alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
pengalaman jadi tki di Sibu, Malaysia
3.4 stars - based on 5 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bfd71ac96bde6e1268b4567/pengalaman-jadi-tki-di-sibu-malaysia

pengalaman jadi tki di Sibu, Malaysia

Setelah sekian lama jadi silent reader akhirnya memberanikan diri untuk menulis, sebelumnya mohon di maafkan kalo tulisannya amburadul dan yaa gitulah... noob, he..
Kejadiannya dah aga lama sih, sekitaran tahun 2009 atau 2010 saya ga ingat pastinya, dimulai dari depresi akan himpitan ekonomi kemudian di motori oleh koran trib*n, akhirnya saya nekad memberanikan diri jadi tki di malaysia.
start
bulan oktober 2009
sudah hampir 1 bulan saya nganggur, resign dari sebuah pabrik tekstil yang berlokasi di cikampek, kebutuhan dah menghimpit, beli koran p**iran rakyat tiap sabtu dan minggu, lamaran dah puluhan yg dikirim dan hasilnya "silahkan coba lagi!" wkwkwk
secercah harapan datang dr koran harga seribuan, trib*n jabar, ada iklan kecil di lowongan pekerjaan yang isinya " dibutuhkan laki2 atau wanita untuk bekerja di malaysia, tanpa di pungut biaya"
sebenernya ga terlalu tertarik buat ke malaysia nya, tapi lebih frasa "tidak di pungut biaya" nya, he...
singkat cerita sy dateng ke si pemasang iklan di daerah cikutra, Bandung. ternyata mereka adalah agen yg sudah memberangkatkan ratusan pekerja ke malaysia, di iming2 in pula dapet gaji 4-5 jt, hmmm siapa yg ga tertarik coba... tapi ternyata ada sedikit biaya yg harus di keluarkan, sekitar 200rb an buat akomodasi dari bandung ke jakarta. setelah membayar saya di suruh pulang dan prepare buat pemberangkatan lusa...

Lusa
Dari Bandung kami berangkat dengan menggunakan 2 bus ukuran medium, lokasi yg di tuju adalah jakarta, entah jakarta bagian mana cos sebelumnya sy ga peenah main ke sana, (boro2 buat maen ke jakarta, buat makan sehari2 aja seret, wkwkwk)
kurang lebih 4 jam perjalanan, kami sampai di sebuah klinik di jakarta, kami semua di suruh turun dari bus dan langsung masuk ke klinik, di dalam kami full chek kesehatan, dari cek darah sampai cek fisik, rontgen paru juga. semua nya selesai sekitar jam 8 mlm, kami masuk lagi ke bus dan berangkat ke arah bekasi, kenapa saya tahu ke bekasi? cos sy tanya sama supirnya, he...
Sampai di bekasi, kami di tampung dalam satu rumah, jumlah kami saat itu 42 orang, kamar 1 dan rumah yg tidak terlalu besar membuat kami tidur layaknya pengungsi, dari halaman rumah sampai depan pintu toilet full manusia tumpuk2 an tidur di sana...
keesokan harinya kami di kumpulkan lagi, kali ini pembekalan untuk persiapan bikin paspor ke kantor imigrasi, dan tepat di akhir pembekalan agen senior atau penyalur kami bilang bahwa gaji saya di malaysia adalah 1,5jt perbulan, tapi makan dan tempat tinggal di tanggung perusahaan... sebenernya berasa pengen pulang lagi aja ke bandung, tapi ada rasa malu di hati, akhirnya c penyalur bertanya kepada kami " yang mau mundur, silahkan dari sekarang?" silent... semua terdiam... hanya ada raut muka kecewa tapi yaa apalah daya....
selesai pembekalan kami berangkat ke imigrasi

kantor imigrasi
entah kantor imigrasi jakarta sebelah mana cos sy tidak terlalu memperhatikan, begitu sampai kami langsung di pandu untuk masuk ke dalam dengan berkas2 yang sudah di bagikan ke setiap orang. Nah yang bikin unik adalah saat wawancara, kami tidak boleh bilang mau bekerja di malaysi, kami harus bilang mau jalan2. (padahal dari tampang dan pakain dah kelihatan, ga mungkin kebeli tiket liburan ke sana wkwkwk)
Yang lucu adalah petugas imigrasi sepertinya sudah tahu bahwa kami akan jadi tki di malaysia tapi masih saja menanyakan pertanyaan "mau apa ke malaysia?" saya jawab " mau jalan2 pa"
petugas "mau jalan2 atau kerja"
saya " lah itu bapa sudah tau"
petugas " ya sudah ambil foto ke ruangan sebelah"
hmmmmmm
selesai dari kantor imigrasi kami oulang kembali ke tempat penampungan di bekasi...
setelah kurang lebih 3 hari lagi di penampungan, pagi2 sekali kami semua di bangunkan, bersiap berangkat menuju tanjung priok, ternyata kami naik kapal laut menuju kalimantan barat... saya masih ingat nama kapalnya MABUHAY... kapal sedang tidak terlalu besar...
dan saya pun berlayar 2 hari 1 malam menuju pontianak... seumur2 naik kapal laut sekali ini.. dan ga mau lagi, mau di bayar berapapun, wkwkwk
dari pontianak kami di jemput bus kecil seukuran metromini, dengan 2 bus kecil kami di bawa ke perbatasan Entikong. Sampai di entikong kami menginap lagi di sebuah rumah penampungan, sebuah rumah panggung yang pastinya tidak cukup luas untuk menampung kami semua...
ada kejadian menarik disini, karena ternyata paspor kami belum jadi sehingga kami harus menunggu lebih lama lagi di entikong,
kurang lebih seminggu baru ada kabar gembira, passport sudah siap. Namun ada kejadian menarik di sini, salah satu anggota rombongan kami passport nya tidak keluar karena mendapat blacklist dr imigrasi, di karenakan orang tersebut pernah jadi tki dan kabur ke indonesia secara ilegal, hufft... sedih juga harus meninggalkan satu orang, cos setelah kurang lebih 2 minggu bersama kami memiliki ikatan persahabatan yg begitu erat satu sama lain...
Haduh tangan saya dah pegel, besok saya coba lanjutkan lagi...
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
mari dilanjut gan
jiahh. kecil bgt gajinya..
mungkin baru pertama kali ya..

gw dulu punya kenalan tki yang kerjanya ngrawat orang jompo, gaji bersihnya 8 juta sebulan di taiwan.. tapi dia pengalaman jadi tki udah lama sih 12 tahunan, udah pindah-pindah2 6 negaraemoticon-Ngakak

gara2 pindah di taiwan dia akhirnya putusin buat ga mau pulang karena hidup di sana aman.
Diubah oleh l4d13put
2009-2010 ya? Di sibu di perusahaan apa gan,? jangan2 pernah ketemu kalau tahun segitu mah emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh ucln
lanjut gan, penasaran nih emoticon-Angkat Beer
Balasan post ucln
bisa jadi gan, ane kerja di taan plywood gan
Balasan post l4d13put
Quote:


iya sis, mang kalo ke taiwan atau korea lumayan duitnya, tapi kalo malaysia, apalagi malaysia yg di pulau borneo emang kecil banget hasilnya...

Story of Eric

Ane lanjutin ya, sebelumnya dah ane ceritain low ada satu orang rombongan kami yg ga keluar passportnya cos kena blacklist dari imigrasi. Dan nama nya adalah eric, ini real name yah, tapi ane ga tau yg lain2 tentang eric kecuali sedikit cerita saat kami berada di atas kapal mabuhay...
Sedikit flash ke belakang, saat naik kapal mabuhay kami di berikan tiket ekonomi class yang kalo ga salah harganya sekitar 200rb an perorang, jangan bayangkan mabuhay itu kapal besar nan mewah ya gan, kapal ini ukuran sedang, yang kalo malam hari ombaknya bisa nyampe ke dock kapal.
Interior dalamnya ga ada kursi, cuma ada petak2 tempat kita ngampar karpet atau alas tidur, itupun buat alastidurnya harus kita sewa lagi seharga 15rb. Di tiketnya ada beberapa potongan kecil yg bisa kita tukar jadi makan pagi, siang dan malam. Saat itu lumayan penuh kapalnya, dan gerahnya minta ampun, even saat malam hari masib kerasa gerahnya.
Nah saat malam hari itu lah kadang ane yg emang dari sono nya ga biasa tidur sore (ane biasa tidur >jam 12 mlm) jalan2 keluar ruangan/ dek kapal. Anginnya dingin, kadang ada cipratan air laut yg nyampe ke muka, lumayan ngilangin penat sama gerah yg ane rasain di dalem.
Saat di luar itu ane lihat ada yang lagi ngopi berdua, satu rombongan ama ane, salah satunya yang bernama eric.
Kang Eric ini usianya kurang lebih 30an, badan tinggi, kulit rata2 orang indonesia gan, coklat. Dia cerita low sebenernya ini yg kedua kalinya dia akan masuk malaysia, yang pertama masuk malaysia sekitar 2 tahun yg lalu. Ini isi cerita nya gan:
" saya masuk ke malaysia dulu sama lewat agen juga, tapi bukan agen yang ini"
sambil ngisep roko dia lanjutin ceritanya
" saya masuk ke sana dan kerja di ladang sawit, serombongan bersama paman nya, di ladang sawit saya bekerja di bagian pengambil buah sawit (ngambil buah sawit bisa dengan 3 cara gan, kalo sawitnya masih di bawah 2 meter bisa pakai sabit biasa, kalo dah ketinggian 2-4m pakai tombak, kalo dah tinggi banget pakai sabit yg di topang kayu panjang), paman nya kerja di bagian penyiraman dan penyebaran racun anti gulma dan hama (racun anti hama/ tikus ini bentuknya dadu dan berwarna warni gan, racun nya sangat kuat sampai2 tikus yang memakan nya akan mati dan kering dalam jarak 3-4m dari tempat si tikus makan tuh racun)."
lanjut, masih cerita dari kang eric...
awal bekerja masih biasa2 saja, belum ada hal2 yang aneh atau musibah apapun. tapi semua mulai terasa menakutkan saat terjadi beberapa kecelakaan kerja. kejadian pertama adalah saat memanen sawit yang kebetulan di perkebunan itu tingginya lebih dari 5m, buah sawitnya jatuh dan menimpa rekan kerjanya, buah sawit yang beratnya hampir 40kg menimpa tepat di punggung, dan rekannya meninggal di tempat.
next kejadian sama pamannya sendiri, sebenarnya semua orang sudah di beritahu kalo racun hama yg di sebar di perkebunan itu racunnya sangat kuat, entah kenapa pada hari itu sang paman selesai menebar racun di ladang lupa mencuci tangan saat makan siang, hasilnya cukup fatal, di awali dari muntah2 sampai sempat tak sadarkan diri, hingga menghembuskan nafas terakhirnya hanya dalam hitungan jam. ga sampai 24 jam. Sebagai sodara terdekat nya kang eric pun berusaha melapor ke pihak perusahaan untuk bisa membawa jasad pamannya pulang ke kampung halaman, namun berbagai upaya yang di lakukan hanya bisa sampai membawa jasad pamannya sampai ke perbatasan entikong dan di makamkan disana..
......
kembali ke saat2 kami di bagikan passport untuk segera masuk ke malaysia, baru ane tahu kalo saat membawa jasad pamannya pulang ke indonesia kang eric keluar dari malaysia secara ilegal, tanpa membawa passport yg ternyata di tahan oleh tuan sawitnya.
Bagaimana caranya??
entahlah...
cos yg ane tau banyak sekali agen, baik orang indonesia maupun malaysia yang bisa menyebrangkan kita meskipun tanpa dokumen resmi, cukup membayar 300- 500ringgit malaysia.
lanjutkan gan . ane pernah jadi recruitmen di PT yg ada di Bekasi
Quote:


Wkwk.. beneran sama ternyata emoticon-Ngakak (S)

Bilik lama atau baru? Ane desember 2010 dah pulang.
Balasan post ucln
Quote:


bilik baru gan, sama desember ane juga keluar tapi ga langsung balik ke bandung, he..

crossover

malaysia...
Di dalam benak ane dah ga karuan gan, ane fikir malaysia tuh kaya gini kaya gtu, banyak banget lah.
Dan kami pun naik ke dalam bus beberapa mobil avanza menuju ke gerbang perbatasan entikong. Sampai di parkiran kami semua turun dan berbaris menuju loket penyebrangan, di loket ini kami akan mendapatkan cap buat bisa masuk ke malaysia, dan karena kami masuk hanya sebagai turis, maka cap yang kami dapatkan hanya berlaku untuk 3 bulan.
Dan lagi2 semua sudah di setting dari awal, cos begitu masuk ke dalam kantor, hampir tak ada pertanyaan dari petugas imigrasi, kami hanya menyodorkan pasport dan langsung dapat cap. Selesai dari imigrasi indonesia kami masuk ke imigrasi malaysia, lagi2 semua berjalan mulus, untuk kemudian kami menunggu di tempat yang cukup lapang di wilayah malaysia. Menunggu bus yang akan membawa kami ke lokasi pabrik plywood di sibu.
Nah di perbatasan itu ane sempet ketemu mang Ujang, orang garut yang sudah merantau bertahun2 jadi calo di perbatasan. Kerjaan mang Ujang adalah calo sekaligus tempat penukaran uang tidak resmi. Ane sendiri sempet nuker uang rupiah terakhir yg ane punya ke Mang Ujang ini, kalo ga salah dulu itu kurs masih di 2700/ringgit, dan dia ambil margin 500rupiah per 1 ringgit yg kita tukar. Dan ane sempet tanya mengenai calo perbatasan, kerjaan nya apa aja, ternyata calo2 perbatasan punya kewenangan yg cukup besar, dari mondar mandir pos perbatasan tanpa ada nya pemeriksaan sampai menyelundupkan orang dari atau ke malaysia secara ilegal. Biaya nya 500ringgit, tapi kata mang ujang dia dapet bersihnya hanya sekitar RM 100-200, sisanya ya di bagi2 ke petugas2 yang berwenang di sana.
Kemudian bus yang akan membawa kami pun tiba, 2 buah bus AC besar berwarna merah. kami pun masuk dan bus pun mulai melaju kencang di jalanan yang.... super mulus, he..
inilah yang pertama ane lihat di malaysia, jalan nya mulus dan kiri kanan hanya ada kebun sawit dan karet. Hampir tak ada hutan yang tak tertata, kalopun ada semak2, aga kedalamnya pasti ada pohon sagu. Mungkin ini yang membedakan negara kita dan negara mereka, cos dari pontianak ke entikong lebih banyak hutannya daripada karet dan sawitnya.
dan juga jalannya, hufft... sedihlah low di bandingin mah. Peejalanan dari perbatasan entikong ke kota sibu kurang lebih sehari semalem gan, lewat ibukota serawak (kuching) baru menuju sibu. Kalo dari yang ane lihat sibu itu kota kedua terbesar setelah kuching. Dan sepanjang peejalanan pun ada hal kecil tapi cukup bikin ane merasa gimana gtu... pas ada lampu merah supir bus menghentikan laju busnya, nunggu lampunya ijo gan. Padahal itu pertigaan yang ada di pinggiran kota, we lihat ke ujung kiri sampai ujung kanan jalan, ga ada kendaraan satu pun, tapi ini supir tetep patuh sama rambu lalin, ga ada polisi lalin juga padahal, he...
kemudian yang bikin ane kagum lagi adalah saat bus melewati tempat yg cukup ramai, kiri kanan ada ruko2 dan banyak aktivitas pergudangan, saat ada mobil box atau truk kecil yg mundur buat keluar dari parkiran ruko2 tersebut, mobil yang tepat berada di belakang nya akan berhenti dan memberi ruang yang cukup buat keluar. Ga ada klakson ga ada yang teriak2... beda banget lah sama yang ane lihat di negeri sendiri. Btw ini bukan ane melebih2 kan negeri orang dan menjelek2 an negeri sendiri, tapi ini fakta yg ane liat dengan mata dan kepalan ane sendiri gan.
Akhirnya... kami pun tiba di lokasi pabrik Taan plywood di Sibu menjelang sore hari, lokasi Pabrik di kelilingi sungai yang membentuk tapal kuda hingga hanya menyisakan satu arah untum keluar masuk ke komplek pabrik. Di sini terdapat sebuah minimarket, beberapa rusun untuk mesa karyawan, 2 Buah kantin, dan 2 Bangunan Pabrik yang sangat luas,...
Maaf updatenya aga lama, cos ini aga pabeulit sama tugas up buat skripsi gan, he...
Balasan post rezanoaguero
Quote:


wah ane aga lupa gan, tapi bosnya cwe kan gan?
jejak,
penasaran ane sama kegiatan sehari-harinya tki di negeri orang

First Day

Rombongan kami tiba di kilang (Pabrik) Taan Plywood sekitar pukul 3 sore. Turun dari Bus kami langsung berbaris dan menyerahkan paspor kami kepada orang dari perwakilan perusahaan.
Lanjut kami diberi briefing mengenai perusahaan, fasilitas, gaji dan jobdesk. Aga nyesek pas denger gaji kami yang RM600 harus di potong lagi RM150 tiap bulan selama 6 bulan sebagai pengganti biaya yang di keluarkan oleh perusahaan saat mendatangkan kami dari Indonesia.
Selain itu ada hal yang tak sesuai dengan kontrak, yakni kami bekerja 12 jam sehari dan tak ada libur, hari minggu kami overshift. Jadi jika minggu ini jadwal kerja kami adalah shift siang (07:00-19:00),
maka pada hari minggu kami akan masuk 07:00-13:00
dan langsung masuk lagi shift malam (19:00-07:00).
Lembur Bersifat wajib, ijin atau sakit harus seijin dokter perusahaan. Kami diberikan 3 stel seragam, tempat tinggal (satu ruangan besar yang diisi oleh 15-20 orang). Ane sendiri kebagian di lantai 3, dengan kamar mandi berada di ujung setiap lantainya.
Hari pertama setiap orang di berikan pekerjaan berdasarkan kriteria2 yang di tetapkan perusahaan. Ane sendiri di beri pekerjaan bagian mesin perekat, kerja ane masukin pepelan/ kayu yang habis di kuliti ke dalam mesih pemersatu, entah apa nama bagian nya ane dah lupa. Yang pasti tu mesin, sensor2 nya dah di matiin, alesannya klise, sensor menghambat kerja, so safety nya dah ga ada gan.
Makan kami di berikan jatah 3x sehari, jangan bayangkan makanan yang rasanya senikmat nasi padang gan, menunya sih lumayan, tapi ga masuk lah ke lidah kami orang Bandung mah.
Stress karena kenyataan ga sesuai dengan harapan ane mulai bikin ulah, mulai dari bertengkar sama rekan kerja, sampai istirahat kabur2 an tidur ke mess. Sampai akhirnya ane kena skorsing, 2 minggu ga boleh kerja, tentunya disertai dengan pemotongan gaji, hufft.
Ada beberapa hal yang biasa temen2 ane lakuin di sini gan, pacaran sama karyawan cewe (kebanyakan cwenya dari kalimantan dan madura), jadi santri di mesjid, atau minum2 an keras setiap hari. Cos di sini meskipun negara islam, namun miras dan prostitusi di legalkan dengan syarat pengunjungnya bukan muslim. Satu lagi jika anda adalah tukang rumus dan hobi main togel, di sini hal itupun legal. Sangat biasa melihat pemandangan pagi hari orang2 antri beli koran hanya untuk melihat hasil togel kemarin dan prediksi togel esok hari. Di kilang sendiri ada agen2 judi yang jadi perantara buat yang muslim, caranya mereka bayar buat nomer tertentu, tapi di daftarkan atas nama agen tempatan, komisi nya 80:20.
Minimarket yg ada di dalam komplek dan satu2 nya di sini mirip2 alfa atau indomrt. bedanya makanan yg harganya di bawah RM 5 biasanya di bikin satu paket, seperti mie instant, dijual per 5 bks.
Kemudian untuk kartu perdana pengaktifannya wajib menggunakan id/ ktp malaysia. Waktu ane di sana masih jaman2 nya nokia seri N, android blom sebooming sekarang gan, he..
Kami punya jatah untuk jalan2 keluar sebulan 2x, biasanya ngambil jatah cuti, dan satu2 nya jalan keluar adalah menyebrangi sungai sibu dengan menggunakan perahu motor punya perusahaan. Cos jika lewat depan, di butuhkan waktu hingga 2 jam naik benz (taksi plat hitam) untuk sampai ke pusat kota...
Seru gan cerita'y.
Lanjut euy
lanjut mas brooooo
Menarik...
Cerita nya sedih di awal tp bkin penasaran apakah di depan membaik?
ditunggu updatenya
Izin baca gan emoticon-shakehand
Gembok page one..
Lanjut hu....


emoticon-Add Friend (S)
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di