alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Bank Dunia: Anggaran Pendidikan Tinggi, SDM Indonesia Belum Menjanjikan
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bbebed5ded770fe5f8b4567/bank-dunia-anggaran-pendidikan-tinggi-sdm-indonesia-belum-menjanjikan

Bank Dunia: Anggaran Pendidikan Tinggi, SDM Indonesia Belum Menjanjikan

Bank Dunia: Anggaran Pendidikan Tinggi, SDM Indonesia Belum Menjanjikan
Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde memuji perkembangan ekonomi Indonesia yang memuaskan selama dua dekade terakhir dalam konferensi pers Annual Meeting IMF-WBG 2018, Kamis (12/10/2018). (Dwi Nicken Tari - Bisnis).


Bisnis.com, NUSADUA — Bank Dunia meminta agar Indonesia tetap melanjutkan investasi untuk SDM, kendati hasil yang diharapkan belum setara dengan anggaran pemerintah yang dikeluarkan.

Presiden Bank Dunia Grup (WBG), Jim Yong Kim menyampaikan dalam konferensi pers Annual Meeting IMF—WBG 2018 bahwa Indonesia yang berada di peringkat ke-87 dalam indeks modal manusia (Human Capital Index/HCI) dinilai telah berada di depan dalam hal investasi SDM.

BACA JUGA :
Bos IMF: Segera hentikan perang dagang
Jokowi Persoalkan Riset: Setahun Habiskan Rp26 Triliun Hasilnya Mana?
IMF Turunkan Target Ekonomi Dunia, Ini Dampaknya Buat RI

“Indonesia termasuk negara yang cepat dalam menindak isu human capital. Anggaran pendidikan sebesar 20% dari pemerintah juga cukup tinggi,” kata Jim, Nusa Dua, Kamis (11/10/2018).

Jim memuji bahwa PDB per kapita Indonesia berhasil naik dari US$785 pada tahun 2000 hingga lebih dari US$3.800 pada 2017. Selain itu, tingkat kemiskinan juga berkurang hampir setengahnya menjadi 9,8% dari 19,1% pada 2000. “Kami yakin negara ini dapat melanjutkan laju ekonominya,” kata Jim.

Namun, Jim mengingatkan bahwa Indonesia masih memiliki pekerjaan rumah, yaitu hasil dari anggaran yang besar tersebut masih belum cukup optimal.

Sekarang ini, Bank Dunia dan Indonesia masih bekerja sama untuk memaksimalkan hasil yang dapat dicapai dalam SDM dengan investasi yang telah diberikan oleh pemerintah tersebut.

Jim juga menjelaskan bahwa investasi untuk SDM menjadi penting karena perkembangan teknologi yang cepat sekarang ini dipastikan dapat menggantikan pekerjaan manusia yang memiliki keterampilan rendah.

“Jika kita memutuskan untuk tidak memberikan investasi ke dalam SDM, hal itu bisa membuat ‘kerusakan’ karena pekerjaan nantinya dapat tergantikan oleh otomatisasi,” tutur Jim.

Adapun di dalam laporan Human Capital Index yang diluncurkan oleh Bank Dunia hari ini memperlihatkan bahwa 56% anak-anak yang lahir pada hari ini di seluruh dunia akan kehiangan lebih dari setengah potensi pendapatan seumur hidup jika pemerintah tidak memberikan investasi yang efektif untuk kesehatan, pendidikan, dan kesiapan masyarakat memasuki dunia kerja di masa depan.

“Bagi masyarakat miskin, human capital seringkali menjadi satus-satunya modal yang dimiliki,” imbuh Jim.

Bank Dunia juga mengumumkan bahwa ancaman yang bersifat jangka panjang untuk perekonomian harus diperhatikan dari sekarang. Selain memperhatikan risiko jangka pendek seperti volatilitas pasar keuangan dan tensi dagang, dunia tetap harus memperhatikan isu yang dampaknya tidak dapat dilihat dalam waktu dekat seperti pemanasan global dan investasi untuk SDM.

sumber http://finansial.bisnis.com/read/201...um-menjanjikan
Apa yg bisa diharapkan dari kaum yg mabok agama?
Quote:
lulus sekola buat usaha hoax. ya sampe kiamat gak akan maju ini negara
gimana mo maju.....anak gw aja pk fotokopian bukan buku pelajaran..
belum lg kurikulum sekarang bikin stress anak2...

ni kurikulum ga cocok buat guru2 tua bangkotan yang mo pensiun...
masa menjelang ulangan ada less dadakan, eeh kasih bocoran kisis2..

ah emang taik dari kecil mental anak2 udah diajarin kayak gini
Semoga dipahami oleh mendikbud tentang investasi SDM itu penting. jgn pintar2 tapi bodo kalo kata Pak s. emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di