alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Pacaran 5 Tahun, tapi tidak berjodoh.
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bbca3b56208810b5a8b4567/pacaran-5-tahun-tapi-tidak-berjodoh

Pacaran 5 Tahun, tapi tidak berjodoh.

hey!!! i just want to share about my short stories nih...
mungkin banyak dari kalian yang udah pacaran bertahun-tahun tapi akhirnya putus atau ga berjodoh, mungkin karna pihak orang tua yang ga ngerestuin, mungkin dari si "dia" yang ga serius dan akhirnya ninggalin kita, atau mungkin dari kamu sendiri yang merasa  ga yakin kalo "dia" bukan orang yang tepat untuk kamu, atau mungkin kamu nemuin yang lebih baik dari "dia".
sakit memang, pacaran bertahun-tahun, udah tau kekurangan dan kelebihan masing masing, bahkan mungkin udah tau keluarga masing-masing juga, dan kadang ngerasa "ah kalo gue putus, gue udah bertahun-tahun sama dia, udah saling tau satu sama lain, kalo nyari yang lain lagi harus pendekatan lagi, belum tentu dia lebih baik dari si "dia"'.

disini gue mau cerita tentang pengalaman percintaan gue sama "dia". yang sayangnya setelah 5 tahun pacaran dan udah ada planning buat menikah ternyata ga berjodong karna "dia" meninggal dunia.

gue mulai pacaran sama dia waktu gue masih umur 16 tahun, which means gue masih SMA kelas 2 kira-kira. gue udah kenal dia dari gue SMP, tapi yaa mungkin jodoh buat jadi pacarnya pas gue udah SMA, well kebetulan gue sama dia beda umur 4 tahun, jadi waktu gue masih SMA dia udah kuliah, seiring berjalannya waktu gue rasa gue ga akan lama pacaran sama dia, secara gue masih SMA let's say masih pikiran anak bocah yang ga mau pacaran serius, apa lagi pas jaman gue rata-rata anak SMA punya pacar itu cuma buat "showing" atau bisa di bilang pamer kalo "iya, gue udah punya cowo, anak ini, namanya ini, tinggal disini, dan bla bla bla bla". di tambah lagi waktu itu gue masih sekolah dan orang tua gue masih ga ngizinin gue untuk pacaran, daan akhirnya gue backstreet deh sama dia.
sampe akhirnya masuk ke tahun ke 3 kita pacaran, gue udah mulai kuliah dan dia udah lulus kuliah, disini mulai ada masalah, karna dia bilang kalo udah lulus kuliah, dia bakal ketemu sama ortu gue dan ngomong kalo dia pacar gue, karna btw gue juga udah kuliah dan of course udah di bolehin pacaran sama ortu gue, jujur gue capek waktu itu untuk backstreet selama hampir 3 tahun karna kalo mau pacaran sama dia harus bohong ke ortu gue untuk keluar main. tapi sampe akhirnya 6 bulan dia ga dapet dapet kerja, dan gue sibuk sama kuliah gue, komunikasi gue dan dia mulai ga bener dan ga baik, akhirnya kita mutusin untuk pisah. semenjak pisah itu kebetulan gue ada pertukaran mahasiswa dari kampus gue yang mengharuskan gue ke luar negri selama 3 bulan, yaa lumayan lah gue mikirnya jadi ga terlalu galau banget. tapi.. setelah 1 bulan gue di luar negri dan terhitung 2 bulan gue udah putus sama dia, tiba-tiba dia kontak gue lagi dan nanyain kabar gue, well gue selalu berpikir apa salahnya komunikasi sama mantan, toh dulu awalnya temenan kenapa ga bisa temenan lagi? ya kan? dan disitu dia nanyain kapan gue balik Indonesia bla bla bla kaget sih dia bisa tau gue ga di indo, ternyata dia masih stalking gue emoticon-Wink, dan akhirnya dia bilang lah "eh gue udah dapet kerja loh Alhmadulilah, minggu depan gue mulai kerja" seneng dong gue akhirnya setelah nganggur hampir 1 tahun finally dapet kerja. tiba lah akhirnya setelah 3 bulan pertukaran gue selesai gue balik lagi ke Indonesia, dan tiba tiba 1 minggu setelah gue sampe indo dia ngajak ketemu, ya ketemu lah gue sama dia yaa silahturahmi juga kan udah hampir 6 bulan ga ketemu. dan 1 bulan setelah gue ketemu sama dia itu, tiba-tiba dia ngajak balikan dan bilang "kali ini gue serius, gue udah kerja, bisa ketemu ortu lu, dan tinggal tunggu lu seleai kuliah aja paling 3 tahunan kan nunggu lu lulus, itung-itung gue ngumpulin uang juga buat persiapan masa depan kita". disitu gue nge iyain kalo gue mau balikan, ga nyangka teryata dia berusaha setelah putus dan minta balikan lagi dan akhirnya serius.

2 tahun berlalu setelah kita balikan dan ortu udah setuju means udah masuk tahun ke 5 kita pacaran, ternyata planning buat hidup gue berbeda... gue selesain diploma gue, tapi ortu gue menyuruh gue untuk lanjut S1, disitu gue mikir kalo gue lanjut S1 di indo gue bisa lulus 3-4 tahunan lagi, gue mikir kapan gue nikahnya kalo gitu, dan akhirnya gue cari cari info kalo gue kuliah di luar negri gue bisa lulus dalam waktu 2 tahun. dan akhirnya gue memutuskan untuk lanjutin S1 gue di luar negri aja. jujur waktu itu gue sempet ribut sama dia, dia merasa takut gue tinggal kalo gue kuliah di luar negri karna ga akan bisa ketemu dll, tapi waktu itu umur gue masih 20 tahun dan gue masih bener-bener fokus sama pendidikan gue dibanding menikah, ya emang gue seneng udah ada yang mau nikahin gue, tapi gue merasa terlalu cepat aja dan masih cukup umur untuk mengenyam pendidikan. setelah berdiskusi banyak hal akhirnya dia bilang "yaudah kita nikah aja sekarang, nunda anak juga gapapa, yang penting kita udah menikah" tapi setelah berdiskusi sama ortu gue, mereka tetep keukeuh kalo gue harus sarjana dulu baru menikah. well disitu gue cuma bisa ngeyakinin dia kalo selama disana gue ga akan macem macem dan akan baik baik aja, gue minta dia sabar dan bilang "aku cuma 2 tahun kok".

yaa.. tapi emang namanya juga hidup, kita ga pernah bisa prediksi kan kedepannya mau gimana. terhitung dari 2 bulan sebelum gue berangkat, dia udah mulai sakit-sakitan, awalnya cuma batuk pilek aja, tapi kadang dia bilang dia suka sesak napas dan sakit di bagian tulang iga sama dada dia, gue bilang sama dia coba cek aja ke dokter, tapi dia selalu bilang "iya ntar aku cek". tiba lah akhirnya gue udah ga di Indonesia lagi, dan sakit dia tambah parah, dan 2 minggu setelah gue di luar dia mulai pergi ke dokter dan medical check up, dan.. yeaah sayangnya hasilnya ga sesuai perkiraan kita. dia sakit, kanker paru-paru stadium 4, disitu gue ngerti kenapa dia ga pernah mau check ke dokter waktu gue masih di Indonesia, karna dia tau dia sakit parah dan dia ga mau buat gue menunda kuliah gue karna dia, karna memang yang sampe sekarang di pikiran gue adalah "seandainya dia check waktu gue masih di Indo, pasti gue bakal tetep disana jagain dan ngerawat dia". waktu dia kabarin gue, dia cuma bilang "kamu yang sabar yaa kalo kata dokter ternyata sakit aku lumayan parah, pokonya kuliah yang bener" jujur pas gue tau dia sakit, gue frustasi dan ga berenti nangis antara nyesel dan panik dan campur aduk. mulai dari situ gue selalu tanya kabar dia setiap hari, kadang keadaan dia naik turun dan ga pasti.

sampe akhirnya, 7 bulan semenjak dia sakit, dia meninggal. waktu gue tau kabar itu gue udah ga tau mau ngapain, gue kaya orang gila yang setiap hari nangis, gue ga bisa tidur, gue ga makan 1 minggu, gue ga masuk kuliah 1 minggu sampe ortu gue dapet peringatan dari kampus, gue ga stay di apartemen gue, gue tinggal di tempat temen gue karna gue tau kalo gue sendirian gue bakal frustasi dan mungin melakukan hal gila, well gue hampir bunuh diri waktu itu dan ini nyata, itu kenapa gue butuh temen, dan alhamdulilah banyak temen gue yang ngehibur gue waktu itu. dan gue baru bisa balik ke Indonesia dan ziarah ke makam dia 1 bulan setelah dia meninggal. perasaan gue kosong banget waktu itu, ga nyangka orang yang 5 tahun selalu ada buat gue, jadi tempat gue curhat disaat gue marah dan sedih, selalu ngasih saran dan masukan di saat gue kebingungan, yang sealu ngobrol di telfon dan video call, yang selalu kerumah setiap weekend, sekarang udah ga ada, gue udah ga bisa liat muka dia waktu dia ketawa dan senyum, ga bisa lagi denger suara dia, yang gue liat cuma tanah.. dan batu nisan bertuliskan nama dia.

dan sampe sekarang rasa sedih dan penyesalan itu masih ada di benak gue, butuh kekuatan yang besar buat gue untuk bersabar, dan butuh waktu lama buat gue untuk ikhlas. tapi sekarang gue udah ikhlas atas kepergian dia.
am i move on? of course gue udah move on kok, karna gue yakin Allah itu ga tidur, dan pasti ada tujuan dan maksut kenapa Allah panggil dia duluan, karna Allah punya yang lebih baik dari dia buat gue.

well, buat kalian yang udah pacaran lama terus tiba tiba kalian di tinggalin, never ever feeling sad!! jangan pernah ngerasa jadi orang yang paling tersakiti di dunia ini! jangan pernah merasa setelah putus dan ditinggalin rasanya dunia berhenti berputar untuk kalian! its so stupid! you guys deserve better, be strong, gue aja bisa kuat, kenapa kalian engga? sakit of course sedih of course. dan iya pasti itu semua butuh waktu, tapi jangan bikin kalian jadi putus asa yaa, karna kedepannya akan ada hari yang lebih baik lagi buat kalian. coba sibukin diri kalian sama kegiatan yang kalian suka dan hobi yang kalian suka, nongkrong bareng temen kek, makan makan, baca buku, berenang, atau shopping, never ever makes yourself feel lonely, karna itu sama aja kalian nyakitin diri kalian sendiri.

thats all yang mau gue share, semoga bermanfaat. always be happy guys! and have a nice day emoticon-Wowcantik

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Ane belum pernah pacaran. emoticon-Cool
Balasan post agungwahyukw
yaudah pacaran dong gan emoticon-Big Grin
wuih gila gilaaa gue pacaran 5 tahun gadirestuin aja uda segitu patah hatinya apalagi cem ini 😭😭😭
Temen gue ada yg 6 th putus..7 th putus..tp ga ada yg gara2 ditinggal pergi untuk selamanya
Balasan post imarotuzzulfa
berdoa aja biar di pertemukan sama yang lebih baik lagi. emoticon-Smilie


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di