alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Tech / Handphone & Tablet /
Wah Ternyata Samsung & Apple Sengaja Bikin Lemot, Begini Penjelasannya!
4.69 stars - based on 13 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bdd4f02d44f9faf7f8b4567/wah-ternyata-samsung-amp-apple-sengaja-bikin-lemot-begini-penjelasannya

Wah Ternyata Samsung & Apple Sengaja Bikin Lemot, Begini Penjelasannya!

Pengguna Samsung, Apple, dan Merek Lainnya Wajib Ngumpul Di sini

emoticon-Matabelo

Lah.. emang ada apaan Gan?Weisss.. tenang aja gan. Soalnya ada kabar yang bisa bikin kita tercengang Nih. Ane aja baru tau setelah baca artikel di Vice.com, dimana di situ ngasih pencerahan tentang Samsung dan Apple yang kena denda. Ooohhh.. cuman itu? Ga gan, karena ada hal lain yang pastinya juga bakal bikin kaget!.

Agan agan yang ngerasa apple fans boy pasti pernah dong ngerasain smartphone yang lemot gegara abis update OS, atau mungkin agan yang fans berat Samsung juga ngerasain hal yang sama, dimana handphone berasa lemot setelah dipake beberapa bulan? Mungkin awalnya agan mikir kalo ini cuma sekedar mitos kita aja kali yak, ternyata fakta ini ada benarnya juga loh Gan! Soalnya ane kan emang pernah pake ipin 5s, upgrade dikit ke ipin 6 plus, dan kemudian dua tahun beralih pake HP Samsung seri Galaxy.Emang bener sih penyakitnya si Samsung ini kalo yang ane rasain tuh kalo udah sekian lama dipake nantinya bakal kerasa lemot, ane pikir sih itu cuma rumor aja. Tapi ternyata setelah nyimak dari berita di atas, ehhh.. bener gan kalo itu bukan mitos tapi emang sengaja dari pabrikan smartphone itu.

emoticon-Wowemoticon-Hammer2 :


Wah Ternyata Samsung & Apple Sengaja Bikin Lemot, Begini Penjelasannya!


Samsung dan Apple yang jadi raksasa teknologi ini harus bayar denda masing-masing Rp. 171 miliar dan Rp. 65 miliar oleh lembaga Watchdog Antitrust Italia yang berhasil membuktikan bahwa kedua pabrikan smartphone ini terlibat dalam “praktek komersil yang tidak jujur,” seperti dikutip surat kabar The Guardian, yang beritanya bisa disimak lewat link ini.

Autorità Garante della Concorrenza e del Mercato (AGCM)-lembaga pengawas persaingan usaha yang bertugas memastikan undang-undang perlindungan konsumen Uni Eropa berlaku di Italia - memulai penyelidikan kasus ini sejak Januari 2018. AGCM mengumumkan temuan yang sebenarnya sudah kita curigai selama ini: "jika kita tak menggunakan perangkat ponsel terbaru, ada kemungkinan software yang harus diinstall pengguna justru menggangu fungsi ponsel."

Dalam paparan AGCM, update yang diberikan kedua perusahaan ini "menyebabkan malfungsi dan mengurangi performa secara signifikan hingga memicu pemilik lekas mengganti ponselnya." Strategi dagang macam ini dikenal dengan teknik “planned obsolescence.” Praktiknya kira-kira seperti ini: seorang pemilik iPhone6 dipaksa menginstall software yang sejatinya didesain untuk hardware iPhone8. Imbasnya, kinerja ponsel jadi menurun dan memaksa mereka membeli iPhone terbaru. Nah, hasil investigasi AGCM menyimpulkan bahwa baik Samsung atau Apple sengaja melakukan ini. 


Wah Ternyata Samsung & Apple Sengaja Bikin Lemot, Begini Penjelasannya!

Hmmm... ternyata gitu gan penjelasannya dari selama ini yang ane rasakan... emoticon-Cool. Kalau versi ane sih gan, namanya kita sebagai pengguna yang penting sih smartphone lancar dan ga lemot, jadi kadang manut aja sih kalo disuruh update atau install software yang direkomendasikan sama mereknya, ya nggak sih? Agan pun pasti pada setuju kan, kalo yang namanya update itu demi pengalaman pake smartphone lebih baik, bukan berarti malah tambah lemot dan dituntun untuk beli yang baru. Kalau kayak gitu terus yang ada dompet ane bisa jebol gan buat upgrade handphone terus-terusan,  ane jadi bisa telat bayar semester atau telat bayar kos emoticon-Cape d....Tapi mungkin inilah jadi salah satu kekurangan hp merek besar kayak Samsung gan, ga berani kasih spek jor-joran jadinya ngaruh ke performa yang lelet.

"Kedua perusahaan ini terbukti memaksa konsumennya - melalui permintaan menggunduh software yang terus menerus muncul dan lewat perbedaan informasi dari apa yang disediakan pabrik ponsel Apple dan Samsung - menginstal update pada gawai yang sebenarnya tak mendukung update tersebut tanpa menyediakan informasi atau cara merestore gawai ke fungsi dasarya," demikian keterangan AGCM, yang kalau agan mau baca paparan lengkap dari AGCM bisa meluncur nih gan buat nyimak melalui link ini, kalo gagal paham bisa gunakan google translate Gan.. emoticon-Ngakak.


Akhirnya keinget gan, pengalaman pake Samsung Galaxy Series, tuh udah beraneka ragam cara ane cobain buat ngatasi lemot, mulai dari nonaktifin aplikasi bawaan pabrik, pindahkan aplikasi ke memori eksternal, hapus cache, sampe saking nggak sabarnya ane sampe hard reset dari pada nungguin lama emoticon-Hammer2

Kalau agan sendiri pengguna Samsung, pernah ga ente ngerasain yang kayak gitu gan? Komeng yak..

Halaman 1 dari 12
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
Sampe segitunya juga ya Gan...
gak gitu bisnis gak jalan lah gan
gak ada nilai ekonominya klo konsumen cmn 1x bli produk itu emoticon-Big Grin

perusahaan kan mengharapkan konsumen buat beli lagi dan lagi emoticon-Big Grin
hmm sebenernya ane tau sih emg di sengaja
Apple fanboy biasanya gak peduli. Yang penting gengsi tetep jalan. emoticon-Big Grin
di apple baru kejadian kan awal tahun ini, pas MacOS High Sierra keluar - device lama yg ikut update ternyata kaga kuat dan lemot
Kalo siomay gitu juga ga ?
samsung yang 8 core paling ke pake cuman 4 core sisa nya sleep
Trik bisnis emoticon-Cool
Kesannya dipaksa ..... Tapi ga ada yg nyuruh beli lagi kok 😁
Quote:


mirip jaman dulu produk dengan semboyan "cintailah ploduk ploduk Indonesia"...
gile tuh produk beli sekali 10 taun baru rusak, contoh kipas gantung yg ada lampunya di rumah orang tua ane msh bisa muter ampe kenceng dri fisik pun mash bagus padahal tuh kipas uda ada dri ane sd dan sekarang ane sudah menikah, awet banget tuh ploduk ploduk Indonesia
makanya ane ga pernah apdet gan, biarin aja apa adanya. emoticon-Angkat Beer
ini keren sih lembaga pengawas yang bisa buktiin kejanggalannya emoticon-Belo
samsung makin nyungsep makin hari emoticon-Leh Uga

kalah bagus ama hp cina baik dari segi harga maupun spek.
lama lama nasibnya kaya nokia ini emoticon-Ngakak
sebenernya tanpa update juga, kl dirasa lemot dan udah ga mumpuni buat aplikasi baru jg pada ganti dengan sendirinya sih.

tp ya kl strategi bisnis nya begini buat yg ga suka, bisa pindah ke merk lain yg jarang update wkwk tau sendiri lah merk apa itu.
ane gak pake keduanyaemoticon-Cape d...
Dulu masih pake Samsung Galaxy S yg pertama, enak banget tinggal colok USB masuk Odin/Heimdall udah bisa macem-macem, jadi ngerasain Froyo, Gingerbread, ICS di hape itu.
Lagian kalau beli hape sejuta umat kayak samsul itu rugi banget kalau pakenya standar pabrikan aja, tinggal ubek-ubek xda itu beribu-ribu trit di sana. Kaga usah bingung mesti apply unlock bootloader segala kayak siomay.
saya pengguna merk keduanya gan, kalo samsung gak sebegitunya kok, ane pake samsung lawas masih tetep bagus kok performanya, tapi bener kalo produk apel kroak gan, tambah lama tambah lemot kalo di update, that's true...
oh ternyata gitu caranya ya, pantes spek nya samsung pada nanggung, trus tiap tahun launching hape baru terus,
xiomay gitu juga ga ya gan, semoga engga deh, hahahaemoticon-Hammer (S)

#kerehore
emoticon-Ngakak
Rata-rata smart phone kayaknya gan bukan cuma ipin sama samsul aja emoticon-Cool
Halaman 1 dari 12


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di