alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bdc5043529a4542098b4570/kisah-ku

Kisah Ku

Diubah oleh shari13
panggil aja gue Manda..
Berawal dari kisah ta'aruf gue yg akhirnya nikah disinilah kisah gue dimulai yg gue rasa gue udah ga sanggup simpen sendiri yg cerita sama ortu/kluarga ga mungkin karna gue ga mau buat mereka sedih sampai akhirnya gue putusin lebih baik gue ceritain kisah gue,gue bikin thread buat sedikit ngurangin rasa yg slama ini gue pendem.
Bukan maksud hati ngumbar cerita kluarga tapi sedikit berbagi supaya dijadiin pengalaman & diambil baiknya aja.
Diubah oleh shari13
lanjutin gih biar ane tau pernikahan itu kayak mana juga.
Setelah resepsi gue langsung pindah ikut suami kerumah mertua gue nikah Desember 2017.
Memang terbilang baru guepun sangat memahi awal pernikahan sampai ke beberapa tahun pernikahan akan dikasih cobaan silih berganti apalagi yg namanya penganten baru yg baru mau setahun.
dibulan ke 2 pernikahan kita sudah berantem karna hal sepele mungkin (karna cemburu)
Saat itu gue tau suami gue ada chat sm temen cewenya yg dia bilang ade"annya emoticon-anjing
gue diemin awalnya tapi lama"gue rasa keterlaluan yg malah ga hargain gue sebagai istrinya emoticon-Mad.
Istri mana yg ga cemburu liat suaminya chat wanita lain yg begitu perhatian sedangkan sama istri sendiri biasa aja? emoticon-Taiemoticon-Mad (S)emoticon-Berduka (S)

Akhirnya gue tegur suami,gue tanya dia siapa ada hubungan apa?
Dan gimana reaksi suami?
Dia malah marah dia lebih bela ni cewe yg katanya jaman dari dia susah ni ade ketemu gedenya slalu ada sama dia.
Gue ga mau kalah gue bilang itu dulu skrng susah senengnya lo sama gue bukan dia hidup lo sekarang dr nol sama gue.
Dan terjadi pertengkaran hebat kita diem"an berhari",gue block smua kontak cewe dikontak suami emoticon-Big Grin,gue labrak tuh cewe sayangnya diajak ketemu dia ga mau emoticon-thumbdownemoticon-fuck2emoticon-Gila

Quote:
Diubah oleh shari13
Setelah berantem beberapa hari yah kita seperti biasa lagi.
oya suami kerja disalah satu perusahaan daerah jakarta pusat
Gue kerja disalah satu perusahaan daerah jakarta barat.
Kita beda umur 10th,suami termasuk orang yg pendiem gue yg lebih banyak aktif begitupun diranjang (uups) emoticon-Ngakakemoticon-Malu

Hari"kita jalanin biasa yg dimana klo weekend ya kita berusaha sempetin waktu buat jalan setelah kesibukan masing"entah nonton atau makan diluar sebelum tidurpun kadang bercanda dulu/ngobrol dulu (klo suami ga asik main mobile legend ya).
Dan akhirnya setelah beberapa bulan ga berantem kita berantem lagi pas mau Lebaran..
Diubah oleh shari13
Quote:


Gk tau mau ngsih saran apa, soalny ane blm nikah...

Lanjut sis ceritany, sapa tau ini utk bekal ane ni kl udh nikah....
Quote:


Siiip ..
diambil baiknya aja yaa emoticon-Big Grin
Quote:



udah pernah nikah apa blm nih haha emoticon-Big Grinemoticon-Hammer
Ya.. Pas mau lebaran dapet kabar dari suami bahwa dia ga bs lebaranan bareng disini karna harus kesingapore dari kerjaan yg katanya cuma ada acara anaknya boss nikahan emoticon-Cape deeehhemoticon-Blue Guy Bata (L)emoticon-Marah
WTF banget ga sih?
Yg ga penting banget dia lebih milih pergi dibanding keluarga.
Sampe ortunya bujuk pun pendiriannya ga berubah sampe gue ikutan bikin pasport yg tadinya niat mau ikut tapi ga jadi karna nyokap sakit & smua kluarga berharap ada salah satu disini antara gue sm suami mau ga mau gue ngalah.
Tapi tetep kita berantem hebat sampai kala itu gue bilang ke suami dia pilih gue atau kerjaannya kalau memang pilih gue resign dari kerjaannya ga usah takut ga makan rejeki ga kemana kita cari sama" tapi kalau tetap milih pergi gue bilang pulangin gue ke orangtua gue malam itu juga!!
Dan apa yg dipilih suami??
emoticon-Mewekemoticon-No Hope Dia milih tetap pergi..
Bayangin gimana hancurnya gue?
(lebay amat ya kaya sinetron) tp emang bener gimana sakitnya gue kala itu.
Tapi dia ga pulangin gue ke ortu seperti biasa kita diem"an kali ini lebih parah gue berubah jadi istri durhaka (ngerasa dosa banget sih)
Gue diemin,gue ga layanin smua kebutuhannya,dia siapin smua sendiri barang"yg mau dia bawa pergi sampai dia berangkatpun gue ga mau cium tangan atau liat mukanya gue cuma diem dikamar.
dia kasih kabarpun gue cuekin tp dia cuma kasih kabar by wa tapiii dia tlp&video call malah kenyokapnya (mertua gue).
emoticon-Marahemoticon-Marah Gue ga tau dia otaknya dimana istri sendiri ga pernah ditlp tp sering tlp nyokapnya???
apa ga sakit hati?
Oke orangtuanya wajar tapi percayalah para lelaki seorang wanita jangan kan sama wanita lain tp sama ibu mertua sendiripun bisa cemburu.
Gue jalanin hari"lebaran gue kaya biasa,saatnya dia pulang guepun masih marah yg akhirnya dia minta maaf.
Gue fikir slsai sampai situ kita akan baikan seperti semula nyatanya ga!!
Susah kalau punya istri yg insthingnya terlalu tinggi kaya gue emoticon-Cool haha.
Justru perang dunia makin hebat.

Quote:
Diubah oleh shari13
Hihihi.. mbaknya galak iiih.. emoticon-Takut (S) Tapi saya suka pas bagian aktifnya.. emoticon-Malu (S)

Lanjuut mbak sampe kelar emoticon-thumbsup
Diubah oleh @soygeboy
nama'a juga rumah tangga..mending pake cara halus neng klo laki begitu..jgn dikerasin..ntr gabetah drumah malah maen ama ade"an nya..
ciwi lebih aktif dr pada cowo..woow..
setelah pulang lebaran H+4 drama dimulai yah dia dateng minta maaf,hal yg jarang dia lakuin hari itu dia lakukan (meluk gue&cium kening).
Oke gue fikir bakal baik"aja nyatanya pas gue liat HP nya banyak foto dia sama temen kantornya yg cewe yg kalau gue perhatiin slalu mereka sampingan emoticon-Gilaemoticon-Hammer
Kebetulan? gue rasa ga!!
dan ada wa antara ibu mertua gue dengan suami yg isinya intinya suami gue ngabarin gue harus pake disuruh sm nyokapnya?!!?
What the hell???
Coba difikir kasih kabar yg sudah kewajiban komunikasi antara suami - istri pakai disuruh & kalau ga disuruh ga ngabarin???
(elus dada yg panjang sambil guling"diubin).
Oke dan karna gue ga terima ibu mertua gue tegur (bukan maksud ga sopan tapi memang gue orangnya to the point klo ga suka sama orang).

Gue : besok"mah ma Masalah ngabarin abang ga usah pake diajarin emang ga punya otak udah tua ngasih kabar ke istri aja pake disuruh,kalo dia ga mao ngabarin ga pa"emang disono juga dia mah ga mikirin bini foto sama cewe ke bar ikutan minum apa pantes laki"beristri begitu? udah aya cape kalo begini trus ga sanggup.
Nyokap mertua : maksudnya gimana? gua namanya orangtua cuma ngajarin baiknya aja sih abis lu katanya di wa ga bales,di tlp ga angkat sedangkan dirumah lu diem aja,sedih aja,dikamar aja gue kesian liatnya,Lu jg jangan cemburuan banget emang beneran begitu?
Gue : (oke niatnya baik mungkin) tanya aja anaknya sendiri bener ga,dia tuh imam aya msh butuh bimbingan bukan malah ngajarin ga bener otak dikasih sama tuhan digunain buat mikir jngn malah digadein jadi tolol (oke sambil ketik thread ini jd inget & gue jd esmosi emoticon-Nohopeemoticon-Mad)
Suami : tenang aja gue juga udah tua bisa mikir gue juga ga gila gue bukan laki yg haus nafsu/perempuan smua cm temen lu aja over banget jd orang klo gue bilang ga selingkuh ga klo iya gue bilang iya gue mah ga munafik lagian gue mah cuma mikir buat gimana caranya nyenengin kluarga bikin kluarga sejahtera.
Gue : lu bisa mikir sampe situ saat lu foto,lu minum bir dll ga bisa mikir??
Hilang ingatan sesaat?

Dan smua diam......
Mertua mulai lagi pembicaraan

Mertua : ya udah omongin bae"berdua jangan pake emosi

Kita masuk kamar kita bahas & tetep berantem lagi.
Seperti biasa karna gue udah dipuncak keselnya gue chat ni cewe tmn kantornya malah dia nyolot ga trima dituduh katanya membela diri yg gue nanya apa jawabnya ga nyambung kesana kesini,Dan pada akhirnya heboh sama temen"satu kantornya suami ya gue si nyantai aja gue rasa gue bener (tetep aja ya haha)
Dan kadang kasian jg sm suami dia disebut suami takut istri yg kalau plng kerja pulang on time,diajak nongkrong ga pernah mau,slalu ksh kabar kemanapun (ya memang itu sudah kewajiban klo menurut gue ya).
seperti biasa kita baikan dengan sendirinya setelah berantem hebat beberapa hari dan gue fikir itu berantem terhebat saat itu nyatanya gue salah emoticon-Big Grin next ada lagi tapi nanti.

Quote:
Diubah oleh shari13
Setelah berantem seperti biasa baik kembali,ya benar memang namanya rumah tangga pasti ada berantemnya itulah bumbunya.
Tapi kalau masalah ngalah sama sabar?
Saya sama suami bagai air sm minyak ga pernah bisa nyatu tapi sekeras-kerasnya saya tetap saya tekankan ego kebanyakan saya yg ngalah (yg keras aja kadang klo di diemin lembek lagi kan hilang kepengennya)
emoticon-Ngakak
Saya slalu ingat nasehat teman "jika suamimu jadi api walau kamupun lagi jadi api berusahalah kamu berubah menjadi air" itu yg slalu saya ingat jika lagi bertengkar.
saya suami ta'aruf hanya satu bulan sebelumnya kita hanya teman biasa bahkan dia ini sepupunya mantan saya emoticon-Big Grin ternyata dia pengagum rahasia saya sejak saya masih dengan sepupunya emoticon-Embarrassment
Kalau suami bilang saya smua serba over cemburu over diranjangpun over emoticon-Stick Out Tongueemoticon-Malu
Yang kadang itu yg membuat dia kewalahan
emoticon-Wakaka
Berbulan bulan kita jalani biasa layaknya rumah tangga anggap saja saya mengurus bayi besar karna benar suami itu bayi besar kalau ga dilayani ya gitu emoticon-Baby Boy 1
Panggil saja suami saya pulupulu itu panggilan sayang saya ke dia.
Diubah oleh shari13
Suami sering pergi kluar kota,kita belum dikasih kepercayaan anak tapi slalu usaha & saya yg slalu usaha minta terus emoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
Dimana saat itu suami pernah pergi keluar kota sebulan lebih biasanya hanya 1-2 minggu aja.
oya gue ini anak kedua dari 4 bersaudara dari satu ibu beda bapak dengan kk gue tapi kita akur ya kadang ada berantemnya,suami anak pertama sama dari 4 bersaudara.
Dimana ada satu waktu banyak kebutuhan & tabungan pun sudah habis hari itu suami kehabisan ongkos disana sedangkan uang belanja saya hanya sisa 200 untuk sampai suami pulang saya fikir suami 2hr lg jg pulang jadi karna saya tidak tega saya transfer smua uang belanja saya untuk pegangan dia disana.
Dan karna saya type yg ga mau menyusahkan orangtua/mertua ga mau buat mereka sedih,kepikiran atau apapun saya lebih baik diam dikamar walau kala itu saya ingin jajanpun saya tahan karna memang tidak ada pegangan lagi.
pasti yg baca berfikir knp ga pinjem dulu sama saudara/teman? percayalah mengucap kata pinjam uang tidak semudah membalikan telapak tangan apa lagi dengan saudara karna saya lebih mempercayai bahwa orang lain seperti saudara tapi saudara seperti orang lain.
Temanpun hanya segelintir yg benar"perduli jika kita susah.
oke back to topik dan pada akhirnya satu hari itupun saya tidak makan kebetulan masih ada stock cemilan dikamar jadi saya lebih baik diam dikamar.
dan akhirnya bersyukur besoknya suami sudah pulang.
seperti diawal saya bilang bukan maksud mengumbar aib tapi ambil saja sisi positif dari pengalaman kisah saya.

Quote:
Diubah oleh shari13
Melewati hari"jatuh bangun,bertengkar,baikan yah sudah makanan sehari-hari & sudah terbiasa jadi saya berfikir akhirnya saya merasakan apa yg pernah teman"saya ceritakan pengalaman rumah tangga mereka.
Bukan berarti dari saya juga ga pernah ada masalah loh yaaaa..
pasti ada,jadi memang masih ada beberapa mantan yg suka kontek by wa maupun tlp kadang saya bls biasa aja kadang saya ga bls.
Ada satu waktu yg dimana (ini bukan mantan loh ya hehe) ada temen kerja lama brondong tepatnya kita suka beberapa kali wa tp wa biasa bercanda / bahas topik biasa tapi ini cowo kalau malem suka video call dan malam itu dateng kerumah sendirian bawa makanan (duh berasa diapelin kan gue kaya gitu emoticon-Stick Out Tongueemoticon-Coolemoticon-Malu )
sempet kaget jg waktu dia dateng kebetulan pas malem minggu datengnya,suami ada dirumah kebetulan tapi suami ga mau nemenin ekspresi agak kurang suka guepun juga ga enak disitu posisi ada mertua&ipar" jadi gue serba salah.
Setelah ni cowo pulang barulah gue disidang ditanya ini itu & ya memang just friend mau gimana.
Awalnya suami biasa marah,ngambek tapi naklukin suami ngambek udah punya kuncinya sendiri gue emoticon-Wowcantikemoticon-Shutup
Tinggal dielus"juga reda ngambeknya emoticon-Big Grinemoticon-Wink (elus kepala loh yg dibawah umur jangan salah paham haha)
suami jg type yg ga cemburuan soalnya gue ga tau suami gue ini hati sm pikirannya kemana..
Nanti bakalan tau next ceritanya yaaaa...
Diubah oleh shari13
Kenapa gue bilang suami hati sama pikirannya entah kemana?
Karena saat gue nangis,ada masalah dia ga perduli ga mau berusaha nanya i'm ok? atau why? atau apapun dia biasa aja.
Saat gue diceritakan begini begitu oleh orangtuanya diapun ga berusaha membela atau menutupi terkadang mungkin dia menimpali dan terkadang hanya diam.
pernah kala itu gue dibilang gila hormat sama orangtuanya karna gara"waktu itu suami keluar kota adeknya make motor seenaknya tanpa bilang tanpa izin/basa basi pulang malem motor dibalikin kalau bensinnya udah abis baru pulang,coba siapa yg ga kesel?
Pernah waktu itu karena gue kesel kunci motor gue taro kamar aja biar ada basa basinya kalo mau pake ga seenaknya.
Dan tau gimana reaksi adenya?
Lewat depan muka gue melengos trus banting pintu kamar!!
Ooow emoticon-Ngacir Tubrukanemoticon-angry sama yg lebih tua begitu attitude nya.
Sengaja gue makin ga kasih motor kunci taro kamar,kamar gue kunci kelar!!
Dan disitu orangtuanya bilang gue katanya gila hormat apapun maunya dihormatin apapun maunya pake ngomong pake izin.

Quote:
Diubah oleh shari13
Quote:


perjakanihemoticon-Cool
Tapi mau gimanapun lika likunya rumah tangga gue berusaha sabar,tekanin ego supaya tetap utuh (siapa yg ga mau nikah hanya sekali seumur hidup?)
setelah konflik itu gue berusaha baik"aja walau sebenarnya wanita (apalagi gue) kita termasuk orang yg mudah memaafkan tapi sulit melupakan.
setelah itu gue resign kerja karena memang ga cocok sama SPV dikantor dari pada bertahan gue males-malesan kerjanya jadi lebih baik gue resign dari pada memberikan kinerja yg ga bagus.
tepat diakhir september gue resign selama satu bulan gue jalanin status sebagai ibu rumah tangga seutuhnya.
Bosan? (pasti) karena gue terbiasa kerja & terbiasa berbaur dengan lingkungan trus tiba"harus diam dirumah fokus urus rumah & suami (walaupun kerja guepun masih memerankan sebagai istri yg tetap melayani & mengurus suami).
Bosan rasanya karna mau mainpun suami agak kurang suka kalau gue sering kluar rumah mertuapun sama (menurut gue & ipar"gue mertua gue termasuk yg kepo orangnya) jadi kalau mau keluar agak sedikit males diberondong beberapa pertanyaan.
Gue tinggal bareng mertua juga ipar satu rumah berisi 9orang (ibu mertua,bpk mertua,gue,suami,ade ipar gue beserta istri & kedua anaknya juga adenya suami yg bontot)
Banyak yah emoticon-Nohopeemoticon-Bingung
Yah begitulah kenapa alasan gue lebih banyak dikamar,gue sm ipar gue kita termasuk akur mungkin karna sesama wanita & sesama menantu kali ya emoticon-Big Grin
Banyak info soal mertua,suami&lingkungan sekitar yg gue dapet dr ipar"gue (btw gue punya 2 ipar).
Dan gue pun menyaksikan & merasakan sendiri setelah menikah beberapa bulan,kalau baru mungkin belum karna masih beradaptasi & saling jaga image tapi setelah beberapa bulan ya gue tau sendiri (tapi ya menikah memang bukan cuma karna menyatukan 2hati tp menyatukan 2 kluarga yg berbeda)
Pernah ipar"gue itu mereka ngiri sama gue & bilang to the point bahwa mereka bilang jadi gue itu enak.
Karena katanya gue menantu kesayangan dari mertua yg katanya ga pernah diomongin kejelekannya,mau apa aja diturutin,dimasakin yg enak",bangun siang ga pernah diomelin dll.
Sebenernya ada sedikit rasa ga enak karena menurut gue sih sama aja ya tapi memang ada benernya kalau yg namanya dimasakin iya gue makan masih nyampur sama mertua jd mertua yg masak yg kadang memang ditanya gue maunya dimasakin apa tanpa gue mintapun dimasakin yg kesukaan gue,gue bangun siang memang ga pernah diomelin sih,kalau diomongin yah ga ada yg tau ya ...
Sebenernya gue ada rasa syukur tersendiri punya mertua kaya gini ya baik sih kalau menurut gue,gue ngerasa diperhatiin seorg ibu tuh kaya gini rasanya tapi,ya ada plus minus nya.

Quote:
Dibalik plus minusnya tergantung kita menyikapi sih balik lagi smua manusia ga ada yg sempurna.
Cuma memang balada tinggal dirumah mertua itu kita wanita datang seorang diri berusaha adaptasi yg setelah menikah wanita itu dirumah mertua seperti orang lain dirumah sendiripun sekarang seperti tamu.
Rata"laki"slalu bilang & menuntut kepada kami untuk berbaik-baiklah kepada ibu juga kluarganya yg sudah membesarkan dia jarang ada lelaki yg bilang kepada ibu juga kluarganya "berbaik-baiklah sedikit kepada istriku karena dia rela meninggalkan rumah,orangtuanya & kehidupannya datang seorang diri kesini hanya untuk berbakti&mengurus ku seutuhnya"
Ketahuilah para lelaki khususnya suami (bisa dijadikan contoh ya untuk calon suami) kita slalu berusaha yg terbaik,berusaha adaptasi karna tidak mudah mengambil hati ibu juga kluarga kalian yg terkadang baiknya kitapun masih dinilai salah.
Dan seburuk-buruknya hubungan saya dengan kluarga saya terutama ibu tetap kluarga saya no.1 buat saya.
oya saya punya adik bontot (cowo) suami jg punya adik bontot (cewe) tapi yg saya nilai cara mendidik orangtua saya dengan orangtua suami sangat berbeda & salah menurut saya cara mertua mendidiknya.
Orangtua saya walau adik saya bontot kalau salah dikatakan salah ya diberi hukuman walau dia masih kecil & sedikitpun orangtua saya tidak pernah membanggakan anak"nya Slalu kejelekan kami yg diceritakan sama orang jika orang nanya (itu yg terkadang membuat saya kesal & sering berantem sama nyokap)
berbanding terbalik sm mertua slalu membanggakan anak"nya yg jika ada berbicara tidak baik soal anaknya tidak terima (ya smua orgtua mungkin seperti itu) dan jika anaknya salah tidak pernah disalahkan dibiarkan yg difikir namanya masih abege emoticon-Mad (S)
gue langsung berfikir ade gue aja yg masih TK salah ya dikasih hukuman ini udah SMK dibiarin aja?
FYI adenya ini sangat dimanja tidak pernah melakukan pekerjaan apapun dirumah sedangkan gue jd flashback sm hidup gue yg dari th 96-98 pernah ngerasain jaya waktu itu papa punya pabrik kertas ditangerang,tanah&rumah dibeberapa wilayah kerjaan papa juga termasuk enak asisten dari salah satu produser tv yg sampai skrng punya nama.
Apapun tinggal bilang langsung ada,Setelah alm.Kakek meninggal selang satu bulannya alm.Nenek nyusul smua usaha kluarga bangkrut & dijual"in (disini saya menyadari uang & harta tidak kenal saudara) saling memperebutkan hak yg bukan miliknya akhirnya papa saya mengalah ga mau pusing kita pindah ke daerah jakbar kebon jeruk dahulunya saya tinggal daerah sekitaran tanah abang & penjajahan 98 saya masih TK kita ngungsi kerumah daerah tangerang karena tau alm.Kakek istrinya chinese jadi rumah dikepung saya,alm.nenek,mama & adiknya papa kabur lwt pintu belakang.
Pindah kedaerah kebon jeruk kita mulai smua dari nol kita tinggal disalah satu kontrakan 3 petak punya orangtuanya mama,papapun kehilangan pekerjaannya & menjadi security disalah satu perumahan.
guepun harus pindah sekolah waktu itu gue kelas 3 SD,mau makanpun waktu itu susah banget bisa ketemu nasi sm garempun udah bersyukur bisa makan waktu itu jamannya krisis moneter malah kadang makanpun atas belas kasihan dari saudara mama kita dibagi makanan emoticon-Frownemoticon-Frown
Seiring berjalannya waktu smua berjalan normal walau ga bisa seperti dulu seengganya papa slalu mengajari gue buat tetap tegar walau keadaan sempit.
Mama papa gue semenjak bangkrut sering berantem bisa disebut broken home & gue imbasnya bahkan mereka hampir pisah.
pas gue SMP kakak gue SMK baru kakak gue tinggal bareng kita dulunya dia tinggal sama orangtuanya nyokap,sejak SMP gue mulai bandel & mulai ngerasain kejadian aneh (ini bakal gue ceritain di next part ya emoticon-Big Grin) Tapi semenjak SMP gue udah bisa cari uang sendiri buat bantu ortu.
Gue ikut"casting yg ikut reality show lumayan dpt 300rb,gue mau setrikain baju orang pulang skolah sampe sore setrika,nanti dibayar 50-100.
Seengganya gue ngerasain pait,manisnya hidup dari gue kecil ga kaya anak sekarang minta apa dibeliin padahal tau orangtuanya susah kalau ga dibeliin ngambek,udah tau salah ga mau disalahin itulah anak sekarang yg kalau gue bilang kebanyakan micin.
Ga ada rasa usahanya.
Gue belajar cuci baju,setrika,beres"rumah mulai dari gue SMP belajar cari uang sendiripun dari SMP supaya bisa beli apa yg gue mau tanpa bisa lagi seenaknya minta.

Quote:
Diubah oleh shari13
Dari gue SMP kelas 2gue udah mulai pacaran (nakal ya haha) Gue sering pulang pagi,udah mulai kenal dunia malam dulu ada temen orang dalem jd blm 17th bisa masuk emoticon-Big Grinemoticon-Stick Out Tongue
Sekolah sering bolos (please buruk"nya jangan ditiru yaaaa)
sempet mau di D.O dan gue type yg ga kapok.
Bokap termasuk keras & kejam ngedidik anak"nya gue terutama,udah sering dipukul pake kayu,sapu sampe patah,kopel gesper bahkan sampe diinjek"kalo ga dipisahin udah lewat itu gue emoticon-linux2emoticon-linux2
Tapi ga berkurang rasa sayang gue ke bokap karna memang gue yg salah.
Dan sejak SMP gue sering kesurupan hampir setiap hari bahkan sampe temen"gue ngejauh cuma beberapa bertahan temenan sama gue & jaman SMP gue memang cupu,jelek pula (beda sama sekarang wkwk)
di SMP org"nya termasuk yg milih"bertemannya jd gue lebih banyak temen diluar & nakal diluar di SMP temen gue cuma sedikit.
Dan dari kejadian kesurupan itu baru gue diinfo sama bokap kalo gue punya kelebihan yg diturunin langsung sama alm. Kakek jadi mau dilepas/ditutup ga bs harus alm.Kakek gue langsung yg gituin.
Awalnya gue syok,ga terima gue ga mau jd anak aneh gue fikir.
Tapi dikasih support,kasih masukan ya udah gue terima seiring berjalannya waktu tapi gue ga mau mengasah kelebihan gue ini cukup begini aja jalanin yg ada.
dari gue flash back dengan kehidupan gue & kluarga gue dengan adiknya suami jauh banget gue fikir.
Gue juga pernah abege tapi ga semales itu ade gue yg ke 3 pun abege tapi dia tau tanggung jawabnya apa aja.
Jadi ada satu hari waktu itu gue lagi sakit ipar lagi ga ada mau ga mau gue beresin rumah sendiri biasanya kita bagi tugas berdua ipar gue.
Ada adiknya nih dia tau gue lagi sakit liat gue beresin rumah malah asyik sendiri tiduran depan tv angkat kaki ke tembok pura"ga liat.
Itu balada tinggal dirumah mertua kalau lagi sakitpun kita harus kuat.
Gue niatnya cuma mau keluh kesah sama suami atas klakuan adenya malah kita jadi berantem maksud hati mau curhat malah ditanggapi emosi.
Kita wanita kalau bukan curhat ke suami kesiapa lg?
Dia malah marah yg katanya ngapain sakit beresin rmh (trus klo bkn gue siapa?)
Trus beresin rumah kecil aja perhitungan dll kita berantem & dia ngadu kenyokapnya soal apa yg gue omongin. WTF emoticon-Kagetsemoticon-Mad (S)
Dan disinilah awal mula sampai sekarang hubungan gue sm kluarganya agak sedikit jaga jarak.
Yah gue sih type yg simple gue ditegur gue jawab ga ditegur gue ga bakal negur,disenyumin gue senyum balik ga senyum ya gue diem haha.
ga sampe disitu ga jauh abis berantem soal ini disinilah puncak pertengkaran gue sama suami.

Quote:
Diubah oleh shari13
Setelah masalah antara gue,suami,ibu mertua & adiknya yah kita jalanin hari"biasa walau ada masing"jaga jarak.
favorit gue sama suami itu nonton percaya deh setelah nikah hal kebiasaan antara satu sama lain nular contohnya, suami yg tadinya ga terbiasa ke mall ga suka nonton ga terbiasa shopping dia biasa baju dibeliin nyokapnya,nonton ga pernah cuma 2/3x aja kalo ga salah,apa lagi ke mall emoticon-Nohopeemoticon-Gila
Setelah menikah dia jadi ketularan hobby gue & gue biasakan itu emoticon-Blue Guy Peace
Jadi dia yg suka banget nonton,suka banget shopping,suka banget barang"bermerk,suka ke mall.
Jadinya gue kalah saing klo shopping sekarang lebih banyak dia & lebih mahal punya dia emoticon-Cape d... (S)emoticon-Thinking
kita usahain nonton min sebulan dua kali / sekali buat quality time karna memang quality time itu perlu walau singkat & tidak perlu hal berkilau bagi kami perempuan cukup diperhatiin juga kita udah seneng.
Hari"dijalanin biasa entah klo gue memang dr jaman pacaran susah banget dibohongin walau hal kecil jd banyak ketauan bohongnya nih dulu begitupun sekarang dengan suami.
Ada pas malem entah feelling apa gimana cek hp suami & perasaan gue yakin banget bahwa suami ada chat sm cewe nih temen kantornya yg pernah ada masalah jg pas lebaran kemarin sama gue tapi dihapus sama suami gue.
Tanpa basa basi,tanpa nanya baik" paginya gue pergi langsung kerumah mama tanpa bilang kesiapapun & gue chat ke suami tentang feelling gue,gue marah" dan DAMN suami ngaku memang ada chat dia hapus karna yg katanya menjaga perasaan gue biar ga marah karna dia serba salah chatnya dihapus gue marah ga dihapuspun marah.
Logikanya yaaaa !! kalau ga ada apa"kenapa harus dihapus? kalau chat nya ga gimana"kenapa gue harus marah? (memang sih mau chat biasa juga klo chatnya sama cewe ya gue tetep marah emoticon-Big Grinemoticon-Stick Out Tongue )
Tapi tetep gue ga suka dibohongin&sembunyi"an sama gue,kita berantem hebat by wa gue wa juga nyokapnya biar tau maksudnya kelakuan anaknya.
Pulangnyapun kita diem"an sampe saat itu tepat jam 22.00 baru gue tekenin ego buat nanya langsung apa maksudnya,gimana maunya dia sekarang.
Tapi nyatanya dia saat itu emosinya dipuncak dia nyangka gue nuduh padahal gue bicara fakta yg dia sudah mengakuinya,malam itu gue ingat sekali bahkan sulit gue lupain & sulit buat kikiskan rasa sakit hati ini.
Gue sudah bicara sepelan mungkin biar kluarganya ga ada yg tau,kamar gue tutup,gue tanya baik",gue tahan emosi jg air mata gue emoticon-Frownemoticon-Frown
Nyatanya suami sengaja bicara dengan nada tinggi,pintu kamar dia buka,dia maki"gue,dia caci maki gue sampai keluarin kata"kasar menurut gue (tolol,bodoh,bego apa itu ga kasar? ya kalian bisa membayangkan sendiri) malam itu gue rasa smua kluarganya dengar,gue dipermalukan malam itu.
Sakit? PASTI, sedih? jangan ditanya gue nangis didepan suami pun dia ga pernah ada rasa iba atau mau tau gue kenapa skalipun tangisan itu karna dia.
Dia slalu bilang apa stiap gue nangis?
Dia bilang gue cengeng&penuh drama.
Kalian tau para laki"kami para wanita bahkan khususnya yg pernah ngalamin sama kaya gue,ga perlu butuh banyak kok cuma butuh diperhatiin,dimengerti.
Apa bakti gue sebagai istri masih kurang? saat kekuranganpun gue ga pernah bersuara kesiapapun,apa gue pernah pergi saat tau semua kekurangannya?
Apa gue pernah berpaling skalipun banyak laki"yg menyangka gue masih single&berusaha mendekati.
Setelah kejadian itu stiap hari terbersit bayangan malam itu gimana sakit&malunya gue,hari"gue jalanin tetap gue layani,tetap gue lakukan peran layaknya seorang istri walau harus diem"an,dan setelah itu mau ga mau gue tekanin ego,gue brusaha hilangin smua rasa sakit&kecewa yg ada.
Istri mana yg kuat diem"an sama suami berhari",istri mana yg tega melihat suaminya lesu?
Suami setiap habis berantem dia pasti sakit apa gue tega ngeliatnya?
Sampai saking dia takutnya gue masih marah hasratnya diapun ditahan sampai tidur mau nyentuhpun dia ragu.
sampai malam itu suami tidur gelisah banget ga bs diem gue pun jd ikutan kebangun trus,tp pura"tidur.
karna balik lg insthink gue terlalu tinggi emoticon-Big Grinemoticon-Cool jd gue paham nih knp suami susah tidur padahal udah hampir jam 3 pagi.
gue pura"tidur ga sadar deketin dia&meluk dia,sampai akhirnya diapun mungkin baru berani mencoba mancing"gue (yah sampe sini paham deh ya emoticon-Winkemoticon-Big Grinemoticon-Embarrassment) Sampai akhirnya gue (kita seorang istri) mengalah lagi walau kita yg tersakiti.
Kita (wanita) selalu memaafkan tapi sulit melupakan apa yg membuat kita kecewa begitu mendalam.
Dan sampai pada akhirnya sekarang ya sudah gue jalani saja seperti air,berusaha mulai masa bodo dengan apapun yg mau suami lakukan yg berharap semoga rasa ini tetap menetap dihati tanpa harus mengurangi porsinya hanya karna sering dikecewakan.
Berusaha jd istri yg baik aja,support suami,bs jadi ladang surga buat kluarga.
bagaimanapun seburuk-buruknya sifat suami & sedemikian rupa sifat keluarganya tetap gue sayang dia,dia laki"hebat yg slalu berusaha tanggung jawab juga berusaha nyenengin gue beserta kluarga,bersyukur punya suami seperti pulu pulu yg bs terima gue apa adanya&slalu bs mengingatkan saat gue kluar jalur.
Tapi soal berantem jangan sedih shaaay tetep yg namanya gue wa tuh cewe ya gue wa dengan kata"sedemikian rupa yg smoga membuat dia kapok & sadar.
Ingat jangan pernah menyia"kan berlian yg dirumah hanya untuk kerikil jalan.

Sekian kisah gue sampai disini ambil sisi baiknya buruknya jangan diambil yaaa..
Salam kenal,dan TERIMAKASIH. emoticon-shakehandemoticon-Angkat Beeremoticon-Kaskus Lovers

Quote:
Diubah oleh shari13


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di