alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Tidak kuat mengurus ibu yang sakit, santriwati nekat kendat dengan kain jilbab
5 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bd9ae1d902cfe457a8b4569/tidak-kuat-mengurus-ibu-yang-sakit-santriwati-nekat-kendat-dengan-kain-jilbab

Tidak kuat mengurus ibu yang sakit, santriwati nekat kendat dengan kain jilbab

Tidak kuat mengurus ibu yang sakit, santriwati nekat kendat dengan kain jilbab

Tidak kuat mengurus ibu yang sakit, santriwati nekat kendat dengan kain jilbab

Tidak kuat mengurus ibu yang sakit, santriwati nekat kendat dengan kain jilbab


BERKRIM.COM,MERANGIN – Warga Kecamatan Muara Siau dibuat heboh. Pasalnya seorang santriwati di Ponpes Depati Agung Dusun Pendung Desa Rantau Macang Kecamatan Muara Siau ditemukan tewas. Santriwati ini nekat menjerat lehernya sendiri di kamar dengan seutas kain jilbab panjang warna hitam miliknya.

Penemuan jasad santriwati bernama Ratna (16) ini diketahui sekitar pukul 11.00, Senin(29/10). Korban pertama kali ditemukan oleh kakak kandungnya IK (18). Saat masuk ke kamar, ia melihat adiknya sudah tergantung dengan kain jilbab yang terlilit di leher dan air liur dari mulutnya sudah berceceran.

Sontak saat itu, IK terkejut dan berteriak. Bahkan dia langsung memberitahukan kejadian tersebut ke orang tuanya dan warga. Mendapatkan informasi tersebut, orang tua korban dan warga langsung mendatangi lokasi dan menurunkan korban dari gantungnya.

Tim Polsek Muara Siau yang mendapatkan informasi langsung mendatangi lokasi kejadian. Di lokasi, polisi langsung melakukan olah tempat kejadian. Setelah memeriksa saksi-saksi, diketahui jika korban meninggal dunia murni akibat gantung diri.

Informasi yang dihimpun dari pihak kepolisian, diketahui jika semasa hidupnya korban mengurusi ibunya yang sedang sakit. Selain itu, korban juga mengurusi dua adiknya, selama ibunya terbaring sakit. Tak kuat dengan kehidupan yang dijalaninya, korban mengambil jalan pintas dan mengakhiri hidup dengan cara gantung diri.

Kapolres Merangin AKBP I Kade Utama Wijaya melalui Kapolsek Muara Siau, Iptu Hitler Sinaga membenarkan jika satu santriwati Pontren Depati Agung Ditemukan tewas gantung diri. Korban ditemukan tewas dan tergantung saat berada didalam kamar di rumahnya.

“Korban ditemukan sudah tewas tergantung menggunakan sebuah kain jilbab panjang dan dibawahnya terdapat sebuah kursi plastik. Kakak korban yang pertama kali menemukan adiknya itu. Saat ini, korban meninggal murni gantung diri, karena pihak keluarga tidak mau dilakukan visum maka kita membuat surat pernyataan untuk tidak menuntut kasus ini dikemudain hari,” jelas Iptu Hitler Sinaga, Senin (29/10).

Kapolsek mengatakan dari hasil penyelidikan korban tega mengakhiri hidupnya karena depresi. Hal itu karena korban merawat ibunya yang sedang sakit dan tak kunjung sehat. Beban itu ditambah lagi, korban harus merawat kedua adiknya setiap hari. Sementara itu ayah korban bekerja sehari-hari sebagai buruh tani.

“Untuk jasad korban sudah dikebumikan pihak keluarga di Dusun Sepandung, Desa Rantau Mancang. Sedangkan barang bukti berupa kain sudah kita bawa ke Polsek Muara Siau,” tutupnya. (zak)

Riauaktual.com - Ratna, seorang santriwati Pondok Pesantren (Ponpes) Depati Agung, Dusun Pendung, Desa Rantau Macang, Kecamatan Muara Siau, Kabupaten Merangin, Jambi ditemukan tewas tergantung di kamar dengan menggunakan kain. Gadis remaja berumur 16 tahun tersebut diduga tidak kuat mengurusi ibunya yang sedang sakit.

Tubuh RA pertama kali ditemukan menggantung oleh kakaknya, IK (18) di kamar rumahnya di Dusun Pendung, Desa Rantau Macang. IK lalu yang kaget langsung memberitahukan kejadian tersebut ke orang tua dan warga. Orang-orang pun mendatangi lokasi kejadian dan menurunkan tubuh RA dari gantungannya.

Aparat kepolisian Polsek Muara Siau yang mendapatkan informasi ada warga yang tewas tergantung juga langsung mendatangi lokasi untuk melakukan olah TKP. Hasilnya diketahui korban murni gantung diri.

Berdasarkan hasil penyelidikan polisi, semasa hidupnya, Ratna mengurusi ibunya yang sedang sakit dan dua adiknya. Diduga lantaran tak kuat dengan kehidupan yang dijalaninya, gadis remaja itu nekat gantung diri.

"Korban ditemukan sudah tewas tergantung menggunakan selembar kain di dalam kamar oleh kakak kandungnya. Ini murni korban gantung diri. Karena pihak keluarga tidak mau dilakukan visum, maka kita membuat surat pernyataan untuk tidak menuntut kasus ini di kemudian hari," kata Kapolsek Muara Siau Iptu Hitler Sinaga, Rabu (31/10/2018).

Dari hasil penyelidikan di lapangan, Ratna nekat mengakhiri diri karena depresi melihat ibunya tak kunjung sehat. Ditambah ia juga harus merawat kedua adiknya setiap hari.

"Untuk jasad korban sudah dikebumikan oleh pihak keluarga di Dusun Sepandung, Desa Rantau Mancang. Barang bukti berupa kain untuk gantung diri sudah kita bawa ke Polsek Muara Siau," katanya. (Wan)


SUMUR1
SUMUR2
SUMUR3
Halaman 1 dari 2
cetek pikiranmu mbak
innalillahi wainnailaihi rojiun emoticon-norose
Padaahal ngurus ibu...
Suatu jihad yg luar biasa...
Kontak Bantuan Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu. Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup. Anda tidak sendiri. Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada.

Berikut daftar layanan konseling yang bisa Anda kontak ataupun untuk mendapatkan informasi seputar pencegahan bunuh diri:
Gerakan "Into The Light"
Facebook: IntoTheLightID
Twitter: @IntoTheLightID
Email: intothelight.email@gmail.com
Web: intothelightid.wordpress.com


emoticon-Mewek emoticon-Mewek
jadi bidadari disurga atau jadi bahan bakar di neraka?
lagi musim
banyak bener keknya
Quote:


Yg beginian jd kerak neraka gan
Miris, kan ada BPJS.. Bisa dirawat di RSUD terbaik

Btw, Udah 3 kali santriwati gantung diri di bulan ini.. Dan alat gantung dirinya sama sama pakain kain jilbab..

emoticon-Takut
miris ya
namanya orang cewek kalo lagi kepepet udah buntu bisa jadi stress depresi apalagi umurnya masih bocah gitu
kirain ratna sarumpaet
Knapa ukhti....... ??? emoticon-Sorry
inilah gara2 negara gagal menyejahterakan rakyatnya.
wualah dek kok yo malah bundir
Balasan post siwilestari
Quote:


Nice info gan.
Ane baru tau. emoticon-shakehand
marak banget akhir-akhir ini...hmm...
emoticon-Turut Berduka buat keluarga korban . Apalagi ibunya moga tetap tabah menjalani hidup.
Sakit apaan?kok gak disebutin?kok gak berobat ke RS pake BPJS kan bisa
Quote:


Bukan lah gan hehe...

Ah, sedih gw baca yg ginian.
Tetap gw goblokin ortunya.
N6ent0t bikin anak aja, tapi gak tanggung jawab.
Anak umur 16 tahun suruh ngurusi beban 3 orang.
Kalau tau miskin, mikir-mikir lah bikin anak, njiing!
Quote:


Kalo agan terbesit untuk bundir, langsung hubungi CP nya ya


Quote:


Sabar gan... Gak ada yg mau jadi miskin kok..
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di