alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Sebuah Cerita Dari Gadis (Gadis Pramugari 2)
4.85 stars - based on 34 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bf5991e98e31b9e748b4568/sebuah-cerita-dari-gadis-gadis-pramugari-2

Sebuah Cerita Dari Gadis (Gadis Pramugari 2)

Sebuah Cerita Dari Gadis (Gadis Pramugari 2)

Alert +21

Bab 1 - First Flight


"Oooohh... Aaaaaahhh... lenguhan itu berasal dari bibirku, disusul dengan erangan kepuasan dari laki-laki yang berhasil membuat aku menjadi miliknya untuk pertama kali.

Raditya... Sebuah awal dari ceritaku.

✈️✈️✈


Pukul 5 tepat supir jemputan sudah mengetuk pintu kamar kosku. Setelah berulangkali mematut diri di cermin, akhirnya untuk terakhir kali aku memandang diriku di cermin dan bergumam dalam hati.

"Akhirnya seragam ini kukenakan juga. Aku berharap setelah ini, kehidupanku akan menjadi lebih baik"

Segera kusematkan id card di baju seragam dan menarik koper menuju mobil maskapai yang telah siap mengantarku ke bandara.

Setibanya di crew room aku melihat seorang perempuan cantik berdiri di tengah ruangan dan dengan mimik serius sedang memperhatikan ponselnya. Rambut perempuan itu rapi tergelung dengan tatanan ala french-twist khas pramugari. Aku membaca name tag yang berada di sebelah kiri seragamnya. Di situ tertulis nama RISA. Aku masuk ke dalam ruangan dan memberanikan diri untuk menyapanya terlebih dahulu.

"Selamat pagi mbak Risa..." Aku tersenyum, menunggu reaksinya. Ia menoleh dan tampak acuh terhadap sapaanku.

"Kenalkan mbak, nama saya Gadis Ginanti, saya junior batch XX. Ini first flight saya mba, mohon bantuannya ya mbak!" Aku mengulurkan tangan untuk bersalaman dengan mbak Risa, senior yang terkenal suka nyinyir se-company.

Selain hobi nyinyir, ia juga suka menyuruh junior-junior yang bertugas dengannya dengan seenak hati.

Dengan tatapan sinis mba Risa menatapku dan dengan nadanya yang judes, ia memberi sebuah peringatan.

"Gadis... Nanti kalau di atas jangan banyak tanya ya! Lakuin aja seperti waktu kamu training, kalau beneran nggak tahu atau nggak bisa, baru tanya! Oh iya jangan lupa kamu nanti kenalan juga sama pilotnya! Inget ya!"

Tanganku yang lama menggantung di udara perlahan-lahan aku turunkan, karena tampaknya lawan bicaraku ini tidak berminat untuk menyambutnya. Aku mengiyakan perintahnya dengan mengangguk patuh.

"Baik Mbak Risa"

Ketika Mbak Risa hendak membuka mulutnya kembali sebuah sapaan terdengar di depan pintu.

"Selamat Pagi!" Mbak dini masuk ke dalam ruangan.

Mbak Dini... Perempuan berambut pendek, berbadan sedikit berisi dan berkulit sawo matang merupakan awak kabin senior yang akan in-charge di penerbangan perdanaku ini.

"Eh... Din! Selamat Pagi, Ikutan yaa!" Mbak Risa mendekat dan memajukan badannya

"Hai Sa" Mbak Dini langsung membalas salamnya dan mereka saling bercipka-cipiki.

"Nanti kita sekamar ya Din! Gw mau CURHAT sama Lo!"

"Pasti tentang Tito lagi deh! Sampai kapan sih Lo mau jadi kesetnya terus! Diinjek-injek, kotor terus dibuang!"

"Iiiihh jahat banget sih Lo ngomong gitu!""

"Gw ngomong gitu biar Lo sadar Sa, kalau Tito cuma manfaatin Lo doang!" Ya udah nanti aja ceritanya di kamar! Landing Surabaya Lo mesti ikut gw ya, gw baru kenalan sama pengusaha di sana!"

"Ciee cowok baru nih ceritanya, Kenal dimana Din? Penumpang ya?"

"Iya dong... Ganteng, Muda, Keren. Waktu gw jalan di cabin dia senyum sama gw, gw tulis aja nomer gw di kertas terus gw kasih dia! Eh dia telepon deh malamnya"

"Udah punya bini belom?"

"Emangnya gw pikirin! Yang penting royal nggak dia nanti! Kalau pelit gw mah ogah, kita tes aja dia nanti malam!"

"Iya deh gw temenin, daripada di kamar bete juga gw kepikiran Tito!

"Eh btw flight ini kita bawa anak baru ya Sa!"

"Iya tuh anaknya! Pasti nyusahin deh di atas!"

"Udah biar aja, nanti kita suruh dia aja yang kerja di atas, kita ngegosip aja di Galley!"

"Iya pastilah itu mah, tapi kalau dia pinter Din, kalau dia bego! Yang ada kita yang capek Din!"

"Ya udah nanti gw briefing dulu aja dia... oiya dia udah kenalan sama Lo?"

"Udah, dia nungguin kita selesai ngobrol kali baru kenalan sama Lo!"

Mereka membicarakan seolah aku tidak ada bersama mereka di ruangan ini.

"Yah nasib jadi junior, harus terima semua perlakuan senior" timbul pemikiran miris dalam hatiku.

"Lebih baik aku segera kenalan dengan mbak Dini, daripada nanti aku kena omel dia karena bersikap apatis terhadap senior, apalagi dia senior awak kabin in-charge dalam penerbangan ini" Dengan gugup aku menghampiri mereka yang sedang asyik bercakap-cakap.

"Maaf Mbak Dini, kenalkan saya Gadis, junior batch xx, ini First Flight saya mbak. Mohon bimbingannya mbak!" Aku mengulurkan tangan dan mbak Dini langsung menjabat erat tanganku.

"Saya Dini... Gadis ya nama kamu?"

"Iya mbak" aku menjawab pelan.

"Begini ya Dis, Kamu kan sudah dirilis terbang, jadi artinya kamu sudah mampu mengerjakan tugas sesuai job desk kamu ya! Kalau ada yang nggak kami tahu, kamu tanya! Jangan bengong di atas. Ngerti ya GADIS!" Mbak Dini menekankan maksudnya agar aku tidak menjadi obstacle di penerbangannya

"Iya mbak" aku kembali mengangguk patuh.

Melihat aku mengangguk, mbak Dini melanjutkan perintahnya "Ya sudah, kamu duduk di sana aja, kita tunggu Captain, mbak Santi dan mas Farhan untuk briefing"

"Baik Mbak" Aku mengambil tempat duduk agak jauh dari mereka yang kembali asyik bercakap-cakap.

Mereka benar-benar tidak menganggapku dan terus berbincang seolah-olah aku tidak berada dalam satu ruangan bersama mereka. Dan sesekali terdengar suara tawa mereka yang bergaung di ruangan.

Aku tidak boleh merasa kecil hati, tidak semua senior seperti mereka - yang merasa aku sebagai beban di Flight ini.

Aku membesarkan hati untuk tetap bersemangat di penerbangan pertamaku.

"Hallo pagi semuanya... Maaf yaa kita datang agak telat" Mbak Santi yang duluan menyapa semua orang di ruangan, sedangkan mas Farhan hanya melambaikan tangannya kepada kami.

"Mbak Santi dan mas Farhan sudah datang, saya ikutan ya Mbak, Mas" Risa menghampiri dan menyalami keduanya.

"Nggak apa-apa mbak, Captain Joko sama mas Radit juga belum datang" Mbak Dini datang mendekat dan menerima jabatan tangan mereka.

"Sebentar lagi mungkin Din" Mas Farhan yang agak gemulai ikut mengomentari percakapan mereka. Sedangkan aku ragu-ragu untuk memotong percakapan mereka.

Mbak Santi yang pertama menyadari kehadiranku disitu "Anak baru ya?" Semua menoleh kepadaku yang tampak berdiri kikuk di hadapan mereka.

"Iya mbak Santi, mas Farhan kenalkan nama saya Gadis Ginanti ini first flight saya mohon bimbingannya mbak, mas!"

"Ih santai aja lagi Dis, nggak usah tegang gitu, kaya kita-kita ini kanibal aja. Kita ini baik kok, tenang aja first flight kamu ini, bakalan jadi flight yang nggak akan kamu lupain!"

"Kaya iklan aja Lo Han hehehe... tapi bener kata Farhan Dis, nggak usah tegang. kalau Lo tegang nanti kerjanya malah berantakan. Yang penting kerja sesuai S.O.P aja Dis" Mbak Santi dan mas Farhan yang tampaknya lebih senior dari Mbak Dini dan Mbak Risa mencoba menenangkan aku yang terlihat tegang dan gugup.

"Akhirnya ada juga senior yang baik" batinku dalam hati, aku tersenyum spontan.

"Mohon bimbingannya ya Mba Santi dan Mas Farhan" Mbak Santi dan Mas Farhan membalas senyumanku.

Percakapan kami terhenti dengan datangnya Captain Joko bersama seorang pilot trainee.

"Hallo Selamat Pagi" Captain Joko yang terkenal tegas dan berwibawa menyapa kami terlebih dahulu.

Captain Joko merupakan seorang instructor Pilot yang juga menjabat sebagai manager operasi di maskapai kami.

"Selamat pagi Captain, mas" Semua serempak menyambut greeting Captain.

"Loh Raditya belum datang Din?" Captain Joko menanyakan keberadaan mas Raditya yang tidak terlihat di ruangan ini.

"Belum Captain"

"Ya sudah kita tunggu sebentar lagi. Oh iya kenalkan ini Bayu, dia akan saya guiding hari ini"

Semua segera menghampiri dan berkenalan dengan pilot trainee yang sedang berdiri di samping Captain Joko.

Kemudian suara laki-laki memecah perhatian mereka.

"Selamat pagi semuanya...." pemilik suara itu bergegas masuk ke dalam ruangan.

"Maaf Captain, ada kecelakaan di tol jadi saya datang terlambat"

"Maaf ya semuanya" Raditya tersenyum dan meminta maaf kepada Captain dan seluruh crew-nya

"No problem Dit! Ok untuk menjaga on time performance mari kita mulai pre-flight briefing-nya" Captain Joko mengalihkan perhatianku yang masih tertegun menatap mas Raditya yang ternyata juga sedang memandangiku.

✈️✈️✈


"Dis, coba kamu cek lavatory lagi, amenities-nya habis nggak? Captain mau ke lavatory katanya"

"Baik Mbak"

Baru saja aku keluar dari lavatory, perintah berikut sudah menanti.

"Dis kamu buatin black coffee buat Mas Raditya ya!"

"Pakai Gula nggak mbak?"

"Kamu nih, masa gitu aja nanya, kalo Black Coffee itu yaa plain nggak pakai sugar masa gitu aja nggak ngerti kamu!"

"Iya maaf mbak, saya hanya ingin memastikan saja"

"Sudah... cepat sana buatin, dia udah minta sama saya dari tadi"

"Baik mbak, saya buatkan dulu"

"Kalau sudah... Langsung kamu anter ya, nanti saya yang minta izin masuk. Sekalian bilang Captain Lavatory-nya sudah kosong"

Belum lama mbak Dini memberikan perintah, pintu flight deck terbuka.

"Saya minum kopinya di sini saja Din, Oya Din kamu dipanggil Captain!" mas Raditya mengambil paper cup yang berisi kopi dari tanganku.

"Ya sudah Dis... Saya saja yang ke dalam, kamu standby di sini ya!" Mbak Dini masuk ke dalam flight deck Dan meninggalkanku dengan mas Raditya.

"Ini first flight ya, Mbak Gadis?" Mas Raditya membuka pembicaraan denganku.

"Iya Mas"

"Hmmm" Mas Raditya mengerenyitkan dahinya "Mbak Gadis, boleh saya minta ditambahkan gula, ternyata kopinya terlalu pahit untuk saya"

Senyum menawan yang menghiasi wajah tampannya membuatku teringat seseorang. Aku menjadi gugup dan jantungku berdebar lebih cepat dari biasanya.

"Oh iya boleh mas, mau 3 atau 4 gulanya mas?" Kegugupan membuatku menjadi irasional.

"Saya belum mau kena diabet mbak Gadis" Kekehan kecil terlontar dari mulutnya, kemudian ia melanjutkan "Satu saja saya rasa cukup...."

"Oh iya maaf, maaf mas... Sebentar saya ambilkan gulanya"

"Terima kasih" mas Raditya tersenyum.

Sekilas sentuhan dari mas Raditya, ketika mengambil gula dari tanganku membuat detak jantungku kembali tidak beraturan.

"Jangan bodoh Gadis, ini Raditya bukan Raka, hanya sedikit mirip" aku berusaha menenangkan jantungku yang makin lama makin sulit nurut dengan otak warasku.

"Ya sudah mbak Gadis, saya ke Lavatory dulu ya, terima kasih untuk kopinya" Raditya memberikan kopinya untuk dibuang.

"Iya mas" Dengan cepat aku mengambil kopi itu dan berusaha untuk menghindar bersentuhan tangan dengannya.

Setelah mas Raditya masuk ke dalam Lavatory aku memaki dalam hati.

Aduh bodoh sekali aku ini, memalukan sekali! Di depan mas Raditya kenapa aku salah tingkah begitu! Padahal ia hanya meminta gula saja, bukan meminta nomer telepon atau menanyakan kehidupan pribadiku! Dasar norak kamu Gadis, Ndeso!

✈️✈️✈


Akhirnya penerbangan perdanaku berakhir juga. Setelah beberapa kali kena marah oleh Mbak Dini dan Mbak Risa, akhirnya siksaan ala senior-junior ini berakhir. Setelah penumpang selesai disembark, kami mengadakan post flight briefing dan segera menuju hotel tempat kami menginap.

Lobby hotel bintang 4 ini tampak megah di mataku, beberapa kali aku melihat sekeliling dan mengucap syukur - akhirnya aku bisa jadi pramugari beneran seperti cerita-cerita Rini sahabatku, tentang kehidupan Pramugari.

"Enak loh Dis jadi Pramugari! aku lihat kakakku tiap hari bisa traveling gratis. Makan pagi di Australia, makan siang di Denpasar dan makan malam di rumah hehehe... Belum lagi setiap uang terbang turun pasti deh belanjaannya berplastik-plastik. Belum lagi hampir semua hotel bintang 4-5 sudah di coba ini Dis"

Ah aku jadi ingat percakapanku dengan Rini. Bagaimana first flight dia ya, apakah sama dengan first flightku? MENYENANGKAN pikirku.

Ini adalah awal dari langkahku sebagai seorang Pramugari, aku akan menikmati setiap detik dari prosesnya, karena ini adalah esensi dari hidup yaitu mensyukuri setiap nikmat yang kita dapatkan.

Setelah lama melamun, lamunanku buyar oleh ajakan Mbak Santi untuk menuju kamar kami. Sesuai dengan prediksiku duo nyinyir itu cepat-cepat menyingkir menuju kamar untuk bersiap menjalankan rencana mereka malam ini. Dan aku mengucapkan syukur karena mendapatkan Mbak Santi sebagai roomie-ku malam ini.

"Dis... Lo mau tidur disisi sebelah mana?"

"Kalau aku terserah mbak Santi saja, di mana saja boleh mbak"

"Bener nih! Ya udah gw tidur di dekat tembok ya! Gw nggak bisa tidur kalau nggak tidur mepet tembok"

"Iya mbak, aku di mana saja mbak, bener nggak apa-apa kok mbak!"

"Ya sudah gw pakai kamar mandi duluan ya Dis, gw nggak bisa tidur kalau nggak mandi, rasanya pliket bagaimana gitu!"

"Iya mbak sama, Gadis mau rapihin koper dulu aja, nggak apa-apa mbak, pakai saja duluan mbak!"

Mbak Santi masuk ke dalam kamar mandi dan tidak lama terdengar suara pancuran air mengalir.

Aku memandang kamar hotel yang terlihat cukup besar dan nyaman ini "Jadi ini rasanya jadi orang kaya, tidur di kamar yang nyaman, bersih dan wangi" ini adalah kali pertama aku berada di sebuah kamar hotel.

"Coba ibu punya hp, aku mau cerita tentang pengalaman terbang pertamaku" Nanti kalau aku sudah gajian, aku akan membelikan ibu hp" Angan-anganku mulai merinci apa saja yang akan aku belikan untuk ibu ketika gajianku nanti.

Pintu kamar mandi terbuka dan dengan cueknya Mbak Santi keluar dari kamar mandi hanya dengan menggunakan bra dan celana dalam.

"Dis... Gw sudah selesai pakai kamar mandi, Lo nggak jadi mandi?"

"Iya sebentar lagi mbak, aku mau ambil baju tidur dulu mbak"

"Eh Lo nggak keberatan kan kalau gw tidur cuma pakai bra dan cd aja? Gw nggak betah kalau pakai baju saat tidur, gerah Dis!"

"Kita dinginkan saja suhu ruangannya mbak, nanti aku bisa tidur pakai selimut" setelah lama aku menjadi pramugari baru aku tahu itu bukanlah selimut, tetapi bed cover namanya.

"Nggak Dis bukan gerah karena AC nya nggak dingin, Gw nggak biasa tidur pakai baju"

"...."

Melihatku yang hanya terdiam dan melongo mbak Santi mulai tertawa.

"Hahaha... Aneh ya gw? Udah kebiasaan sejak lama sih, jadi susah dihilangin. Gw aja pernah dilaporin ke Chief sama salah satu FA, katanya risih kalau sekamar sama gw, karena gw suka naked kalau tidur. Gw dituduh lesbi lah, nggak normal lah. Gw sih gak peduli ya. Gw jelasin aja sama Chief kalau gw nggak bisa tidur, terus akhirnya kurang istirahat malahan bisa jadi hazard di flight. Akhirnya Chief nyerah, dia cuma ngasih advice aja. Gw mesti liat-liat roommate dulu, kalau ada yang keberatan, gw disuruh tidur pakai handuk atau kimono hahaha...."

"Nggak kok mbak aku nggak keberatan, aku cuma belum pernah ketemu orang yg tidur nggak pakai baju mbak, maklum mbak, Gadis kan orang kampung mbak"

"Jangankan elo Dis, orang kota aja kaget! Pernah ada teman angkatan gw yang bilang, nggak takut apa nanti disetubuhi jin?"

"Gw jawab aja, asal nggak hamil nggak apa-apa! Hahaha"

Aku hanya tersenyum kikuk menanggapi kecuekan seniorku ini.

"Ya sudah mandi sana Dis, nanti keburu malam"

"Iya mbak, Gadis pakai kamar mandinya dulu ya mbak"

"Memang unik seniorku yang satu ini, meskipun terlihat cuek tetapi hatinya lebih baik daripada kedua seniorku yang terlihat santun tapi ternyata... Yah kalian bisa membuat penilaian sendiri" aku bergegas berpakaian dan keluar dari kamar mandi. Ruangan terlihat temaram hanya satu lampu kamar yang menyala di dekat meja kerja, ternyata mbak Santi sudah lebih dahulu terlelap. Suara dengkur halus samar-samar terdengar, aku berhati-hati melangkah agar tidak membangunkan tidurnya. Aku mencari ponselku di dalam handbag dan mengecek apabila ada pesan atau telepon yang masuk. 3 panggilan tidak terjawab dari sebuah nomer yang tidak aku kenal. Tidak lama nomor itu kembali melakukan panggilan telepon. Karena rasa penasaran aku segera bergegas keluar kamar untuk menjawab panggilan telepon itu.

"Hallo" suaraku menyapa dengan ragu-ragu.

"Dis ini pakde No, ibumu masuk rumah sakit lagi Dis?"

"Masya Allah Pak De, bagaimana keadaan ibu sekarang pakde?"

"Ibu sudah agak baikan, tapi nanti ibumu tinggal di rumah pak de saja dulu, dokter masih larang ibumu untuk kerja berat-berat dulu"

"Iya pakde Gadis sudah larang ibu buat jualan, Gadis pasti kirim gaji Gadis untuk ibu, tapi ibu bilang ibu malah sakit-sakitan kalau tidak berjualan. Boleh Gadis bicara sama ibu Pakde"

"Ibumu sudah tidur, besok saja kamu telepon ke sini Dis"

"Iya pakde, besok Gadis telepon lagi, Gadis minta tolong jaga ibu, maaf merepotkan pakde"

"Iya Dis, kamu hati-hati di sana"

"Iya pakde waalaikum salam" baru saja aku menutup telepon, suara laki-laki mengagetkanku.

"Ibumu sakit?" Suara yang bernada khawatir.

Aku menoleh melihat pemilik suara itu "Eh iya mas Raditya"

"Maaf nggak maksud nguping tapi saya baru keluar kamar mau cari makan. Kamu sudah makan?"

"Oh iya terima kasih mas, saya tidak biasa makan malam"

"Iya sih biasanya FA takut gendut ya kalau makan malam, takut digrounded"

Aku hanya tersenyum menanggapi komentar mas Raditya yang tidak sepenuhnya benar, tidak benar karena aku tidak takut gemuk tetapi karena  nafsu makanku menghilang ketika mendengar ibu sakit. Dan memang benar kita pramugari dituntut untuk menjaga berat badan ideal agar tidak di grounded kantor.

"Mas Raditya, saya kembali ke kamar dulu ya" aku pamit dan hendak beranjak pergi.

"Dis... Tunggu!"

Lagi-lagi suaranya kembali mengingatkanku pada orang itu. Aku menoleh dan menaikkan alisku "Iya Mas, ada apa?"

"Oh enggak sih, mau nanya aja boleh aku minta nomer kamu? Aku belum izin Captain, jadi kalau ada apa-apa dan Captain cari aku, boleh kamu kabarin aku?"

"Oh iya mas" kami saling bertukar nomer dan kembali aku pamit kepadanya.

"Sekarang saya masuk ya Mas"

"Iya terima kasih Dis" senyumnya terkembang dan aku segera menutup pintu kamar dengan hati-hati.

Berbaring di twin bed-ku yang empuk, mataku tidak kunjung menutup "Ya Allah... Kenapa aku ini, itu hanya senyuman tanda terima kasih saja darinya. Jangan berpikir yang aneh-aneh Gadis! Sudah tidur Dis... besok kamu harus bangun dan mandi lebih awal dari seniormu, itu adalah peraturan tidak tertulis disini"
Otakku berkali-kali mengirimkan peringatan kepadaku.

Aku makin merapatkan mata berusaha untuk tidur dan tidak GR terhadap sikap Raditya.

✈️✈️✈


https://www.kaskus.co.id/show_post/5...508b4567/657/- INDEX
Diubah oleh annastasia81
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 61
Pertamax dulu sambil ngupi

Nunggu pensnya ts bermunculan. emoticon-nyantai

Spoiler for :
Diubah oleh ucln
Izin komeng di pejwan ya tante annaemoticon-Big Grin

Oh jadi mbak gadis nywrahin firstnya ke radit,
Tradisi di indonesia kali ya, ada hukum senior dan junior kyk gtuemoticon-Ngamuk

Edit : ternyata keduluan om ucln selisih bbrpa detik doangemoticon-Big Grin
Diubah oleh namakuc
Whoaa mantapss lanjut bree
Mejeng dulu di pejwan emoticon-Cool


amankan bangku #5 emoticon-Ngacir2
Diubah oleh ipunk3133
Terus berenang terus berenang
sik asik sudah mulai d lanjutkan nich...
AKU DATAAAAAAANG...emoticon-Ngacir2

MEJENG DULU DAH DI DEPAN


numpang parkir tank di nomer #8 ya teh anna emoticon-army

buku 1 buku 2 awalnya bs sama ah oh ah oh gt y teh? jadi enak emoticon-Embarrassment
Diubah oleh m08o.fahlevi
Numpang naruh cucian dulu ya sis emoticon-Om Telolet Om!
cerita dari awal lagi ya

pas lah judul nya..
Tante Anna, keburu penuh nih pejwan, buat naruh index kehabisan ntar emoticon-Ngacir
ada tokoh baru... mas adit.
Quote:


Quote:


Om ucln dilawan emoticon-Lempar Bata aja Gan biar geser dari pajwan. Peace bang Ucln emoticon-Big Kissemoticon-Big Kissemoticon-Big Kissemoticon-Big Kiss
mejeng dulu ah di pejwan...

Raka...Radit...
Yg satu Tentara...yg satu Pilot...

Ga sabar nunggu lanjutannya...
Diubah oleh tummy
Ehem.. Akhirnya. Permisi ya mbak, ikut duduk di sebelahmu. emoticon-Kiss (S)
Balasan post tummy
Quote:


Yang cintanya sejati akan kalah dengan yang sering ketemu.... bener gak kira-kira?

Nongol juga akhirnya lanjutan Mba Gadis. Tapi jangan kelamaan kalau update ya Mba Anna emoticon-Smilie emoticon-Smilie
Quote:


Bener tuh om rullz, makanya Gadis cepet banget mup on nya dan gandeng yg baru lagi...emoticon-Shakehand2

Tapi siapa tau itu cuma pelarian Gadis doang...
Manteb iki,ndang Mbak Anna di update maning emoticon-Blue Guy Cendol (L)emoticon-Sundul Up

Aku entok pejwan.
Mantep ada lanjutannya. Ini alur mundur dulu
gembok ya.. emoticon-Big Grin
Quote:


agan ucln jdi kuncen pejwan...buka tutup gemboks emoticon-Ngakak (S)...ane yg waliks gan emoticon-Big Grin
Diubah oleh m08o.fahlevi
Halaman 1 dari 61


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di