alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Menjelang Pernikahanku
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bbb07499e7404c5378b4567/menjelang-pernikahanku

Menjelang Pernikahanku

Mungkin awalnya aku harus cerita tentang latar belakang aku dulu. Aku cewek yang udah lumayan lama merantau di suatu kota. Dan aku menjalin hubungan sama calon suami aku selama beberapa taun. Hubungan aku dulu sempet putus dan nyambung lagi karna beberapa hal. 

Dulunya calon suami aku itu orangnya cuek banget. Tapi setelah kita balikan lagi, dia udah menunjukkan sisi peduli dan seriusnya ke aku. Dan dari situ aku yakin, kami emang saling mencintai. Finally, kita bakalan menikah dalam waktu deket. Aku bahagiaaaa banget. Tetapi di satu sisi aku juga sedih, aku juga takut. Karna dari awal pacaran aku udah ngerasa seperti gak diterima dengan tangan terbuka sama camer aku. Dan itu ternyata bukan sekedar perasaan aku aja. Udah banyak banget orang yg bilang ke aku. Aku jadi ngrasa seakan-akan aku itu gak pantes untuk calon suami aku ini.

Aku Cuma bisa mendem ini semua. Sampai akhirnya aku denger cerita dari sahabat, kalau beliau pernah bilang gini
“Ngapain juga ngadain acara kan? Toh sebatang kara ini”
"Dia itu (calon suami) kalau tentang ceweknya apaaa aja diurusin. coba kalau aku..mana pernah ngerti dia"

Hati aku bener-bener hancur. Tapi aku masih gak percaya sampai suatu saat beliau pernah bilang langsung ke aku sambil nunjuk2 mukaku
“Kau jangan pernah nyesel besok. Dia (calon suamiku) itu bla..bla..bla. Jangan nanti kau mengadu ke aku kalo ada masalah blablabla”
Itu hanya beberapa dari sekian banyak perkataan beliau yg sedikit melukaiku.
Disitu rasanya hatiku hancur banget.

Aku sekarang ini jadi suka stress sendiri. 
Apa aku se nggak pantes itu? 
Sekarang ini bawaannya aku suka pengen nangis, tapi aku gak bisa luapin itu semua karna sekarang orang tuaku lagi ada disini. Aku gak pengen orangtuaku tau itu semua. Sedangkan pernikahan kami udah semakin dekat.
 Persiapan juga udah 95%.

Aku sayang banget ama beliau (camer)…
Kadang ketika aku merasa terlukai karena perkataan beliau, aku jadi merasa bersalah sendiri. mungkin aku yg terlalu perasa dengan perkataan dan sikap beliau selama ini. Aku selalu berusaha positive thinking dengan berpikir “maksud beliau pasti gak gitu”.
Tapi gak tau kenapa, semakin dekat dengan hari H.. aku makin teringat dengan sikap beliau selama ini. dan itu bikin aku takut gak jelas gitu.

Aku pengen cerita tapi aku gak tau mesti cerita ke siapa… dan setelah aku piker.. mungkin aku bisa cerita di sini.

Aku hanya berharap.. semoga besok kami menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warohmah.
aamiin

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
gpp sis..
menyesal kan belakangan..

namanya udah cinta ya kan.. emoticon-Big Grin
bentar2 aku ga ngerti.. "dia itu blablabla" ini apa? kebaikan atau keburukan calon? masalah yg dimaksud calon mertua itu apa?

coba diskusikan dgn suami gmn utk ngadepin mertua.. mungkin dia hanya "iri" karena perhatian anaknya terbagi ke wanita lain (kamu). worst case klo iri nya krn masalah "ekonomi dr calon suami" yg nantinya akan sebagian besar utk kamu.

intinya suamimu yg bs bantu utk melunakkan hati ibunya.

btw.. dengerin kata orang perlu dipilah2 lagi.. belum tentu apa yang kamu denger itu bener.
Quote:


perasaanku beneran campur aduk sekarang ini gan.

Quote:


blablablanya itu keburukan. intinya beliau menekankan...kalo aku udah tau gimana semua keburukan2 anaknya. jangan sampai suatu saat ngeluh ke beliau.

iya, aku berusaha buat pilah-pilah yg aku denger sist.

tp yang pasti, sekarang ini aku jadimalah ngerasa tertekan banget padahal harusnya aku lagi berseri-seri karna sebentar lagi udah hari H.
seakan-akan semua yang aku lakuin salah. rasanya tu bener-bener susah diungkapin sist.

Setelah menikah, aku emang harus minta bantuannya (calon suami) biar hubungn kami semua jadi lebih baik.
Balasan post ulalaulala88
Quote:


berasa de javu..
tmn ane pernah ada yg kyk gini..
udah diceritain sama calon mertua tentang calon suaminya..
dan ternyata..
setelah beberapa tahun..
memang bener emoticon-Big Grin

untung temen ane sangat sabar dan tabah menjalani hidup emoticon-Big Grin
Lho ada ibunya kok bilang sebatang kara? emoticon-Bingung (S) Kayaknya bukan bilang sis ga pantes buat anaknya, tapi ngasih tau dulu biar sis udah buka mata sebelum nikah.
biasanya sih sis kalo menjelang hari H ada aja itu yang buat hati kurang mantaplah, ada keraguan lha
coba banyakin berdoa sama Tuhan sis, minta dibukain jalan, kalo emang berjodoh dimudahkan semuanya termasuk keraguan yang sis rasakan saat ini
Nikah kan ma anak...bukan ma ibuknya. Ntar klo dah nikah...ngontrak rumah berdua. Tinggal jauh dr mertua...maka RT akan aman dan tentram krn ga deket mertua. Masa mau diceramahin lewat vidcol? emoticon-Ngakak

Biasalah itu ibu mertua klo liat mantu...selalu yg terlihat itu keburukan...krn dianggap udah ambil anak dari sisi dia. So santaaai aja sista. Yg penting kan sista udah yakin ama calon suami. Klo masalahnya belom yakin ma calon suami...baru tuh berbahaya emoticon-Hammer2

Paling malas kalo punya ibu mertua kayak gitu.
Harusnya dari awal mundur teratur, bukannya baru gundah gulana sekarang pas uda mau nikah.
klo begitu knpa malah nikah
"Ngapain juga ngadain acara kan? Toh sebatang kara ini”

yg sebatang kara siapa? kok aneh.
kirain kamu, etapi di bawahnya kamu tulis ada ortu emoticon-Hammer (S)



"Dia itu (calon suami) kalau tentang ceweknya apaaa aja diurusin. coba kalau aku..mana pernah ngerti dia"

ya iyalah.. emak mana yg gak hancur hati klo ternyata dia dinomorduakan. coba bilang ke calon suami buat sering2 perhatiin emaknya.

“Kau jangan pernah nyesel besok. Dia (calon suamiku) itu bla..bla..bla. Jangan nanti kau mengadu ke aku kalo ada masalah blablabla”

ini bagus bukannya? dah wanti2 soal kejelekan calon suamimu?
emang kejelekannya apa aja? suka main cewek? suka judi? suka ngutang? suka nyuri?
yakin bisa terima semua kejelakan calon suamimu?






klo emang dah niat nikah, ywd.. telen semua omongan calon mertua. senyum manis sambil tulikan telinga klo calon mertua merepet. tinggal jangan serumah. main ke mertua sebulan sekali buat minimalisir sakit hati. tapi inget, tetep perhatiin calon mertua. beliau sakit diurusin, jalan2 beliin beliau kado, sering2 tanya kabar.
Balasan post ulalaulala88
Quote:


lho brrt bagus kan.. dia mengingatkan kamu atas keburukan anaknya. bisa jd sebenarnya bukan krn dia ga suka sama kamu. tapi dia sendiri ngerasa anaknya belum siap utk nikah dgn segala kekurangan yg calonmu miliki.


tinggal kamunya.. yakin sanggup nerima kekurangan suamimu itu? dia ibunya, yg brrt lebih kenal karakter anaknya dibanding kamu yg lg dimabuk cinta.

masalah biar akrab ama mertua.. selain dgn bantuan suami.. cari apa kesukaan mertua.. beri perhatian ke mertua.. dan sesuai statement dia.. jangan pernah ngeluh ke dia ttg kelakuan suami.
Mgkin coba sis tanyakan ke calon suami sis...
Tanggapan mertua terkait pernikahan calon suami dan sis itu gimana? Apakah ada dari sis yg kurang disukai mertua? Juga bs ditanyakan ortu nya calon suami itu tipe seperti apa (misalnya cerewat, suka ceplas ceplos meski maksudnya baik dll) sehingga saat sudah menikah nanti sis akan lebih mudah beradaptasi dan memahami suami juga keluarga besarnya.

Godaan menjelang pernikahan masing2 orang itu mgkin bisa beda2... tp intinya godaan itu kadang bisa membuat kita ragu utk melangkah ke jenjang selanjutnya.

Klo dari ane sendiri, dulu sebelum menikah ketika ane sudah membulatkan tekad dan berkeyakinan bahwa insya'Allah calon suami ane adalah jodoh terbaik menurut Allah... maka saat keraguan datang ane berprinsip bahwa keragu-raguan adalah dari syetan (yg tdk ingin melihat org menikah, krn menikah itu ibadah) sedangkan keyakinan itu adl dari Allah.

Itu sdh bagus camer sdh menceritakan sisi buruk dr calon suami. Tujuannya biar sis nanti tdk kaget saat sdh menikah... bisa lebih siap utk menghadapi rumah tangga dg calon suami. Karena mgkin ada sifat2 atau kebiasaan calon suami yg diluar ekspetasi sis.

Melihat camernya seperti itu... Akan lebih baik jika sbelum menikah sis jg bs lebih dekat dg calon mertua.
Apa yg beliau sampaikan tentang keburukan suami mgkin bisa dicarikan solusinya bersama camer biasanya suami bisa berubahnya mjd lebih baik gmn.

Utk saat ini fokuskan aja sis utk menjalin hubungan baik dg pihak2 yg mjd sumber masalah. Yaitu calon suami dan calon mertua kalo dirasa mereka yg menjadi ganjalan sbelum menikah.
Tdk terlalu memikirkan omongan orang luar.
Krn yg lebih tau diri calon suami dan camer ya mereka sendiri. Jd selesaikan urusan dg mereka.


Untung mertua gue. Super duber baik nya. Ngelebihin ortu gue sayangy malah.
ujian pra nikah ini... biasa lah...


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di