melontarkan pernyataan bernada sama. Gerakan 212, ucapnya, sudah selesai ketika Ahok divonis bersalah.

Ia menilai gerakan alumni 212 sudah melenceng dari semangat awalnya, yakni mengawal kasus penistaan agama oleh Ahok.

"Waktu itu kami syukuran, hukum ditegakkan karena waktu itu, 30 November, dilimpahkan ke pengadilan. Aksi 212 mensyukuri presiden tidak menghalang-halangi perkara," kata Kapitra lewat sambungan telepon kepada CNNIndonesia.com.

Kapitra mencibir reuni yang bakal digelar itu hanya merayakan kejahatan orang lain. Padahal Ahok sudah mempertanggungjawabkan perbuatan dengan menjalani proses hukum.

Seharusnya, kata dia, umat muslim belajar memaafkannya. Kapitra mengatakan Allah mengajarkan Islam itu memaafkan kesalahan orang lain.

Eks aktivis 212 Kapitra Ampera yang kini menjadi caleg PDIP.Eks aktivis 212 Kapitra Ampera yang kini menjadi caleg PDIP. (CNN Indonesia/Hesti Rika)
"Kok tidak ada maaf dari kita sih? Beringas betul. Tidak ada Islam mengajarkan itu," tambah Kapitra.

Usamah pun berani mengatakan bahwa reuni mendatang sangat mungkin tidak dihadiri tokoh-tokoh di awal masa perjuangan. Prediksi ini ia ucapkan mengingat gerakan bela agama tersebut sudah dicampuradukkan dengan politik praktis.

"Ulama banyak saya kira yang tidak akan ikut lagi 212 ini. Cek saja tokoh-tokoh awal [gerakan 212] seperti Yusuf Mansur, Bachtiar Nasir, Aa Gym, Arifin Ilham, ikut tidak mereka?" cetusnya.

Kubu Jokowi

Di sisi lain, Juru Bicara PA 212 Novel Bamukmin membantah semua yang dikatakan Usamah. Novel mengatakan pihaknya semakin yakin Usamah sudah 'masuk angin'.

Caleg DPRD DKI dari PBB itu mengatakan Usamah menunjukkam jati dirinya sebagai orang pro Jokowi. Hal ini, kata Novel, sudah terlihat sejak Usamah menjembatani Jokowi dan 212.

"Kami sudah tahu, Usamah ada hubungan dengan Jokowi. Pikir saya Usamah lebih berat kepada perjuangan bela Islam, ternyata lebih memilih kelompok penista agama," kata Novel melalui pesan singkat kepada CNNIndonesia.com.

Novel mengklaim mundurnya Usamah tidak memengaruhi dukungan Parmusi kepada 212. Ia juga bilang keputusan Usamah tidak bakal memecah belah PA 212.

Ratusan ribu umat muslim mengikuti aksi 212 di kawasan Monas dan bundaran patung kuda, Jakarta, 2 Desember 2016.Aksi 212 di kawasan Monas dan bundaran patung kuda, Jakarta, 2 Desember 2016 lalu. (CNN Indonesia/Safir Makki)
"Dengan mundurnya Usamah, kami jadi lebih solid lagi dalam berjuang dan Usamah memang tidak ada pengikutnya di PA 212," tutur dia.

Ketua Umum PA 212 Slamet Maarif mengatakan dirinya sudah menerima surat pengunduran diri Usamah. Surat itu perlu dibahas oleh Rizieq Shihab sebagai Dewam Pembina dan Amien Rais sebagai Dewan Pertimbangan.

"Nanti ada rapat khusus, di-pending sampai reuni selesai. Sementara [Usamah] nonaktif saja," kata Slamet.

https://www.cnnindonesia.com/nasional/20181128064816-32-349787/perpecahan-212-jelang-reuni-akbar-di-tahun-politik?tag_from=wp_wm_cnn

Wahahahaha.....beginilah nasib umat yg goblog klo kumpul2. Akhirnya terpecah juga krn nafsu masing2. Agama klo sudah dijadikan alat politik praktis itu melahirkan kegoblogan yg luar biasa.

Beragamalah pake otak dan nurani, jangan pake dengkul, agar jadi umat yg pinter.

Tp gw suka kok lihat perpecahan kek gini. Biar kegoblogannya terekspos dan nggak nular ke umat yg lain. Wahahahaha....

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 4
Ini kelompok demen banget pecah-belah sih

Nggak bisa akur apa satu sama lain? emoticon-Malu
Balasan post SiPenembakJitu
Quote:


belom bisa pecah belah kubu lain,
ya pecah belah kubu sndiri dulu....

dari pada kaga sama sekali... emoticon-thumbsup
Quote:


kok kamu suka lihat perpecahan gitu sih, kan kasian umat lain yg disalahinemoticon-Leh Uga
Quote:


Kok bisa gitu akhi? Gimana ceritanya?emoticon-Malu
rebutan member nih ya
dan perlahan2 akan pudar emoticon-Traveller
Kasian Pak Usamah Hisyam, bisa2 gk kebagian kavling sorga umat 212 dong emoticon-Turut Berduka
Balasan post duniatanpamoral
Quote:


Perpecahan di antara orang2 goblog itu perlu dan harus didorong. Biar nggak semakin besar dan bikin rusak NKRI.
alumni serrrrrbuuuuuu.... emoticon-Cool
Usamah Hisyam mah dulu hubungannya cukup akrab sama Jokowi. 2014, dia yg menemani Jokowi umrah sebelum pemungutan suara Pilpres 2014.

Berita 2014: http://www.tribunnews.com/pemilu-201...g-jalani-umrah

Quote:
Ini sih tanda2 mau luncurin film trilogi nih, kayak LOTR emoticon-Leh Uga
Segera akan dibikin "Power of Lobe 2 : Civil War" emoticon-Malu
Ditunggu trailer nya emoticon-Malu
"Katanya NKRI bersyariah, pendekatannya NKRI bersyariah, muncul-munculnya Prabowo, lho?"

Ada yg waras juga😂
Usaha kalo join nan ya gini jadinya...
semua akan cebong pada waktunya
Balasan post masdhekijunior
Quote:


asal civil war nya jgn dimari, di negeri seberang aje
wah banyak yg merelakan kavling surga nya nih emoticon-Baby Boy 1
gimana mau tidak pecah, semua punya ambisi masing-masing. ketika ada yang merasa tidak terakomodasi ya pasti mlotek
si owi sukses memecah belah umat Islam

semua kekuatan dan golongan umat Islam bisa bersatu pada 212, lalu berhasil menjatuhkan cipiter,


karena ketakutan itu, si owi menggunakan taktik missio naris adu domba untuk memecah umat Islam,
agar kasus cipiter tdk terjadi pada dirinya.


kasihan umat Islam yg terpedaya adu domba ini
the next... MUNARMAN SI KOPI TUMPAH...! Brgabung dg NGABALIN dan KAPITA... emoticon-shakehand
Halaman 1 dari 4


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di