alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
MAE MENCAPENJAHAT KELAMIN DAN CUPU-CUPU YANG LUCU
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bda5fe01a997523138b456a/mae-mencapenjahat-kelamin-dan-cupu-cupu-yang-lucu

MAE MENCARI ALIEN : PENJAHAT KELAMIN DAN CUPU-CUPU YANG LUCU


MAE MENCAPENJAHAT KELAMIN DAN CUPU-CUPU YANG LUCU
2014
#01
Mae satu dari tiga Penyiar Baru di Asik FM. Dan dikenalkan ke khalayak ramai di forum meeting oleh Mbak Mer. Kepala Suku Radio yang nama lengkapnya Merina Belina. Nama-nama kru Radio di Asik FM emang dimirip-miripin sama nama selebritis.

Hari pertama udah apes. Ditraining ples ikut meeting. Beruntung hari pertama ada Penyiar Senior yang langsung ngakrab sama Mae. Mas Avo Tutupoli. Emang ada artis namanya Tutupoli? Katanya ada. Artis tahun 70-an. Waduh, Mae mana ngerti. Belum mbrojol di dunia.
Pas meeting Bunda Mer, Mas Avo nyebut Bos Radio Asik FM gitu, memperkenalkan New Cupu Asik FM.
"Ada 3 ekor Cupu Cupu yang Lucu neh. Itu yang cowok sendiri namanya Leki, yang terkurus itu Risti, dan Mae... apa? Maemunah? Maejikom? Mae ah, embuhlah...."
Semua ketawa kecuali Mae yang senyum kecut.

Trus semua Senior dikenalkan. Ada Bila Ayunda. Oga Lawalata. Ozan Saputra. Tita Subiyakto. Avo Tutupoli. Dan Fe Nuril.
"Fe Nuril itu siapa?" tanya Mae ke Avo yang duduk jejeran. Tentu saja dengan Bisik-bisik Tetangga.
"PENYIAR ALIEN." jawab Avo yang bertubuh Fat.
"Kok, gak ada orangnya...?"
"Namanya juga Penyiar Alien. Kalau meeting datengnya suka telat!"

Dan Mae penasaran menunggu kemunculan Penyiar Alien.....

#02
Meeting udah jalan 15 menit baru 'Penyiar Alien' itu muncul. Kesan pertama Mae melihat Si Alien itu kucel, rambut ngejegrik, berkaca mata, dan tanpa senyum.

Cuek aja dia duduk di sebelah Mae. Acuh tak acuh pas ikut meeting. Sampai meeting selesai Penyiar Alien itu ngilang begitu aja. Cuek Badak aja kalau ada penyiar-penyiar baru.

"Kenapa disebut Penyiar Alien sih?" tanya Mae penasaran.
Avo yang ditanya nelen mie ayam. Di depan studio Asik FM jalan dokter angka Mae makan Mie Ayam bareng sama Avo sehabis meeting.


"Karena tuh orang pindahan dari Planet Pluto. Gak bergaul sama kru lain. Temannya di studio tuh cuma OB Radio ini...." jawab Avo sambil menghajar Mie Ayam mangkok kedua.

"Separah itu?" tanya Mae.
"Iya. Emang parah. Kok, nanya-nanya Alien sih?!"
"Gak apa-apa... Abisan kasih julukan orang 'Penyiar Alien'...."


"Kayak Alien sih. Penyiar tapi 'anti sosial' gitu. Penyendiri. Tiap dateng ke studio terus ke kamar OB. Baca buku di sana. Ke ruang siar kalau pas siaran aja."

Mae minum es teh. Mie ayam nya cuma dikit dia makan. Entahlah. Hari pertama di Radio Asik FM begitu melelahkan.
"Itu mie ayam kamu gak abis, Mae? Buat aku aja ya..." kata Avo.
Mae melongo. Dua mangkok mie ayam dan udah habis disikat, Avo masih mau menghabiskan mie ayam Mae?


#03
Gak terasa Mae udah seminggu digojlok di Gedung Tua. Studio Asik FM emang di sebuah Gedung Tua di Jalan Dokter Angka Purwokerto. Tapi seminggu pula tak sekalipun Penyiar Alien itu negur Mae.

Mae dan dua senasib sepenanggungan penyiar cupu selama proses training jarang lihat Penyiar Alien.

"Ya, iyalah gak pernah liat. Penyiar Alien kan kalau dateng terus ngamar di peraduannya. Kamar belakang, kamar OB. Nongolnya kalau mau siaran aja...." kata Avo sinis sambil nyomot bakwan untuk yang kelima waktu Mae makan berdua di Warung Mak Upin tanpa Ipin.

Sekalinya aja Mae bertatap muka sama Penyiar Alien itu aja gak sengaja. Waktu itu hari Minggu, Mae nyari Mas Obe, OB nya Asik FM. Jadi ngetuk-ngetuk pintu kamar OB.

"Mas Obe, kunci ruang rekording di mana ya? Mau rekaman latihan siaran.... Pintunya terkunc...."

Mae tercekat. Mata melotot. Kaget. Yang membukakan pintu ternyata Penyiar Alien. Dengan mata merahnya, rambut berantakannya, muka pucatnya dan.... telanjang dada. Cuma pakai kolor doang. 
"OB-nya nggak ada...."
Jebred! Pintu di tutup. 
Hiiiii! Mae bergidik terus balik badan.


Ternyata Mas Obenya begitu Mae balik ke ruang rekording lagi nyengir bukain pintu yang terkunci.
"Ih, Mas Obe kemana aja, sih... Dicari-cari gak ketemu tadi...."

Mae bisa aja gak peduli sama Penyiar Alien, kayak kru lain yang peduli amat sama kehadiran Mahluk Aneh itu, kalau saja nggak terjadi peristiwa Penyiar Alien Ngamuk di saat meeting sehari kemudian.

#04
Awal meeting berjalan kayak biasa. Sebelum meeting kelar Mbak Mer memperdengarkan rekaman latihan siaran penyiar training.

Senior satu persatu ngasih komentar kayak Juri Indonesia Idol.
Termasuk Oga Lawalata yang ngasih komen ke hasil rekaman latihan siaran Leki, Risti, dan Mae.


".... Jadi kesimpulan gue, semua hasil latihan siaran jelek..." begitu komentar Oga setelah lama berbla bla bla. "Artikulasi gak jelas, gak clariti, operating skil payah, taste musik payah, belum lagi kalau...."

"KUPRET!" tau-tau Penyiar Alien memotong kata-kata Oga. Yang membuat semua noleh ke Penyiar Alien.
"Kamu ngaca dong! Siaran kamu emang udah bener?! Emang kamu udh clarity, operating skill kamu udah keren, taste musikmu bagus, speak of speaknya ciamik?!
Emang kamu siapa? Penyiar Kemaren Sore juga kan?! Muak tahu aku denger kamu ngasih komen lagaknya belagu kayak Tri Utami di acara AFI Indosiar...."


Semua tegang. Makin memanas karena Oga juga nyolot.
"Gue kan memposisikan sebagai pengkrit...."


Semua tegang. Makin memanas karena Oga juga nyolot.
"Gue kan memposisikan sebagai pengkrit...."
"Halah, Kupret! Mereka ini tiga penyiar baru ini kan baru juga seminggu di Radio. Kamu aja pas kayak mereka hasil rekaman kamu gak kalah ancur!"

"CUKUP!" akhirnya Mbak Mer yang pegang kendali.
"Fe... Kamu keluar. Nanti setelah meeting ngadep gue!"


#05
Apa sih istimewanya Penyiar Alien itu? Dari sisi tampang, kalah cakep dari Ozan, Oga, dan bahkan Leki yang masih cupu. Juga tongkrongannya, lebih modisan Oga.

Penyiar Alien kucel, dekil, jins sobek-sobek, selalu make jaket, kurus, dengan rambut kayak gak pernah kesentuh sisir. Udah gitu berkaca mata pula. Yang kalau kaca matanya dicopot terlihat mata merahnya.

Tapi kan emang cewek kadang malah takjub sama tipe cowok freak. Nggak semua cewek suka sama yang bening dan klimis.

Ih, Mae mukul jidatnya pakai bolpoin. Kok, jadi mikirin Penyiar Alien. Mae mau pulang. Hari sudah petang.

Barusan Mae selesai rekaman latihan siaran. Studio sudah sepi. Tinggal Mbak Ucil Resepsionis, Mas Oga lagi siaran, dan Mas Obe lagi nonton tivi. Mae nggak lihat Avo. Padahal mau minta kembalian beli es duren yang dipegang Avo.

Mae pulang. Beli makan dulu di perempatan dokter angka.

Setelah beli makan kesialan menerpa. Motor metiknya distarter nggak hidup.

"Anjrit, bensin abis...." Mae nepok jidatnya. Gimana ini? Mae nyoba telpon Avo. Hp nggak aktif. Telpon teman kos gak diangkat-angkat.

Pom Bensin terdekat di jalan Ovis. Mae nuntun motor, kayaknya ada bensin eceran dijual di deket SMK Veteran.

Tapi kesialan kedua adalah udah sampai ke tempat jual bensin eceran, eh, tutup. Udah lapar. Maghrib pula.

Mae mau nelpon Avo ketika tiba-tiba Penyiar Alien datang. Iya. Penyiar Alien tahu-tahu udah di depannya. Membawa botol bensin.

"Mana kunci motor buat buka jok, isi bensin...."

Masih bleng Mae ngasih kunci motor. Penyiar Alien membuka jok motor dan mengisi bensin ke tangki.

Belum juga sempat bilang terima kasih dan nanya kenapa bisa tahu motor Mae kehabisan bensin, tuh Alien sudah ngacir dengan motor antiknya.
Itu orang ya.... Apa memang benar Alien?

#06
Pagi-pagi ketika ketemu Mas Obe yang lagi mengepel lantai studio dengan Gaya Balerina, Mae nanya apakah ada Penyiar Alien di kamar OB?

Mas OB cuma menggeleng; "nyari Mas Fe kok pagi-pagi, dia kalong, lagi bobo cantik di kos-kosannya....."

Akhirnya Mae nitip uang pengganti bensin yang dikasih Penyiar Alien waktu Mae kehabisan bensin maghrib-maghrib. Uang 20 ribu. "Kembaliannya buat Mas Obe", tambah Mae lalu duduk di ruang tengah.

Mas Obe cuma ngangguk-ngangguk semut sambil nerusin kerjaan, ngelap meja dengan Gaya Tari Serimpi.
Begitu teman secupu udah pada menongolkan diri, Risti dan Leki, ketiganya lalu ngadep ke Mbak Merina Belina untuk ditraining.


Sorenya Mae menunggu Penyiar Alien datang dengan maksud dan tujuan; mengucapkan terima kasih karena udah menolongnya saat Peristiwa Maghrib Sat Bensin.

Di Ruang Resepsionis tahunya Mae menemukan Penyiar Alien di situ. Tapi niatan Mae mengucapkan terima kasih urung. Si Penyiar Alien sedang dirubung anak-anak SMA. Penyiar Alien hanya melirik Cuek Komodo Nusa Tenggara Barat ke Mae. Kemudian kembali asyik meladeni Cibi-Cibi entah dari SMA mana.

Hemmm. Rupanya bener apa kata Avo. Penyiar Alien itu memang PK. Pengepul cewek-cewek ala-ala Cheribelle gitu. Ah, sudahlah, yang penting Mae sudah ngasih uang pengganti bensin sebotol.
Mae ke parkiran. Pas lagi starter motor Mas Obe menghampiri. Ngasih uang sama gantungan kunci. Lalu Mas Obe bilang; "Katanya Mas Fe ikhlas. Uangnya suruh balikin. Malah ngasih gantungan kunci... buat Mae...."
Mae menerima gantungan kunci inisial Huruf 'M'....


Diubah oleh bajankirek
Urutan Terlama
jejak 👣
lanjut gan


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di