alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Hobby / Hobby & Community /
#AslinyaLo Gamer Yang Mencoba Tidak Menjadi Gamer
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bc04b78dbd770b84d8b4567/aslinyalo-gamer-yang-mencoba-tidak-menjadi-gamer

#AslinyaLo Gamer Yang Mencoba Tidak Menjadi Gamer

Kok judulnya lucu ya, kayak orang yang udah ga suka atau benci sama game emoticon-Frown emoticon-Takut wkwkwk engga kok, kan #AslinyaLo suka banget sama gaming hehe nah saya mau ceritain pengalaman gaming saya nih

Game pertama yang membuat saya menjadi Gamer adalah Game Megaman di Gameboy, mulai dari yang waktu itu megamannya masih koloran (sekarang masih yaa hehe) yang bentuknya kotak-kotak pixel gitu, sampe di NDS sekarang yang graphic nya udah termasuk keren banget wagelaseh wow... waktu main Megaman pas SD bahkan disuruh makan aja gamau gara-gara Bosnya belum kalah, terus dijewer deh sama Mama hehe...

Tapi tetap Game yang paling melegenda buat saya ya Pokemon yang udah dimainin di Gameboy sejak kelas 4 SD, dan dimainin di berbagai video game terutama NDS sih paling wagelaseh itu emoticon-Wagelaseh Waktu maen Pokemon bahkan saya lebih hafal nama-nama Pokemon di Pokedex daripada hafalin pelajaran sampe dimarahin sama Ibu hehehe.. tapi seru aja seakan-akan kita bisa jalan-jalan mengelilingi dunia sama hewan-hewan aneh tapi lucu juga sih keren lagi.... Dan saya bener-bener ngikutin Pokemon dari generasi 1 sampe 6... yaa sekarang udah ketinggalan generasi sih emoticon-Frown tapi sampe sekarang kalo ditawari atau ada kesempatan main Pokemon pasti maen deh, terutama 2 tahun lalu waktu release Game Pokemon Go wahh mau rapat aja ijin telat alasannya macet.. iyaa macet gara-gara HP nya minta nangkep Pokemon dulu emoticon-WakakaPokemon favorit saya yaitu Rayquaza, hmm kenapa yaa? Soalnya keren gitu move nya, sama kalo ngikuti ceritanya dia sebagai Dewa Langit gitu jadi dari dulu ngefans sama Rayquaza hehe... yang ini lho gan

Spoiler for Rayquaza:


Nah terus selain Pokemon, game kedua yang awet saya mainin yaitu Point Blank, yaa yang katanya FPS Game nomor 1 di Indonesia pada jaman saya gan hehe wah anak 90 an pasti ngerasain juga nih... Awal maen Point Blank waktu itu gara-gara maen CS tapi abis game selesai yaudah gitu... nah kalo di PB kan ada id dan ada pangkatannya, waktu itu akhirnya saya memutuskan kalo ke warnet saya mainnya PB hehe...

Char saya namanya RECCACS, waktu saya mainin sudah sampe mayor berapa lupa, tapi abis itu saya jual gara-gara pensiun maen PB (kebanyakan bocah sama cheater) yaaah sedih, padahal itu adalah char yang menemani saya dalam suka dan duka semasa SMP (kok jadi baper ya gan emoticon-Sorry) Terus coba bikin char lagi buat refreshing biasa2 aja tapi sekarang udah lupa id sama charnya apa hehe

Waktu masih SMP hampir tiap hari lho gan saya ke warnet, yaa gitulah dinamika anak SMP waktu itu gamau pulang ke rumah buat ningkatin level Game Onlen hehe.. biasanya pas di warnet kalo lagi maintenance gitu PB nya yaa main yang lain... waktu SMP masih banyak sih game onlen yang saya mainin misal Dragonest (dulu jadi Paladin), AyoDance, CS Online, sama kadang nge-LAN Left 4 Dead kalo internetnya trouble hehe... kalo ditanya "Lho gan kok ga maen DOTA?" Gatau sih, sebenarnya saya suka-suka aja dengan Game DOTA tapi entah kenapa pada masa itu lebih milih game FPS aja soalnya emang saya pecinta tembak-tembakan gan hehe jadi sekalipun teman-teman saya main dota, FPS tetap di hati :")

Waktu pindah ke SMA karena SMA saya berasrama jadi agak jarang juga ke warnet, jadi mainnya antara game offline atau ngeLAN hehe biasanya kalo ngeLAN pun Left 4 Dead atau CS, kalo main game offline dulu sempet main Torchlight 2, Skyrim, Borderland 1 dan 2, Plant vs Zombie, southpark Stick of Truth... yang paling awet ya Stick Of Truth sampe tamat soalnya kocak sih game nya tau sendiri lah yaa agan agan yang tau Southpark pasti paham maksud saya emoticon-Salah Kamar

Sejak kuliah sih karena sudah jarang ke warnet dan laptop banyak diinstallin aplikasi buat kuliah, jadi kalo diinstallin game onlen berat jadinya.. Yaudah deh semenjak kuliah benar-benar jarang ngegame :") paling game yang dimainin game android aja sih, kayak Subway Surfers dll tapi tetap aja entah kenapa saya tidak mengikuti perkembangan teman-teman saya yang mai Let's Get Rich, LUDO, Mobile Legend, AOV, HAGO, dan game-game besar lainnya. Mungkin karena game itu selera yaa hehe jadi kalo Game Android yang paling bertahan saya mainkan ada 2 gan, SoulKnight dan Battle Cats... Dua2 nya modelnya action sih, kalo SoulKnight model RPG terus masuk ke Dungoen2 gitu, seru soalnya banyak hero dengan skill bermacam-macam sama grafik gambarnya bikin hp ga ngelag hehe... kalo Battle Cats model kayak Defense gitu sih, kayak Plant vs Zombie tapi bentuk kucingnya aneh2 malah bikin saya tambah suka ehehe

Jadi gitu gan, kalo ditanya lho kok di judulnya mencoba tidak jadi gamer?? Jadi karena pengalaman di SMP kan saya kecanduan banget maen PB jadi waktu SMP sih saya kurang begitu mengenal tentang kehidupan luar yaa gan, dan kalo sekarang memang masih menjadi gamer, tapi saya mencoba untuk tidak menjadi gamer yang memprioritaskan game di paling atas. Game menurut saya hanya akan saya jadikan hiburan dan hobi, jangan sampe mengalahkan kewajiban atau hal-hal yang punya prioritas lebih tinggi gitu gan heehe... Buktinya semasa kuliah ini ternyata saya mendapatkan banyak hal berkesan ketika saya terjun ke dunia luar sana hehe...

Jadi buat agan-agan semua nih, main game tu boleh kok toh game juga punya manfaat selain soal kreativitas dan imajinasi juga tidak langsung melatih otak kok, cuma jangan sampe terstimulasi bermain game sepanjang hari, minimal sempatkan diri untuk keluar dan nongkrong bersama agan-agannya agan hehehe nongkrong bareng teman-teman atau melakukan aktivitas tubuh yang sehat, eits tapi nongkrong sama teman-temannya juga jangan maen game gan hehe ngobrolin gebetan misalnyaa #eeeh Salam Gamer gan!! emoticon-Jempolemoticon-Gotta catch 'em all!
Urutan Terlama


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di