alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Problem Mama Mertua
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bbc2662582b2e741f8b456e/problem-mama-mertua

Problem Mama Mertua

Gw mau tanya pendapatnya nih tentang problem mama mertua gw.
Kemarin ini mama gw ada ngomong kalo kakaknya mau resign kerja dari rumah seseorang gitu. Trus mama gw tanya mama mertua gw mau ga gantiin kerja disitu sekalian bisa tinggal dalem jd ga numpang lg sama tantenya.
Secara kan anaknya (suami gw) aja blm bisa nafkahin gw dan blm mampu cukupin rumah tangga kita. Rumah aja masih numpang tinggal sama orang tua gw nih.

Lagipula pemikiran mama gw tuh daripada mama mertua gw jg ga ada kerjaan apa2 cuma santai2 di rumah, udah gitu kalo ga punya uang minta mulu ke suami gw. Udah tau suami gw jg masih kurang mampu, jd untuk mencukupi kebutuhan rumah tangga kita kadang2 pun terpaksa gw harus minta papa gw emoticon-Nohope

Menurut kalian, apa masalah ga kalo besan suruh besan kerja gitu? Kalo mama mertua ga mau tapi selalu minta uang mulu sama kita gitu wajar ga seh kalo lama kelamaan gw jd kesel sama suami dan mertua gw?
Diubah oleh: manchestergirl
Halaman 1 dari 2
dah 4 thread masalahnya masih itu2 aja.

mertua mu ga bakalan berubah.. ga bakalan bisa kamu suruh kerja.. ada beberapa "orang tua" yang ngerasa klo dia dah tua nanti yg nopang finansialnya itu anaknya.. mereka lupa klo anaknya itu jg harus biayain cucu.. tp bisa jd mungkin krn dulunya dia pun yg nopang finansial ortunya. jd merasa hal itu wajar.

tp balik lagi juga... tanpa mertua.. kamu ga akan bisa dapat suami mu yang sekarang.. klo masih mau nerima suami y terima mertua.

ku copy lagi saranku yg lama:
klo tipe keluarga suami gitu. menurut ku si pisah harta aja. meski mostly uang dr keluargamu.. suami tetep lah dikasi jatah jangan engga sama sekali. kalau dia mau kasi jatah dia ke ortu dan saudara y itu hak dia yg penting ga utik2 jatah uang yg d kamu.


btw jangan sampe kamu ngerasa superior dr suami krn harta kebanyakan dr keluargamu. ingat suami itu tetap kepala keluarga yang udah kamu pilih sendiri. suami ga bs milih siapa yg jadi keluarganya. jd ketika kamu nerima suami ya itu sudah satu paket dgn keluarganya.

klo ga sanggup.. ya lepaskan aja suami.. mungkin dia bisa akan menemukan istri yang bisa lebih menerima kondisi keuangan dia dan mertua dibanding kamu emoticon-Smilie
Quote:


Iya blm ada perkembangan lg gara2 sifat mertua yg 'ga mau cape sama sekali'. Jd kayaknya muter2 disitu mulu deh pusing jg.
Perkembangannya cuma mama gw mau bantuin ya gitu kasih kerjaan yg ga berat (cuma masakin di rumah itu) dan pemilik rumahnya jg baek. Soalnya keluarga gw jd terbawa masalah ini mulu. Tapi tuh mertua gw kayaknya cuma mengandalkan uang suami gw.

Gw udah ikutin sarannya, kasih beberapa persen kalo kita dpt rejeki/keuntungan jualan. Tapi kalo pas jalan2 tuh uang suami ga cukup, akhirnya uang gw jg yg kepake gara2 harus ikut bayarin mertua gw ini itu, mertua gw udah kayak patung kalo pas giliran mau bayar ini itu.

Bukannya perhitungan ya. Gw dibayarin beli minuman aja misalnya ya (aqua/teh) jg udah cukup, seenggaknya gw tau mertua gw mau ikut berbagi menanggung biarpun sedikit bgt. Sekalipun ga pernah tuh mertua gw begitu, sedangkan mama gw ke suami gw aja bisa begitu emoticon-Nohope
Balasan Post manchestergirl
Quote:


hallo... mertuamu ga punya penghasilan terus kamu ngarepin dia yg bayarin meski yg murah sekalipun??? ya mama mu bs ke suami krn mama mu pegang uang. ya ga bs disamain kasus nya lah.

ya kamu brrt ga tegas.. sebelum jalan2 bilang dgn jelas ke suamimu (bukan ke mertua) klo kamu ga akan ngeluarin uang tambahan utk jalan2 ini.. klo berani kamu tinggal dompet d rumah dan kamu bilang ke suami klo dompet ga kamu bawa.. klo emang ga cukup y udah kamunya ga usah ngeluarin uang.. biarin suami yg mikir.. kamunya sendiri yg mengizinkan mertua make uang mu tp abis itu marah2 sendiri.

atau y klo suami lg jalan2 ama mertua kamu ga usah ikut.. brrt kan kamu ga akan dimintain duit.. toh namanya jalan2 bareng, kamu jg nikmatin kan? kenapa harus perhitungan banget si.
baca ini teringat thread2 ts dengan masalah yang sama.

dan kemudian elus2 perut. sambil bilang ke kakak bayi, "kak, klo kakak udah nikah, inget ande ma apak, ya. pas kakak udah nikah, ande ma apak dah tua, dah ndak bisa kerja, jadi ande ma apak pasti bakal andelin kakak buat biaya hidup. nanti kakak jangan marah-marah, ya. jangan cemberut juga. doain biar ande dan apak bisa ngumpulin duit pensiun yg banyak, jadi gak terlalu bergantung sama kakak."

sedih banget klo kejadian deh. punya anak, dari di dalam perut dah diurus, hemat2 biar anak bisa dapetin yg terbaik, cariin sekolah yang bagus, pokoknya apa2 mentingin anak dulu baru diri sendiri. eh pas dah tua, anak misuh2 gantian urus trus dapet pasangan yang kek ts. alamakjang emoticon-Frown

Balasan Post binuncarinama
Quote:

makjang, sedih kali kak emoticon-Frown

dulu, waktu pengen nikah.
gw ga nyari pacar.
gw minta tolong keluarga nyarikan calon istri.
efektif dan efisien.
hemat waktu, tenaga, dan biaya..
dan cocok sama keluarga.

anak gw nanti, mau gw jodohkan juga.
orang-orang terbaik yang dekat sama gw, yg gw tau bagaimana kejujurannya, amanahnya, adabnya baik, bagusnya pendidikan meraka terhadap anak, beberapa diantara mereka udah gw incar buat jadi besan emoticon-Ngakak


Quote:


Mertua gw ga punya penghasilan karena ga mau usaha sedikitpun. Kita udah bantuin separo modal tuh buat dulu buka usaha jual juice&minuman, kan gampang tuh ga berat ga cape2 banget. Dia kayak males2an ga mau gitu. Akhirnya 2-3 bln doank tuh bertahan, skrg udah tutup.

Papa mama gw jg udah ngomong ke gw untuk suruh mertua gw usaha kecil2an aja setidaknya punya uang sedikit2 kan. Trus gw harus jawab apa kalo papa mama gw ngomong gitu?

Boleh jg itu ide nya biar gw ga selalu keluar uang jg kalo jalan bareng. Kalo ga begitu tuh dipikir mertua gw uang di atm gw masih ada. Selama ini gw masih ga enakan buat tegasin blg ga ada uang lg, tp kalo lama2 dia begitu seh mending gw tegasin. Tapi ngomong gimana sebaiknya biar sama2 ngerti ya? emoticon-Bingung (S)
Balasan Post ..L.
Quote:


emang suami ente ga ada pemasukan.. ?
ngapa ga ente tendang aja tu suami ente...?
kan otomatis juga udah ga puya mertua.. sekali dayung, 2-3 pulau terlampaui.. emoticon-Big Grin

Quote:


ane ada cowok 3 nih puh, kali jodoh .. emoticon-Hammer (S)
Yach laki lanhok namanya lancaiu hoki...
makanya laki klo ekonomi dibawah istri udh kartu mati aja...

namanya ce kalo udh diatas mana bs hargai cowok sih ..

nasib laki kere yah begitu emoticon-Hammer2
Quote:


Gw bantuin usaha papa gw, nah suami jg ikutan bantuin disini. Trus gw jualan kecil2an online shop jg buat tambahan, cuma mengandalkan itu aja jadinya. Buat berdua aja masih blm cukup meskipun kita udah hemat, gimana mau biayain mamanya jg.

Sempat ada kepikiran untuk cerai seh tp ga tau jg deh gw masih pusing. Yg ada tiap malam gw lebih sering asek maen hp aja sendiri, suami pun gitu. Gw jg pernah mikir dulu mantan cowo gw mamanya tuh beda bgt, padahal sama2 janda ga punya penghasilan tetap, tp untuk berbagi ke gw ini itu sedikit2 masih bisa ga pelit.
Diubah oleh manchestergirl
Balasan Post bhethoro.kolo
Quote:


mantap ternyata ente puh . emoticon-Ngakak
ane punya anak laki laki seorang aja bahagia, apalagi tiga.. emoticon-Ngakak
semoga kelak kita dapet mantu yg baik ya puh..
dimusuhin orang lain bisa kita cuekin, tapi dimusuhi sama mantu, hati remuk redam puh..emoticon-Turut Berduka
Balasan Post manchestergirl
Quote:


wah ribet gan klo masalah ekonomi,
Saran si cuma suruh laki cari penghasilan lain/cari tambahan ...
selain bisa menutupi kebutuhan, juga bisa ngebantu emaknya dia.. emoticon-Big Grin

Quote:


woh cowok juga ya... ga jadi dah puh .. emoticon-Ngakak (S)

amin.... emoticon-Embarrassment
Balasan Post ..L.
Quote:


yaiyalah sedih...

umur aku dah 37. nanti kakak bayi lahir, umurku mau 38. klo kakak bayi nikah umur 25 aja, brarti umurku dah 63.

kebayang umur 63 masih disuruh kerja kek ts nyuruh mertuanya...
kemarenan nyuruh mertuanya jadi pembantu, suruh buka warung, trus yg terbaru suruh jadi tukang masak...

sedih sungguh sedih emoticon-Frown
Minta orang tua/ mertua ngasuk anak aja menurut gw ga pantes, ini malah nyuruh mertua biar kerja jd pembantu..
Ada yg salah sama situ..
Balasan Post leonosphire
Quote:


suhu leo #idolague
apa kabarnya suhu?
Quote:


Logikamu coba dicek.

Mertua udah di usia tidak produktif, nggak punya penghasilan, rumah pun nggak punya sampe numpang di saudara, terus kamu bertanya2 kenapa mertua minta2 uang terus sama anaknya (yg by the cruelty of life being your husband), kenapa mertua nggak pernah bayar apapun, dst? Situ waras? Ya jelas karena dia nggak punya uang lah. Nggak kerja = nggak punya penghasilan = nggak punya uang = nggak bisa bayar apapun. Masa gini aja nggak ngerti?

Kenapa mertua nggak mau kerja? Ya kita2 disini nggak tau. Mungkin dia merasa sudah mati2an ngebesarin anaknya sampe anaknya mandiri, jadi merasa sekarang saatnya dia yang menggantungkan hidup sama anaknya. Mungkin dia nggak mau jadi ART. Kamu nggak ngerasa ada yg gimana gitu di hati kalau mertuamu jadi ART cuma demi punya tempat tinggal dan makan gratis? Seriously? Suamimu dulu berpuluh2 tahun loh dibesarkan sama mamanya, dikasi makan, tempat tinggal, disekolahin, dll.

Tapi nggak boleh dong kayak gitu, kan suamiku nggak minta dilahirkan? Tiap orang beda2 pandangan, ada yg nggak masalah menganggap itu balas budi, ada yg kayak kamu menganggap itu pemerasan.

Tapi suamiku aja nggak sanggup menafkahi aku sampe aku harus minta duit sama bapakku? Ya berarti itu salah suamimu. Dulu suamimu sebelum nikah sama kamu gimana caranya dia menghidupi dirinya dan ibunya? Kalau dulu dia bisa, terus sekarang setelah nikah sama anak orang kaya malah nggak bisa, berarti ada yg salah sama cara kalian mengatur penghasilan. Logikanya, dulu belum nikah sanggup ngehidupin 2 orang, kok sekarang nggak?

Kalau dulu aku bingung setiap dengar cerita ada orang yg di masa tuanya jadi gelandangan atau pengemis padahal punya anak, sekarang aku tau kenapa.

Saranku, test your logic first.

Seperti kata rangga, orang tuh biasanya senggaknya punya 1 dari 2, hati atau otak. But I guess you're special.
Balasan Post binuncarinama
Quote:


kaga sekalian aja disuruh jadi artis instagram atau youtuber biar dapat adsense ya emoticon-Turut Berduka
Suami gak guna memang sebaiknya diceraikan.
Tapi situ nikahnya downgrade ama cowo yg kismin, kemungkinan besar kamu jelek or gendut, jadi harus sadar diri juga.

Daripada kamu makan hati + nyimpan arang dalam sekam, yang ada rahim jadi panas gak bisa punya bayi.
Diubah oleh cloning.ortillo
Balasan Post manchestergirl
Quote:


ya ga mau usaha krn dia ngerasa selama hidupnya sudah sangat berusaha utk membesarkan suami kamu. jd dia merasa udah saatnya utk "istirahat" dan menggantungkan hidup ke anaknya. masih bagus tante mau nampung, harusnya mertuamu tu dirawat sama anaknya (suami kamu) bukan sama adiknya.

makanya komunikasi yang bener..biar ga frontal, kamu ngomongnya ke suami bukan langsung ke mertua. ya iyalah mertua bakal ngerasa kamu atm berjalan klo kamu sendiri ga tegas dalam ngatur keuangan keluarga kamu sendiri. berapa jatah utk ibu dia.. berapa jatah utk jalan2... berapa jatah utk kebutuhan pokok... pdhl kamu yang ga bisa manage keuangan tp kamu nyalahin orang lain (mertua) ketika keuanganmu berantakan. kamu yg ga tegas bilang ga ada uang, tapi kamu nyalahin orang lain ketika dia berpikir kamu punya uang. emangnya mertuamu itu peramal yg bs tau kondisi keuangan kamu??

intinya jangan nyuruh2 mertua kerja lagi. itu emang udah resiko kamu utk menikahi suami yg ortunya finansialnya ga kuat dan perlu ditopang sama suami. kamu yang harus bisa atur keuangan.

dan ingat!! meski suami bantuin usaha keluarga kamu. dia jg berhak punya 'gaji tetap' yang nantinya gaji ini akan bisa dia gunakan utk ibunya jg.

aku kasian ama suami kamu. sekeras apapun usaha dia, kamu ga akan pernah bs menghargai usaha suamimu sekeras apapun kalau kau hanya selalu anggap dia 'bantu keluarga kamu'. pdhl bisa jd klo ga ada suami kamu.. bisnis keluargamu dah ancur dr dulu.

ga usah banding2in ama mertua mantan.. kamu yg sudah memutuskan utk nikah sama suami kamu skrng bukan dgn mantan.

suamimu ga bs milih siapa yang jadi orang tuanya... tp suami jg harus berbakti dengan orang tuanya... kamu yang milih siapa suami kamu... jadi otomatis kamupun harus berbakti dengan mertua. itu dua hal yang ga bs dipisahkan (cm mau anaknya doank tp ga mau mertuanya).

suamimu itu pilihanmu... nasi udah jd bubur.. skrng tinggal mau kamu kasih topping biar makin enak.. atau mau kamu buang ke tong sampah.

semoga nanti saat kau tua... anakmu ga melakukan hal yg sama seperti yg kamu lakukan skrng (nyuruh2 kerja).
Dalam agama, lelaki yang udah menikah tetap milik orang tua nya. Wajar, justru memang jadi suatu kewajiban kalau suami kamu ngasih sebagian gaji nya untuk keluarga dia. Kamu gak boleh protes.

Tapi kemudian ditekankan lagi, bahwa untuk bisa kasih uang ke keluarga suami, suami HARUS memastikan bahwa kebutuhan istri dan anaknya sudah tercukupi.
Fair enough.
Logikanya gak usah nikahin anak orang kalo lo gak bisa ngasih dia kehidupan yang layak.

Dari sini aja udah jelas yang jadi sumber permasalahan siapa : SUAMI KAMU.
Jangan karena kalian kesulitan keuangan lantas nyuruh mertua kerja. MERTUA ITU ORANG TUA. Dia udah pernah capek nafkahin dan urusin suami kamu dari kecil. Justru ini saatnya dia istrahat. Kenapa masih harus kamu suruh kerja????????

Yang kamu suruh kerja tuh harus nya suami kamu, kenapa gak bisa kasih rejeki yang layak? Kamu juga kerja atau enggak? Kalau gak kerja ya bantu lah itu suami kamu. Cari kerjaan, biar bisa bantu2 kondisi keuangan RT.
Quote:


Wah sepuh ..L.. the legend..
Alhamdulillah kabar baik puh..
Situ gmana puh?
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di