alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Automotive / Otomotif /
Sadar Enggak Gan, Kita Kayak Dipaksa Beli Pertamax Turbo
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bd7e24c9252339b3a8b4571/sadar-enggak-gan-kita-kayak-dipaksa-beli-pertamax-turbo

Sadar Enggak Gan, Kita Kayak Dipaksa Beli Pertamax Turbo

Sadar Enggak Gan, Kita Kayak Dipaksa Beli Pertamax Turbo

Sadar Enggak Gan, Kita Kayak Dipaksa Beli Pertamax Turbo

Agan-agan, Nubi punya pikiran yang rada menggajal nih. Sekadar mau ngasih info, penerangan, atau sedikit menggugah kali ya, soal regulasi Euro IV yang sudah berlaku di seluruh Indonesia, per 1 Oktober 2018, kemaren.

Buat yang belum tau aja tapinya, kalau yang udah tau bisa kita diskusi di kolom komentar aja ya gan.emoticon-Shakehand2

Tau kah gan, kalau ternyata bahan bakar minyak (BBM) yang dijual sama Pertamina, baru Pertamax Turbo yang memenuhi standar emisi Euro IV. Sementara,  Pertalite, Pertamax, apalagi Premium mah jangan harap gan, masih buat mobil Euro II.

Pertamina katanya kalau ane baca di kompas.com, bilang baru tahun 2021 gan semua jenis BBM-nya bisa sesuai standar emisi Euro IV. Alesannya sih karena baru satu kilang minyak yang memproduksi, yaktu di Balongan, kilang lainnya kenapa gak bisa ya gan? Mungkin ada yang bisa jelasin?

Sadar Enggak Gan, Kita Kayak Dipaksa Beli Pertamax Turbo

Nah, ini yang bikin ganjel, Gan. emoticon-Bingungemoticon-Wagelaseh

Kalau kondisinya kaya gini, mau gak mau, agan yang baru beli mobil lansiran Oktober 2018, kudu beli Pertamax Turbo. Satu-satunya pilihan agar performa mesin hingga emisi gas buangnya sesuai dengan yang ditetapkan sama pemerintah gan.

Tapi yang bener aja, ini pemaksaan namanya. Boncos juga gan kalau beli Pertamax Turbo yang harganya paling mahal, kalau gak salah sekarang ini Rp 12.250 per liternya gan. Dikaliin deh sama kapasitas tangki BBM mobil agan-agan.emoticon-Wagelaseh

Sadar Enggak Gan, Kita Kayak Dipaksa Beli Pertamax Turbo

Efeknya kalau gak pakai BBM jenis itu jangka waktu panjang bisa menimbulkan kerak gan di ruang bakar, belum lagi jangka pendeknya performa mesin menjadi tidak optimal. Ini terjadi karena semua mobil yang dipasarkan setelan Oktober 2018, sudah punya spek standar Euro IV. Nah Loh...emoticon-Sorry

Kalau mau andelin Shell atau Total sih, bisa, tapi mungkin buat warga Jakarta dan sekitarnya aja, jadi ada alternatif. Tapi, buat yang di daerah? emoticon-Om Telolet Om!

Waduh, gimana nih gan kalau gini ceritanya, pemaksaaan ini sih namanya. Gimana kalau menurut para suhu di sini, mari kita bahas sama-sama yuk gan

Sadar Enggak Gan, Kita Kayak Dipaksa Beli Pertamax Turbo
(Dimulai dari Nol ya Gan.... emoticon-Winkemoticon-Winkemoticon-Wink)


Salam Cendol,

emoticon-Blue Guy Cendol (L)

mobil ane keluaran 2016 gan,..
kalo ada kerak di ruang bakar tinggal di gurah mesin atau carbon cleaner
teknologi pembersihan ruang bakar jaman now
cepat, efisien, hasil optimal
mengembalikan peforma mesin seperti baru

FB: Kusuma Carbon Cleaner
cantik juga yang pake topi hitam
memang gan tenaga mbl menjdi beda n jeroan mbl jdi bersih tp biasa nya yg pke bahan bakr pertamax turbo mbl nya ber cc besar n mewah dh dlu pun ada rumor mbl lcgc bru mau brojol isu nya mbl itu harus pake pertamax emoticon-Hai
hallo gan menurut ane sih yah yang mendasari agan sbelum beli mobil itu HARUS SIAP secara ekonominya , mentalnya , parkiran rumah
bukan cuma punya mobil isi bensin kelar

Bukan lg saat nya ngeluh pake mobil bensinnya mahal parkirnya, mahal ,servis dll , ya memang sudah resikonya harus sudah tahu

Kalo memang belum kuat secara ekonomi kan bisa cari alternatif lain ,Transportasi umum, sepeda , gojek, nebeng dll

Lagian yah mendorong pengurangan emisi mobil itu udh kritis , jadi standar standar baru ditetapkan di seluruh dunia

Eropa malah udah euro 5 , mobil listrik laku keras di luar negri


Sudut pandangnya tolong di perluas , kerusakan lingkungan sudah jelas ,ini bukan di jaman dulu bbm melimpah kondisi alam adem ayem


ps : saya pakai mobil , saya pakai motor juga , tapi juga pakai sepeda untuk kebutuhan jarak dekat, kalo bisa naik transportasi umum ya di pake

Mari kita bijak dalam penggunaan energi
sobat miskin makanya ga usah beli mobil,gegayaan doang beli mobil udahnya kredit begitu punya ngeluh cicilan lah,pajak lah,bensin lah,tol lah.ngegrab aja klo emang blum siap gan
entahlah ane gatau gan uda lama ga isi bensin
Balasan post joker1881
maaf saya pemakai biosolar
Beli bensin ya sesuaiin ma kompresi mesinnya lah. Kalo ga kuat beli bensin ya ngapain sok2an beli mobil? emoticon-Big Grin
mobil ane mesin 2000cc jadul keluaran 2009.. selama masih ada premium ya minum premium. kalo adanya pertalite, ya minum pertalite, kalo kepepet dua bbm kasta rendah lg kosong, ya minum pertamax. kalo ga ada ya minum pertamax ples (blom pernah). selama masih sama sama pake bensin gak maksain beli keluaran terbaru.
Ane ngrasa di paksa beli shell emoticon-Big Grin
jadi ngegas bgt ini kalo pake turbo
Quote:



Enggak ada yang bilang kita menentang Euro IVgan, ini hal baik dan wajib kita dukung demi kebersihan lingkungan di masa depan... juga menjadikan Indonesia setara dengan negara-negara maju yang sudah sadar lingkungan..

Cm masalahnya di sini, kayak enggak ada integrasi, antara Pertaminta, Pemerintah (Kemen KLH), sama produsen mobil...

Sekarang harga mobil keluaran Oktober 2018, sudah pada naik, karena dalih sudah Euro IV, dibutuhkan komponen tambahan lagi...

Konsumen yang harus nanggung,

Bensin kalau cuma satu pilihan, Pertamax Turbo doang, sangat tidak adil.. apalagi saudara" kita yang di luar kota Besar, mereka kan juga beli mobil baru... tapi dipaksa konsumsi bensin non-standar Euro IV, karena belum merata penyebarannya si Pertamax Turbo,

Nanti, kalau mesin bermasalah, biaya perbaikannya yang nanggung konsumen juga...

Harusnya, kesiapan bensinnya jelas dulu, distribusi oke, baru deh, harga mobil naik, dan konsumen sadar kalau mobil sekarang BBM-nya mahal... soal pilihan beli atau tidak, pasti setiap orang punya pertimbangan matang masing-masing..

IMHO
emoticon-Toast

ya ngikuti perkembangan zaman gan... kl ga gt kita tertinggal sm negara2 lain... yg lain udah pake standart euro IV...
Quote:


Setuju ma agan afrizalzt, Mobil bukan kebutuhan utama, jadi kalau memang berat untuk isi bahan bakarnya, y jangan beli mobil dulu, besar pasak daripada tiang. Jangan2 ini yg diklaim miskin millenial, bisa beli mobil g bisa beli bahan bakar emoticon-Ngakak Ane skr kmana2 andelannya y jalan kaki kalau dekat, motor kalo lumayan jauh / travel / bus / ojol kalo jauh bgt, simpel dan g ribet ngurusin bahan bakar emoticon-Ngakak
Mobilnya simpan saja, untuk kendaraan weekend atau kalau ada keperluan keluarga.
Sisanya pakai aja motor (kalau ga jauh - jauh amat) atau naik angkutan umum (tapi kudu sabar ya gan)
emoticon-Ngakak (S)
Pake Oktan 92 udah cukup kok, pake oktan 98 too much menurut saya
mobil ane buatan tahun 1993, bbm apa aja aman, tp kl oktan ketinggian kuatir kena fuel delution malah
Tahun segitu ntar mobil yang berkeliaran udah pada pake listrik gan emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin

Tapi kalo emang begitu, ane lebih setuju kalo pertamina jual aja Pertamina Dex ( Diesel ) dan Pertamax & Pertamax Turbo ( Bensin ) dengan kualitas yang sesuai dengan standar euro IV, dan disubsidi. jadi tujuan subsidinya itu biar semua masyarakat dapat menikmati bahan bakar yang berkualitas.


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di