alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Seberapa pengecut atau pecundang kalian, wahai para cowok?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5be0b3a314088d3d448b4575/seberapa-pengecut-atau-pecundang-kalian-wahai-para-cowok

Seberapa pengecut atau pecundang kalian, wahai para cowok?

#Polling_Seberapa Pengecut atau Pecundang Kalian, Wahai Para Cowok?

46 days left - 27 Voters

Lihat poll
#Polling_Seberapa Pengecut atau Pecundang Kalian, Wahai Para Cowok?
#1_Suka tapi gak berani ngajak doi ngobrol
25.93%
#2_Suka tapi gak berani nyatakan perasaan
29.63%
#3_Suka tapi takut dengan perasaan sendiri lalu hilang meninggalkan dia tanpa kabar
33.33%
#4_Nyaman dengan seseorang tapi takut dengan perasaan lawan yang berharap lebih
11.11%
#5_Suka kemudian jadian, lalu mutusin doi lewat sms dan gak berani ngobrol langsung
0%
Seberapa pengecut atau pecundang kalian, wahai para cowok?

Assalamualaikum Wr Wb,
Selamat datang para pembaca kaskus di thread ane
emoticon-Blue Guy Cendol (L)

Salam sejahtera dan sehat selalu ane ucapkan kepada kalian. Terima kasih sudah berkenan masuk dan membaca cerita ane kali ini, let's get started


Ini berdasarkan kisah gw sendiri, jadi bukan karangan atau bersumber dari orang lain, dan untuk perkenalannya, bisa baca disini gan -Sebagai Seorang Yang Gagal-

Gw baru keinget cerita ini sewaktu masa sekolah SMA dulu. Jelas dong apalagi kalo bukan soal "Cinta Monyet" emoticon-Malu

Bisa dibilang apes banget pilihan gw waktu itu masuk sekolah SMA. Meski itu sekolah negeri yang lebih bergengsi di daerah gw ketimbang SMK atau MI dan sejenisnya (no offense yak). Nah, gw adalah angkatan pertama di sekolah ini, gress banget gan sekolahnya baru dibuka dari bungkus kardus emoticon-Hammer2

Gak pake pikir panjang dan gengsi ini itu, yaudah lah gw jalani aja, asal sekolah dan nurutin mau orang tua gimana. Pertama dulu gw berangkat sekolah naik angkot karena cukup jauh dari rumah. Tapi setelah beberapa hari, gw memutuskan naik sepeda atau ngontel biar duit nya bisa gw jajanin lebih pikir gw, meski di sekolah belum ada kantin atau orang jualan, jadi lucu gitu keseharian gw disekolah pas baru masuk. Pagi nya sih oke masuk ke dalem kelas, selang 30 menit kita bebas mau ngapain aja karena guru nya masih repot atur ini itu.

Gw dengan polosnya ikut aja, ada orang yang ngajak gw keluar kelas ikut, plonga-plongo mandangin sawah ikut, pulang bareng jalan kaki ikut (jadi gw jalan sambil bawa sepeda). Lalu setelah mulai terbiasa dan kenal sama banyak temen di kelas, gw mulai melirik cewek2nya, dan gw punya prinsip untuk cari target yg bener2 spesial yg memang sebagai target tunggal atau utama, dan beruntungnya ada yang manis melintas di mata gw, namanya Nuri.

Gw mulai suka sama Nuri sejak saat itu dan terus2an curi pandang, gak jarang cari perhatian juga, mulai dari noleh gak jelas, lari2 di bangkunya, sampek sok ide maju ke depan kelas buat ngerjain soal supaya terlihat pandai emoticon-Request

Gw rasa sih pada waktu itu Nuri juga mulai ngerti sama tingkah gw, dan gw pun coba kumpulin niat ngajak doi ngobrol. Dan gw baru sadar satu hal kecil yg bener2 gw anggap sepele, cincin emas yg melingkar dijari manis sebelah kirinya (meski gw gak tau artinya apaan) emoticon-Blue Guy Bata (S). Drop udah mental dan niat gw, tapi wajahnya gak bisa gw lupain (soalnya ketemu terus tiap masuk kelas emoticon-Blue Guy Smile (S)).

~Oke, kali ini gw putusin buat cari tau ke temen sebangkunya~

Agak lama juga gw coba cari informasi, ternyata rumah Nuri beda jauh asalnya dari semua temen ceweknya.

~Oke, ganti strategi~

Gw belain nguntit doi sepulang sekolah, gw belain jalan kaki dari sekolah ke "Angkot Stop" emoticon-Blue Guy Bata (S). Gw tau Nuri selalu naik angkot, cuman gak tau doi naik angkot jurusan mana, jadi gw harus ngikutin betul mulai dari sekolah dan harus bisa satu angkot meski jurusannya beda sama arah rumah gw, jauh ya jauh deh, asal gw bisa tau tentang doi emoticon-Malu

Untungnya, temen sebangku gw juga jalan kaki dan naik angkot sepulang sekolah, jadi gw ada temennya dan bisa nge-les kalo2 Nuri curiga diikutin. Gw gak peduli sama omongan kecil temen gw pas dijalan, gw cuman fokus sama Nuri. Gw gak sadar kalo salah satu temen sebangku gw merhatikan gerak-gerik gw ini, dan dia ngerti apa yg gw incer tapi gak langsung berani bilang ke gw.

Nyampek di "Angkot Stop", jantung gw jedug2 kenceng.

~Wah si Nuri pilih jurusan mana nih, semoga aja sejalur. Biar kata gw nekat meski beda jalur, tapi ongkos gw ngepres bgt~

Jadi angkotnya ini ada 2 jurusan, yg satu ke arah barat, dan yg satu ke arah timur (arah ke rumah gw). Alhamdulillah, doa gw terjabah bisa naek angkot sama Nuri dan sejalur ke arah gw pulang emoticon-Ngacir2

Agak lama juga perjalanannya sekitar 20 menit, dan si Nuri gak turun2, malah gw yg turun duluan emoticon-Cape d...

~Buset, dimana rumahnya tuh anak, masa iya lebih jauh dari gw. Kalo temen sebangku gw sih cowok, gak heran kalo rumahnya jauh, lah dia cantik2 begini, jelasnya kalo udah kelewat dari rumah gw, pasti keluar dari area kota dan mulai masuk ke desa2, sangat kecewa dan kaget gw~

Besoknya gw masih kepikiran dikelas, masa iya dia anak dari desa? Cantik men, dan gw kira sih paling gak jauh dari rumah gw, ya meski bisa dibilang desa juga tempat gw, tapi gw tinggalnya di perumnas dong emoticon-Hammer2

#Oy, ng-angkot lagi nggak lu nanti?#
(Ini temen sebangku yg gw maksud tadi)

~Haha, enggak bro, gw naik sepeda sekarang, kemaren cuman lagi capek aja~

#Serius bukan karena Nuri?#

~Kok Nuri? Ya enggaklah~

#Yah gitu, padahal rumahnya deket sama tempat gw tuh#

~Serius lu?~
(Reflek gw ngomong gini emoticon-Blue Guy Bata (S))

#Yihaaa, ketahuan lu kemarin nguntit doi kan?#

~Eh gila, jangan keras2. Berati lu tau dong tentang doi?~

#Ya tau lah, gw dulu satu SD sama doi, sekarang SMA ketemu lagi#

~Emang rumahnya dimana?~

#Deket sama tempat gw, di Ta***M#

~Buset jauh bener bro, anak desa dong doi?~

#Yeee biar desa tapi cantik kan?#
(Gw diem aja karena gk mau mencolok kalo gw suka sama doi)

#Gw ada nomer hape nya nih, mau gak?#
(Gw masih diem dan kepikiran cincin yg doi pake)

~Eh bentar2, lu tau gak cincin yg doi pake?~

#Doi emang sudah punya tunangan sih, tapi kalo lu cuman mau sebatas kenal aja gk ada masalah menurut gw#

~Gila lu, tau sendiri kan lu tradisi disini gmn kalo sudah punya orang?~
(Dia mikir keras emoticon-Bingung (S))

Meski gw ditawari nomer hape si Nuri, dan meski doi masih single, gw gak berani tau2 sms tanpa minta nomernya langsung, dan lagi pula gw cemen minta langsung atau bahkan ngomong langsung sama Nuri emoticon-Betty

Sejenak gw jaga perasaan sama Nuri, dan ada satu cewek yg caper nya bukan main sejak awal kita satu kelas (ceritanya sbg filler), cuman gw nya aja yg gk respon ke dia, namanya Ida. Usut demi usut akhirnya gw tau kalo doi suka sama gw karena kita masuk ekskul yg sama, bulu tangkis! And doi temen deket mantan pacar gw di SMP dulu.
(Ini pas kita mulai kenal deket pas kelas 3 nanti).

Sampek di kelas 2 SMA, gw mulai bersikap biasa sama Nuri (sama Ida juga sih emoticon-Ngakak (S)). Kemudian gw mulai ganti target ke adek kelas, yoi akhirnya datang bibit baru bro emoticon-Ngakak (S), gw mulai perhatiin doi sewaktu UTS, dan doi duduk sebangku sama gw, namanya Hilda, semi Tank semi Fighter emoticon-Blue Guy Bata (S)

Tau gw lah, mana berani gw kenalan langsung dan bilang "Hai". Then how I know her name?, you don't say ya tinggal liat di kartu peserta yg ditempel di meja nya aja emoticon-Ngakak

Kan kalo UTS seminggu ya, jadi tiap dateng pagi2 semangat gw 2x lipat, dan naik jadi 4x pas Hilda dateng, why? Cause she always throw her smile while walk into classroom emoticon-Kiss emoticon-Peluk

Dan tingkah gw mulai ga jelas, siul2, toleh kanan kiri padahal mau liatin muka doi, baca2 buku pura2 belajar, buka hape pura2 ketik sms sampek sok pinter ngumpulin lembar soal duluan, bodo ah meski dibilang sombong dan atau jawaban gw ngawur emoticon-Hammer2

Dan gw pun melancarkan aksi pengintaian dihari ketiga, sebisa mungkin gw cari tau tentang doi, minim gw bisa tau rumahnya, baru nomer hape nya, status hubungannya dst. Dan sialnya doi selalu jalan kaki lalu naik angkot kalo kesekolah, tapi kan ini membuktikan kalo doi single, meski agak kesulitan buat gw cari tau jurusan angkotnya.

~Oke, gw tungguin agak lama disekolah pas lu pulang, gw kira2 lah gimana caranya gw naik sepeda dari sekolah bisa pas posisinya dg doi di tempat angkot, dan ternyata jurusannya ke barat, beda sama jurusan rumah gw~

Meski gitu mending lah daripada Nuri, anak kota dan doi single. Dan setelah UTS gw kebingungan biar bisa ketemu doi. Setau gw, doi sering diem dikelasnya sama temennya, sekali nya keluar, ya jajan aja ke kantin sekolah (karena sudah masuk tahun kedua, kantin sudah buka, meski yg buka itu istri dari guru yg ngajar disekolah, itupun cuma jual makanan ringan, no food or something to fill up the stomach.

~Gw gak bisa nih gini terus, seenggaknya harapan gw terwujud kali ini, punya pacar satu sekolah biar bisa pulang bareng~ emoticon-Peluk

Besoknya gw niatin nembak doi ke kelasnya pake cokelat Chunky Bar, gw belain duit saku yg gw kumpulin buat beli cokelat. Ya dong, mana ada cewek nolak dikasih cokelat kalo buka karena doi alergi emoticon-Blue Guy Bata (S). Tangan gw gemeter ambil cokelat di tas, gw duduk dulu kumpulin niat.

~Oke, waktu gw cuman 30 menit, gw harus bilang ini ke doi, gw suka sama doi, udah gitu aja, berangkat? Ahh tancap lah~

Gw tau dimana kelas doi, gw tau tempat duduk doi, gw tau doi lagi di dalem dan gw tau perasaan gw gerogi banget.

~Duh kampret, ayo masuk dong, ayoo. Apa susahnya, bilang suka sama doi, kasih cokelatnya, balik kelas, udah gitu doang~

Gw mondar-mandir gak jelas sampek keringetan. Gw gak sadar ada temen dekatnya yg tau apa yg gw lakuin diluar sekarang ini, dan dia kasih tau Hilda kalo gw lagi diluar. Ini momen ter-kampret dalam hidup gw, gw mulai panik dan langsung balik kelas, dapet 10 langkah gw noleh dan Hilda ada di depan pintu kelasnya, spontan gw malu, buang muka dan langsung balik kelas.

~Ah sial, ngapain juga gw beli ini cokelat kalo tau gak akan berani nemui doi, gw apain nih? Apa ntar aja ya pas pulang sekolah gw coba lagi?~

Gw nekat banget sepulang ini, gw tungguin doi di gerbang sekolah. Gw liat Hilda lari sambil tersenyum ke arah gw, tapi ternyata malah lurus ngelewatin gw, dan lari terus ke depan pagar sekolah, dan itu cowoknya jemput doi pake motor, dan gw yg hanya pake sepeda gini akan dilirik?

At the moment I knew, I fucked up emoticon-DP

Gw lupain Hilda, gw balik mikirin Nuri. Sejenak gw tersadar, gw coba search fb nya si Nuri dan ketemu. Statusnya memang bener, in engagement emoticon-DP

Skip disini, hingga ke masa kenaikan kelas, gw duduk sebangku sama adek kelas cewek lagi. Perawakannya lebih berisi dari Hilda sama Nuri, tapi satu kelebihannya, tembem! emoticon-cystg

Namanya Vela, dan gw ngerasa gak asing sama wajahnya. Iseng2 gw coba stalk her dan gw dapet data yg gw perluin, tempat tinggalnya! Itu beda RT sama gw! emoticon-2 Jempol

~Wah pantes kyk kenal gw, anak RT 5 ini. Coba ah gw chat fb nya~

Entah gimana Vela ngerespon baik ke gw dan kami mulai deket di chat. Doi sadar kalo yg chat itu gw, kakak kelas yg sebangku pas ujian. Anehnya, meski kami sudah akrab dan saling bales poke, ehh pas ketemu gk berani open conversation, dia memerah pas liat gw, dan gw juga sama emoticon-Malu

Ujung2nya sih cuman bisa senyum2 dan sindir2an di fb emoticon-Blue Guy Bata (S). Dan dari sindiran itu, tiap kali kita papasan di sekolah, doi selalu nyapa duluan dg sebutan "Kak" lalu pergi senyum2, terkadang noleh ke gw, Oh my god emoticon-Hammer2

Kami selalu aktif di obrolan fb tiap malem hbs maghrib, nah kalo disini gw selalu open chat ke doi, dan doi balesnya cepet banget, lampu ijo nih emoticon-Ngacir2

@note_gw mulai aktif dg rutinitas nge-game online semenjak kelas 2 SMA, dihasut manusia nolep bernama Supreme! emoticon-Games

Lalu gw pernah ngajakin Vela nge-date, meski ujungnya buka date. Doi penasaran katanya sama keseharian gw tiap balik sekolah dan mulai sering aktifin fb siang hari. Gw ajaklah doi ke warnet favorit yg tempatnya agak jauh dari sekolah. Kalo gak salah sih itu hari minggu, katanya sekalian pas doi pulang dari latihan vokal. Kita duduk di bilik warnet bareng, tapi biliknya keliatan gan, jadi gk bisa aneh2 ya. Entah gimana, gw merasa asik sendiri main game sambil jelasin ini itu tentang game yg gw mainin, awalnya doi interest tanya ini itu, lama kelamaan bosen kali liatin gw main, dianggapnya gw cuekin dia.

Sampai gw belajar ilmu olah rasa (spiritual) di masa kuliah, baru gw sadar atas sikap2 gw ke cewek dulu, terutama Vela yg udah care duluan sama gw, mana ada coba cewek yg rela liatin cowok main game, yg mana si cewek gk tertarik sama yg namanya game, secara hobi doi sing a song.

Vela mulai jaga jarak sama gw, terlihat dari chat yg doi bales agak lama dan jarang papasan di sekolah sama gw. Gw gk sadar apa2 dulu, gw kira okelah doi sibuk sama tugas dan hobi. Tapi jujur aja saat itu hati gw nyaman deket sama Vela. Gw coba nembak doi pake cincin handmade dari koin. Ini gara2 si Ubed yg make cincin yg gw kira emas di jarinya, dan ternyata kuningan dari duit logam 500 rupiah.

Si Ubed cuman kasih tau cara buatnya, tapi dia gk bilang kalo ternyata duit kuningan lebih gampang di lobangin pake paku dan dikikir ketimbang duit perak 500 rupiah. Dan gw sengaja pake yg perak, biar beda! Dan ini gw akan persembahin buat Vela! Gw yakin bisa nyelesain cincin koin ini!

Seminggu penuh gw ngelobangin sama ngebentuk koinnya, ternyata sulit dan gw nyerah! Bersama dg itu perasaan gw ke Vela berkurang 70%! Dan saat itu juga gw dpt chat dari cewek, yg mana gw telusuri itu temen kelasnya Vela, namanya Wanda.

Mungkin maksud Wanda saat itu menurut gw adalah media yg akan ngebantuin gw biar dapetin Vela, otherwise, she also interest with me! Awalnya gw cuman nanggepin biasa, gw lbh prioritaskan bales chat nya Vela lebih dulu dan lebih cepat. Lama-kelamaan, si Wanda mulai optimal chat gw, doi mulai kasih nama panggilan buat gw, sebutannya "Kak Badut". Well, gw mulai ngerasa aneh, akhirnya gw tanya kenapa bisa gitu, dan ternyata Wanda bilang kalo Vela sering curhat ke dia, tentang gw, yg katanya lucu dan bisa menghibur Vela saat dia sering bersedih. Gw heran sih, dan gak ngerasa kalo Vela pernah sedih dan merasa sering terhibur sama chat gw. Bisa juga nih anak gw korek infonya cari tau tentang perasaannya Vela. To the point, gw minta bantuan ke Wanda, and she interested to help me. Cukup banyak hak yg gw ketahui tentang Vela yg sebelumnya enggak gw tau. Dan gw pun gk korek langsung ke Vela, bukan karena takut atau gk enak sok tanya lebih dalam, cuman karena menurut gw selagi doi bisa terhibur, gw anggap doi gak punya masalah.

Lebih dalam gw tau dari Wanda, kedua orang tua Vela sering crash, dan Vela selalu nggak betah dirumah. Jadi gw manfaatin Wanda buat cari tau apa yg Vela lakuin sepulang sekolah atau pas weekend. Lama-kelamaan situasi mulai berubah, mungkin saat itu Vela tau kalo Wanda deket banget sama gw dan mulau suka sama gw. Gw tanpa sadar lebih banyak chat sama Wanda ketimbang Vela. Gw ngerasa terjebak dengan mereka berdua, dan gw mulai didorong perasaan batin buat milih salah satu diantara merek, but I can't. Gw mulai jaga jarak sama Wanda, dan mulai chat Vela lebih sering, meski pendinng lebih lama dari biasanya. Entah mereka juga sama-sama ngerti apa gimana, gw perhatiin dari status beranda yg mereka buat, itu mengarah ke gw, dan seakan saling merebut gw.

Gw makin bingung. Meski secara nyata gw gak ada rasa apa2 sama Wanda. Di chat kita memang sering bercanda, but so far gw anggap dia seperti adek sendiri. Trus kenapa gw bingung ya? Mungkin karena gw gak sanggup jelasin perasaan gw ke Wanda dan Vela, yg mana gw cuman anggap Wanda sbg adik dan gk bisa bales perasaan doi ke gw, lalu perasaan gw ke Vela sulit buat gw sampaikan, bukan karena gw gagal bikinin doi cincin, tapu karena gw merasa bersalah gk ngerespon perasaan doi sampai2 temennya sendiri mau nikung doi.

Gw ambil jalan tengah, gw jauhin mereka berdua karena nggak sanggup sama perasaan gw sendiri. Gw fokusin di game. Dan terkadang mereka open chat sekedar tanya kabar, I know, but I can't reply this. Gw makin nggak enak hati gk bales chat mereka, karena secara mereka tau gw lg buka fb, karena gw butuh info terbaru seputar game untuk jual beli dan diskusi di forum fb. Hati gw kacau meski bisa fokus main game. Gw lampiasin ke game, tiap ketemu musuh bangsa lain, gw kejar, gw kill sampek gw teriak2 kasar di warnet emoticon-Gamesemoticon-Wow

Waktu berlalu sampai gw kelas 3 dan mau memasuki ujian akhir. Ada satu cewek caper yg sering mondar-mandir di kelas gw, namanya Ida, aneh secara gw IPS dan doi IPA. Okelah doi di kelas gw main ke temennya, tapi ngapain pake liat2 ke gw dan tiap mau balik kelas, selalu nyapa gw sambil ketawa2 emoticon-Bingung

@poke_Ida

~Wah gila nih cewek main poke gw duluan~

Gw akui meski caper, wajahnya putih manis. Dan bisa dibilang cantik sih. Tapi gw nggak nyaman aja karena doi temen deket mantan gw. Dan setelah insiden poke itu, doi say Hello ke gw. Awalnya gw ladenin biasa, lama-lama you know lah, kita makin deket dan sering chat.

Singkat cerita, gw suka sama doi, dan doi cerita banyak ke gw soal kesan pertama ketemu gw. Makin kesana, doi cerita soal ketertarikannya sama gw semenjak kelas 1 dulu sampai kelas 3, meski doi sadar gw ini mantan cowoknya temen dekatnya sendiri. Namanya suka mana bisa di nego ya gan emoticon-Betty

Doi nembak gw duluan, meski gw juga suka sama doi, terpaksa dengan senang hati gw terima dan kita jalani hubungan pacaran sampai wisuda. Ada satu hal yg buat gw gak suka, doi ribet2 gak jelas sama dirinya sendiri. Dikencan pertama aja, pas gw jemput ribet muter2, dan pas nyampek ditempat malah diem gak jelas, bete juga gw lama-lama. Tapi giliran di chat ekspresinya beda banget ketimbang setiap ketemu gw. emoticon-Bingung

Singkat cerita, gw akhirnya memutuskan lanjut study sarjana keluar kota. Ida saat itu lebih milih stay dan kerja bantuin nyokapnya, karena doi yatim sejak kelas 1 SMA dulu. And then, karena tingkahnya yg makin gak jelas, gw muak sama doi, dan mutusin doi via sms. Doi berat dan gak terima, jadi ngajak ketemuan sama gw, ya gw sendiri males, lagian gw diluar kota yg jaraknya 2 jam dari rumah doi.

Dan dari cerita gw diatas, hal yg baru gw sadari, yaitu sikap konyol gw yg tiba2 menjauh lalu menghilang gitu aja dari kedua cewek bernama Vela dan Wanda, lalu setiap gw ada masalah sama cewek, terutama mantan, nomer hapenya selalu gw blok, yg mana sudah jadi sifat gw seperti itu sampai sekarang, prei wong ruwet emoticon-Hammer2

Gw bener-bener ngerasa jadi cowok pengecut dan pecundang dulu, cemen banget menghadapi cewek. Dan yg paling membekas itu untuk Vela dan Wanda. Mereka menaruh harapan ke gw dan gw menghilang gitu aja dari mereka, meski sampai sekarang fb mereka sering gw liat status berandanya, dan gw gk berani sedikitpun komen atau bahkan menyapa mereka. Just in case, if you two read this story, all I want you to know, I really miss you, and a thousand pardon for you two

For now, gw bersyukur masih bisa mengambil hikmah dari kejadian masa lalu gw dulu, berkat keputusan gw untuk study diluar kota, gw bisa ketemu guru pembimbing spiritual yg mengajarkan gw menjadi laki-laki sejati, yg tak akan lagi gentar menatap mata seorang wanita, yg tak akan lagi lari dari masalah asmara, yg siap memikul beban tanggung jawab demi meraih kebahagian bersama jodoh gw kelak.

~Semoga bermanfaat~

Wassalamualaikum Wr Wb


emoticon-Maaf Agan


#Polling_Seberapa Pengecut atau Pecundang Kalian, Wahai Para Cowok?


Silahkan dipilih salah satu dari 5 kasus di polling, yang pernah kalian alami, dan yang paling berkesan atau yang paling parah dan yang cukup buat perasaan kalian malu atau menyesal hingga saat ini_kalo tidak ikut vote berati belum pernah merasakan pait.e kopi rasane legi emoticon-Hammer2

emoticon-Cendol Gan Write in your comment for the polling number. I will check, collect and give you my knowledge for free, for the most number polling collected to 100 emoticon-Cendol Gan

**special thanks to agan @soygeboy sudah memberi masukan dan bantuan di thread ane emoticon-Blue Guy Cendol (L)
Diubah oleh putro4265
Halaman 1 dari 2
Bingung gan mau milih apa, ga ada yang bisa ane pilih... Hahahaha... Ceritain satu satu dong kisahnya yang lebih lengkap. emoticon-thumbsup
Dibikin polling aja ditretnya.
Diubah oleh @soygeboy
Quote:


Waduh, kurang panjang ya? Emang segitu ceritanya gan. Anehnya sudah ane klik polling pas buat thread, tpi ane simpen di draft biar enak ngetiknya, eh gk muncul pollingannya, terpaksa manual emoticon-Sorry
Quote:


Diedit aja postnya gan. Bisa kok. Tapi jangan dari hape.
Quote:


Ane udah coba dr web gk bsa juga, entah gak bsa atau emang gtw caranya, tpi harusnya muncul polling sndri ketika post selesai, ane baca di panduan thread, tapi ini enggak.
Quote:


Nih ya gan, simple kok.

Spoiler for bikin poll:
Quote:


Thanks gan emoticon-Shakehand2
Ane doang yg polling ni gan?
Quote:


Hoho, tdk semudah itu kawan emoticon-Ngakak
Hihiihi.. keren jadi HT.. emoticon-thumbsup emoticon-thumbsup
Quote:


Thanks gan emoticon-Shakehand2
nice buat infonya gan
Hahahaha ane pernah ngerasain jg sama kyk agan Untuk poin 1 mungkin terdengar sebagai pembenaran tp kadang emg gt yg ane rasain suka tp ga berani ajak ngobrol jujur aja kadang untuk memulai buat pemula bingung mau mulai dr topik apa blom lg para cewe2 kan biasanya jarang jalan sendirian bykan ngerumpi rame2
Untuk poin 3 soal suka cm ninggalin gt aja mungkin ke rasa minder kalo di ane gan hahaha beda kelas istilahnya gan hahaha
Diubah oleh dbase51
Balasan post putro4265
nic gan
Ane vote no3 gan.

Pernah suka dl sama adik kelas sma, seneng liatinnya dr jauh aja, serasa seluruh keindahan dunia ada padanya.

Padahal sy ga pernag ngobrol ama dia, apalagi nyatain, wkwkwk.
sekarang sudah ga ada kesempatan lagi kayaknya.

Info ttng dia dimana, sudah nikah atau blm ane ga tau. Jangankan itu, namanya adja ane ga tau gan 😭😭😭

Sampe skrng sudah lulus kuliah, dan sudah bekerja, msih keingetan, ya sudah ikhlas sih, lha ga mungkin jg ketemu lagi.
Tp kadang2 keingetan sih, hehehe.
Jangan dicontoh ya gan, ga baik ini.
Quote:


Mantap, beda dikit pengalamannya sama ane gan emoticon-Shakehand2
Quote:


Saling berbagi gan emoticon-Shakehand2
Quote:


Gan, please stop, ane gak sanggup bayangin itu emoticon-DP
Balasan post putro4265
Quote:


Seperti ane bilang gan, kalo inget dia, liat cr dia bicara, liat dia senyum, liat dia bareng kawan kawannya, meskipun dr kejauhan, ah indah lah gan pokoknya makanya ane bilang seluruh keindahan dunia ini ada padanya.
Makanya kalo inget ya seneng gan, mengingat indahnya, meskipun rasanya ya gitu deh, kalo inget pandangan ane suka jadi rada blur krn mata mulai berkaca2.

Kadang ane stalking FB temen2 seangkatan dia yg ane kenal, siapa tau ada di friend listnya temen ane, tp sampe sekarang masih nihil.

Nyadar sih itu udah lama bgt, mungkin skrng dah nikah, cm pengen tau adja kabarnya, atau sekedar namanya.

Kesempatan itu ga akan pernah dtng lagi. I was such a coward, and stupid at the same time.
Quote:


Stop gan, merinding ane sumpah emoticon-Takut
Diubah oleh putro4265
Ane vote yg gak berani ngobrol gan, gak tau kenapa?

Ada tips mungkin?
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di