alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Pola Pikir yang berbeda!
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bbb21141a9975df228b4572/pola-pikir-yang-berbeda

Pola Pikir yang berbeda!

Terlahir sebagai anak tunggal & cewek pula, sebagian orang bakalan menganggap betapa enaknya hidup ku.. Tapi sesunggguhnya mereka nggak tau kenyataannya gimana.. Walaupun cewek,  sedari kecil orang udah pada tau kalo dalam diri gw itu ada jiwa tomboynya.. Bukan tomboy maksimal seperti para "Tom di Thailand" ya, dalam hal ini gw suka pakai pakaian yang casual dan nggak ribet seperti kebanyakan cewek feminim lainnya.. Disini sih baru ngerasa mirisnya gw, saat sesudah masuk kuliah di tahun 2013.. Jiwa-jiwa liar (cielah) gw mengeliat keluar karena ngerasa bebas setelah tinggal sendiri di kota perantauan, mulailah gw suka memulai petualangan dgn berbagai kegiatan yang nggak bisa gw lakuin pas masih tinggal sama keluarga.. Di mulai dari suka main dan nongkrong di cafe setiap malam, dimana dulu pas sekolah bahkan pas SMA gw gak pernah main dan keluar rumah di atas jam 7 malem. Disaat temen-temen sekolah ngajakin main atau ngumpul pas malem, gw nggak pernah ikut.. Sedihkan? emoticon-Frown
Nah ini pas kuliah deh, meskipun nggak lewat jam 11 malam karena batas buka pagar kos jam segitu.. Setelah bosan ngafe, mulai deh nyari kenalan buat traveling disekitaran riau, mulai dari air terjun, danau atau wisata alam yg belum terlalu ter-ekspos di Riau.. 2014-2015 mmg puncaknya banget jiwa petualang gw.. Sampai akhirnya di 2015, ketemu senior kampus yang ngajakin nanjak (istilah di Riau buat daki gunung) gw luarbiasa excited bgt lah.. Pengalaman yg baru bgt.. Akhirnya di awal Maret 2015 memutuskan untuk nanjak bersama 5 orang temen kampus yg terdiri dari 3 pasang cowok-cewek ya.. Bener-bener menakjubkan banget, sampai sesudah turun gunung, gw dan temen gw pada di omongin dikampus karena blm banyak (bahkan blm ada) temen se-angkatan yg cewek udh nanjak di saat itu.. Jadilah gw dan temen gw dapat gelar 'pendaki gunung" & femes(?) serta jadi pelopor buat yg lain wkwkwwkemoticon-Big Grin
Masih berlanjut deh jiwa traveling gw itu, sering bgt explore tempat2 yg lagi booming di Riau.. Hingga sampai terakhir gw traveling itu di akhir desember 2017 dimana tempat yg lagi booming itu "Puncak kawe" Raja Ampat wkwkkwk.. Setelah itu memasuki 2018, gw fokus sama skripsi karena sudah mendekati waktu sidang sarjana yg luarbiasa ngebuat gw gugup bgt karena bbrp temen yg sidang sblm gw ada yg di nyatain nggak lulus alias harus sidang ulang.. Memang fokus bgt belajar bbrp waktu itu.. Alhamdulillahnya di akhir februari 2018 gw dinyatain lulus dan berhak menyandang gelar sarjana.. Hari itu sih bercampur aduk bgt perasaan gw, banyak drama deh.. Di mulai dari banyak yg nggak lulus hari itu, bayangin dari 22 peserta, 7 orang dinyatakan gagal dan harus mengulang skripsi.. 2 dari 7 orang tsb adalah temen deket gw dan bisa kalian bayangin gimana drama nya gw..
Singkat cerita, mendekati masa wisuda yg sesudah idul fitri jadwalnya, banyak bgt yg nanyain ke gw "mau kerja dimana" dan "apakah gw bakalan segera menikah" .. Itulah drama yg buat kesel, kesel bgt pas gw jawab "di pekanbaru aja".. "Loh kok nggak balik? kasihan ibu nya loh" ....
Fix gw kzl tingkat maksimal, sebagian masyarakat di daerah gw mmg masih kolot bgt pemikirannya, dimana kalo sesudah sarjana nggak lama setelah itu lo menikah terus tinggal deketan rumah mak bapak lo atau rumah mertua lo.. Tentunya jiwa pembrontak dan liar ini nggak bisa menerima pemikiran dangkal seperti itu.. Gw jawab belum niat nikah, pada ngatain gw bakalan ketua-an kalo nikah nya di tunda.. Hellooow? Gw bahkan belum 23 tahun saat itu..
Banyak juga yang julid dan pemikiran yg bersebrangan dgn gw, menurut gw kalo beda arus sendiri gpp kan? Hidup ini cuma sekali, jadi setidaknya sebelum bener-bener terikat sama yg namanya pernikahan dan segudang masalah hidup yang akan menyertainya, gw memilih untuk bekerja sendiri, menyenangi diri gw sendiri dan menyayangi keluarga terutama ibu gw sendiri dengan cara gw sendiri..
Believe me, gw bisa klaim gw adalah manusia yang paling menyayangi Ibu gw di seluruh dunia inilah.. Gw juga yg paling banyak memikirkan tentang Ibu gw di seluruh semesta deh..
Dan gw juga yg paling mengerti diri gw sendiri serta tau apa yang harus gw lakukan untuk hidup gw tanpa banyak orang lain perlu ikut campur..
EGOIS ? No, gw cuma lebih realistis aja. Hidup ini hidup gw, lo nggak berhak ikutan ngatur.
Dan satu lagi, gw PASTI BAKAL menikah dan ber-rumah tangga suatu saat, jadi nggak perlu repot nyodorin gw kenalan lo buat jodohin gw.
Ingat? Gw paling nggak suka di paksa!!


PS: Ini bukan thread, cuma curhatan cewek tomboy yg nggak suka di kekang dgn cara tradisional di kehidupan modern ini. Gw tau apa yg baik dan buruk, terutama apa yang dilarang agama Islam.. Dan tenang saja, gw masih menjalankan syariat Islam dengan baik sesuai dengan nasihat Ibu gw..
emoticon-afro

anak U** nih yg biasanya rajin naek gunung.. emoticon-Big Grin
cm mau nanya krn penasaran.. kamu sendiri dah tanya keinginan ibu kamu ga? sah sah aja utk ga ngikutin kata orang lain toh bukan mereka yg menghidupi kamu.. tp hati2 dengan keinginan ibu.. inget jasa2 beliau.. cari solusi terbaik klo emang kalian beda pendapat..

tidak ada yg salah dgn berbeda dr pendapat yg lain.. tp once again.. perhatikan keinginan ibu..

btw.. paling menyayangi dan paling memikirkan ibu tidak akan berguna kalo ga ada aksi nyata ya. just say I love you tidak cukup untuk ngebalas semua jasa ibu kita.

good luck dgn segala pilihan hidupnya emoticon-Smilie
Diubah oleh PuspitaHassei
Yayaya, special snowflake syndrome everywhere.
Hanya supaya kamu tau dik, sekarang ini yg senada ama kamu pikirannya kaya gitu banyakkk.
Kamu udah kerja? Udah ada upaya nyata apa utk membuktikan bahwa pola pikir kamu yg berbeda, yg kamu gembor-gemborkan itu ada manfaatnya?
Balasan Post w204
Quote:


Palingan nanti menginjak umur 30 dan jadi perawan tua baru deh menyesal.
Quote:


Justru kurasa pemikiran kayak kamu gini standard di antara anak2 muda yg masih idealis dan baru lulus kuliah. Ngerasa spesial, padahal cuma karena duniamu masih sempit. Wajar banget itu, baru selesai kuliah, ngerasa mandiri, nggak butuh nasehat, nggak butuh arahan, bisa lakuin apa aja yg kamu mau. Nanti pas kamu udah di dunia nyata, kamu akan ketemu banyaaaaaak banget orang yg punya pemikiran kayak kamu.

Lanjutkan aja hidup seperti yg kamu mau. It's okay to make mistakes when you are young, so when you're older, you know what's work and what's not.

Not everyone has to get married, history shows that everytime, everywhere, there always be people that never married till they're dead. Some chooses, some not being chosen.

Semoga cepat dapat kerjaan yg oke, jadi bisa beneran mandiri secara finansial, jadi bisa pulang nengok ortu pas libur tanpa mikirin ongkos.

Good luck with your life.

Masih bocah, umur baru 23 wajar masih idealis belum susahnya cari uang.
Nanti saat orang tua sudah tak sanggup bayar biaya hidup lu atau hidupnya beliau. Baru sadar selama ini ngapain aja lu

Jangan sok keren sok jago jalan keliling indonesia yg notabenenya masih ada uang orang tua disitu. Saat lu umur udah 25 otak lu baru mikir selama ini apa yg sudah lu capai.
Tapi terserah sih, btw seumur lu gua udah rasain gua ngerasa spesial kaya indomie kornet telor, tapi berjalannya waktu iyu cuma pikiran gua aja
Quote:


betul sok ide dasar bocah ingusan baru lulus aja tengil padahal dia ga sadar yg byr doi kuliah siapa
ya elah bocah. yg bayarin kuliah di biayain orang tuamu atau pake duit sendiri?
Pake duit orang tua kog di buat foya2 sombong pula!
salah masuk forum jd dimarahin..
coba ke H2H aja bnyk yg seumuran emoticon-Big Grin
kalau Ibu dan bpk belum tua dan belum butuh ditemenin lanjutkan saja dulu cita2mu..
Nanti kalau udah bekerja bisa ajak ortu tinggal serumah..
Quote:



Boleh-boleh saja dan bagus, cuma harus tetep ada batasnya.

Nanti mentang2 pola pikir berbeda terus ML sama pacar2 bebas, ngentiaw tiap malam, gangituti pacar ganti yg nggenjot, itu bukan berbeda namanya tapi kebablasan nan bodoh.

N jgn lupa cewe ada batas umur biologis, di atas 30 akan rawan apalagi untuk melahirkan,

Good luck, reach your dream!!

Dengan kata lain TS mau bilang "hidup cuma sekali, suka2 gue mau ngapain. Gak usah diatur, gue mau hidup dengan cara gue"
And I would like to say, it's kind of bullshit

Yes, kamu idealis
Ini memang hidup kamu, kamu yang jalanin. Tapi ada orang sekeliling kamu yang akan kena dampak dari "cara kamu". Keluarga kamu misalnya. "Cara kamu" itu berdampak negatif gak buat mereka? Udah pernah tanya itu belum?
Kalo belum pernah tanya, or at least memikirkan hal itu, sorry to say yah kamu masih bocah egois.
Gimana gak egois, kamu aja nggak pernah nanya pandangan keluarga kamu gimana

Penekanan ada pada "keluarga". Refer to orang2 yang secara langsung atau gak langsung memberikan benefit buat kamu yaaa. Yang bisa membuat kamu jadi kayak sekarang.
Kalo cuma orang numpang lewat terus kasih komentar macem2 sih gak usah didengerin. Karena orang macem gitu hakikatnya cuma buat basa basi.
Iya hidupmu emang hidupmu, suka-suka, tapi masalahnya situ gak hidup sendiri bos!
nanti klo lbh dr 2 thn masih nganggur jg pasti buntut nya nikah kok....emoticon-Angkat Beer
ane udah pernah ngalamin sih yg ts ceritakan. wajar lah masih muda, saat dimana tanggung jawab hanya sebatas untuk diri sendiri. temen main juga masih banyak. tapi awas lo jangan terlena, lambat laun temen2mu akan asik dengan dunianya satu persatu. ada yg merit, ada yg lanjut study, ada yg kerja luar pulau, ada yg melejit sukses, dan lain lain. disitulah saatnya ts akan kembali ke orang tua.
ane udah pernah ngalamin sih yg ts ceritakan. wajar lah masih muda, saat dimana tanggung jawab hanya sebatas untuk diri sendiri. temen main juga masih banyak. tapi awas lo jangan terlena, lambat laun temen2mu akan asik dengan dunianya satu persatu. ada yg merit, ada yg lanjut study, ada yg kerja luar pulau, ada yg melejit sukses, dan lain lain. disitulah saatnya ts akan kembali ke orang tua.


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di