alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Setelah 20 +1 Kecelakaan, JCC: Presiden Jokowi Harus Tutup Perusahaan Lion Air
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5be3046d902cfe5d1c8b4567/setelah-20-1-kecelakaan-jcc-presiden-jokowi-harus-tutup-perusahaan-lion-air

Setelah 20 +1 Kecelakaan, JCC: Presiden Jokowi Harus Tutup Perusahaan Lion Air

Lion Air JT610 Jatuh
20 Kali Kecelakaan, JCC: Presiden Jokowi Harus Tutup Perusahaan Lion Air
JUM'AT, 02 NOVEMBER 2018 - 17:32

Setelah 20 +1 Kecelakaan, JCC: Presiden Jokowi Harus Tutup Perusahaan Lion Air
ILUSTRASI. (Grafis: TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Tuntutan tegas disampaikan Chairman John Caine Center (JCC), Najib Salim Attamimi, kepada Presiden Jokowi atas kecelakaan yang dialami pesawat Lion Air JT-610, yang jatuh di perairan Tanjung Pakis, Karawang, Senin (29/10) pukul 06:20 WIB. Presiden Jokowi didesak untuk segera menutup perusahaan Lion Air.


“Presiden Jokowi, tidak harus meninjau lagi ke lokasi kecelakaan. Lebih baik membicarakan dengan Menteri Perhubungan untuk segera menutup dan mencabut izin operasi perusahaan Lion Air,” tegas Najib, kepada TIMES Indonesia (timesindonesia.co.id), Jumat (2/11/2018).


Mengapa mendesak Presiden Jokowi segera mencabut izin operasi Lion Air? Karena beber Najib, berdasarkan kajian dan temuan John Caine Center, pesawat Lion Air sudah dua puluh kali mengalami kecelakaan selama beroperasi.
“Hal itu jelas tidak tidak layak untuk operasi lagi. Kasihan sudah banyak korban akibat kecerobohan pihak Lion Air. Karena sebelum kecelakaan itu, kondisi pesawat sudah ada masalah. Namun, masih dipaksakan untuk terbang,” tegas Najib.
Evakuasi korban dan serpihak pesawat katanya, diserahkan pada ahlinya. Karena sudah tertangani dengan baik dan benar. “Kini masyarakat tinggal menunggu ketegasan Presiden Jokowi, untuk mengeluarkan keputusan menutup operasi perusahaan Lion Air,” te
gasnya, saat ditemui TIMES Indonesia (timesindonesia.co.id), di Jakarta.


Pesawat Lion Air katanya, juga sering mengalami keterlambatan jam penerbangan (delay). Bahkan tak jarang pilotnya terindikasi mengkonsumsi obat-obat terlarang yang sangat membahayakan pada keselamatan pesawat dan penumpang. “Harga mati. Presiden harus menutup perusahaan Lion Air,” tegasnya lagi.


Dari kajian dan temuan data John Caine Center, pesawat Lion Air sudah dua puluh kali mengalami kecelakaan. Hal itu tidak sedikit memakan korban. Diantara data temuan John Caine Centerdiantaranya:

Pada 14 Januari 2002, Lion Air penerbangan 386 PK-LID, Boeing 737-200 rute Jakarta-Pekanbaru-Batam, gagal mengudara dan terjerembap setelah badan pesawat meninggalkan landasan pacu di Bandara Sultan Syarif Kasim II, Pekanbaru, lebih dari lima meter.

Dalam kecelakaan itu, ada tujuh orang penumpang luka-luka dan patah tulang dalam insiden tersebut. Pada 31 Oktober 2003, Lion Air penerbangan 787, MD-82 rute Ambon-Makassar-Denpasar, keluar jalur saat mendarat di Bandara Hasanuddin, Makassar.

Pada 3 Juli 2004, Lion Air penerbangan 332, MD-82 rute Jakarta-Palembang, mendarat tidak sempurna di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang. Pada 30 November 2004, Lion Air penerbangan 538 PK-LMN, MD-82 rute Jakarta-Solo-Surabaya, tergelincir saat mendarat di Bandara Adisumarmo, Solo. Sebanyak 26 penumpang meninggal dunia.

Pada 10 Januari 2005, Lion Air penerbangan 789, MD-82, gagal mengudara di Bandara Wolter Monginsidi, Kendari, akibat salah satu bannya kempes. Dan pada 3 Februari 2005, Lion Air penerbangan 791, MD-82 rute Ambon-Makassar, tergelincir saat mendarat di Bandara Hasanuddin, Makassar.

Selanjutnya, pada 12 Februari 2005, Lion Air penerbangan 1641, MD-82 rute Mataram-Surabaya, kembali tergelincir roda depannya keluar landasan sekitar setengah meter di sebelah utara pinggir landasan pacu, ketika akan take off di Bandara Selaparang, Mataram.

Masih pada tahun 2005, tepatnya pada 6 Mei 2005, Lion Air penerbangan 778, MD-82 rute Jakarta-Makassar, pecah ban saat mendarat di Bandara Hasanuddin, Makassar. Akibatnya, pilot menghentikan pesawat di landasan pacu sebelum mencapai lapangan parkir

Pada 24 Desember 2005, Lion Air penerbangan 792, MD-82 rute Jakarta-Makassar-Gorontalo, tergelincir saat mendarat di Bandara Hasanuddin, Makassar. Dan pada 18 Januari 2006, Lion Air penerbangan 778, MD-82 rute Ambon-Makassar-Surabaya, tergelincir saat mendarat di Bandara Hasanuddin, Makassar.

Sementara di tahun 2006, tepatnya pada 4 Maret 2006, Lion Air penerbangan 8987, MD-82 rute Denpasar-Surabaya kembali tergelincir saat mendarat di Bandara Juanda, Surabaya karena cuaca buruk.

Pada 24 Desember 2006, Lion Air penerbangan 792, PK-LIJ Boeing 737-400 rute Jakarta-Makassar-Gorontalo, tergelincir saat mendarat di Bandara Hasanuddin, Makassar.

Tak selesai disini, pada 9 Mei 2009, Lion Air PK-LIL MD-90 tergelincir di Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta. Dan pada 3 November 2010, Lion Air penerbangan 712, PK-LIQ Boeing 737-400 rute Jakarta-Pontianak-Jakarta, tergelincir di Bandara Supadio, Pontianak.

Pada 14 Februari 2011, Lion Air penerbangan 598, Boeing 737-900 ER rute Jakarta-Pekanbaru, tergelincir saat mendarat di Bandara Sultan Syarif Kasim II, Pekanbaru. Untungnya, semua penumpang selamat.

Di tahun 2011, tepatnya pada 15 Februari 2011, Lion Air penerbangan JT 0295, Boeing 737-900 ER rute Medan-Pekanbaru-Jakarta, tergelincir di Pekanbaru. Seluruh roda pesawat keluar dari lintasan bandara. Semua penumpang selamat dan tidak luka.

Dan pada 23 Oktober 2011, Lion Air JT 673 tergelincir sejauh 15 meter hingga menyentuh area ujung landasan di Bandara Sepinggan, Balikpapan, Kalimantan Timur. Kedua roda pesawat terperosok.

Pada 30 Desember 2012, Lion Air tergelincir di Bandara Supadio, Pontianak, pukul 22.00 WIB. Roda sebelah kanan pesawat amblas dalam kejadian tersebut. Dan pada 13 April 2013, Lion Air dari Bandung tujuan Bali terjatuh di laut dekat Bandara Ngurah Rai, Bali, saat akan mendarat.

“Terakhir, pesawat Lion Air JT-610 Rute Soekarno-Hatta, Tangerang menuju Pangkalpinang mengalami kecelakaan setelah lepas landas dari Bandar Udara Internasional Soekarno Hatta. Tak ada toleransi lagi bagi perusahaan Lion Air. Presiden Jokowi harus menutup dan mencabut izin operasional perusahaan Lion Air,” pungkas Najib.
https://www.timesindonesia.co.id/rea...air/video.html

Kecelakaan ke 21, baru saja, pk 19.00 WIB hari ini (Rabu, 7 Nopember 2016)
Sayap Pesawat Lion Air Tabrak Tiang di Bandara Fatmawati Bengkulu
07/11/2018, 21:02 WIB 



sayap pesawat lion air(repro bidik layar akun Facebook @Irsan Hidayat) dan di youtube, se jam yl

BENGKULU, KOMPAS.com - Pesawat Lion Air tujuan Bengkulu-Jakarta, Rabu (7/11/2018) sekitar pukul 19.00 WIB, mengalami insiden sayap pesawat sebelah kiri menabrak tiang di Bandara Fatmawati, Bengkulu. Sayap pesawat Lion Air itu menabrak tiang titik koordinat di depan VVIP bandara. 

Kejadian tersebut dilaporkan hingga menyebabkan bagian sayap robek. Romidi Karnawan, salah penumpang Batik membenarkan insiden itu. Saat itu, pesawat Batik yang ia tumpangi tak dapat ke landasan pacu karena insiden yang terjadi pada pesawat Lion Air tersebut. 

Para penumpang Batik sempat turun pesawat termasuk Romidi dan melihat pesawat Lion Air tersebut. 

"Penumpang batik turun, maka terlihatlah Lion Air berada di bagian depan pesawat Batik kami. Terlihat sayap kiri pesawat Lion robek, (karena) menabrak tiang di bandara," kata Romidi, saat dihubungi, Rabu. Akibat insiden itu, mempengaruhi penerbangan Batik hingga molor sekitar 20 menit. 

Manajer Lion Air Bengkulu, Haris Pramono, saat dikonfirmasi menyebutkan bahwa kewenangan penjelasan pada media hanya manajemen pusat yang boleh memberikan komentar. "Waalaikumsalam mas..utk media statetment mas bisa hubungi bagian humas kami dgn pak Danang," jawabnya dalam pesan singkat. 

Sementara itu, Corporate Communications Strategic of Lion Air, Danang Mandala Prihantoro, saat dihubungi melalui sambungan telepon menjelaskan pihaknya sedang menyiapkan keterangan resmi atas insiden itu. 

"Mau konfirmasi terkait pesawat Lion Air yang sayapnya tabrak tiang ya. Oke, standby saja dulu ya. Kami masih menyiapkan keterangan resmi," kata Danang. Sejumlah pejabat Bandara Fatmawati belum memberikan komentar. 

Kasi Kampen Bandara Fatmawati Bengkulu, Wijayanti, tak bisa dihubungi melalui sambungan telepon. Sementara itu, sejumlah warga melalui akun media sosial Facebook mengabarkan kejadian ini. 

Akun Irsan Hidayat mengunggah sejumlah foto bagian sayat pesawat Lion Air yang menabrak tiang tersebut. Nampak juga beberapa orang diduga penumpang terlihat dalam foto tersebut.


https://regional.kompas.com/read/201...awati-bengkulu


--------------------------

Azab!

emoticon-Takut
Diubah oleh naniharyono2018
setuju emoticon-shakehand
sparepart pesawatnya aja jarang diganti...
makanya murah
emoticon-Cape d...
Diubah oleh ontapesek
Penjarakan saja direkturnya
Audit catatan teknis perawatan pesawat
Bukannya ditutup usahanya, pendek cara berpikirnya emoticon-Blue Guy Bata (L)
lebih dari 32 kasus dan masih lolos..
barusan ada lagi tuh sayap pesawat menghantam gate terminal..


emang berani si Wiwik emoticon-Ngakak



hmmmm,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,


industri penerbangan itu masuk sebagai industri prioritas dalam rangka pembangunan industri nasional menuju negara industri tangguh loh,yaitu konektivitas antar wilayah.


jika memang nanti ditemukan adanya pelanggaran berat pasti kena sanksi,saya harap sanksinya sesuai dengan pelanggaran sajalah.
This is indonesia bung
Quote:
Memang berani petugas partai menutup penyandang dana? emoticon-Traveller
Digrounded?

Hahaha sokongannya brayyyyyyyy....................

Setelah 20 +1 Kecelakaan, JCC: Presiden Jokowi Harus Tutup Perusahaan Lion Air

Setelah 20 +1 Kecelakaan, JCC: Presiden Jokowi Harus Tutup Perusahaan Lion Air



×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di