alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / IDNTimes /
5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bfa5f7312e2577e788b459e/5-keputusan-terburuk-ea-yang-membuatnya-dibenci-para-gamers

5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers

5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers

Terlepas dari fakta bahwa Electronic Arts sering menyandang gelar perusahaan terburuk di Amerika, banyak yang berpendapat bahwa sebenarnya EA jauh lebih buruk dari yang dibayangkan. Tidak ada yang lebih mengenaskan dari perlakuan EA terhadap game-game mereka seperti Mass Effect: Andromeda dan Star Wars Battlefront 2. Kedua judul game tersebut merupakan beberapa dari banyaknya game EA, yang rusak karena praktik bisnis ‘mata duitan’. 

Hampir setiap keputusan yang dilakukan EA pada game-game baru mereka, selalu berakhir dengan tidak baik dan semakin memperburuk reputasi mereka sebagai sebuah publisher besar. Berikut penulis telah rangkum 5 keputusan terburuk EA yang membuatnya begitu dibenci para gamers. 


1. Pembunuh studio/developer
5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers
Salah satu aib terbesar yang dimiliki oleh EA adalah predikat ‘studio-killer’ yang mereka sandang. Hampir setiap studio/developer berbakat yang dibeli oleh EA, selalu berakhir ditutup tanpa alasan yang jelas. Pandemic, Bullfrog, Mythic dan juga Visceral, merupakan nama dari beberapa developer yang jatuh ke dalam jurang ‘kekejaman’ EA. 

Bagian terburuk lainnya? ketika sudah memiliki studio/developer tersebut, EA seringkali mengutak-atik kebijakan di dalamnya dan membuat segalanya menjadi jauh lebih buruk, seperti memasukkan microtransactions ke dalam Dead Space 3.


2. Origin
5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers
EA meluncurkan Origin sebagai layanan mereka sendiri, di mana pemain dapat membeli game buatan mereka dan memainkannya melalui layanan tersebut. Secara garis besar, Origin punya konsep yang serupa dengan Steam, namun dengan sifat yang buruk dan sangat ‘memaksa’. 

EA membatasi gamers agar tidak dapat menemukan game buatan mereka di layanan lain, seperti Steam misalnya, dan mewajibkan pemain untuk membeli game mereka via Origin saja. Tentu saja, keputusan seperti ini sangatlah tidak masuk akal untuk diimplementasikan ke dalam bisnis industri video game. 


3. Online-Pass
5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers
Meskipun sudah sepenuhnya hilang sekarang, fakta bahwa Online-Pass pernah diterapkan oleh EA, menjadi bukti seberapa buruknya EA di zaman dahulu. 

Sederhananya, game dengan Online-Pass dibekali dengan kode yang hanya dapat diunduh satu kali saja, untuk mengakses aspek multiplayer dari game tersebut. Itu artinya, ketika game tersebut dijual kembali, aspek multiplayer yang ada di dalamnya sepenuhnya terkunci dan tidak dapat diakses. 

Hampir setiap judul dari EA Sports, dibekali dengan fitur ‘serakah’ yang satu ini. Parahnya, EA pernah melangkah lebih gila lagi, dengan menerapkan fitur ini ke dalam Kingdoms Of Amalur: Reckoning yang notabene sepenuhnya game single-player. 


4. Microtransaction pada Star Wars Battlefront 2
5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers
Star Wars Battlefront 2 dirilis sebagai sebuah game dengan struktur ‘pay-to-win’, di mana pemain ‘kaya’ bisa dengan mudah mendominasi permainan, dan mengalahkan pemain-pemain ‘miskin’. Keputusan seperti ini sebenarnya wajar untuk game berbasis free-to-play. 

Namun dengan fakta bahwa Star Wars Battlefront 2 dijual dengan harga penuh, membuatnya jadi keputusan yang sangat menjijikkan. Bahkan, EA seakan memaksa pemain untuk melakukan transaksi busuk semacam ini, dengan membuat waktu untuk mendapatkan karakter menjadi sangat panjang (sekitar 40+ jam bermain untuk mendapatkan satu karakter).


5. Day-One DLC
5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers
Downloadable-Content alias DLC, sebenarnya bukanlah hal yang buruk dalam sebuah video game. Namun, merilisnya di hari pertama dari perilisan game itu sendiri (Day-One DLC), seperti yang sering dilakukan oleh EA, membuatnya nampak seperti keputusan yang sangat memalukan. 

Jika diibaratkan, EA seakan memotong konten dari game yang mereka buat, lalu menjual potongan konten tersebut secara terpisah, demi mendulang ekstra uang darinya. Ini merupakan praktik ‘mata duitan’ yang hingga kini masih dipertahankan oleh EA, dengan The Sims 4 menjadi contoh paling parah, di mana di hari pertama perilisannya, 5 DLC yang dijual secara terpisah juga ikut dirilis. 

Lewat praktik-praktik bisnis "mata duitan" ini, wajar jika penerbit game semacam EA jadi dibenci para gamer. Apakah kamu masih memainkan game-gamenya?


Sumber : https://www.idntimes.com/tech/games/...mpaign=network

---

Baca Juga :

- 5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers Alami Start Buruk, Perez Optimis Real Madrid Bisa Raih Juara Musim Ini

- 5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers 5 Siasat Tepat dalam Membuat Keputusan yang Baik dan Benar

- 5 Keputusan Terburuk EA yang Membuatnya Dibenci Para Gamers 5 Hal yang Bikin Kamu Merasa Gagal dalam Mengambil Keputusan

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di