alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Masih Kuliah Diajak Menikah. Cobaan Kah?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bfd2395a09a3960508b456e/masih-kuliah-diajak-menikah-cobaan-kah

Masih Kuliah Diajak Menikah. Cobaan Kah?

Dah beberapa kali dapet godaan semacam ini. Namanya kesiapan pasti ga cuma siap di satu aspek aja. Dan baru keinget apa kata dosen pas waktu masih semester 1 : nanti cobaan kalian akan lebih banyak dipertengahan, apalagi kalau sudah mulai ada yang ngajak menikah.
Dan benar. Awalnya ga serumit ini. Tapi makin kesini makin ada aja. Beberapa orang yang baru dikenal dah ngajak ke tahap serius. Ya, faktor usia salah satunya. Memang nyari yang dewasa beda usia sampe 8th pun ga masalah. Ini terakhir ada yang beda sekitar 6th, 8th, dan 4 th.
Kadang2, kalau ga mempertimbangkan suka susah. Selalu minta pendapat yang lebih tua, sahabat yang dah nikah muda, atau sahabat yang lagi otw mau nikah..
Jawabannya bervariasi : kalo kamu dah siap ya nikah aja. Malah kamu ga sendiri kan?
"Coba selesain kuliah dulu, selesain apa yg dah kamu mulai."
"Enak kok ti, dah nikah ae. Bener deh."
"Nikah sambil kuliah gapapa ti, semua tergantung kamu. Kamu bisa gak jalaninnya. Tinggal liat suami kamu mau gak tanggung jawab semuanya. Biaya kuliah kamu, trus nanti pas kamu KKN akan ldr, atau pas kamu lagi sibuk2nya nyusun skripsi, dia ikhlas gak kalau kamu sibuk dan capek, jadi urusan rumah sedikit terbengkalai."

Macem2.

Terakhir nolak, dan bilang mau fokus serta nenangin diri, yang ditolak bilang : satu pesenku, kamu itu perempuan. Lebih banyak gunain perasaan ketimbang logika.

Ini ditambah lagi dgn ada yg bilang : kamu gak yakin ya kalau aku bisa nafkahin dan bertanggung jawab? Berarti kamu gak percaya janji Allah bahwa orang yg sdh menikah itu akan lbh mudah rezekinya. Dan itupun kan menyempurnakan separuh agama.

Cuma bisa bilang : Aku minta maaf.

Baru sekali ketemu, dan sudah nanya kapan siapnya? Kira2 kamu mau ga mahar segini? Kapan aku bisa dikenalin sama ayah kamu? Besok aku ajak kerumah ya untuk kenal sama keluargaku.

emoticon-Bingung

Berat memang.
Ditambah lagi pas sakit dan bapak juga sakit.
Masih ada aja yang begitu.

Setelah beberapa hari ga ngajar karna sakit. Dan dapat wa : mba, udah sembuh belum? Adek2nya pada kangen yang belajar jam 4 sama jam 5.

Iya, sama. aku juga kangen.
Ditambah lagi, beberapa anak murid ada yang dateng. Terharunya tuh pas mereka dateng bareng2 dan malu2 gitu baca do'a. Kata temennya baca do'a dalam hati aja. Kata yg lain : ih udah gapapa baca bersuara aja biar ustadzah denger.

Ya. Kadang mau menikah ada pikiran pengen selesain kuliah dan nikmatin ngajar.
Meskipun di beberapa kasus ada laki2 yg bilang : gapapa nikah sambil kuliah nanti skripsinya dibantuin.

Ya Allah.. Kadang berpikir ini ujian. Entah dah berapa kali. Dan setiap kali denger ceramah ust khalid yg bilang : dikasih hitam ga mau, di kasih putih ga mau. Dikasih yang tinggi ga mau. Dikasih yang pendek ga mau. Maunya apa ini? Kok rewel?
emoticon-Turut Berdukaemoticon-Bingung

Sampe bingung sendiri. Ini harus gimana? Pake keyakinan iya, tapi juga masih pake logika.
Apalagi menemukan laki2 yg bener2 tegas bisa memimpin dan membimbing ga semudah itu.
Intinya yakin : yg baik akan dipasangkan dgn yg baik.
Omong2, jodoh itu ikhtiar. Ada 2 misalnya, A dan B. Si A ini baik agamanya. Si B ini biasa aja. Sebenernya kita bisa pilih si A dan jadiin dia jodoh kita. Tapi kadang kita malah milih yg si B karna hal lain.
Sahabatku sampe bilang gitu.

Jadi, kadang aku lelah. Memang mungkin selesaikan kuliah dulu. Pegang teguh prinsip. Yakin. Jalani apa yang sekarang harus diselesaikan dan jadi tanggung jawab. Kuliah, ngajar, sambil terus belajar.

Ya, insyaa Allah.. Merelakan apapun, melepaskan apapun. Semoga dapat ganti yang terbaik.
Nikmati usia muda sambil belajar mendewasa.
Kadang ada ketakutan menolak banyak laki2 karna disangka terlalu pemilih. Tapi jauh dari kata itu semua, ada tanggung jawab yang harus ditunaikan. Ada pekerjaan dan pendidikan yang harus diselesaikan. Selagi sendiri, ya terus memperbaiki dan meningkatkan kualitas diri.

Allah tau. Allah yang paling tau keadaan kita. Kesiapan kita.
Pelan2..

Yang penting pegang teguh cita2 membangun keluarga dengan kesadaran dan kesiapan. Bukan karna buru2 melihat yang lain sdh menikah. Bukan karna mencari pelarian dari banyaknya himpitan masalah. Bukan, bukan itu.
Menikah ga semurahan itu.
Menikah untuk terus menyempurnakan agama, menikah untuk mendapatkan ketenangan dan ketentraman jiwa, mendapatkan sakinah, menikah untuk meneruskan keturunan. Menikah untuk menyatukan 2 keluarga. Menikah... Untuk membangun sebuah keluarga yang mau di bina seperti apa.

Kita memang ga bisa memilih mau terlahir dari keluarga yang seperti apa. Tapi, kita bisa menentukkan mau membangun keluarga yang seperti apa nantinya. Insyaa Allah.
Jangan jauh2 dari Agama. Jangan jauh2.

Selagi belajar banyakin inget, ibu itu sekolah pertama buat anak2.
Sekarang, tugasnya cuma memperbaiki dan mempersiapkan.. Perbaiki diri, perbaiki niat. Dan bersiap2.

emoticon-2 Jempolemoticon-Angel
Diubah oleh pinkest
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 4
Kalau memang cantik gak usa khawatir, gak bakal kesampean jadi perawan tua.
Maju terus sis emoticon-Ngakak Nikmati hidup dengan cara yg kamu mau, hidup ini hidup km, selama ga merugikan siapa2, berarti km sudah berada di jalan yg bener.

Kadang orang memang nyuruh ini, ngusulin itu, niatnya sih baik kok. Tapi yg pegang kendali tetep kamu.

Ga usah khawatir ama jodoh, jomblo2 berkualitas di Indonesia masih banyak. Dan yang jentelman dengan ga ngatain yang aneh2 ketika permintaannya km tolak juga ga kalah banyak emoticon-Ngakak

Semangat mengajar dan mengejar mimpi.
Quote:


Insyaa Allah gan..
Quote:


Iyaa gan aamiin ya Allah..

Mudah-mudahan yaa gan, insyaa Allah..
lulus dulu baru kerja trus nikah
selesain kuliah aja dulu...
Quote:


Iya gan..emoticon-2 Jempol
Quote:


Oke ganemoticon-2 Jempol
Lulus kuliah dulu. Perbanyak ibadah. Cari kerja dan berkarir yg baik. Bergaul dg siapapun tanpa harus terlena dg kebiasaan mereka. Kata salah satu kitab wanita baik2 utk pria baik2.

Best of luck.
Quote:


Iya gan, makasih yaemoticon-2 Jempol
bukan cobaan, kok
kalok emang gak mau ya bukan cobaan
kecuali kalok emang mau juga tapi sayangnya masih keganjel ini itu

cobaan ituuu. . .
kayak thread - thread lain nih
lagi pada banyak yg nanyain gimana cara cepet dilamar atau diajak nikah sm pasangan
itu baru cobaan
karena udah pada ngareppp tapi sayangnya sama sekali belum kesampean

emoticon-Wowemoticon-Wakaka
Ada gak kisah,

anak kuliah menikah setelah menikah mereka bahagia, punya anak, hidup bahagia sampai tua

Atau kisah, anak kuliah menikah, setelah menikah hidup susah, si suami cuma omdo ternyata dia gak mampu membiayai kuliah istri nya bahkan membiayai kebutuhan sehari hari nya juga gak mampu, terpaksa mereka harus putus kuliah.

Yang banyak di kehidupan sehari hari yg mana ?
"A real gentleman, can wait for a lady."

Saran ane.. selesain dulu kuliahnya sis, Jadi mahasiswa tingkat akhir itu emang banya rintangan. Apalagi kalo uda nyusun, beuhh mangstap la dikejer revisi. Suruh calonnya sis buat nunggu.
*salam mahasiswa tingkat akhir.
Diubah oleh devikhan96
Quote:


Bagi saya ini cobaan. Barangkali nikmat? Entahlah. Disaat saya mau fokus pada tujuan, ada yang membuat fokus saya teralihkan (cobaan). Disaat perempuan lain menunggu bahkan berharap segera dilamar, oranglain terlebih dulu menawarkan itu ke saya (nikmat).

Tapi inti dari itu semua, kalau menikah dengan memikul tanggung jawab sbg mahasiswa dan sbg istri, itu bukan hal yang mudah.

Perihal soal perempuan yg menunggu dilamar diluar sana, kita sebagai perempuan memang tdk tau kapan akan dipinang, tapi laki2 tau kapan harus melamar.

Begitu yaemoticon-Big Kiss
Diubah oleh pinkest
iya lah pilihan di tangan Anda

emang harus nurul sama makhluk bernama manusia? banyak propaganda dan pembenaran emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin

tapi memang hidup itu sulit kalo banyak dengerin orang lain emoticon-Big Grin fokus aja Yang terbaik dan berdoa Ridho NYA emoticon-Smilie
Quote:


Kalau real nya sepertinya keduanya belum pernah lihat secara langsung. Paling tau cuma ya itu, menikah dan ldr krna pendidikan.

Kalau perihal putus kuliah stelah menikah, kayaknya ada beberapa seinget saya.. Itu cerita dari orang yg lbh tua yg kadang ada cibiran bgini : tuh liat, kuliah blm slesai dah nikah. Alhasil ga kelar kuliahnya.
Atau
"Tuh liat, kuliah tinggi2 lgsung menikah, percuma habisin uang banyak tapi ga menghasilkan."

Begitu kira2..

Tapi dengan agan mengajukan pertanyaan seperti diatas, agan tuh membantu saya supaya lebih melihat realita dan mempertimbangkan semuanya..emoticon-Jempolemoticon-2 Jempol
Diubah oleh pinkest
Quote:


Kalimat pertama agan deep sekali ya.. A real gentmeman can wait for a lady emoticon-Smilie

Saya mahasiswa sm 5 gan..

Baik, semoga agan juga dilancarkan ya..
*salam mahasiswa
Diubah oleh pinkest
Quote:


Iya gan, bener. FOKUS.
Sekalian saya juga mempersiapkan dan berbenah diri. Saya sadar saya masih suka labil. Itu sebabnya lg proses menata pola pikir. Supaya bisa ambil keputusan dengan benar tanpa memusingkan kata orang, dan ga menutup diri juga untuk menerima saran/nasihat dari orang2 sekitar..
ini kuliah maksudnya kuliah S1 kan? jelas wajar banyak bimbang ane dulu juga gitu emoticon-Big Grin

biasanya orang mulai stabil usia 30an matang (kenyang pengalaman) 40an

itu sebabnya "Life begins at 40" emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin
Susah nikah kalau harus ngurus suami.

Apalagi nanti ditambah skripsi. emoticon-Leh Uga

Halaman 1 dari 4


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di