alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
saya benar2 butuh bantuan
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bd5e9ac529a45fc6d8b4578/saya-benar2-butuh-bantuan

saya benar2 butuh bantuan

sebelumnya gw kasih gambaran latar belakang keluarga dulu.
laki gw gaji 40an jt. kita udah ga punya rumah. karna rumah lama di jual untuk pengobatan bokapnya. habis sekitar 3M untuk pengobatan. tabungan, rumah, mobil habis terjual. ini terjadi 1th yg lalu. bokapnya skr sudah sehat, sudah bisa ngeroko, dan kerja. bokapnya umur 52th.
ortu suami dan ortu saya tinggal di kota yg berbeda. suami pun juga tinggal di kota berbeda.

suami membiayakan hidup ortu dia plus satu adek nya yg masih kuliah. kerja bokapnya serabutan. kadang dapat uang. kadang tidak.

posisi saya sekarang tinggal dengan ortu saya. sebelumnya saya tinggal dengan suami. namun suami complain. karena tidak bisa menabung untuk beli rumah. sejak saya tinggal bersama suami, pengeluaran bulanan semakin besar. (kontrakan, makan, dll) dan setiap hari saya ribut karna masalah uang. setiap pengeluaran sudah saya catat dengan jelas dan saya selalu tunjukan ke dia di akhir bulan. kira2 6jtaan/bulan. saya beli buah dan daging karna anak saya lagi masa pertumbuhan. namun suami bilang saya harus lebih irit lagi. ibu saya tinggal bersama saya untuk bantuin saya jaga anak saya yg berumur 1th. oh ya, saya tidak bekerja karna suami melarang saya kerja untuk skr. setiap hari suami pulang dengan muka asem. akhirnya ibu saya mengajak saya pulang ke rumah dia untuk sementara.

masalahnya,
suami bilang, nanti kalo anak sudah 1.5th. anak harus tinggal dengan orang tua dia. dia dan saya kerja di jkt.
saya bilang sama suami, saya mau bawa anak saya untuk tinggal bersama tapi dia ngotot untuk tinggalin anak ke mertua dengan beribu2 alasan yg bikin saya capek. suami selalu ingin menang sendiri. sampe skr saya jadi malas untuk ngobrol dengan suami. saya capek bgt. saya sayang banget dengan anak saya. membayangkan untuk ninggalin dia aja saya udah nangis sejadi jadinya. bahkan saat nulis ini pun saya nangis. saya tidak tau harus gmn.

mungkin kalian bakal kasih saya solusi seperi ini :

1. saya dan anak tetap tinggal dengan ortu saya.
sepertinya tidak bisa, ortu saya bisa dibilang berkecukupan. tapi sayangnya mama saya tipe2 orang yg memikirkan opini orang lain. dia pernah bilang ke saya kalo saya tinggal dirumah mama, mungkin nanti teman2nya pada nanya, kok si a gak tinggal sama suaminya bla.bla blaa. saya pernah berpikir untuk minta beliin rumah. tapi alangkah malunya saya. harusnya saya yg kasih ortu bukannya minta.

2. saya tinggal bersama mertua dan anak saya. juga tidak bisa. karna mertua juga menginginkan saya kerja ikut suami saya di jkt dan anak saya tinggal bersama mereka

3. cerai.
sangat tidak mungkin. suami masih rutin mengirimi saya uang bulanan untuk keperluan saya dan anak.
saya pun tidak ada penghasilan. sekalipun saya bekerja. mungkin gaji saya hanya sebatas 5jt. sangat tidak cukup untuk menghidupi saya dan anak. 2th saya bergulat di dunia wirausaha offline dan online. dan itu jg tidak gampang. atau mungkim bukan nasib saya di sana. saya tidak berani ambil resiko untuk ini.

yg saya tanyakan
bagaimana caranya agar saya bisa terus bersama anak saya? i mean i want to live with my baby in one roof.

tp suami tidak mau membawa anak tinggal bersama karena alasan keuangan. mau nabung untuk beli rumah dan simpanan sekolah anak katanya. bagus sih...
tapi jauh dari anak. hati saya sakit rasanya.
tolong saya gan sis. saya stress beberapa bulan ini. berat badan saya yg tadainya 50kg turun jadi 43. dalam waktu 3bulan.

diam2 ada rasa benci dan dendam ke suami dan mertua saya. diam2 pula saya nanbung dan korupsi2 sedikit dari uang suami saya (saya bilang mau ke rumah sakit dll supaya suami kasih uang tambahan. padahal tidak)
saya melakukan ini untuk beli rumah di jkt dan supaya saya bisa tinggal bersama anak saya.
saya pikir kalo sudah punya rumah. beban keuangan bulanan tidak terlalu besar.

oh ya, suami tidak mau beli rumah di jkt. dia mau beli rumah di kota tempat ortunya tinggal. lebih tepatnya beli rumah untuk ortunya.

apakah saya istri yg jahat?
apa solusi agar saya bisa bersmaa anak saya?

makasih gan sis atas bantuannya
















Halaman 1 dari 3
Quote:


Dulu waktu tinggal bareng, pengeluaran kalian berapa? (Termasuk biaya kontrak rumah dll). Sampe 20jt nggak? Penghasilan suami kan 40jt, masa ngeluarin (misalnya) 20jt aja keberatan? Emang duitnya diapain sama dia?

Nggak mau beli rumah di Jakarta sih nggak masalah, banyak juga kok orang yg begitu, belinya di kampung halaman. Tapi nggak mau tinggal bareng anak istri karena takut kurang duit, padahal penghasilan 40jt, itu sih kikir ya bukan hemat dan memikirkan masa depan.

Orang kayak gitu sih susah deh berubahnya kalo nggak sadar sendiri. Dulu waktu pacaran nggak keliatan kikirnya?

Kalau goal utamamu mau tinggal bareng anak dan nggak mau cerai, minta beliin aja lah rumah di Jakarta sama ortumu, toh kan ortumu mampu. Mending malu apa mending pisah sama anak? Nanti kalo kamu udah kerja kan bisa lah dicicil ke ortu.

Kamu nggak jahat, cuma aneh aja. Masa penghasilan suami 40jt, kamu belanja 6jt/bulan dia nggak seneng, kamu malah pindah ke rumah ortu. Harusnya waktu itu komunikasi yg bener, ceritakan segala alasan kenapa bagi kamu tinggal bareng anak itu penting, belanjaan itu penting, dst. Sorry to ask, hubungannya suami ke anak gimana? Sayang nggak? Jangan2 suamimu emang ga suka sama anak kalian, dulu kamu bukan yg minta2 punya anak padahal dia belum mau?
Quote:


Mau tanya dl sis. Sis ini pernikahannya ada beda agama dan ras ga?
Pengeluaran 6 jt sebulan itu cuma utk anak atau gmn?
Mungkin harusnya bisa ditekan pengeluarannya ya...krn klo 6jt utk anak itu emang agak berlebihan. Klo daging2an...buah2an. Yakali sehari kan ga mungkin habis sekilo juga. Apalagi masih batita gitu makannya juga ga banyak.
Mungkin krn itulah suami jd berat...dan mikir. Ya ampun...punya anak mahal amat emoticon-Ngakak
Coba diskusiin lagi sma suami. Klo memang berat krn kmrn keluar duit banyak...sista coba utk hemat2 lagi ya. Misalnya klo kmren belanja buah dan sayur di swalayan...coba deh ke pasar...krn harganya beda jauh. Klo kmrn beli sabun bayi yg sebatang 60rb...ganti yg ke biasa aja.
Itu kalau memang biaya 6 jt hanya utk bayi...soalnya ane emak2...keluar duit buat anak juga ga segitunya.

Punya anak itu tanggung jawabnya besar...ane juga ga ngerti kok ada bapak yg gamau tinggal ama anaknya....anaknya gada mirip2nya kali ma bapaknya. Makanya ga ngebond emoticon-Big Grin
...klo memang krn takut keluar duit banyak ya itu tadi deh...sista coba komitmen utk berhemat. Lgpl pendapatan 40jt udah okelah itu. Klo ga ada hutang ga ada cicilan aneh2 ya harusnya bisa nabung banyak. Mungkin suami trauma kmrn bapaknya sakit keluar duit segitu.
Quote:


dulu pas pacaran. semua fine2 aja gan. setelah menikah sifat asli keluar.

gaji 40jt. ini dibagi ke mertua dan dia jg biayain adeknya yg masih kuliah.

suami ke anak sayang gan.

Suami keberatan saya tinggal bersama dia karna dia mau nabung cepat untuk beli rumah. Karna posisi kita skr ga ada rumah dan tabungan. Suami tipe2 yg mikir panjang.
Gimana kalo tiba2 sakit dan ga ada tabungan, trs biaya sekolah anak nanti dst. Jadi fokus suami hanya ke mencari uang , savings, beli rumah.

Saya pun ga tega minta rumah ke ortu saya. Karna ortu saya sudah sangat tua. Saya mau membahagiakan mereka. Bukan membebankan. Saya malu
Diubah oleh imdead1
Quote:


6jt untuk satu keluarga
Balasan post imdead1
Quote:


bikin rumah ala orang kampung..
nabung, beli tanah dulu.
dibangun pelan pelan sesuai kemampuan finansial.
umumnya, lebih luas dan lebih bagus daripada beli rumah.
apalagi dengan penghasilan 40 jt, pasti bisa.
Kurang bersyukur sist
Mana ada istri ngeluh mulu, yg dulu milih suami itu kan kamu sist, sabar lah jd manusia

Aku hidup bnyak masalah kutelen semua sndiri
Kalau memang gitu alasannya. Ya positif thinking aja.
Tabungan sudah buat biaya sakit ortu. Justru itu bikin trauma dan suami mikirnya...kalau ada duit yg bisa disimpan..ya simpan aja. Kalau bisa hemat dng cara ini ya why not. Saat ini suami sista bener2 mikir berat...beban keluarga dia dan keluarga baru ada di pundak. Sbg seorang istri...ya tugas kita buat bantu meringankan. Klo gabisa scr finansial. At least jgn nambah beban pikiran dia.

Coba diskusikan baik2. Krn pertumbuhan anak itu cuma sekali...masa mau dilewatkan gtu aja.
Utk ajakan tinggal bareng di jkrta tanpa anak...krn gaji gede. Org2 d jkrta yg gajinya di bawah 10 jt aja bawa anak brp juga masih bisa makan. Ya kenapa sista dan suami gabisa bawa anak.

Lha mertua skrg di rumah siapa kok mau dibuatkan rumah lagi?
Suami d jkrta tinggal dmn? Kos2an biasa? Rumah dinas?

Asuransi ada? Minimal bpjs. Biar klo sakit ada pegangan.

Tapi alangkah baiknya kalau ada sesuatu jgn minta2 lagi duit ke suami. Berapa yg suami kasih itu jgn dikorupsi...minta lagi. Jelas suami makin gamang....ternyta keperluan istri dan anak banyak juga sampai minta lebih. Makin takutlah itu suami klo duit kurang.



Quote:


Saran saya Ikutin aja kata suami mu sis..

Tp kalau pun anak2 biar sama kamu, ya coba tanya ke suami kalau kamu jadi Ibu Rumah Tangga gmn?

Sis bs kerja sampingan wiraswasta bisnis online dari rumah..

tp klo ga dpt izin ya jgn sis mending ikutin kata suamimu aja..
Resiko klo ga mau kerja ya hrs terima berapapun yg dikasih suami
Suami keberatan ngeluarin 6jt berarti km harus bisa atur keuangan jadi 4 jt sebulan.
Caranya gmn ya km yg pikir kan itu mau km utk ga kerja.
Menu makan harus diubah jadi lebih sederhana.
Buah dan daging beli hanya utk anak, ortunya gausah, itu kan dikit bgt porsinya klo anak setahun.
Ngontrak klo perlu yg petakan jangan 1 rumah.
Beli baju anak jangan sering2. Mainan anak ga perlu. Dll.
Dengan begitu bulanan km ga akan sampe 6 juta, dan mungkin suami ga masalah km jadi irt.
Klo km ga bs samain standar hidupmu dg yg diinginkan suami,
ya km sndr yg harus cari uang kekurangannya utk nutupin agar sesuai gaya hidupmu.
Dopost
Diubah oleh sella91
Balasan post imdead1
Quote:



Berapa biaya keluarga mertua plus biaya untuk adiknya? Berapa biaya hidup dia di Jakarta? Berapa kiriman dia buat kamu dan anak? Berapa ongkos PP dia buat nemuin kamu dan anak? Logikanya, ngidupin dua dapur plus ongkos PP itu lebih mahal daripada cuma ngidupin satu dapur. Boleh dicek ke pasangan2 LDR.

Kalo khawatir sama sakit yg tiba2, biaya sekolah, dll, ya pake asuransi lah. Sorry to say perencanaan keuangan kalian payah banget. Emang butuh berapa sih buat bikin rumah di kampung?

Penghasilan 40jt, anggap kalian tinggal di Jakarta, biaya RT kalian 6jt, kirim ke ortu dan adik anggap 10jt, asuransi kesehatan sekeluarga anggap 10jt, invest buat pendidikan anak 4jt. Itu semuanya aku lebih2kan ya, contoh aja. Dengan pengeluaran segitu aja masih ada 10jt loh per bulan buat invest bikin rumah di kampung, kalopun butuh misalnya 500jt, itu cuma butuh 4tahun lebih dikit, dan tetap bisa ngumpul sama keluarga.

Suamimu hitung2annya gimana? Gimana bisa di hitungan dia lebih menguntungkan kalo kalian tinggal misah2?

Coba minta hitung2an rencana keuangan dia buat ngewujudin semua tujuan dia. Bikin rencana yg lebih bagus dari itu dengan kondisi kamu tetap bisa sama anak. Kalo kamu bisa bikin rencana yg lebih bagus, mungkin suami mau dengar, secara yg paling penting buat dia kan duit.
penghasilan 40 juta, tapi buat anak dan istri mesti dihemat-hemat bgt, tinggal bersama malah dikomplain, disuruh kerja sampai harus ninggalin anak? Waw, maaf ya sis, kalo mnrt saya kamu dan anak bukan prioritas buat suami km. Dengan penghasilan sebesar itu, mestinya untuk menopang keluarga inti plus ayah dan adek nya, ditambah utk tabungan dan investasi, udah cukup kok tanpa harus disertai pengorbanan macam-macam. Masalahnya mau apa ngga? Trus sekarang tabungan kalian udah seberapa banyak? Saya kok berpikiran negatif aja kalau dia bilang pengorbanan selama ini buat pendidikan anak. Lah buktinya aja skrg anaknya diusir jauh-jauh, mau dipisahin ama ibunya pula hanya agar sekedar ibunya bisa kerja buat nambahin cari duit.

Apa yg harus kamu lakukan supaya ga pisah ama anak kamu? Ya bertahanlah dengan keputusan kamu. Kamu harus bisa komunikasikan ke suami Kamu, bahwa kamu dan anak barengan itu harga mati. Kalo disuruh pisah ya mending kamu ama suami yg pisah. Wong ga ada dasarnya kok kamu mesti kerja jauh dr anak kamu. Kalian kan bukannya kekurangan. Nanti bisa dilihat bagaimana sebenarnya posisi kamu dan anak di mata suami.
Ya tapi itu kalau kamu mau sih... Dan ingat, jgn gertak sambal. Begitu kamu kemukakan opsi itu, berarti kamu siap dgn konsekuensinya.

Tapi itu langkah ekstrimnya yah. Sebelumnya coba kalian bicarakan baik2. Dihitung sebenar-benarnya berapa byk yg diperlukan utk biaya keluarga inti, utk keluarga suami, utk investasi pendidikan, asuransi, rumah dsb. Kasih data, bukti nyata kenapa rencananya maksa kamu kerja itu lebay.

Btw, kamu rencana beli rumah di mana sih? Menurut pengamatan saya di sekitar saya, utk beli rumah secara tunai utk usia di bawah 40 tahun itu sangat sulit ya, kecuali emang udah tajir melintir dr lahiremoticon-Big Grin karena inflasi harga properti gila-gilaan skrg. Yg masuk akal adalah nabung sejumlah sekian utk dp, lalu ambil kpr. Jadi kalian juga tidak terlalu dikejar target gila2an harus nabung sebanyak-banyaknya secepat-cepatnya.
Kamu percaya gaji suami kamu 40juta!?
Gak tau mau omong apa.. Lagi berduka karena lion air nyemplung.... Hiks
gaji 40jt kog gak bisa nabung,i smell bullshit, yg gajinya umr aja bisa bisa punya rumah, bokap suami ente kan udah sehat, pengeluaran dimana lagi, kalopun kasi uang bulanan mertua kontrak dll, pasti sisa banyak
suamimu kok gitu amat ya.. materialis banget...jadi gemes ane.
ane sama istri wirausaha kecil-kecilan, penghasilan ga sampe 5jt, anak 3, kok gak serumit itu ya... ane kira kalo ane punya penghasilan 40 juta per bulan , wow bisa lebih indah kali hidup ane 😆

tapi ga tau juga lah, tiap orang beda beda juga. semoga kita diberi kemampuan untuk bisa bersyukur.
Diubah oleh piyekabarebro
6juta sebulan berarti sehari 20rb?
apa cukup?
semua solusi sebetulnya ada dlm diri kau sendiri. you r the captain of your own
Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di