alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Ibnu Sina Mengajarkan Kepada Kita Tentang Masalah Tubuh Dan Pikiran (Flyingman)
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5be59f8612e25700118b456a/ibnu-sina-mengajarkan-kepada-kita-tentang-masalah-tubuh-dan-pikiran-flyingman

Ibnu Sina Mengajarkan Kepada Kita Tentang Masalah Tubuh Dan Pikiran (Flyingman)

Spoiler for Nervous system Avicenna:

 
Jika surga lenyap, mereka bertanya-tanya, apakah waktu akan terus berlalu?Jika eksistensi berbeda dari esensi, apakah itu berarti eksistensi itu sendiri harus ada? Dapatkah Tuhan mengubah asisten rumah tangga kalian menjadi seekor kuda, sehingga pada saat kalian kembali ke rumah dan mendapati kencing kuda di seluruh rak buku di dalam rumah kalian?

Tapi yang paling terkenal adalah apa yang disebut dengan eksperimen pikiran 'manusia terbang', yang dirancang oleh filsuf paling berpengaruh di dunia Islam, Avicenna(dalam bahasa Arab,Ibnu Sina, yang hidup dari tahun 980 hingga 1037 M). Bayangkan, katanya, bahwa seseorang diciptakan oleh Tuhan di udara, dalam kondisi yang baik tetapi dengan pandangannya yang terselubung dan anggota tubuhnya terentang sehingga dia tidak menyentuh apapun bahkan tubuhnya sendiri. Orang ini tidak memiliki kenangan, karena baru saja dibuat. Akankah pikirannya kosong?, atau hampa seperti pengalaman indranya di masa lalu atau sekarang? Tidak!, kata Avicenna. Dia akan menyadari keberadaannya sendiri.
Quote:


Nah di bawah ini ada tiga pertanyaan yang populer tentang pemikiran Avicenna dengan 'Manusia terbang'nya.

Spoiler for Setunggal:


Spoiler for Kaleh:


Kesadaran diri kita adalah fondasi bagi perspektif orang terhadap kita tentang berbagai hal. Ini adalah tanda bahwa ketika saya melihat, membayangkan atau memikirkan sesuatu, saya dapat segera memahami bahwa saya melihat, membayangkan atau memikirkan hal itu. Bentuk kognisi lainnya dalam kesadaran apa pun dari hal-hal lain mengandaikan kesadaran akan diri sendiri.

Dan mungkin juga sebagian dari kalian keberatan bahwa manusia terbang akan memiliki bentuk kesadaran jasmani tertentu meskipun ia kurang dalam hal penglihatan, pendengaran, dan sebagainya. Bukankah dia paling tidak merasakan lokasi anggota tubuhnya dengan bentuk lain dari sensasi?, Salah satu dari bentuk yang lain yang di maksud adalah proprioception. Bayangkan kalian berada dalam kegelapan total dan lengan kalian tidak bergantung pada apa pun? Oh ya 'proprioception adalah perasaan yang memberitahu/ menyadari di mana kita. Ini memang masalah untuk eksperimen pikiran seperti yang di atur Avicenna, tetapi itu tidak benar-benar menentukan secara filosofis. Kita hanya bisa memodifikasi skenario dengan menambahkan bahwa Tuhan menghalangi kemampuan manusia untuk menggunakan proprioception, atau bahwa proprioceptive manusia terbang itu ternyata rusak. Klaim Avicenna kemudian adalah bahwa dalam situasi seperti ini, manusia terbang sadar akan dirinya sendiri.

Spoiler for Tigo:

Spoiler for Ilustrasi:

Ini terdengar cukup persuasif, sampai kalian berpikir bahwa seseorang dapat sadar dari suatu hal yang tanpa sadar akan segala sesuatu tentangnya. Kalian misalnya, telah sadar membaca thread ini selama beberapa menit terakhir, tetapi kaliam tidak sadar membaca thread ini saat musik (lagi syantik) sedang diputar. Adalah suatu kesalahan untuk menyimpulkan bahwa thread ini bukanlah sesuatu yang ditulis sembari mendengarkan lagu tersebut. Sebenarnya, itulah POINTNYA Dengan kata lain, manusia terbang bisa menyadari dirinya tanpa menyadari bahwa dirinya adalah tubuh. Para filsuf kontemporer akan mengatakan bahwa Avicenna keliru berpindah dari konteks 'transparan' ke 'buram', yang pada dasarnya adalah cara mewah untuk mengatakan apa yang baru saja saya katakan.

Ada upaya yang telah dilakukan untuk menyelamatkan Avicenna dari kesalahan ini. Satu cara yang mungkin untuk menyelamatkan argumen seperti ini. Avicenna mencoba mengkritik cara berpikir lain tentang jiwa, yang kembali ke Aristoteles. Menurut teori yang dia tolak, jiwa sangat terkait erat dengan tubuh yang hanya dapat dipahami sebagai aspek atau prinsip pengorganisasian tubuh, yang disebut Aristoteles sebagai ("bentuk" tubuh). Percobaan pikiran dirancang untuk menunjukkan bahwa ini salah. Ia melakukannya dengan memanggil perhatian kita bahwa kita memiliki sarana akses ke jiwa kita itu terpisah dari sensasi tubuh, dengan kata lain (kesadaran diri).

Bagaimana ini akan membantah Aristoteles? Nah, coba pikirkan lagi mengapa manusia terbang itu tidak sadar akan tubuhnya. Itu karena dia tidak menggunakan indranya dan tidak pernah melakukannya (dia baru saja mulai ada, ingat).
Jika ini benar, maka apa pun yang dilakukan oleh manusia terbang tanpa menggunakan persepsi indra, bukan tubuh, bukan juga material. Karena dia memahami jiwa tanpa menggunakan persepsi indera, dan jiwanya bukanlah tubuh.

Pada pembahasan ini, Avicenna akan membantu dirinya sendiri dengan asumsi yang cukup besar, yaitu bahwa tubuh hanya dapat ditemukan oleh indra. kalian dapat melihat, mendengar, menyentuh, mengecap, atau menciumnya, tetapi jika tidak, kalian tidak akan pernah tahu bahwa itu ada. Karena bagi Aristoteles jiwa adalah bentuk tubuh, dan jika kalian tidak dapat mengenali tubuh maka tidak akan pernah memiliki akses ke jiwa; namun, Avicenna mengklaim, pria yang jatuh itu akan memiliki akses ke jiwanya.

Saya menduga ini adalah (setidaknya sebagian) dari apa yang ada dalam pikirannya dalam menciptakan eksperimen pikiran ini. Tapi itu tidak berarti aku yakin. Yang benar-benar dilakukan oleh Avicenna adalah melemparkan tantangan kepada lawan-lawannya yang materialis: tunjukkan pada saya bagaimana tubuh dapat menyadari dirinya sendiri tanpa menggunakan sensasi untuk melakukannya.




emoticon-afroSekian dan terima gajiemoticon-afro

emoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngaciremoticon-Ngacir


emoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Gan





Sumber Referensi
Sumber foto by google image & wikimedia.org


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di