alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
[COC] Tanpa Doa Restu, Mungkinkah? #AslinyaLo
4.8 stars - based on 5 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bd761d214088db0568b4568/coc-tanpa-doa-restu-mungkinkah-aslinyalo

[COC] Tanpa Doa Restu, Mungkinkah? #AslinyaLo

[COC] Tanpa Doa Restu, Mungkinkah? #AslinyaLo


Eh, yang gue maksud itu bukan doa Restu Sinaga juga keleuuuuus emoticon-Ngakak Maksud gue doa restu dari orang tua, mungkinkah? Itu loh, mirip sama lirik lagu yang sempet fenomenal tahun 90-an

Mungkinkah
Kita kan selalu bersama
Walau tanpa ada restu orang tua....


Bener gak liriknya?

Lupakan Restu Sinaga dan band lawas yang vokalisnya malah sibuk ngelawak sekarang. Kita fokus ke materinya deh emoticon-Sorry

emoticon-shakehand


Idealnya, dalam menjalin sebuah hubungan, kita mendapat doa restu dari orang tua sendiri dan orang tua pasangan, yang kelak jadi mertua kita kalau sampe berjodoh. Tapi sekali lagi ini idealnya. Tapi kadang hidup berjalan gak seideal keinginan kita. Ada aja yang gak setuju. Kalau gak orang tua kita, ya orang tua pasangan kita emoticon-Mewek

Gak usah restu orang tua, di kebudayaan kita saat ada 2 orang menikah, keluarganya juga ikutan menikah. Bukan nikahnya bareng-bareng. Chaos dong! Bukan misal gue merit sama si Sylvia Genpatti, lalu bapak gue merit sama emaknya Sylvia, adek gue merit sama adeknya Sylvia. Edan apa?! emoticon-Hammer (S)

Yang gue maksud, 2 keluarga jadi merger. Jadi gak cuma restu orang tua, tapi juga doa restu dari keluarga yang lain. Gitu loh. Meski tetep, yang utama ya doa restu orang tua.

Saat pertama mengenalkan calon istri ke nyokap gue, gue pikir fine-fine aja. Rupanya nyokap waktu itu mungkin gak ngira kalau bakal gue seriusin. Secara gue pernah kenalin pacar bahkan udah mau tunangan juga putus. Nyokap mikirnya, siapa sih yang mau diajak hidup susah bocah kere kayak gue?

Tapi pas gue bilang gue mau nikahin pacar gue (sekarang udah istri), baru gue ngeliat nyokap gue gak setuju. Puncaknya adalah, saat gue mau seserahan ke rumah keluarganya. Nyokap gak mau ikut!

Bokap nyokap gue udah pisah dari gue kecil. Masing-masing udah nikah lagi. Ketiga anaknya gak ada yang serumah. Ikut kakek dan nenek yang berbeda. Even pas gue merit nyokap udah jadi janda lagi, makanya ikut sama gue. Sedangkan bokap udah jadi duda karena istrinya (ibu tiri gue) udah meninggal.

Tanpa nyokap, gue bingung dong seserahan ngajak siapa? Meski adek angkat gue, istri dan anaknya udah ready di mobil, masa gue gak bawa orang tua gue? Sementara di keluarga calon istri gue udah rame keluarganya kumpul.

Walhasil gue dadakan minta temenin bokap gue, yang terkaget-kaget gue culik dadakan untuk acara seserahan. Hingga yang harusnya jam 20:00 mulai ni molor sampe jam 23:00 karena gue di Lenteng Agung, jemput bokap di Ciputat dan acara di Meruya Selatan!

Tapi kenapa ya kok nyokap gak setuju gue merit sama pilihan gue?


emoticon-shakehand


Quote:


Setiap orang tua, pasti pengen anaknya bahagia. Gue percaya itu. Mereka gak mau kita salah memilih pasangan hidup. Kalau bisa kan menikah cukup sekali aja.

Kalau yang gak ngasih lampu ijo adalah dari pihak orang tua / keluarga kita, ya kita lah yang cari tau. Masalahnya di mana? Kalau masalahnya karena beda agama, gue gak punya solusinya. Solusinya cuma 3 dengan segala konsekuensinya: (1) Merit beda agama; (2) Salah satu ikut agama yang lain; atau (3) Putus. Cari yang agamanya sama. Any another option? Gue rasa cuma 3 ini.

Kalau masalahnya bukan soal agama, tinggal kita meyakinkan mereka bahwa penilaian mereka itu salah. Tapi sebelum meyakinkan mereka, ya dari elu sendiri lah yakinkan bahwa itu memang pilihan lo.

Kalau yang gak kasih restu dari pihak pasangan, ya tanyakan pada pasangan, masalahnya di mana? Apa yang salah dengan kita? Buktikan ke mereka penilaian mereka salah. Ajak ngobrol keluarganya dari hati ke hati.

Meski gak mau ngomong kenapa nyokap gak setuju gue menikah dengan yang sekarang, tapi sebagai anak gue udah bisa nebak. Masalahnya adalah:

#1
Nyokap gak mau gue gagal lagi kayak sebelumnya, yang udah mau tunangan tapi gue malah ditinggalin. Maklum gue dari keluarga super sederhana dan dia dari menengah atas. Gue cuma SMA dia Sarjana.

Untuk alasan ini, gue yakinkan nyokap Insya Allah kali ini gak gagal lagi. Selain background keluarga yang gak beda jauh secara ekonomi, cuma beda suku aja. Gue Jawa Lampung, istri gue Betawi tulen, sama-sama cuma lulusan SMA, gue juga gak melihat karakter mantan gue ada di dia. Dan bener kan sampe sekarang gue masih tuh. Sampai nyokap gue meninggal pun, di saat kepergiannya ada gue yang udah beleberan air mata baca Yaasiin, di samping gue ada istri dan ibu mertua gue.

#2
Nyokap sebatang kara. Dari ke 3 anaknya, cuma gue aja yang mau ketempatan beliau. Akhirnya gue jamin bahwa gue cuma pindah rumah. Tapi segala jatah bulanan dll itu gak akan hilang. Anak laki selamanya milik keluarganya lah.


emoticon-shakehand


Quote:


Waktu.

Ya, cuma itu aja. Seiring waktu, kalau kita bisa buktiin kita happy, lama-lama juga doa restu akan datang. Jangan jauhin keluarga yang gak ngasih restu ke kita. Kecuali seapesnya kita diusir ya hehe.

Meski gak mau dateng di seserahan, pas Akad Nikah nyokap akhirnya mau ikut setelah gue bujuk-bujuk. Minta bikinin baju kebaya oke, gue kasih duitnya. Minta diijinin bawa temen oke gue setuju. Akhirnya momen langka nyokap ketemu bokap pun terjadi di Akad Nikah gue. Seneng gue liatnya.

Sedihnya sih pas nyokap nurunin tas isi baju gue dari mobil. Nyokap naik mobil pulang ke Lenteng Agung, gue stay di sini.

Tapi gak lama abis respesi, gue ngontrak rumah kok deket rumah gue untuk nyokap, supaya gak jauh kalau mau ketemu beliau. Dan pas resepsi pernikahan, nyokap gue terlihat bahagia liat gue dan istri bahagia. Gak bahagianya sih ketemu sama bokap aja haha. Belum move on keknya.

Kini, mamaku sudah tenang di alam sana. Dia bisa lihat kalau gue fine-fine saja. Meski awalnya gak dapet doa restunya. Rest in Peace, Mom...


emoticon-shakehand


Itu saja mungkin. Maaf udah kayak curhat gue malah. Sorry. Tapi belum tentu yang gak dapet restu akan bisa happy ending kek gue. Berdoa, berusaha dan tawakkal saja.

Maaf kalau mulustrasinya cuma 1. Lakik pulak haha. Sengaja biar berasa baca novel emoticon-Blue Guy Peace

emoticon-Toast
Diubah oleh eghy
Halaman 1 dari 3
Spoiler for Nitip:
emoticon-Sorryada duka ada bahagianya ...
Restu orang tua yg utama #setuju
[COC] Tanpa Doa Restu, Mungkinkah? #AslinyaLo
wah selamat ya gan...emoticon-shakehand
serkarang momonganya udah berapa..? emoticon-Embarrassment
yang pertama setiap orang pasti menginginkan yang terbaik buat anaknya
kedua perbedaan pandangan justru menjadikannya lebih berwarna emoticon-Big Grin tp bagaimana caranya agar bisa harmonis tidak merugikan salah satu pihak

emoticon-Jempol
bisa aja lah asal siap dicoret dari kk aja emoticon-2 Jempol
puyeng
ngga mungkin gan
emoticon-Sorry klo menurut ane sih ga usah maksain klo emg 1 dr kluarga ga cocok

merit teh bkn nikahin cewe nya doang

api seluruh kluarga nya emoticon-Sorry

ntr macam sobri ama dede cantik emoticon-Sorry
tergantung klo ente atheist ya gak perlu doa restu gak perlu resepsi gak perlu ijab qobul/pemberkatan emoticon-Shutup , ente suka ya ente hajar

klo agamis baru wajib, dgn syarat tidak melenceng dari koridor agama masing2
Siapa tau lama-lama bisa nerima dan ngasih restu walau gak langsung emoticon-Frown
mungkin aja kalo calon lu kaya. pasti nekat
nasib ts beda dikit sama gua.
tetep semangat emoticon-Smilie
Nyimak komentar agan agan di mari aja de.. Soalnya puyeng dengan ginian
emoticon-Sundul Up
berat nih...
Tapi ane yakin sih yg namanya keluarga pasti sayang sma kita, kdg terlihat kdg enggak dan pasti berusaha mengikuti apa yg kita anggap terbaik buat kita sendiri. Tapi ane ttp berpegang teguh sama yg namanya doa restu. Ada ketenangan dan dorongan semangat ketika mndapat doa dan dukungan dari orang yg kita cintai.

Tetap semangat TS!
emoticon-Shakehand2
Diubah oleh yanda506
Kl w selama kt merasa bahagia n cocok ya dijalanin aj. Toh kt dan pasangan yg mau menikah. Urusan keluarga mah bs belakangan toh ntr jg kl mereka liat anaknya bahagia dgn pasangannya jg bkl sadar diri ko. Kebahagiaan kt dan pasangan gk bs dipaksa dan dibayar oleh faktor agama, ekonomi, status dan derajat. Asal kt yakin dan serius untuk menjalani hubungan Tuhan bakal ksh jalan ko
Diubah oleh semprotsejati
mejeng dulu di trit hate emoticon-Hot News
mungkin aja
yang namanya orang tua gan
bakal auto puyeng gan kalo ga direstui ..
Kalau tanpa restu, sebisa mungkin jalani pernikahan dgn baik...
Restu bakalan nyusul
Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di