alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Kinerja Astra dan Djarum Dinilai Lebih Baik dari Grup Konglomerasi Lain
3 stars - based on 4 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5be673badcd7700a338b4572/kinerja-astra-dan-djarum-dinilai-lebih-baik-dari-grup-konglomerasi-lain

Kinerja Astra dan Djarum Dinilai Lebih Baik dari Grup Konglomerasi Lain

FAC Sekuritas menilai kinerja Grup Astra dan Djarum mampu membukukan pertumbuhan laba dan pendapatan hingga September 2018.

Analis FAC Sekuritas Wisnu Prambudi Wibowo mengatakan, kinerja Grup Astra dan Grup Djarum lebih baik dibandingkan grup konglomerasi lainnya.

Di sisi lain, Wisnu menilai kinerja Grup Salim cukup menarik, akan tetapi secara keseluruhan menurun karena emiten perkebunan menurun.

"Kinerja Grup Astra didorong segmen otomotif, alat berat dan pertambangan. Walaupun dari sisi perkebunan Grup Astra menurun, secara keseluruhan kinerja Grup Astra masih menarik," ungkapnya pada Bisnis, Minggu (4/11/2018).

Wisnu memproyeksikan hingga akhir 2018 Grup Astra bisa tumbuh 15%. Dia pun memproyeksikan saham ASII bisa mencapai Rp9.100 hingga akhir 2018.

Untuk Grup Djarum, Wisnu menilai, kinerja pendapatan TOWR dan BBCA berhasil tumbuh 9,23% dan 10,1% hingga September 2018. Namun, Wisnu merekomendasikan buy untuk BBCA dengan target harga Rp25.100 hingga akhir 2018.

Sementara itu, Wisnu mengatakan, Grup Salim masih tertekan emiten SIMP dan LSIP yang terkontraksi cukup dalam.

Hingga September 2018, laba yang dibukukan SIMP dan LSIP masing-masing turun 77,64% dan 39,83% year on year.

Untuk Grup Salim, tambahnya, yang berhasil membukukan pendapatan cukup baik adalah ICBP. Dia pun memproyeksian harga saham ICBP hingga akhir 2018 bisa mencapai Rp10.000 per saham.

Wisnu mengatakan untuk Grup Saratoga dan Rajawali masih belum begitu menarik bila dilihat sisi kinerja.

Dia pun menilai Grup Triputra masih kurang menarik meskipun ASSA mencatatkan kinerja cukup baik. Namun, KMTR mencatatkan penurunan laba hingga 82,29%.

Untuk Grup Kresna, katanya, MCAS mencatatkan peningkatan laba yang luar biasa, akan tetapi direkomendasikan buy karena pendatang baru.

Selain itu, Wisnu menggarisbawahi meski Grup Kresna mencatatkan kenaikan pendapatan yang tinggi, dari sisi stabilitas masih belum bisa terlihat.

http://market.bisnis.com/read/201811...glomerasi-lain

kinerja gan
Urutan Terlama
berkat karyawan yang berdedikasi
Quote:
cocok jadi timses
kalo ASTRA mah... no komen dah, emoticon-Hammer2
Djarum jelas karena Indonesia surga perokok.
Astra sih karena pemerintah ga niat membenahi transportasi umum, bikin sim masih bisa nyogok dan ganjil genap yg bikin penjualan motor mobil masih bagus.
Mestinya sih semua kendaraan harus uji kir seperti negara2 tetangga.
Negara dikuasai mafia ya gini lah.


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di