alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Penginapan Angker di Jakarta
5 stars - based on 10 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5be1bfb496bde64b7d8b4571/penginapan-angker-di-jakarta

PENGINAPAN ANGKER DI JAKARTA ( REAL STORY)

Spoiler for Intro:


Part 1
Sekitar jam 6 sore kereta yg ane tumpangin dari Jogja akhirnya sampai di salah satu stasiun besar di Jakarta. Sebenernya bisa dibilang ini pertama kalinya di tahun 2018 ane pergi jauh, setelah sekian lama ane ga keluar kota, apalagi ke Jakarta. Bahkan, kalau di inget-inget, ane terakhir kali ke Jakarta jaman ane sd dulu, ya sekitar belasan tahun yg lalu. Terus beberapa hari yg lalu ane dapat kabar kalau ada acara yang musti ane hadiri disini, jadi mau ga mau harus kesini. Jadi bisa dibilang ini agenda dadakan, dan ane nekat aja dateng kesini sendiri.

Setelah berusaha keluar dari kereta yg cukup rame ini, ane langsung cari tempat duduk. Habis itu hal yg pertama ane lakuin adalah nyari hp, terus cari info penginepan. Nih badan dah pegel pegel semua dan minta tiduran, maklum dah ada di pertengahan kepala dua jadi dah gampang cape (ngeles) πŸ˜‚πŸ˜‚. Jujur aja ane ga ada sodara di Jakarta, jadi mau ga mau ya harus cari tempat nginep. Setelah download aplikasi, ane coba tuh cari referensi penginepan yg pas buat nginep malem ini. Modal nekat ajalah ane dateng kesini, walaupun sebenernya di jalan tadi juga dah mikir mau nginep dimana. Prinsipnya sih yg penting murah dan bisa dipakai istirahat.

Setelah cukup lama milih milih penginepan mana yg pas, akhirnya ane pilih salah satu penginepan yg paling murah di aplikasi itu. Penginepan yg ane pilih ini harganya per malam sekitar 150k, lumayan murah lah buat fasilitas yg dah lumayan komplit. Tapi penginepan ini jaraknya lumayan jauh dari stasiun, jadi kudu naik kendaraan umum. Gempor juga nih kaki kalau suruh jalan kesana πŸ˜‚πŸ˜‚. Nah setelah muter muter dan akhirnya sampai di penginepan tadi, ane diminta nunggu nih sama yg jaga penginepan. Mayan lama coy, sekitar 15 menit dan akhirnya yg jaga datengin ane sambil bilang

"Mas ini mbak Mawar (sebut aja gitu) mau ngomong sama mas" sambil liatin ane

Ane diem aja sambil manggut manggut, terus penjaganya tadi nyodorin telfon dia ke ane. Terus di telfon ini, si mbak Mawar bilang ke ane

"Mohon maaf mas, kamar yg mas pesen gabisa dipakai, soalnya kamar mandinya rusak, itu wcnya mampet mas". Dalam hati ane, wah kampret bener nih gajadi nginep disini, mana dah bayar lagi.

Tapi mbak Mawar ini nerusin obrolannya, dan bilang ke ane

"Kalau masnya nginep di daerah *sensor gimana ? Nanti biayanya gausah nambah mas, itu satu management sama sini kok. Jaraknya juga ga jauh kok mas. Nanti gambar penginepannya saya kirim lewat whatsapp mas". Dah lah daripada ribet ane terima tawaran pindah penginepannya, dan ga lama kemudian gambar penginepan yg di janjiin mbak Mawar ini masuk di hp ane.

Lewat foto tadi, sekilas penginepan yg kedua ini cukup bagus. Fasilitasnya jg dah komplit persis penginepan yg wc nya rusak ini. Terus setelah negonya beres ane order kendaraan tuh buat ke penginepan yg dibilang mbak Mawar tadi. Ga sampa 10 menit ane sama abangnya yg nganterin dah sampai tuh di penginepan yg dimaksud, ya walaupumn beberapa kali nyasar.

Penginepan yg kedua ini jauh lebih gede daripada penginepan yg pertama, desainnya kaya rumah rumah di film tv awal tahun 2000an. Cuma hal yg pertama ane rasain, ini rumah kok rada beda ya. Belom juga turun dari motor, badan ane merinding semua gan dan itu lumayan kenceng sampai rasanya kaya ditarik. Tapi mau ga mau tetep harus nginep disini, soalnya dah iyain dan udah bayar. Hmmm itung itung pengalaman lah ya.

Setelah turun dari motor, ane bilang makasih sama bapaknya yang ternyata jg lagi diem dan ngeliatin ini penginepan. Keliatan banget itu wajah si bapak jahnya heran liat penginepan yang ada di depan kami ini. Awalnya ane kira cuma ane aja yg heran, tapi setelah liat ekspresi bapaknya ini, ane yakin bapaknya juga ngerasain hal yang sama.

Kenapa ane sama bapaknya heran, soalnya gini, ini rumah cukup besar dan mewah gan. Jadi menurut ane sedikit berbanding terbalik sih sama tarif nginep per malamnya. Selain itu hawa dari rumah ini rasanya beda aja sama rumah rumah lain di sekitarnya, padahal rumah disini cukup padet loh.

Sambil berusaha tetap tegar menghadapi apa yg ada di depan ame emoticon-Big Grin , ane jalan menuju ke gerbang, dan disana ada bapak bapak yg dateng dari dalem rumah. Jujur aja nih, ane lumayan pemberani kok sebenernya, cuma pas masuk ke rumah ini kaya ada 'batas' aja antara rumah ini sama rumah lain di sekitarnya. Suasananya itu loh, langsung berubah seiring ane ngedeket ke rumah ini.

Terus ke bengong an ane ini disambut sama suara 'krrrrrrrkkkkkkkk' pintu gerbang besi yang dibuka sama bapak bapak yang jaga tadi. Sambil senyum beliau bukain pintu sambil minta ane masuk, dan nunjuk ke ruang tamu yg di fungsiin jadi lobby. Setelah beres nulis nulis ane dikasih kunci kamar. Kebetulan ane dapat kamar nomor 19, dan kalau dilihat lihat ada cukup banyak sih jumlah kamar yang ada disini. Ane coba lihat sekeliling ane sambil di anter ke kamar yg mau ane tempatin. Yakin ini rumah makin di liat makin persis kaya yg ada di film horor jaman ane kecil dulu.

Kamar ane ga jauh sih dari lobby, tapi lokasinya rada naik sedikit dan kamar ane ada tepat di penghujung tangga di sebnelah kanan lobby. Waktu awal masuk kamar yg ane rasain tuh sepi dan gimana gitu gan, istilahnya Jawanya singup. Sambil jalan ane liat kanan kiri, ada lukisan gede gede dan vas bunga di pojokan ruangan. Tapi karena badan dah cape ane ga pikirin hal yg aneh aneh, pokoknya rencananya ane mau mandi terus tidur soalnya acara yang harus ane datengin besok itu pagi banget. Pas masuk kamar hal yang pertama ane lakuin adalah liat semua bagian dari kamar ini gan, nyalain ac sama tv biar ga sepi terus mandi.

Setelah perlatan mandi ane semua siap ane masuk ke kamar mandi, dan hawanya seketika langsung ga begitu enak gan. Sejauh ini sih orang pada bilang kalau di wc itu tempat yg paling sering di huni 'mereka' dan emang di wc ini hawanya lebih sedap dari pas masuk rumah tadi. Seketika ane buka wc tuh ane merinding parah gan. Yakin deh, itu semua bebuluan pada berdiri bahkan habis mandi pun juga tetep sama. Satu hal yang ane rasain tuh rasanya kaya ada yg ngawasin ane semenjak masuk rumah, ke kamar dan puncaknya waktu mandi ini. Mana jujur aja gan ini merindingnya ga ilang ilang. Karena ngerasa ada sesuatu yang ga beres di kamar ane putusin buat keluar, itumg itumg cari udara segerm sambil jalan jalan habis mandi.

Kebetulan banget gan, pas ane keluar dari kamar dan jalan ke arah teras rumah ane lihat bapak bapak yg jaga rumah di pojokan. Beliau duduk di pojokan ruymah deket pintu, terus ane susul deh biar ada temen ngobrol. Setelah ane ngenalin diri, ane tanya dong nama bapaknya, nah biar gampang panggil aja beliau Pak Aman. Setelah ngobrol panjang lebar sama Pak Aman, ane beraniin diri nih buat tanya ke beliau soal penginepan ini. Eeeeh ternyata ini penginepan baru jalan 4 bulan, dan sebelumnya rumah ini kosong. Bahkan bisa dibilang rumah ini puluhan tahun kosong, begitu kata beliau. Seketika ane makin merinding gan, mau bilang apa juga rada susah.. hmmmm



Naaaah segini dulu aja gan, ane bakal lanjutin kalau rame. Kalau ga rame yaudah segini aja hahaha. Biar rame nih ane kasih foto penginepannya gan emoticon-Smilie ini share pengalaman aja sih, tapi beneran ini ane yg ngalamin sendiri kok 😁

Spoiler for Penampakan Rumah:


Untuk Part berikutnya bisa klik disini gan

Index

Part 1

Part 2

Part 3

Part 4

Part 5

Part 6

Part 7
Diubah oleh toni04
Halaman 1 dari 6
lanjut gan...😊
Lanjoetkeun agar batja nja tidak kenthank gan
titip Sempak Gan emoticon-Malu
ntar klo dah lanjut. ane d tag ya
lanjut....
Menunggu update selanjutnya...
Lumayan seru nih, rumah kosong puluhan tahun terus jadi hotel...
jangan lupa permisi gan kalo ngintep di tempat kayak gitu.
salam damai, salam sejahtera untuk semuanya
Ucap salam dan minta ijin sama yang Kuasa saat ke tempat baru. Jangan minta ijin ke mahluk halus alias jin. Songong nanti.
Diubah oleh @soygeboy
lanjut gan,, seremnya blum dapat,,
he he he
titip jejak kaki dulu
Siap2 order prench prais dl lah ini emoticon-Malu
Part 2

Baru juga selesai merinding yang ane alamin di kamar mandi tadi, eh ini ane dah merinding lagi setelah denger cerita dari Pak Aman kalau bangunan ini baru dijadiin penginepan 4 bulan yang lalu. Dalam hati ane bilang

"hmmm ya makanya ini hawanya rada beda, ternyata bener aja ini rumah emang lama ga dipakai" sambil bengong ane coba liat sekeliling gan. Ada beberapa pohon gede di sini,m salah satunya pohon mangga yang ada di depan ane dan beberapa pohon palem yang ada di deket pintu masuk. Menurut ane sih pohon pohon ini juga ikut berperan namabahin kesan serem dari ini rumah.

Bengong ane akhirnya dipotong oleh suara pak Aman yang tiba tiba ngelanjutin ceritanya soal rumah ini

"Ini rumahnya emang serem mas, saya dulu aja ga berani loh mas masuk ke dalem, jadinya kalau jaga malem saya tidurnya diluar mas" beliau ketawa sambil nunjuk kursi yang ada di luar pagar rumah.

Makin-makin lah ini merindingnya, paling parah di bagian tangan dan sambil nyalain senter di hp ane nunjukin tangan ane yg merinding ke Pak Aman, disambut tawa beliau yang rada berat. Ane kadang kadang lumayan peka sih sama hal-hal yg beginian, apalagi di tempat yang beru pertama kali ane kunjungi. Kadang di beberapa tempatane ngerasa kaya dah pernah berkunjung kesana. Tapi buat penginepan ini, ane masukin ke daftar tempat yang lumayan bikin ane merinding cukup parah.

Sambil balik arah ke pak Aman, ane coba tanya tanya lebih spesifik soal penginepan yang rencananya bakal ane huni dalam waktu satu malem lebih ini. Selain itu ane juga beraniin diri tanya soal pengalaman pak arman yang milih tidur di luar tadi.

Nah usut punya usut, ternyata awal beliau milih tidur di luar gerbang itu karena beberapa kali ada gangguan. Mulai dari suara, penampakan, sampai benda benda yang gerak sendiri di rumah ini. Ane coba tanya tuh tentang sosok yang ada di rumah ini apa aja, soalnya ane yakin ga cuma satu sosok aja yang ada di sini, mengingat rumah ini lumayan lama kosong dan ga dihuni.

"Kalau soal sosok sih ada banyak mas, tuh di sebelah situ saya pernah lihat anak kecil lari-larian. Dulu di situ garasi mobil mas, saya lihat anak kecil pada main disitu padahal jelas jelas ga ada orang disana." beliau cerita sambil nunjuk ke sebalah kanan ane. (Foto rumah ada di atas gan, yang beliau maksud itu ada di sebelah kiri kalau kita lihat foto)

Ane lalu tanya lagi soal sosok lain yang ada disana, dan beliau kembali cerita.

"Selain anak anak kecil ada sih mas sosok mbak-mbak, orangtua, sama laki-laki besar (mungkin genderuwo) yang ada di sekitar sin. Sama ada satu lagi sosok yang paling nyeremin menurut saya mas." Disini beliau sempat diem dan ngambil nafas dalem dalem, ane yang ada di sebelahnya pun reflek ikutin beliau tarik nafas.. dan setelah itu beliau bilang
.
.
.
"Disini ada bapak-bapak mas..badannya kurus, tinggi, sosoknya itu pakai setelan jas warna hitam... dan kepalanya gepeng mas" Seketika itu ane merinding parah, lebih parah dari waktu di kamar mandi dan merinding merinding lain setelahnya...


naaaaaaahhh segini dulu ya, lanjutnya ntar kalau ramai. kalau ga ramai ya ga lanjut hahaha
jangan lupa rate bintang lima ya gan n sis. Terimakasih
lanjutkan gan
Tandai dulu gan

Btw ane tau nih tempat penginepan nya dimana emoticon-Big Grin soalnya rumah ane juga gak terlalu jauh dari lokasi , lanjut gan part 3 nyaemoticon-Jempol
teruskanlah.....
Balasan post sempakloreng
Hahaha kalau tau simpan dalam hati aja gan 😁
Quote:


Pasti gan tenang ajaemoticon-Shakehand2
Balasan post sempakloreng
Boleh lah gan cerita dikit soal penginepan ini, kalau kalau ada cerita horornya 😁
satu-satunya yang angker itu bir. yang lain kagak ada.
lanjut gan emoticon-Wow
Halaman 1 dari 6


×
GDP Network
Beritagar β€’ Bolalob β€’ Garasi β€’ Historia β€’ IESPL β€’ Kincir β€’ Kurio β€’ Opini β€’ Womantalk
Copyright Β© 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di