alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
APAKAH MENGADU KEPADA ORANG TUA HAL YG TEPAT UNTUK HAL INI ?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bc165ddc0d770dc028b4569/apakah-mengadu-kepada-orang-tua-hal-yg-tepat-untuk-hal-ini

APAKAH MENGADU KEPADA ORANG TUA HAL YG TEPAT UNTUK HAL INI ?

Assalamualaikum Wr. Wb
Selamat pagi jagad kaskus dan seisinya

Saya disini ingin berkeluh kesah perihal pernikahan saya yang masih seumur jagung namun banyak direda masalah.

Saya jelaskan awal mula pernikahan saya dan istri. Pernikahan kami berangkat dari MBA karena saya menghamili dia dan memutuskan untuk mempertanggungjawabkan semua perbuatan saya. Sebelum hari H janin dalam kandungan meninggal (bukan karena aborsi) Selang 4 bulan dari pernikahan kami dikaruniai anak lagi, namun saya melakukan kesalahan berselingkuh sementara posisi istri sedang hamil. Tanpa maksud membela namun segala sesuatu pasti ada alasannya, saya jelaskan alasan saya tanpa dikurangi atau dilebihkan. 1) Keterbukaan yang saya anggap sebelah pihak karena saya memberikan kuasa kepada istri saya terhadap privasi saya, 2) Sikap istri saya yang keras dan sulit untuk berubah sering mendiamkan saya tanpa bilang terlebih dahulu apa kesalahan saya yang membuat dia seperti itu, 3) Beberapa kali saya melihat chat dia dengan mantan pacarnya tanpa sengaja bahakn ketika kita cekcok pun dia berani menelpon mantannya untuk minta dijemput dan kabur dari rumah kejadiannya sekali, 4) Sering mengucapkan ingin bunuh diri ketika cekcok dan sempat menyayat nadinya beberapa kali.

Kali ini terjadi masalah lagi dalam bahtera rumah tangga saya, masalahnya kecil namun tidak saya anggap sepele sikap istri saya yang tadi saya sebutkan pada point 2 kembali muncul, saya didiamkan bahkan sejak pulang nonton film "Asih" kemarin malam, sepanjang jalan dia mendiamkan saya dengan muka kusut, saya bingung kesalahan saya dimana namun saya ikut diam karena tidak mau malah memperkeruh suasana jika dipertanyakan, sampai tadi pagi ketika saya bangun pagi saya keluar kamar dan melihat cincin nikah sudah ada di atas meja dan istri saya tidur di kamar sebelah, perasaan kecewa yang sebelum2nya muncul lagi. Saya mencoba cara lain yaitu dengan pergi ke orang tua saya dan membawa barang2 saya semuanya, dengan harapan istri saya bertanya ada masalah apa dan mau berembuk kembali namun ternyata lain dia merasa saya pergi karena ingin minggat tidak mau mempertanggungjawabkan anak dalam kandungannya. Saat akan berangkat saya tidak berfikir kesitu karena saya tidak tahan dengan perlakuannya yang tidak mau berubah saya ingin merasa ada di RUMAH itu saja, namun dia beranggapan lain. dia beranggapan saya kabur dari tanggung jawab. dan Setelah saya memutuskan untuk menulis thread ini saya mengerti pemikirannya. Dia mengancam akan menggugurkan kandungannya meskipun saya sudah jelaskan dari awal duduk permasalahan kemarin dan alasan saya untuk pergi menenangkan diri. Saya ingin bercerita kepada orang tua saya, saya tau tidak etis memang membicarakan persoalan rumah tangga kerumah tapi saya sudah buntu dan sikap istri saya sudah kelewat keterlaluan dan bebal. pernikahan saya diambang perceraian anak dalam kandungan terancam nyawanya dengan keputusan istri saya.

Saya tidak meminta saran, saya hanya mengutarakan apa yang jadi unek2 saya 
Kalaupun kawan2 sekalian ingin bersuara saya tidak akan tertutup dan mencoba mendengar, namun istri saya sudah sangat keras kepala bahkan ucapan saya pun hanya lewat begitu saja tidak dicerna.
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
semoga bukan thread hoax.. tp klo beneran:

1. belajar komunikasi yg bener. bukan justru didiamkan tapi justru ditanya. dan kesalahan yg biasa terjadi adalah ketika lawan jd api dilawan pake api. klo istri lg ngambek gitu, kalem dulu, tanya... dengerin apa yang dia protes dan ga usah dibantah dulu. kalo nanti suasana udah adem, baru kamu bisa coba nasehati klo emang istri salah, atau kamunya yang instropeksi diri klo emang kamu yg salah.

2. selingkuh itu kesalahan sangat besar. apalagi klo sampe level sex. hukumannya seharusnya rajam sampai mati. buat komitmen sama istri. kamu ga akan mendekati cewe2 mantan kamu dan begitupun sebaliknya.

3. lagi hamil itu peran hormonal mempengaruhi sifat seseorang. jangan ceraikan istri yg lagi hamil. bikin anak aja mau ketika dah mau ada anak malah mau ditinggalkan dgn alasan "sepele" cm krn "didiamkan istri".

4. jangan libatkan ortu dalam masalah keluarga. berani nikah brrt berani mengurus masalah kalian sendiri. kalaupun butuh penengah, cari ustad ataupun konselor yang netral (bukan teman atau keluarga dari pihakmu atau pihak istri)

dah.. itu aja sarannya.. lakukan terutama no 1.
Diubah oleh PuspitaHassei
Balasan post PuspitaHassei
Terimakasih teteh

untuk point pertama, saya selalu memposisikan saya salah dan selalu coba nasihati, ga 1 atau 2 kali diperdebatkan ujungnya dia minggat dan mau bunuh diri ini fakta. Saya sudah coba diamkan berakhir pergi tanpa izin entah kemana saya hitung 2 kali saya ajak forum malah cekcok ga jelas dan membenarkan

untuk perselingkuhan saya, saya memang akui itu salah dan saya sudah beritikad ingin berubah. Namun butuh waktu, saya paham ini soal kepercayaan dan butuh waktu. tapi selama waktu itu berjalan sifat keras dari istri kerap mengganggu dan melewati batas dan tanpa alasan jelas.

bukan soal didiamkan oleh istrinya yang saya permasalahkan, namun watak dia yang masih tertutup dan lebih memilih ketus jika saya melakukan kesalahan yang saya tidak tau apa kesalahan saya walau saya sudah fikir seharian penuh
Balasan post bocahrenta
Quote:


bertolak belakang... klo kamu yg ngerasa salah kenapa kamu yang nasehatin?? bisa bedakan debat sama diskusi ga?? sama istri itu diskusi bukan debat. makanya aku bilang pelajari lagi skill komunikasi.

ya ga usah dipikirkan kamu salah apa... tapi DITANYAKAN. komunikasi yang bener. kalian bukan peramal yg bisa nebak hati dan keinginan pasangannya. DISKUSI utk nyari solusi bukan DEBAT nyari siapa yang salah dan benar.

belajar komunikasi lagi yaaaaaa
kisah klasik dunia per"embleb"an ya begini..
agan jangan sedih, kawan agan banyak disini emoticon-Smilie
ane ga berani menasehati..
takut dikira menghakimi..emoticon-Smilie

Kalau belom siap jadi orang dewasa...ga usah main permainan orang dewasa...sampe hamil deh ckckck

Sharing saya sbg seorang wanita. Saya ga membenarkan sikap istrimu yg kekanakan...tapi klo dari saya sendiri. Saat PMS dan hamil...hormon itu mengacaukan akal sehat. Kasus ringan macam pacar ga bales wazap sampe 2 jam itu kalau hari2 normal bisa maklum...tapi klo udah haid bisa jadi beban pikiran yg bikin hati tidak tenang dan ujung2nya marah ke pacar....begitupun saat hamil. Saya sampai ngambeg ke suami...marah2 sampai suami saya bingung...tapi itu juga jadi titik balik kedewasaan saya....jd krn saya marah2, suami sampe nangis merasa bersalah...akhirnya skrg saya lebih berusaha kalem klo ngadepin suami emoticon-Hammer2

Jadi intinya saat hamil wanita itu lebih sensitif...aslinya cuma ingin diperhatikan...tetapi kamu tinggalkan...itu malah bikin kacau. Pasti hati istrimu hancur sekali. Apalagi dulu pernah selingkuh...aduh....klo aku jadi istrimu udah takebiri kamu.

Skrg lebih baik kamu minta maaf. Manja2in tuh istri. Kalau ngambeg jgn didiemin...tapi ciumin biar leleh.
Kasihan istrimu...udah hamil 2 kali...udah diselingkuhin...eh ditinggalin...hamil itu beraaat coy. Badan sakit2 semua. Pingin tengkurep aja gabisa...bayangiiin gabisa tengkurep 9 bulan!!!! Bisa tahan ga loe laki2 pada.

Btw saat menulis ini...saya jd dapet pencerahan...jd hormon di wanita saat PMS/hamil itu ibaratnya kalau laki...sama kaya otong yg berdiri klo liat BF. Sama2 gabisa dikendalikan. emoticon-Ngakak
Quote:


saya sih ga setuju ya kalo dengan masalah emosional labil dikit2 dikaitkan dengan pms. Ya emang ada (sedikit) perubahan hormon pas pms, tapi ya ga segitu nya juga jadi alasan boleh jadi irrasional. Itu yg bikin masyarakat jadi menggeneralisir perempuan itu emosional, irasional, labil dsb, karena dikit2 pake alasan pms. Padahal apa beratnya sih pms?
Kalo hamil, ya memang. Jelas berat. Jelas ada perubahan hormon, metabolisme tubuh yang masif. Kalau hamil ya sangat bolehlah ada pemaafan kalo si calon ibu aneh2.
Eh, maaf, jadi OOT ya.

Buat TS, jangan dibiasakan lah pergi ke rumah orang tua kalo ada masalah di rumah. Ya jelas aja istri kamu marah, merasa ditinggalkan, merasa kamu lari dari tanggung jawab.
Kalaupun mau menenangkan diri, ya cukup ke ruangan berbeda atau ke teras.
Sayah sampe bingung mau komen apa emoticon-Hammer2

Yaudah silakan tanya sama ortu agan aja. Biar mereka yg menjelaskan emoticon-Monggo
Balasan post .hades
Quote:


Saya ngasih contoh ke TS. Biar dia ga nyepelein masalah emosional wanita...apalagi dlm keadaan hamil. Sedikit banyak ngaruh ya...apalagi klo istrinya masih kekanakan gitu...labil belom bisa atur sikap. Saya kan ga meng generalisirkan semua wanita. Saya kasih contoh situasi saya.
Quote:


noted sisemoticon-terimakasih
Istrinya kayak ane tuh pas awal2 nikah
Klo ada yg ga pas sm suami, marahnya ane diem. Suami bingung dia salah apa. Ane tambah marah krn dia ga sadar salah apa emoticon-Hammer (S)

Masalah komunikasi aj sih itu...
Istri yg blm paham bahwa ada 2 kepala yg berbeda jln pikiran, ga bs slalu semua sesuai mau dia n sama dg pikirannya.
Dan suami yg blm bs nemuin cara komunikasi yg baik dg istri.

Ane pas marah suami slalu nanya, tp ane ga pernah lgsg ksh tau.
Akhirnya dia berusaha nebak2 trs apa kira2 salahnya dia, ane tinggal ngangguk atau geleng hwehehe

Pokoknya klo dia blm tau ane marah krn apa ya bkl trs aj nanya, atau gangguin ane sampe dia tau, gangguinnya aneh2 misal meluk ga mau lepas sampe sesak anenya n terpaksa ngomong spy bisa dilepasin, dll.

Kadang ya dia ga bs nebak akhirnya pasrah ikut diem. Tapi ga kabur.
Yaudh diem2an aja dirumah. Besoknya jg emosi istri udah turun digodain dikit bisa cerita apa masalahnya kemarin.

Ga pulang pas ribut itu cuma memperbesar masalah, ga pernah ada istri yg bisa reda emosinya dg liat suaminya kabur.
Walau alibinya nenangin diri. Dimata istri itu lari dr masalah dan bikin makin murka.
Sekedar keluar beberapa jam msh ok, tapi sampe ga pulang n bawa baju mah udah lebay nyalain api perang namanya.
Pdhl mgkin masalah sblumnya cm sepele aj dan ga bakal panjang besok jg reda, tp krn ada yg kabur2an malah jd mslh baru yg besar.
Aplg kondisi lg hamil km perginya
Ada rasa kecewa besar di dia kok km tega pergi pas berantem dlm kondisi dia hamil.
Apa ga kepikiran klo dia kenapa2 gimana saat itu ga ada yg nolongin.
Ada rasa sedih ga dijaga dg baik.
Rasa marah otomatis melonjak hehe.

Dan soal istri km yg udh sering kabur duluan.
Bukan berarti km boleh ikutin kan.
Km imamnya loh yg ngasih contoh ke dia.
Jadilah sebaik2 nya suami nanti istri scra ga langsung akan otomatis belajar dr pasangan hidup yg sehari2 sm dia.

Ajakin n contohin buat rajin ibadah.
Yg suka dikit2 bundir biasanya jarang/ga pernah ibadah.

Lg hamil ga boleh stress.
Slalu ngalah aja dulu klo istrinya lg hamil demi bayi km.
Ksh perhatian yg banyak sangat membantu ngurangi beban pas hamil, hamil itu ga enak, tp perhatian suami pas bini lg hamil itu psikologis istri terbantu bgt jd happy n tetap enjoy jalani kehamilan, nafsu mkn baik, janin pun sehat.
Beda klo hamil trs sering berantem. Rasanya ky dineraka buat istri, tertekan bgt pikiran n badan, kepikiran gmn nasib bayinya kelak, iya klo ibunya kuat, klo kandungannya lemah bisa2 keguguran tanpa dia gugurin.


Klo suasana lg baik km nasihatin istri, jgn pas dia lg marah.
Klo sabar ga cape2 nasehatin pasti sedikit banyak ada yg nyantol deh ke dia.

Ga usah lah cerita ke ortu krn bakal pengaruhi penilaian ortu ke menantu, ke depannya ga bgs klo mertua tau keburukan2 menantunya, klo mau minta bantuan orgtua dia aj lbh baik, minta bantuan dinasehati anaknya klo lg kabur ke emaknya, bukan cerita kesalahan2 si istri ya-hanya minta bantuan utk orgtuanya ksh masukan ke dia, krn orgtuanya pasti lbh paham handle dia.
Dulu ayah sy pun sering ngobrol ke suami ane bilang dia sabar dulu ane msh kekanakan dll ngasih masukan, ke ane pun bokap nasehati gmn seharusnya ane bersikap, butuh waktu tapi 1-2 tahun jg udah keliatan hasilnya asal km ga ilang kesabaran dan ikhlas mau bimbing istri km - bukan hanya fokus sm sifat2 buruknya .



Diubah oleh sella91
dalam berkomunikasi perlu diperhatikan lawan bicara lagi "penuh" apa ngga
Penuh maksudnya banyak pikiran.
Mesti tepat utk memulai komunikasi
Makanya komunikasi itu seni
Berdoa dulu sebelum bicara
Selamat mencoba ya gan
Diubah oleh weihaofei
Itu bayi mau dilahirkan?
Dengan ibu yg pikirannya terganggu, dikit2 ngancam bunuh diri, dan ngiris pergelangan tangan?
Dengan bapak yg tidak dewasa, tukang selingkuh, dan gak bisa mengontrol nafsu?

Sifat kalian itu gak mudah merubahnya.
5 tahun lagi, kejadian yg sama, kali ini istri ngancam bunuh diri bawa anak yang sudah berumur 5 tahun.

Kamu pikir gak mungkin terjadi? Ibu ngajak anak bunuh diri / ibu bunuh anak sudah jadi hal biasa di berita tv dan koran.

Kalian berdua belum pantas punya anak.
memang benar ya kata ahli2 parenting. semua hal harus dipersiapkan dengan baik. persiapan mempunyai anak, bahkan jauh2 hari mempersiapkan pernikahan baik secara finansial maupun psikis.
saran saya ke agan, coba deh belajar lagi ilmu2 parenting . mulai dari awal lagi gan. persiapan pernikahan, di sana ada ilmu juga bagaimana menghadapi istri bahkan saat istri hamil si suami harus bagaimana bersikap. minimal dari suami istri tsb, salah 1 harus memahami. api jangan dilawan dengan api gan. kalian puluhan tahun hidup dari keluarga dan latar belakang yg beda, ga akan bisa sama hanya dengan semenit dua menit ijab kabul.

saran ane nih, agan banyakin ilmu dulu gan. kalo males baca, nonton youtube aja.
Quote:


ini kejadian sih ke ane gan. ane waktu merit baru baca pengetahuan2 dasar aja ttg wedding. belum sampe ke bab kehamilan. nah ternyata habis merit istri ane kaga nemu haid lagi. artinya doi langsung hamil. awal2 hamil sensitif banget, makan milih, baju milih, toel dikit ngambek 🤣🤣. awal2 sih ane juga suka kesel kan sama bini yg super sensitif. terus ya ane beli buku2 ttg suami mendampingi istri yg hamil. dari situ ane belajar gmn menghadapi istri yg sensitif. So, sampe skrg ya ane menikmati aja kesensitifan istri. wong katanya bau ketek ane aja dari jauh bisa kecium. yg awalnya kesel2 jadi cooling down karena selalu bersugesti "oh paling bawaan hamil, jangan sampe berantem karena sifat bayi bakal nurun dari mood ibunya yg lagi hamil. gue harus selalu berusaha bikin istri sneng"
Kalo ada yg bingung kenapa banyak anak2 jaman sekarang yg kelakuannya nggak masuk akal, inilah jawabannya.

Pertama, coba otakmu dipake. Kalo nggak siap jadi ortu safe sex dong, kondom murah.
Kalo nggak siap commit sama satu orang sepanjang hidup, jangan nikah.

Kalo udah terlanjur ya hadapi pake otak.

Diem2an dikit, kabur. Use your brain. Dulu bisa ngajak pacar ML sampe hamil, bisa punya selingkuhan bahkan sebelum setahun nikah, berarti kan rayuan gombalnya mantap. Gunakan dong skill itu buat ngademin istri. Kok malah mau lapor2an ke ortu.

Sekali lagi, otak dipake. Jangan biji aja dipake.
Istri ente umur brp?ente umur brp?
Yang pernikahan ga pake MBA,yg bener2 siap n niat utk nikah aja,saat nikah banyak banget cobaannya,,2 kepala dikumpulkan di 1 rumah,jadinya yah hrs saling memahami,pertengahan itu pasti ada krn pasti ada ketidakcocokan pmikiran itu..
Komunikasi yg baik aja n saling memahami
Kalau bisa sih jangan bawa-bawa / cerita ke Ortu kamu.
Tapi cukup ke ortu dia aja, minta maaf uda selingkuh. Ceritakan masalah-masalah kalian, dan tunjukan sikap kamu adalah laki-laki yang baik dan akan bertanggung jawab penuh dengan anaknya.

Tunjukkan kamu seorang suami yang baik, dan bertanggungjawab. Jangan cerita ke ortu kamu. ini akan memperburuk.

Cara Menyelamatkan Pernikahan dan Mempertahankan Rumah Tangga --> https://kask.us/iyFH5

Semoga bermanfaat
klo gue jd istri lu mah. emg gue udah tiarap. secara mba sih. trus ada intrik2 kyk gitu mah. aduh... beuh.. : pusing brey
Pacaran yang udah 10 tahun aja pas nikah bisa beda banget. Apalagi model yang hasil kecelakaan. Apa yang mau dikenal?

Ego sih. Karna ego keduanya pas mau nikah gak sempet dibunuh.

Visi. Karna keduanya gak punya visi nikah mau dikemanain. Kalo cuma buat melorotin celana doank ya begitu sudah.

Anak jadi alasan. Karna kehadiran titipan Tuhan jadi titik poin maju mundurnya masalah2.

Intinya, keduanya gak tau mau ngapain di satu atap selain adu gengsi.

Good luck.


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di