alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Militer Jepang: Matahari Terbit Kembali Berkibar di Indo-Pasifik
5 stars - based on 5 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bd2ab04ded770c6578b4580/militer-jepang-matahari-terbit-kembali-berkibar-di-indo-pasifik

Militer Jepang: Matahari Terbit Kembali Berkibar di Indo-Pasifik

Militer Jepang: Matahari Terbit Kembali Berkibar di Indo-Pasifik


Pasukan Jepang dan India akan memulai latihan militer gabungan selama 14 hari di India pada 1 November. Terakhir kali pasukan dari kedua negara itu bertemu di tanah India, ada permusuhan.

Dalam serangan besar terakhir Kekaisaran Jepang atas Perang Dunia II, invasi tahun 1944 di India, pasukan India bertempur melawan Jepang. Pasukan yang terlibat adalah Angkatan Darat India Inggris—pasukan kolonial yang bertempur dengan sekutu—dan Tentara Nasional India yang jauh lebih kecil—sebuah pasukan yang disponsori Jepang yang dibuat untuk membebaskan India dari kekuasaan Inggris.

Serangan itu dihentikan di hutan-hutan dan perbukitan Kohima-Imphal setelah beberapa pertempuran paling sengit di Perang Dunia II, tetapi di papan catur geopolitik yang berbeda pada saat ini, tidak ada alasan mengapa kedua negara tidak boleh berteman.

“Itu ironis; para prajurit dari kedua negara akan berlatih bersama di India Timur Laut di mana dulu nenek moyang mereka bertempur melawan satu sama lain,” kata DP Ramachandran, seorang veteran tentara India dan sejarah militer blogger.

Tapi dia mendukung. “Saya pikir latihan militer India-Jepang adalah hal yang baik: India membutuhkan teman dan siapa yang bisa menjadi teman yang lebih baik daripada musuh kuat kita dari Perang Dunia II?” tanyanya.

Latihan perang dengan Angkatan Darat India ini akan menjadi latihan jarak jauh terbaru yang dilakukan oleh pasukan Jepang.
Pasukan Pertahanan Jepang, atau SDF/Self Defence Force, sekarang sedang melebarkan sayap ke luar pulau negara negara. Hal ini menunjukkan bahwa Jepang semakin yakin bahwa negara itu dapat mengerahkan militer yang besar dan bersenjata lengkap, terlepas dari keinginan Perdana Menteri Shinzo Abe untuk mengubah konstitusi cinta damainya berhasil atau tidak.

PERTAHANAN KE DEPAN

Konsep saat ini untuk Pasukan Pertahanan Jepang tampaknya adalah pertahanan ke depan—pertahanan jauh ke depan. Bulan lalu, sekitar 100 pasukan SDF bergabung dengan pasukan Filipina dan AS untuk latihan “Kamandag” di Filipina. Latihan-latihan itu, yang menstimulasi perebutan kembali wilayah, terjadi sekitar 250 kilometer dari Beting Scarborough yang disengketakan, yang sekarang ditempati oleh China. Dan juga “pertama kalinya sejak Perang Dunia II”, personil Jepang mengerahkan kendaraan lapis baja di tanah asing selama latihan.

Sementara itu, Pasukan Pertahanan Maritim, atau kapal-kapal MSDF, yang dipimpin oleh “helikopter perusak” Kaga, telah berkeliaran di Samudra India dan Laut China Selatan dalam dua bulan ini.

Kapal seberat 19.500 ton itu—ukurannya hampir sama dan memakai nama yang sama dengan kapal induk Perang Dunia II yang tenggelam dalam pertempuran di Midway tahun 1942—telah melakukan latihan dengan unit angkatan laut Inggris, India, Filipina dan Sri Lanka, serta dengan Kapal selam MSDF.

Selama panggilan pelabuhan di Singapura, Laksamana Muda Tatsuya Fukuda, komandan Escort Flotilla 4 MSDF, mengatakan kepada wartawan bahwa penempatan kapal itu adalah bagian dari strategi “bebas dan terbuka Indo-Pasifik” Jepang.

Dan awal tahun ini, Jepang mengaktifkan brigade amfibi baru—komponen kunci dari proyeksi kekuatan maritim, terutama ketika mengambil atau merebut kembali pulau-pulau—yang telah melakukan latihan dengan Korps Marinir AS.

Jepang juga meningkatkan hubungan pertahanan dengan Australia, Selandia Baru dan bahkan Uni Eropa, dan telah setuju untuk membeli paket senjata besar-besaran dari Amerika Serikat.

Semua ini dilakukan oleh sebuah negara yang, menurut Pasal 9 konstitusinya sendiri, bahkan tidak seharusnya memiliki angkatan bersenjata.

KEYAKINAN YANG MENINGKAT

Shinzo Abe, yang pada bulan September memenangkan kepemimpinan Partai Demokrat Liberal lagi dan berharap untuk menjadi perdana menteri yang paling lama menjabat di negara itu, memiliki mandat yang lebih kuat dari perdana menteri sebelumnya untuk bergerak maju dengan persenjataan dan penyebaran ekstra-teritorial Jepang. Kepercayaan dirinya tampak.

“Abe sekarang yakin bahwa Pasukan Pertahanan Jepang akan tetap menjadi organisasi hukum—sekarang, itu didasarkan pada keputusan Mahkamah Agung 1959 yang mengatakan bahwa pasukan itu konstitusional—terlepas dari Pasal 9 Konstitusi tersebut,” kata Todd Crowell, penulis dari The Coming War Between China dan Japan. “Satu putusan pengadilan baru dan semuanya bisa dianggap ilegal!”

Tantangan hukum seperti itu sepertinya tidak mungkin. “Partai Komunis menentang SDF, tapi saya tidak yakin orang-orang menginginkan situasi yang tidak meyenangkan ini,” kata Crowell.

Selain keyakinannya untuk mengerahkan militer yang eksentrik dan mampu berekspedisi, Abe mencari peran Jepang yang lebih luas di dunia.

“Dia ingin menawarkan lebih banyak dalam hal keamanan internasional dan memiliki tujuan historis, pertama-tamanya perdana menteri seperti mendesis mengenai hal itu, tetapi sekarang dia memiliki cukup banyak ambisi,” kata Alex Neill, seorang rekan senior Dialog Shangri-La untuk keamanan Asia Pasifik di kantor International Institute of Strategic Studies Singapura.

DALAM BAYANGAN CHINA

Unsur yang lebih jauh di belakang militer Jepang yang lebih kuat adalah ketidakamanan: Tidak hanya dalam menghadapi ancaman rudal dari Korea Utara, tapi juga dihadapkan dengan kebangkitan China yang sibuk merancang elemen-elemen ekspedisi di dalam angkatan bersenjatanya sendiri, terutama kapal induk, sekaligus menyita tanah reklamasi di Laut China Selatan.

China juga sedang menginovasi armada milisi maritim penangkapan ikan gerilya yang ideal untuk konflik wilayah berintensitas rendah atas pulau dan pangkalan penangkapan ikan di Laut China Selatan dan Timur.

“Dari apa yang telah saya dengar, frekuensi Pasukan Pertahanan Jepang untuk menghadapi kapal-kapal dan jet tempur China—kebanyakan, tidak pernah masuk ke dalam domain publik—semakin jauh lebih sering,” kata Neill dari IISS.

“Jepang khawatir tentang kekuatan dan kemampuan militer China yang sedang berkembang, dan kemampuannya untuk berpatroli melalui berbagai selat di sekitar kepulauan Jepang.”

Unjuk kekuatan China berlangsung pada saat yang sama ketika Amerika Serikat (AS) menuntut kesiapan sekutu-sekutunya di seluruh dunia untuk memikul beban pertahanan mereka sendiri. Memang, serangan verbal Presiden AS Donald Trump terhadap aliansi bahkan telah menimbulkan kekhawatiran di beberapa kalangan atas keandalan Amerika Serikat.

“Trump telah menyatakan dengan sangat jelas bahwa Jepang perlu memikul lebih banyak beban aliansi dan melakukan lebih banyak untuk mempertahankan dirinya sendiri,” kata Neill.

“Seperti yang mantan menteri pertahanan Jepang katakan, ‘Jika mengenai aliansi, 10 persennya adalah penghindaran dan 90 persennya jaminan’—dan apa yang Abe temukan adalah bahwa jaminan telah dikurangi cukup banyak oleh Trump.”

Permintaan Trump untuk meningkatkan belanja pertahanan dan peningkatan kemampuan ini selaras dengan ambisi Abe sendiri—dan Jepang tidak sendirian dalam menghindari bayangan China yang semakin meluas.

Pada KTT Jepang-Mekong bulan ini, para pemimpin dari Kamboja, Laos, Myanmar, Thailand, dan Vietnam bergabung dengan Abe dalam mengekspresikan kekhawatiran tentang “reklamasi tanah” dan kebebasan navigasi di Laut China Selatan.

Tetapi pandangan dunia strategis Abe membentang ke luar Jepang, ke Asia Tenggara, dan Laut China Timur dan Selatan: Pelayaran angkatan laut SDF baru-baru ini membawa mereka jauh ke Samudra Hindia.

“Abe menciptakan istilah Indo-Pasifik pada tahun 2008 lalu,” kata Neill. “Jepang menggunakan istilah itu sebelum istilah itu menjadi de rigeur dalam pemerintahan Trump.”

Memang benar: AS mengganti nama PACOM atau Komando Pasifik, menjadi Komando Indo-Pasifik pada bulan Mei.

Latihan angkatan laut Indo-Jepang dan latihan darat dua minggu yang akan datang mengindikasikan bahwa Jepang telah menemukan seorang teman baru di New Delhi. India kalah dalam perang perbatasan dengan China pada tahun 1962 dan masih terlibat dalam konflik perbatasan. Blogger militer Ramachandran melihat alasan bagus bagi negaranya untuk masuk ke lubang perlindungan dengan Jepang.

“Ini masuk akal bagi India untuk menjalin kemitraan strategis dengan Jepang dalam skenario saat ini ketika China menegaskan hegemoninya atas Asia,” katanya.

“Keseimbangan kekuatan sangat penting untuk dipertahankan di wilayah tersebut untuk menahan kegeraman China, maka kemitraan strategis dengan Jepang—yang merupakan satu-satunya negara di kawasan itu selain Vietnam dengan rekam jejak potensi militer yang dapat dibawanya di dukungan India dalam krisis—tampaknya cukup logis.”

‘TIDAK MUNGKIN’ DI KOREA SELATAN, ‘MUNGKIN’ DI CHINA

Namun, ada satu tempat di mana logika itu tampaknya tidak berlaku: Celah yang terlihat jelas dalam peta strategis Jepang adalah Korea Selatan.

Jepang dan Korea Selatan adalah negara demokrasi dan keduanya berbagi nilai dan budaya yang sama. Mereka berdua memiliki aliansi terpisah dengan Amerika Serikat, tetapi tidak ada hubungan bilateral atau trilateral formal. Yang membedakan mereka adalah sejarah, memori yang sangat kuat.

Korea Selatan menuduh Jepang, yang menjajah Korea dari 1910-1945, dari kejahatan kolonial kulit putih, seperti rumah bordil tentara Jepang yang dipenuhi oleh “wanita penghibur,” banyak dari wanita itu adalah orang Korea. Ia mengatakan Jepang gagal mengajarkan “sejarah yang benar” dan politisi yang mengunjungi Kuil Yasukuni, di mana 1,8 juta korban perang diabadikan—di antara mereka, penjahat perang.

Dalam suasana di mana banyak orang Korea percaya bahwa era kolonial adalah periode paling gelap dalam sejarah Korea, permintaan maaf dan kompensasi Jepang cenderung disingkirkan atau ditolak. Kesepakatan 2015 mengenai wanita penghibur, antara Korea Selatan dan Jepang, telah dicabut oleh pemerintahan Moon Jae-in, yang tidak lagi mematuhi klausulnya.

Awal bulan ini, dengan alasan bahwa pangkalan angkatan lautnya mengibarkan panji yang desainnya mirip dengan bendera matahari terbit dari jaman perang, Korea Selatan mengecam Jepang bahwa kapal perangnya tidak boleh mengibarkan panji-panji mereka di sebuah armada internasional di Pulau Jeju Korea.

MSDF, yang telah menghadiri peninjauan yang sama pada tahun 1998 dan 2008 tanpa isu-isu mengenai bendera—yang tidak menimbulkan keributan di antara mantan musuh termasuk India, Filipina, Inggris atau Amerika Serikat—mengundurkan diri sebagai protes.

Dan minggu ini, delegasi bi-partisan anggota parlemen Korea mengunjungi pulau Dokdo, yang dikenal sebagai Takeshima dalam bahasa Jepang. Jepang juga mengklaim pulau-pulau kecil itu, yang berada di tengah laut antara kedua negara. Mereka diduduki oleh polisi Korea, tetapi Korea Selatan menolak untuk mengakui bahwa ada perselisihan mengenai apa yang ia anggap sebagai wilayah kedaulatan itu. Jepang telah mengajukan keluhan atas hal itu.

Sementara itu, Korea Selatan sedang meningkatkan hubungan dengan Korea Utara dalam serangkaian prakarsa diplomatik dan militer yang telah membuat jengkel AS, dan tidak mungkin juga hal ini membuat Jepang senang, yang mendorong garis keras terus terhadap Korea Utara.

Sebelum kunjungan Abe ke China selama tiga hari, yang dimulai hari Kamis (25/10) dan termasuk KTT dengan Presiden China Xi Jinping, telah disepakati bahwa kedua negara itu akan melanjutkan kunjungan angkatan laut yang telah dihentikan sejak 2011. Dilaporkan juga di media Jepang bahwa China akan mengundang kapal Jepang untuk melakukan tinjauan armada tahun depan.


Sumber :


https://www.matamatapolitik.com/mili...-indo-pasifik/
Halaman 1 dari 2
Bendera itu loh
Bikin soljin terguncang
Bendera yang hebat
Bikin pelempar bata terguncang
tjahaya asia bersinar lg..
Sini masih sibuk ngeributin bendera Tauhid
emoticon-Ngakak
Diubah oleh ontapesek
sang tjahaja asia
sudah bukan jamannya lagi,,kan jepang terkenal negara maju paling susah menerima imigran pencari suaka
Tenno Heika Banzai
sang cahaya asia kw sedang nyapres disini emoticon-Stick Out Tongue
Diubah oleh roninthirst
Quote:


Hakko Ichiu
Diubah oleh matthysse67
@!#@!$%#@% kalo gak bisa translate beneran gak usah pake google lah ... pusing bacanya emoticon-Hammer
makin panas nih di Asia Timur... emoticon-Big Grin
Quote:


Quote:


wkwkwkwkwkwkwkwkwk

lama ga nongol tu

emoticon-Ngakak
ngledekin mengleng nihemoticon-Leh Uga
Wah kayaknya semua nggak nyadar betapa ngerinya Ultranasionalis Jepang dan India..emoticon-Ngakak (S)
Lagian menlen sok ngetroll sih cuma nunggu waktu tali kekang dilepas semoga dunia siap..emoticon-norose
Yes, finally
haiyaaa ciilaaka luuwa weelas waaa

Satu2 nyeee negara Tofu Heads yg bikin gw bangga sebagai Etnis Asia Timur!!!!

Satu2 nyeee negara Tofu Heads yg bikin Bule lari ter-kencing2 waaa!!!

Tapi sayang nyeee Budaya Tofu Heads toowlool,budaya senioritas bikin negara jd ini stagnant waaa!!!! emoticon-Frown

Andaikateee....
benderanya memang bikin trauma emoticon-Big Grin
waktunya mereka untuk membangun kembali dan frontal dengan cina.
Balasan post kitten.meow
Quote:


Kalo benderanya seperti foto di atas, ya jelas saja bikin marah.
Sama saja dengan Jerman mengibarkan bendera Nazi.

Menurut sejarawan Victor Davis Hanson, Jepang saat ini mirip dengan Jerman pasca perang dunia pertama.

Waktu Jerman kalah di perang dunia pertama, tentara sekutu tidak menduduki wilayah Jerman. Akibatnya banyak penduduk Jerman tidak percaya kalo negerinya kalah perang.

Mirip dengan situasi tersebut, Amerika cuma mengebom Jepang tapi tidak menduduki Jepang, atau lebih tepatnya, pendudukan Jepang hanya formalitas, bukan pendudukan dalam jumlah besar. Akhirnya banyak penduduk Jepang yang percaya kalo Amerika menang cuma gara-gara punya bom nuklir, sedangkan tentara Amerika gak ada apa-apanya dibanding tentara Jepang.

Makanya begitu diberi kesempatan, ada saja yang punya ide untuk mengibarkan bendera keparat perang dunia 2 semacam di foto itu.
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di