alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Games / Games /
Kenapa kebanyakan Developer Indie menggunakan grafik Pixel?
5 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5be2a786dbd77042028b4567/kenapa-kebanyakan-developer-indie-menggunakan-grafik-pixel

Kenapa kebanyakan Developer Indie menggunakan grafik Pixel?

Kenapa kebanyakan Developer Indie menggunakan grafik Pixel?

Kenapa kebanyakan Developer Indie menggunakan grafik Pixel?

Bermain game sudah dikenal sebagai salah satu hiburan untuk beberapa orang, selain untuk hiburan juga sering digunakan sebagai penghilang penat dan untuk refreshing. Ada beberapa orang yang hanya ingin menikmati game tersebut, dan ada beberapa orang yang ingin membuat game, mengeluarkan ide-ide dan konsep-konsep yang game lain gak punya. Nah, maka dari itu ada developer-developer game yang independen, mengeluarkan ide-ide konsep mereka yang terbenam dipikiran mereka.
Para developer independen ini terkadang ingin memfokuskan tujuan mereka lebih ke arah menantangnya, serunya gameplay dari game mereka daripada hanya memfokuskan penuh pada grafis, makanya kebanyakan game indie menggunakan grafik pixel.
Lalu, kenapa grafik pixel? Pertanyaan yang menarik bukan? Kebanyakan developer indie ini identik dengan grafik pixel, pastinya ada alasan dong kenapa menggunakan grafik pixel, nah disini ane bakal bahas alasannya!

Mudah untuk di buat


Quote:


Sumber Daya


Quote:


Nostalgia


Quote:


Pada akhirnya, grafis pixel punya keuntungannya masing-masing, dan untuk sebuah indie developer, menggunakan grafis pixel mungkin menjadi opsi yang paling sempurna karena mudah, murah dan ga terlalu butuh banyak hal yang spesifik. Dengan grafis pixel juga banyak developer indie yang bisa membuat karakter yang bagus dan juga pemadangan yang indah.   

Sekian thread dari ane, semoga dapat bermanfaatemoticon-Embarrassment




Halaman 1 dari 5
Quote:


Betul gan, ada lumayan banyak developer indie yg make unityemoticon-Big Grin
Game grafis pixelated tu udh ad tmpt spesial d hati ane mcm warspear sma terraria

emoticon-Peluk
karena dananya ga cukup gan.. wkwkwkkw
game indie biasanya dibuat dgn dana dan sdm terbatas
setuju banget gan. pixel bring memories back banget. terus gamenya juga simpel ga serius serius banget 😁
lebih ramah lingkungan pastinya.



btw ini trit 10 komen aja belom udah jadi HT. ancur bet kaskus emoticon-Ngakak (S)
Kalo budget unlimited sih kayanya ga ada kendala yesemoticon-Cool
FF 1 FF2 itu game pixel yg pertama ane maenin gan.
emang game jadul kuat banget di story nya. yg ane sayangkan kenapa game2 android sekarang yg sudah bisa ngangkat grapik high malah berkiblat ke moba sama battle royale.

BISA DI PASANG DI HP NOKIA GUE NGGAK
Pejwan sek
emoticon-Cool
Diubah oleh septaboement
Justru saya demen grafik pixel, kesannya retro dan ramah spek. Banyak juga game grafik pixel yang bagus seperti terraria dan stardew valley :cendol
kalau sekarang gak juga om.

sekarang pake game engine gak mulu harus kotak2. yg indie pun bisa bikin yg bagus walau sederhana . asal pinter bikin UI sama design karakter. selanjutnya koding.

- kalau kenapa kotak2 yang pertama mesti sumberdaya
- kedua berharap gamenya booming dan cepat menghasilkan uang, dan selanjutnya siapa tahu bisa bikin studio game >>> contohnya game fap fap bird emoticon-Big Grin
Simple gak membutuhkan dana besar dan sumber daya
Memang gamenya ditujukan buat pasar tertentu misalnya shovel knight. Ane ga masalah soal grafis, yang penting punya plot cerita yang bagus
Sumber daya terbatas, dan biasanya kalau yang indie lebih mentingin konsep, gamplay bagus... .
ssuai jaman aja gais.. kl skrang ya mngkin ttp pda brusaha bkin yg 3d lah.. soalnya hp jman naw aja udah mumpuni buat mainin game kren
demennya sama yang kotak-kotak kali
emoticon-Cool
Undertale sama Deltarune emoticon-Hammer2
tapi malah lebih menarik kalo pixel bree emoticon-Cool
Halaman 1 dari 5


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di