alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Menunda Pernikahan Krn Orangtua
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5be6dd4e9e7404743f8b456e/menunda-pernikahan-krn-orangtua

Menunda Pernikahan Krn Orangtua

Selamat Malam Minggu,


Ada gak diantara kalian yang menunda pernikahan karena faktor menjadi tulang punggung keluarga?



Gue harap ada yg mau cerita secara terbuka disini buat bahan pertimbangan pribadi.
Trims.
Halaman 1 dari 3
ane gatau gan.
mungkin bawah ane ada pengalaman bang
Quote:


Iya gue tungguin, gan.
Ane anak terakhir dari beberapa saudara, di atas ane sudah pada merid...
Tinggal abang ane yg dikorea masih jones, klo misalkan ane mau merid mau ga mau ngguin abang duluan, baru nyusul ane itu kalo udah nemu si Dia.

kenapa menunda menikah karena mau lebih membahagiakan emak dan babeh emoticon-Ngakak (S)
Dan juga masih mencari Dia yg tak terlihat emoticon-cystg
Quote:


Tapi agan berperan jadi tulang punggung keluarga gak?
Quote:


Ya berperan lah, cuma ane doank yg dirumah ma emak n babeh emoticon-Ngakak (S)

Lagi pula ane ga pernah ambil pusing gan kalau jd tulang punggung, yang penting lancar ngasih orang tua.

Toh rejeki terbaik semua berawal dari Doa kedua orang tua yang bahagia. Kalau rejeki lancar kan enak bahagiain mereka termaksud juga kebahagiaan ente sendiri.
Quote:


Berarti orangtua bukan jadi alasan menunda pernikahan ya gan.

Gue lagi tunggu nih cerita dari kaskuser lain..

Trims
Quote:


Menunda pernikahan ya tinggal nunggu Dia aja mau apa ga ma ane emoticon-Ngakak (S)
kalo aq tetep ngasih jatah bulanan ke orang tua. baik waktu sblum menikah dan sesudahnya.
Umumnya ditempat ane, orang nunda kimpoi gara2 bantu adek2nya sekolah. Ortu juga kadang sering risau kalo anaknya yang udah layak kimpoi gak kimpoi2.
Betewe kaka ts sekarang umur berapa?
Hmmm.. ane termasuk ga ya
Ane sudah di tinggal bokap semenjak semester 4 kul, komitmen ama abang kalo adek ane (2prs) harus sarjana smua bagaimapun caranya.. abang ane biayain ane and ibu ane sampai ane lulus baru dia nikah (umur 27)..
Ane lulus, semua ane takeover, biaya kul and operational ibu ane di sumatra sana (ane kerja di jkt).. adek ane 3 lulus lanjut yang ke 4 and alhamdulillah lulus awal januari 2018 emoticon-Sundul Up

Menunda nikah? Ada sedikit faktor ini sih gan, makana sampai umur 29 saat ini belum married.. belum siap u/ tambah tanggung jawab lagi (dulu). sempat dekat dgn beberapa wanita tp yg namanya wanita butuh komitmen karena saat itu ane belum siap ya ane lepasin.. and ga pernah dekat lg dgn wanita sampai adek ane lulus..

Adek ane lulus and ibu ane sudah bisa berdiri sendiri (maksudnya ane bantu ga sebanyak seperti waktu itu), mei kenal wanita and ane komit dgn dia plg telat april thun depan married tp apa daya cew nya putusin hub karena dia nemu pria yg lbh dr ane.. 😂😂 (sial bgt ya)..

Gan, jgn pernah sesali and berat hati u/ jd tulang punggung keluarga.. itu salah satu cara kita berbakti pada orang tua walopun sedikit menunda kebahagiaan diri sendiri.. soal rezeki and jodoh udah ada yg atur gan..
Secara hitungan matematika saat itu ga bisa ane handle semua nya sendiri tp ga tau rezeki datang aja.. Doain ane segera temui jodoh ane gan😍
Gimana kl km kerja lebih keras lg biar "beban" jd tulang punggung keluarga yg km sebut itu tdk jd beban lg krn km punya penghasilan melimpah.
Balasan post Echizen.Ryoma
Quote:

boleh sih saran utk lbh keras lagi dalam bekerja supaya bs menikah,
tapi om, klo beban moral jadi tulang punggung keluarga gimana yah om ?

*ane gelar tiker disini*

Quote:


Beban moral kyk gmn ya? Ane nda kepikiran ada beban lain selain faktor ekonomi.
Balasan post Echizen.Ryoma
Quote:

contohnya ya:
kita udah jadi tulang punggung, salah satu anggota keluarga kita seperti gak menghargai
pasti karena kita sudah *bekerja keras* tadi tentu nya ingin lebih dihargai, dan berharap mereka jangan cengeng yang apa-apa .. "halo tolong aku dong".

nah mungkin kalau dari contoh si TS,
"eh kamu jangan nikah dulu ya, adek masih sekolah tuh*

kadang ane masih nutupin disini, gimana caranya supaya bahagia tanpa beban moral sebagai tlg punggung keluarga yah? emoticon-linux

aduh jadi kepanjangan ketik
Quote:


Ya, salah satu opsi dengan kerja keras.

Tapi jangan lupa, walaupun sudah bekerja keras terkadang membutuhkan waktu yang agak lama sehingga harus menunda kebutuhan pribadi, contohnya PERNIKAHAN.

Nah, gue mau denger tuh kisah-kisah kaskuser yang bekerja untuk keluarga & mengabaikan kebutuhan pribadinya dulu..

Karena di indonesia banyak sekali yang nanya "Kapan Nikah?", bahkan orangtua sendiri suka nanyain hal yang sama..

Sedangkan gaji hasil kerja keras kita tadi jika dihitung belum bisa untuk menanggung tanggung jawab yang lebih besar lagi.

emoticon-coffee
Quote:


Ow rumit jg ya kl gt. Mgk dicoba ajak diskusi saja dl, semua anggota keluarga yg berkaitan dikumpulkan. Trs beri pengertian kl ente jg punya target nikah tp sulit kumpulin duitnya krn byk pengeluaran rutin (sebutin satu2). Ya harapannya sih mereka mau ngerti, mgk adiknya kl sdh msk usia pekerja bisa jg bantu kerja serabutan atau jg berhemat pengeluaran yg krg perlu.
Quote:


Ente sdh jd tulang punggung keluarga tp msh ditanya2 soal kapan nikah? Btw ente cowok kan ya? Seharusnya ortu paham kl cowok itu tanggung jawabnya lebih gede drpd cewek ketika mau & bahkan sesudah nikah.
Balasan post Echizen.Ryoma
Quote:

maaf , komentarnya masih kurang berkenan. hehe tapi thanks ya om sudah dijawab emoticon-rose

Yang ada di pejwan, langsung ane cendolin yah... emoticon-Kiss
Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di