alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / IDNTimes /
Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bfcc27da09a39ae0b8b4577/kemenhub-inspeksi-angkutan-udara-jelang-natal-dan-tahun-baru

Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru

Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru

Jakarta, IDN Times - Kementerian Perhubungan mengggelar inspeksi keselamatan (ramp inspection) angkutan udara. Hal itu dilakukan menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru 2019 yang dimulai 20 Desember 2018 hingga 6 Januari 2019"Ramp Inspection akan dilakukan secara bertahap di 22 bandara di Indonesia," ujar Direktur Jenderal Perhubungan Udara, Polana B. Pramesti, dalam keterangan tertulis, Senin malam (26/11).


1. Inspeksi keselamatan dilakukan dalam tiga tahap
Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru
Polana menjelaskan, tahap pertama akan dilakukan pada 15-24 Desember 2018, tahap kedua pada 25 Desember-1 Januari 2019, dan tahap ketiga 2-6 Januari 2019. Ke-22 bandara tersebut adalah sebagai berikut.1. CGK-Soekarno Hatta2. HLP-Halim Perdana Kusuma 3. BDO-Bandung 4. PNK-Pontianak 5. KNO-Medan 6. BTH-Batam 7. JOG-Jogjakarta8. SUB-Surabaya9. KOE-Kupang10. LOP-Lombok 11. DPS-Denpasar 12. UPG-Makassar13. SRG-Semarang 14. BPN-Balikpapan 15. TRK-Tarakan 16. MDC-Manado 17. GTO-Gorontalo 18. PLM-Palembang 19. AMQ-Ambon 20. SOQ-Sorong 21. TIM-Timika 22. DJJ-Sentani


2. Proses inspeksi terdiri dari empat langkah
Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru
Polana menjelaskan, proses inspeksi keselamatan berdasarkan Staff Instruction 8900-6.2 terdiri dari empat langkah, yaitu Inspection, Finding(s), Categorization, dan Follow Up.

Proses inspeksi dimulai dengan tahap persiapan pemeriksaan, penentuan item yang akan diperiksa, dan dengan menggunakan standar mana (untuk maskapai nasional atau asing) sesuai dengan panduan umum ICAO dan regulasi DGCA. "Jika selama Ramp Inspection terdapat penyimpangan dari standar yang ditetapkan, maka dianggap sebagai temuan atau Finding(s). Ada tiga kategori temuan yang berbeda, tergantung pada dampak temuan terhadap keselamatan pesawat atau penumpangnya. Berdasarkan hasil pemeriksaan dan kategorisasi, selanjutnya dilakukan follow up atau tindak lanjut," ujarnya. 


3. Semua temuan akan ditindaklanjuti
Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru
Polana melanjutkan, kaegori temuan terdiri dari temuan Minor, Significant, dan Major. Temuan kategori 1 dianggap memiliki pengaruh kecil terhadap keselamatan, disebut Minor. 

Kategori 2 dianggap memiliki pengaruh signifikan terhadap keselamatan, disebut Significant, dan kategori 3 dianggap memiliki pengaruh besar terhadap keselamatan, disebut Major.“Temuan minor akan disampaikan kepada pilot in command, temuan significant dan major akan dikomunikasikan kepada operator dan/atau harus disampaikan kepada Foreign CAA jika terjadi pada operator asing. Lebih jauh lagi, dari temuan inspektur juga bisa berdampak pada pembatasan operasi penerbangan atau tindakan korektif sebelum penerbangan," tutur Polana.


4. Data inspeksi keselamatan diolah menggunakan DGCA IMSIS
Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru
Pada Ramp Inspection checklist terdapat total 55 item pengecekan yang terdiri dari 25 item persyaratan operasional, 15 item keselamatan dan perlengkapan pada kabin pesawat, 12 item yang berkaitan dengan kondisi pesawat, 3 item terkait pemeriksaan kargo dan kompartemen kargo, serta 3 item umum yaitu bila tidak termasuk dalam keempat kategori sebelumnya. "Data dari Ramp Inspection selanjutnya dikumpulkan dan diolah dengan menggunakan DGCA IMSIS (Internal Management Safety Information System)," ujar Polana.


5. Kemenhub inspeksi 5.725 operator sepanjang 2018
Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru
Selama 2018, Kemenhub telah menginspeksi 5.461 operator dengan sertifikat AOC 121 atau maskapai yang mengoperasikan pesawat berkapasitas di atas 30 seats. Sebanyak 264 inspeksi telah dilakukan kepada operator dengan sertifikat AOC 135 atau maskapai yang mengoperasikan pesawat berkapasitas di bawah 30 seats

Total jumlah pesawat yang sudah diinspeksi berdasarkan registrasi sebanyak 805 unit.“Kami berusaha semaksimal mungkin untuk menciptakan angkutan udara yang selamat, aman, lancar dan nyaman, sebagaimana harapan pengguna jasa penerbangan. Untuk keselamatan, tidak ada toleransi, ini no go item yang harus dipenuhi bila ingin terbang," kata Polana.


Sumber : https://www.idntimes.com/news/indone...mpaign=network

---

Baca Juga :

- Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru Mengurai Kemacetan Parah di Tol Jakarta-Cikampek 

- Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru PT Angkasa Pura II Tingkatkan Layanan Bandara

- Kemenhub Inspeksi Angkutan Udara Jelang Natal dan Tahun Baru DPR Bahas Jatuhnya Lion Air Bareng Kemenhub, Basarnas, dan KNKT

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di