alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Sains & Teknologi /
5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bfe1b1e582b2e963f8b456b/5--pemanfaatan-teknologi-di-bidang-kesehatan

5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan

Kini, teknologi telah menyentuh berbagai bidang dan bisa membantu untuk memenuhi berbagai kebutuhan, mulai dari kebutuhan transportasi dengan hadirnya Gojek, kemudahan berbelanja dengan menjamurnya marketplace seperti tokopedia dan bukalapak, hingga kini menjangkau dunia medis. Luar biasanya adalah, pemanfaatan teknologi di bidang kesehatan ini menggunakan teknologi canggih dan terbilang baru seperti Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR).
Berikut, adalah 7 contoh pemanfaatan teknologi mulai dari untuk terapi, hingga pengobatan kanker:


1. Terapi Penyembuhan Autisme Dengan AR Glasses

5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan

Bagi penderita autisme, jenis interaksi sosial sehari-hari yang biasa kita anggap remeh dapat menjadi suatu tantangan yang sangat sulit untuk dihadapi. Kalau tidak segera diatasi dan dibiarkan begitu saja kesulitan tersebut akan terus berlarut-larut bahkan hingga dewasa dan mencapai lingkungan kerja. Sebuah perusahaan rintisan yang berbasis di Cambridge, Massachusetts, menciptakan sebuat platform Augmented Reality yang dapat membantu para penderita autisme dalam berinteraksi dengan orang lain, sebuah kacamata pintar dengan teknologi pelacakan emosinya yang luar biasa.




Sistem Empower Me Memendapat predikat sebagai platform wearable smart ar glasses pertama di dunia yang dirancang secara khusus untuk membantu para penderita autisme. Teknologi ini berfungsi sebagai "pelatih digital". Dapat dijalankan pada Google Glass dan menyediakan berbagai permainan - dengan fokus pada membantu mereka yang menderita autisme dalam membangun keterampilan  yang penting dalam menjalani hidup.

AR teknologi di bidang kesehatan ini memiliki serangkaian aplikasi. Misalnya, dalam Tebak Emosional yang berorientasi pada anak-anak, pemain harus mengidentifikasi emosi yang berbeda dalam diri orang lain yang berada di sekitarnya dan kemudian mencocokkannya dengan emoji. Emosi di proses oleh kacamata pintar menggunakan teknologi pengenal wajah mutakhir, sehingga pemain dapat belajar berdasarkan orang-orang nyata, bukan avatar.


2. Pengobatan Alzheimer Dengan Teknologi Virtual Reality

5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan

Virtual Reality (VR) telah menjadi trend khususnya di industri hiburan, lebih khususnya lagi dalam industri game, termasuk Playstation yang kini sudah memiliki PS VRnya sendiri. Terus bagaimana dengan pemanfaatan teknologi di bidang kesehatan? Para dokter di rumah sakit Visiting Angels kini telah menggunakan Virtual Reality untuk pengobatan Alzheimer lho.


Larry Meigs selaku CEO dari RS Visiting Angels menyambut dengan baik akan potensi teknologi di bidng kesehatan untuk membantu para manula bisa hidup dengan lebih mudah, khususnya bagi para penderita alzheimer.

Dampak VR sudah dapat terlihat, meskipun dengan cara yang terbatas dalam bagaimana beberapa dokter dan peneliti mendiagnosis dan mengobati penyakit tersebut. Berikut adalah beberapa gambarang tentang potensi Virtual Reality dalam mempengaruhi masa depan pengobatan Alzheimer dan Demensia.


Mendeteksi Resikonya Sejak Dini

5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan

Alzheimer telah menjadi sangat mudah dideteksi berkat teknologi VR. Pada bulan Oktober tahun lalu, ilmuwan perawatan Alzheimer dari Jerman menerbitkan sebuah studi di mana mereka menggunakan labirin virtual untuk membantu mendeteksi Alzheimer. Dalam penelitian tersebut, para ilmuwan menguji orang-orang yang berusia antara 18 hingga 30 tahun dan meminta mereka mencoba untuk menavigasi labirin VR tersebut.


Hebatnya, tes ini terbukti berhasil. Berdasarkan dari perbedaan mereka dalam bergerak, para ilmuwan dapat secara akurat mengidentifikasi subjek yang memiliki penanda genetik untuk Alzheimer. Ini berarti bahwa dengan bantuan VR, para ilmuwan dapat mendiagnosis pasien berisiko tinggi bahkan yang masih berusia 18 tahun sekalipun, memungkinkan keluarga untuk merencanakan pengobatan Alzheimer di masa mendatang.

Lingkungan Virtual Membantu Dalam Perawatan Pasien
Profesional perawatan Alzheimer  telah menguji coba dan melakukan pengobatan Alzheimer dengan menggunakan VR. Salah satu percobaan tersebut, yang dilakukan pada tahun 2014, menggunakan teknologi Microsoft Kinect untuk menciptakan adegan yang menenangkan seperti hutan yang diterangi matahari dimana penderita Alzheimer dapat berinteraksi dengan adegan tersebut. Selain itu ada juga percobaan lain yang lebih baru, jenis perawatan ini disebut "terapi sensoris," yang memiliki keunggulan dari segi keamanan dan penggunaan terapeutik.

 Biasanya, itu terlalu berisiko untuk memperkenalkan penderita Alzheimer ke lingkungan tertentu, tidak peduli seberapa nyaman dan menenangkan. Tetapi dengan VR, para profesional pengobatan Alzheimer ini telah mampu membangun lingkungan yang santai di mana pasien benar-benar aman dan nyaman.

Salah satu kemungkinan yang menarik adalah penciptaan lingkungan virtual yang mengingatkan pasien Alzheimer tentang masa kecil mereka. Bahkan dimungkinkan untuk menciptakan lingkungan yang disesuaikan untuk masing-masing pasien, memperkenalkan musik atau detail yang sangat menenangkan.


3. Imaginary Friend Society, Aplikasi AR Bagi Penderita Kanker Anak

5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan

Sebuah aplikasi Imaginary Friend Society hadir untuk menghibur anak-anak penderita kanker. Mengingat tidak semua orang khususnya anak-anak dapat melewati pengobatan kanker dengan cukup tegar, diharapkan kehadiran aplikasi ini dapat membantu mereka supaya bisa lebih kuat menjalani rehabilitasi dan proses penyembuhan.


5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan



Aplikasi Imaginary Friends Society terlahir atas kerja sama antara Pediatric Brain Tumor Foundation, organisasi nirlaba yang bergerak di bidang kesehatan anak penderita kanker, dengan perusahaan teknologi Kika.

"Tumor otak adalah kanker paling umum yang terjadi di antara usia 0-14," kata Bill Hu, CEO Kika Tech.
Diagnosis kanker merupakan hal yang menakutkan bagi siapa pun, tetapi untuk anak-anak itu bahkan bisa lebih menakutkan lagi. Mereka dibombardir dengan terminologi dan prosedur yang mengintimidasi dan tidak dikenal. Hal-hal seperti radiasi, rambut rontok, transfusi darah, kemoterapi, dan operasi. Di situlah Imaginary Friend Society hadir.

Imaginary Friends Society menghibur anak penderita kanker lewat karakter-karakter monster lucu yang ditampilkan pada layar. Karakter-karakter yang ada dibuat seolah muncul di dunia nyata dengan teknologi Augmented Reality (AR).
The Imaginary Friend Society merupakan teknologi di bidang kesehatan yang dapat membantu pasien cilik memahami berbagai aspek kanker dengan cara yang lebih ringan. Melalui serangkaian 22 film animasi pendek, Imaginary Friend Society menjelaskan berbagai topik kanker yang rumit dengan cara yang dapat dipahami anak-anak. Karena semakin mereka mengerti tentang perawatan mereka, maka semakin tidak menakutkan hal-hal tersebut.

Sementara itu, film-film yang ada dibuat untuk membantu anak memahami istilah-istilah medis yang asing bagi mereka. Film-film tersebut juga menjelaskan tahapan-tahapan pengobatan yang harus dilalui penderita kanker.
Hiburan dinilai sebagai hal yang dibutuhkan untuk membantu anak melewati pengobatan. Situs Creativity, 23 Mei 2018, menyebut hal itu didasari oleh survei yang dilakukan Pediatric Brain Tumor Foundation awal tahun ini. Hasil survei tersebut menyebutkan bahwa kecemasan adalah masalah terbesar bagi anak yang didiagnosa mengidap kanker.
Karakter monster dapat mengatakan berbagai kalimat motivasi. "Kamu lebih kuat dari yang kamu tahu", "Percaya pada dirimu", dan "Jangan menyerah, Nak", adalah beberapa di antaranya.
Sejak diluncurkan, Imaginary Friend Society memiliki dampak luar biasa dalam membantu keluarga dan anak-anak di seluruh dunia menghadapi diagnosis kanker.
Anda bisa mendapatkan aplikasi ini dengan mengunduhnya di App Store untuk sistem operasi iOS dan Play Store untuk Android.


4. Mengobati Kecanduan Obat Terlarang

5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan

Para peneliti di University of Houston menggunakan teknologi Virtual Reality (VR) untuk mengeksplorasi metode inovatif dalam pengobatan kecanduan terhadap obat-obatan terlarang.

Ketika orang dengan kecanduan berpartisipasi dalam program ini, mereka memasang headset virtual reality dan menavigasi melalui berbagai skenario. Pengguna dibawa ke lingkungan yang sepenuhnya imersif berdasarkan pada lingkungan penggunaan narkoba mereka yang khas, lokasinya bisa di pesta rumah, di rumah pribadi atau di sebuah klub. Untuk alkoholisme, bisa menggunakan simulasi bar. Untuk pengguna heroin, detailnya mungkin termasuk kotak pizza terbuka atau sendok dan suntikan di atas meja yang dirancang untuk memicu keinginan mengkonsumsi heroin.

Pada dasarnya, teknologi di bidang kesehatan ini merupakan perluasan terapi pemaparan untuk berbagai gangguan psikologis, memberikan lingkungan virtual yang sedekat mungkin dengan lingkungan nyata pengguna memungkinkan untuk mengajarkan mereka cara menahan perasaan tidak nyaman yang memicu penggunaan substansi.

5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan

Semakin imersif lingkungan, semakin bermanfaat pula fungsinya sebagai alat terapeutik. Apakah musik di latar belakang sesuai? Apakah aroma yang dicium realistis? Apakah orang-orang berbicara dan terlihat seperti yang diharapkan oleh pasien? benda-benda di lingkungan virtual dapat disentuh, dengan pasien dapat menyentuh benda-benda seperti alat pemberi obat tanpa benar-benar menggunakan zat terlarang di dalamnya.

Teknologi di bidang kesehatan yang satu ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan perawatan kecanduan yang komprehensif, lebih ke penambahan tools untuk melengkapi perawatan.

5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan

Hasrat sebagian bersifat fisiologis dan sebagian psikologis. Setup virtual realitytidak akan dapat memadamkan aspek fisiologis, tetapi dihaapkan dapat memungkinkan pasien untuk menahan hasrat psikologisnya. Dan hasil yang di dapat tentu tidak akan instan karena membutuhkan proses.

Harapan dari penggunaan teknologi di bidang kesehatan ini adalah supaya orang-orang dengan kecanduan akan dapat belajar bagaimana memeriksa keinginan dan mengelolanya dengan tepat dalam skenario virtual reality yang terkontrol, jadi ketika hasrat muncul dalam lingkungan nyata mereka jadi memiliki pilihan untuk tidak menyerah pada dorongan untuk menggunakannya.

Tentu saja, belajar untuk menahan hasrat hanyalah bagian dari pemulihan, dan merupakan hal yang penting untuk dikuasai. Kecanduan adalah penyakit kompleks yang memerlukan perawatan pada berbagai tingkat selama rentang waktu yang cukup lama. Pendekatan pengobatan yang komprehensif di Lakeview Health bertujuan untuk mengatasi tidak hanya penyalahgunaan zat saja, tetapi juga penyebab yang mendasarinya.


5. Mengatasi Fobia Dengan Teknologi AR

5 Pemanfaatan Teknologi di Bidang Kesehatan

Arachnofobia adalah istilah teknis untuk rasa takut kepada laba-laba. Di Indonesia, tidak ada laba-laba liar yang mengancam keselamatan manusia, walau begitu banyak orang yang panik saat melihatnya. Tubuh mereka bereaksi dengan palpitasi jantung, menggigil, pusing, berkeringat, dan sesak napas. Kadang-kadang tekanan psikologis begitu besar, ketakutan yang begitu luar biasa, sehingga penderita fobia harus menjalani terapi fobia. Terapi pemaparan, yang melibatkan menghadapkan pasien dengan satu atau lebih laba-laba nyata, dianggap sangat efektif. Namun, penderita fobia sering tidak bisa memanfaatkan perawatan seperti itu, baik karena paparan makhluk berkaki delapan ini terlalu menakutkan untuk dihadapi, atau karena kurangnya pilihan terapi fobia yang tersedia di tempat mereka tinggal.

Dalam proyek "DigiPhobie", para peneliti di Institut Fraunhofer untuk Teknik Biomedis IBMT bekerja untuk memperbaiki masalah tersebut, bekerja sama dengan Promosi Perangkat Lunak GmbH, Saarland University dan Saarland University Medical Center. Mereka mengembangkan teknologi di bidang kesehatan dengan membangun sistem terapi digital jenis baru yang dirancang untuk memungkinkan terapi pemaparan di lingkungan rumah tangga. Hal ini didasarkan pada gagasan bahwa dengan menghadapi objek yang ditakuti dalam virtual reality atau augmented reality, pasien akan merasa lebih mudah untuk menghadapi ketakutan mereka. Sistem ini terdiri dari lingkungan terapi digital, sensor yang bisa dipakai dan kacamata augmented reality (AR).

Semua tugas terapi fobia disimulasikan secara digital. Penderita fobia dapat melakukan berbagai tantangan - seperti menangkap laba-laba dengan gelas dan kartu pos atau menyentuhnya dengan jari mereka - dalam virtual reality," kata Dr Frank Ihmig, ilmuwan di Fraunhofer IBMT, menggambarkan pendekatan terapeutik. Ihmig dan timnya membuat perangkat lunak untuk manajemen terapi dan sistem kontrol biofeedback, yang terdiri dari sensor yang dapat dikenakan yang mengukur parameter vital pasien selama sesi, seperti variabilitas detak jantung, konduktansi kulit, dan laju pernapasan.

Dari parameter yang diukur, dimungkinkan untuk mengekstraksi fitur yang menunjukkan tekanan emosional. Menggunakan fitur stres ini, para peneliti melatih algoritma machine learning. Elemen permainan seperti ukuran, jumlah dan jarak laba-laba, serta perilaku gerakan arakhnida, dapat disesuaikan secara dinamis. Bisa dibayangkan, misalnya, bahwa terapi dapat diterapkan untuk fobia lain seperti takut ular atau kecoak.

Baca juga: Pengembangan Teknologi AI di Bidang Kesehatan yang Akan Merubah Masa Depan Dunia Medis
Sungguh luar biasa bahwa teknologi bisa menjadi solusi untuk mengobati penyakit psikologis hingga mengobati penyakit tertentu, diharapkan kedepannya semakin banyak lagi terobosan yang dilakukan dalam penggunaan teknologi untuk pengobatan dan terapi penyakit jenis lain, supaya teknologi tidak hanya sekedar memiliki kesan "canggih" saja, tetapi juga bisa bermanfaat untuk menyelamatkan banyak nyawa.

Untuk informasi lebih lengkapnya tentang peluang teknologi di bidang kesehatan, silahkan hubungi kami. Atau jika Anda memiliki potensi dan ide menarik untuk dibagikan? Dengan senang hati, kami siap mewujudkannya untuk Anda.
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Cocok banget Gan untuk kesehatan...


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di