alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Pemerintah Sukses Tambah Utang Rp 20 T Saat Rupiah Goyang
1 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bbcae01529a45f66d8b4568/pemerintah-sukses-tambah-utang-rp-20-t-saat-rupiah-goyang

Pemerintah Sukses Tambah Utang Rp 20 T Saat Rupiah Goyang

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah berhasil menerbitkan surat berharga negara (SBN) senilai Rp 20 triliun dalam lelang rutin hari ini, sesuai dengan target yang ditetapkan sebelumnya.

Rilis Ditjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan (DJPPR) menunjukkan permintaan yang masuk mencapai Rp 41,35 triliun.

Nilai permintaan tersebut juga masih berada tidak jauh daripada rerata penawaran pasar sejak awal tahun dalam tiap lelang Rp 41,3 triliun, tetapi masih lebih rendah daripada lelang SBN konvensional sebelumnya pada 5 Oktober Rp 51,53 triliun.


Nilai yang lebih rendah daripada lelang sebelumnya tersebut sesuai dengan prediksi pelaku pasar. Prediksi pesimistis tersebut muncul karena mengingat lelang bertepatan dengan koreksi pasar efek utang rupiah pemerintah.
Hasil Lelang Surat Berharga Negara (SBN)
9-Oct-18 SPN03190110 SPN12191010 FR0077 FR0078 FR0065 FR0075
Jatuh tempo 10-Jan-19 10-Oct-19 15-May-23 15-May-28 15-May-33 15-May-38
Kupon imbal hasil Diskonto Diskonto 8.125% 8.25% 6.625% 7.50%
Yield rerata tertimbang 5.792% 6.381% 8.480% 8.560% 8.759% 8.967%
Penawaran masuk 7,450 10,050 10,751 6,061 4,355 2,687
Penawaran dimenangkan 3,000 3,000 7,550 3,550 1,800 1,100
Kompetitif dimenangkan 1,500 1,500 6,405 2,960 1,600 850
Persentase kmpttf thd dimenangkan 50% 50% 85% 83% 89% 77%
Target indikatif 10,000
Target maksimal 20,000
Total penawaran masuk 41,354
Penerbitan 20,000
Rerata penawaran 2018 41,302
Rerata penerbitan 2018 16,712 Rp miliar
Sumber: DJPPR Kemenkeu

Pasar SBN terkoreksi akibat terkena sentimen penguatan dolar AS dan koreksi di pasar obligasi AS secara beruntun dan belum berhenti sejak pekan lalu.

Merujuk data Reuters, koreksi harga SBN itu tercermin dari empat seri acuan (benchmark) yang sekaligus mengangkat tingkat imbal hasilnya (yield).

Pergerakan harga dan yield obligasi saling bertolak belakang di pasar sekunder. Yield juga lebih umum dijadikan acuan transaksi obligasi dibanding harga karena mencerminkan kupon, tenor, dan risiko dalam satu angka.

Keempat seri yang menjadi acuan itu adalah FR0063 bertenor 5 tahun, FR0064 bertenor 10 tahun, FR0065 bertenor 15 tahun, dan FR0075 bertenor 30 tahun. Seri acuan yang paling melemah adalah seri 10 tahun, dengan kenaikan yield 12 basis poin (bps) menjadi 8,55%.

Besaran 100 bps setara dengan 1%. Seri acuan lain juga tidak luput dari tekanan koreksi, yaitu seri 5 tahun, 15 tahun, dan 20 tahun, dengan yield yang masing-masing naik 4 bps, 10 bps, dan 4 bps menjadi 8,31%, 8,72%, dan 8,93%.

Seri Benchmark Yield 8 Okt 2018 (%) Yield 9 Oct 2018 (%) Selisih (basis poin)
FR0063 5 tahun 8.275 8.317 4.20
FR0064 10 tahun 8.433 8.553 12.00
FR0065 15 tahun 8.621 8.723 10.20
FR0075 20 tahun 8.887 8.933 4.60
Avg movement 7.75 Sumber: Reuters

Koreksi terjadi karena nilai tukar rupiah masih menguat hingga menembus rekor baru hari ini.

Dollar Index, yang mencerminkan posisi dolar AS di depan mata uang negara lain di dunia, menguat 0,33% dan menembus 96,076.

Sebagai dampaknya, mata uang Negeri Paman Trump menguat di hampir seluruh Eropa dan Asia termasuk rupiah, kecuali terhadap yuan dan yen. Hasilnya adalah depresiasi rupiah yang relatif tipis yaitu -0,07% menjadi Rp 15.225 per dolar AS.

Koreksi pasar obligasi pemerintah hari ini juga tercermin pada harga obligasi wajarnya, yang tercemin oleh turunnya indeks INDOBeX Government Total Return milik PT Penilai Harga Efek Indonesia (PHEI/IBPA).

Indek tersebut turun 1,02 poin (0,45%) menjadi 226,15 dari posisi kemarin 227,18. Koreksi SBN hari ini juga membuat selisih(spread) obligasi rupiah pemerintah tenor 10 tahun dengan surat utang pemerintah AS (US Treasury) tenor serupa mencapai 530 bps, melebar dari spread kemarin 520 bps.

Yield US Treasury 10 tahun mencapai 3,24% karena masih terjadi koreksi di pasar efek utangnya terlebih menghadapi lelang di negeri tersebut dan menghadapi sentimen Italia.

Koreksi US Treasury juga disebabkan pelaku pasar masih menyimpan amunisi menghadapi potensi kenaikan suku bunga pada Desember.

Spread yang melebar, ditambah faktor turunnya yield US Treasury, seharusnya dapat membuat investor global menilai perlu menyeimbangkan (rebalancing) portofolionya dalam jangka pendek.

Rebalancing tersebut membuat investasi di pasar SBN rupiah menjadi sedikit lebih menarik karena lebih murah dibandingkan dengan sebelumnya.

Terkait dengan porsi investor di pasar SBN, saat ini investor asing menggenggam Rp 849,79 triliun SBN, atau 36,98% dari total beredar Rp 2.298 triiliun per 5 Oktober.

Angka kepemilikannya negatif Rp 1,06 triliun dibanding posisi September Rp 850,85 triliun, tetapi secara persentasenya masih turun dari posisi awal Oktober 37,12%. Pelemahan di pasar surat utang hari ini tidak terjadi di pasar ekuitas. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) masih berhasil menguat +0,62 menjadi 5.796.

TIM RISET CNBC INDONESIA (irv/hps)


https://www.cnbcindonesia.com/market/20181009181824-17-36686/pemerintah-sukses-tambah-utang-rp-20-t-saat-rupiah-goyang


https://m.republika.co.id/berita/ekonomi/keuangan/18/10/09/pgbtsn370-pemerintah-teken-78-proyek-infrastruktur


utang bukan dilunasi malah ditambah...puan maharani emoticon-Nohope
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
Quote:
kok gw jadi pengen pilih si koplo ya kalo kek gini, biar ancur sekalian aja emoticon-Hammer2
Emeizingemoticon-Toast
siapa aja presiden pasti utang tp kalo utangnya ketagihan ya cuma jokowi
yang penting bener urusnya dah
zaman now masih ada yg mengira utang = 100% merugikan

pantes saja sih
tokoh nasional sebelah aja goblok semua

Pemerintah Sukses Tambah Utang Rp 20 T Saat Rupiah Goyang

emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Diubah oleh kaskus.sajalah
Pemerintah Sukses Tambah Utang Rp 20 T Saat Rupiah Goyang

emoticon-Wkwkwk
Quote:


Yg lebih goblok zaman now masih ada yg percaya kalo utang 100% menguntungkan.. emoticon-Imlek
Quote:


Merugikan atau menguntungkan tergantung strategi pengelolaannya.

Tapi kalau membebani, jelas.
Makin besar makin jadi beban tentunya.

Tinggal strategi pemanfaataannya gimana?
Nasbung nastak yg lebih pinter nganalisa sesuai polanya sendiri2
emoticon-Big Grin

ayo yang belum beli ORI 15
cepetan beli.

mayan bunga 8,25%
jauh lebih tnggi ketimbang deposito.

ORI bisa dijual di pasar sekunder , bisa dijadikan agunan kredit.

emoticon-Blue Guy Cendol (L)
Utang untuk investasi beda dengan utang untuk bagi-bagi duit ke tukang hoax...
emoticon-Big Grin
SBN mah gapapa kaliii... lagian dari rakyat untuk rakyat, kalo mau ambil bagian untuk bantu Negara ya beli lah...
Tunggu krisis saja. orang presiden juga gak tau apa2. Menterinya ya asal bapak senang.
Diubah oleh dramango2773
Mantappppp emoticon-Toastemoticon-Toastemoticon-Toastemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
Nyang penting, segera penjaraken!!! emoticon-Marah

Pemerintah Sukses Tambah Utang Rp 20 T Saat Rupiah Goyang


Quote:


hoax lagi nastak, pendapatan 2200 trilyun emoticon-Blue Guy Bata (L):
cebong kalo ngga hoax ngga makan emoticon-Traveller
Balasan post reichsmarschall
Quote:


halah nastak nasbung sama aj
tp nasbung duluan hoax + bawa2 agama emoticon-Traveller
Tuh beli SBN biar membantu pereokonmian, biar rupiah ga melemah, dsri pada ribut ribut terus masalah rupiah melemah :capedeh

Dukung dan ramaikan AsianParaGames kawan emoticon-Smilie emoticon-Smilie emoticon-Smilie


Quote:


udah kebongkar hoaxnya pasti ngomong begini, postingan meme kaum lu ga panjang bre, postingan gw di page 1 soalnya emoticon-Leh Uga
saya bukan nasbung, jadi ga pernah hoax emoticon-Traveller
Diubah oleh reichsmarschall
Quote:


perintis hoax indonesia adalah esemka bre.. mikir ora son
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di