alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / IDNTimes /
Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub 
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bdad14814088d63298b4578/australia-larang-pegawainya-naik-lion-air-ini-tanggapan-menhub

Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub 

Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub 

Jakarta, IDN Times - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menanggapi larangan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Australia agar pejabat mereka tidak menumpang menggunakan maskapai Lion Air. Imbauan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan (DFAT) itu diunggah di situs Smart Traveller dan wajib dipatuhi oleh pejabat berwenang mereka. 

"Pasca terjadinya kecelakaan pesawat Lion Air pada 29 Oktober 2018, pejabat berwenang Australia dan kontraktor di Indonesia telah diinstruksikan tidak terbang dengan Lion Air atau maskapai lain yang merupakan anak perusahaannya yang beroperasi di luar Australia. Keputusan ini akan ditinjau ulang ketika temuan soal kecelakaan pesawat sudah semakin jelas," demikian yang tertulis di situs Smart Traveller sejak dua hari yang lalu. 

Lalu, apa komentar Budi? Ia menegaskan peristiwa jatuhnya Lion Air pada Senin kemarin tidak menggambarkan situasi penerbangan secara keseluruhan di Indonesia. 

"Indonesia adalah suatu negara yang memiliki kualifikasi keselamatan penerbangan yang tidak sembarangan. Buktinya, Indonesia mendapatkan pengakuan dari tiga lembaga yang reputable dan memiliki kredibilitas," kata mantan Direktur Angkasa Pura II tersebut ketika memberikan keterangan pers pada Kamis (1/11). 

Lalu, bagaimana Menhub meyakinkan situasi penerbangan di Indonesia termasuk aman? 


1. Situasi penerbangan di Indonesia di mata internasional termasuk aman
Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub 
Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi mengatakan, situasi dunia penerbangan di Indonesia tergolong aman. Buktinya, beberapa maskapai Indonesia yang sempat masuk daftar hitam dikeluarkan. 

Terbaru pada Juni lalu, Uni Eropa membolehkan semua maskapai asal Indonesia terbang ke langit mereka. Ini merupakan kemajuan yang sangat signifkan setelah pada tahun 2016 lalu, hanya tiga maskapai yang dinyatakan lepas dari daftar keselamatan penerbangan Uni Eropa. Ketiga maskapai itu adalah Batik Air, Lion Air dan Citilink. 

Bahkan, pengakuan juga diperoleh dari International Civil Aviation Organization (ICAO) yang berpusat di Ottawa, Kanada dan Federal Aviation Administration (FAA) yang berpusat di Amerika Serikat. 

"Bahwa kita mendapatkan kualifikasi dari FAA, ICAO, Uni Eropa, itu bukan karena saya mengirimkan surat ke mereka. Melainkan, mereka melakukan assessment satu demi satu, termasuk mengecek ke aturan yang diberlakukan," ujar Budi tadi siang. 

Ia pun menegaskan, kualifikasi penerbangan yang dimiliki oleh Indonesia tidak sembarangan. Namun, seandainya memang Pemerintah Australia telah menginstruksikan itu, hal tersebut menjadi kewenangan mereka. 

Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub 

2. Peristiwa kecelakaan Lion Air dijadikan Menhub sebagai acuan untuk berbenah
Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub 
Namun, Budi tidak bisa membantah peristiwa jatuhnya Lion Air JT610 merupakan sebuah fakta dan kini menjadi sorotan dunia internasional. Apalagi, diprediksi tidak ada satu pun penumpang dan kru yang ditemukan dalam kondisi selamat. Alih-alih menyalahkan pihak lain, Budi ingin menjadikan peristiwa kecelakaan tersebut menjadi dasar untuk berbenah. 

"Kami menjadikan peristiwa ini sebagai dasar untuk memperbaiki diri dan berbenah," kata Budi. 

Selain itu, Budi juga menyebut telah melakukan inspeksi pesawat Boeing 737 MAX 8 yang dimiliki oleh Lion Air dan Garuda Indonesia. Hasilnya, pesawat dalam kondisi yang tidak bermasalah, sehingga mereka diizinkan terbang kembali. 


3. Rusdi Kirana: Lion Air belum tentu bersalah dalam kejadian di Tanjung Pakis Karawang
Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub 
Sementara, pendiri PT Lion Mentari Airlines, Rusdi Kirana, menghargai instruksi yang diberikan oleh Pemerintah Australia terhadap para PNS nya agar tidak menggunakan maskapai Lion Air. Namun, Rusdi meminta Negeri Kanguru untuk mengoreksi kebijakannya seandainya terbukti Lion Air tidak bersalah dalam peristiwa kecelakaan pada Senin kemarin. 

"Kejadian ini, belum tentu terbukti kita bersalah. Nah, kalau betul apa yang disampaikan oleh Pemerintah Australia untuk pegawai negerinya ya kita hormati. Kita tunggu hasil auditnya saja," kata Rusdi yang ditemui di Hotel Ibis Cawang pada Selasa kemarin. 

Ia juga menjelaskan Lion Air telah mengantongi sertifikasi dari The IATA Operational Safety Audit (IOSA). Rusdi mengklaim itu sebagai sertifikasi tertinggi dalam bidang keselamatan penerbangan. Artinya, Lion Air dianggap memperhatikan faktor keselamatan itu ketika armada mereka mengudara. 

Lion Air Group diketahui memang memiliki armada yang terbang ke Negeri Kanguru yakni Batik Airlines. 


Sumber : https://www.idntimes.com/news/indone...mpaign=network

---

Baca Juga :

- Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub  Walau Terjadi Kecelakaan Menhub Belum Minta Lion Air Pecat Direksi

- Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub  Baru Temukan FDR Tim SAR Cari Bagian Lain Black Box Lion Air

- Australia Larang Pegawainya Naik Lion Air, Ini Tanggapan Menhub  Pesan Terakhir Korban Lion Air untuk Putrinya Jaga Adik Baik baik



×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di