alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Gempa Palu & Donggala: Perlukah Pertemuan IMF di Bali Dibatalkan?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bba9546dac13e5b548b4567/gempa-palu-amp-donggala-perlukah-pertemuan-imf-di-bali-dibatalkan

Gempa Palu & Donggala: Perlukah Pertemuan IMF di Bali Dibatalkan?

Gempa Palu & Donggala: Perlukah Pertemuan IMF di Bali Dibatalkan?
2 Oktober 2018

Gempa Palu & Donggala: Perlukah Pertemuan IMF di Bali Dibatalkan?
Anggota satuan pengamanan berjaga di sekitar kawasan yang akan menjadi tempat berlangsungnya pertemuan tahunan IMF-Bank Dunia di Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), Nusa Dua, Bali, Senin (1/10/2018). ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana.

Luhut memastikan pertemuan tahunan IMF di Bali tetap digelar meskipun Indonesia sedang berduka usai gempa dan tsunami yang terjadi di Sulteng.

tirto.id - Gempa dan tsunami yang terjadi di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah, pada Jumat lalu (28/9/2018) dianggap membuat konsentrasi pemerintah sebagai tuan rumah pertemuan tahunan IMF-World Bank di Bali terpecah. Desakan untuk membatalkan agenda itu pun mencuat, salah satunya diungkapkan Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon. 

Politikus Partai Gerindra itu mengatakan agar pemerintah lebih baik fokus pada penanggulangan bencana di Palu dan sekitarnya. Apalagi, puluhan ribu korban yang menjadi korban gempa dan tsunami masih dalam kondisi memprihatinkan. 

“Batalkan saja pertemuan IMF-Bank Dunia di Bali. Utamakan urus Palu dan Donggala. Alihkan dananya yang Rp1 triliun untuk korban, termasuk di NTB,” kata Fadli dilansir akun Twitter resminya @kabarFZ, pada 29 September 2018. 

Menanggapi desakan itu, Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan menegaskan bahwa pertemuan IMF di Bali tak akan menjadi penghambat bagi proses rehabilitasi di Palu. Ia bahkan menyebut bila agenda IMF bisa menjadi ajang untuk mencari bantuan internasional serta bertukar pengalaman soal mitigasi bencana. 

“Kan enggak hanya Indonesia yang bermasalah, Chili sampai 9,5 SR (gempanya). Jadi jangan pikir Indonesia saja, jadi saya pikir Indonesia bisa jadi leader untuk mengedepankan ini [mitigasi bencana], karena belum pernah dibicarakan ini,” kata Luhut, Kantor Kemenko Maritim, Jakarta, Selasa (2/10/2018). 

Selain itu, Luhut juga menyampaikan bahwa pemerintah telah mengeluarkan biaya cukup besar dari sisi persiapan. Lagi pula, kata dia, pemerintah telah mengantisipasi kemungkinan terburuk pertemuan International Monetry Fund (IMF) dan World Bank yang digelar pada 8 hingga 14 Oktober 2018. 

Misalnya, bila gempa terjadi di Bali atau Bandara Internasional Ngurah Rai harus ditutup karena erupsi Gunung Agung, kata Luhut, pihaknya pun sudah mengantisipasinya. “Kami sekarang semakin dalami gempa Indonesia seperti sarapan pagi. Karena kita ring of fire tadi, jadi enggak perlu kecil hati, kita sudah ditakdirkan hidup di sini,” kata Luhut. 

Baca juga:


Anggota Komisi XI DPR RI Eva Sundari menyampaikan, kegiatan IMF harus tetap berjalan terus dan tak mungkin dibatalkan. Sebab Indonesia telah menganggarkan data yang cukup besar untuk persiapan acara tersebut. 

Anggaran tersebut, kata Eva, sudah tertera dalam Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara dan Lembaga (RKAKL) Kementerian Keuangan. “Cukup besar juga dananya. Tapi saya belum cek serapan totalnya berapa,” kata Eva. 

Ia juga menilai bahwa penyelenggaraan AM-IMF tak akan membuat pemerintah keteteran dalam penanggulangan gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah. Lagi pula, kata Eva, pemerintah telah menggelar beberapa kali rapat untuk penyaluran logistik kepada para korban bencana. 

Selain itu, menurut dia, ada banyak keuntungan yang bisa didapat Indonesia dari penyelenggaraan tersebut. Selama penyelenggaraan AM-IMF jumlah pengunjung acara ke Bali diperkirakan meningkat hingga mencapai 19.800 orang. Mereka berasal dari 189 negara peserta AM-IMF. 

Menurut Eva, 5.050 orang di antaranya merupakan delegasi dan 14.750 berasal dari non delegasi. Sementara itu, akan ada pula 13.000 di antara pendatang internasional dan 1.750 dari Indonesia. 

Selain menarik investasi ke Indonesia, kata Eva, situasi pasca bencana di Palu dan Donggala juga bisa dibahas dalam pertemuan tahunan IMF, sehingga memunculkan simpati negara-negara lain terhadap Indonesia. 

“Jadi justru kita tetap melaksanakan kewajiban [penanggulangan bencana] dan nanti di IMf bisa ada semacam find rising dari peserta IMF dan World Bank, kan malah lebih bagus," kata Eva beralasan. 

Gempa Palu & Donggala: Perlukah Pertemuan IMF di Bali Dibatalkan?

Persiapannya Nyaris 100 Persen

Panitia Harian Pertemuan Tahunan IMF-World Bank 2018 menyebutkan perkembangan persiapan penyelenggaraan pertemuan tahunan di Nusa Dua, Bali, telah mencapai 96 persen per 28 September 2018. Artinya, sangat kecil peluangnya untuk diundur, apalagi dibatalkan. 

Ketua Panitia Pelaksana Harian Pertemuan Tahunan IMF-World Bank Susiwijono dalam temu media di Jakarta, Senin (1/10/2018) menjelaskan, sisa empat persen persiapan yang belum diselesaikan yaitu menyangkut teknologi informasi komunikasi, audio video, dan ruangan kantor. 

“Kami mengejar penyelesaian dari konversi kamar hotel menjadi ruangan kantor yang sudah berjalan dua minggu ini,” kata Susiwijono seperti dikutip Antara. 

Total alokasi jumlah ruangan kantor yang dikonversi menjadi kamar hotel sebanyak 597 ruangan yang tersebar di tiga hotel, yaitu Westin sebanyak 467 ruang, Bali Nusa Dua Hotel 88 dan Grand Whiz 44. 

Jumlah ruangan kantor yang sudah disewa negara peserta 148 dari 154 alokasi ruangan yang disewakan. Sedangkan sisanya 443 ruangan digunakan sebagai kantor oleh pihak IMF, Bank Dunia, dan panitia nasional. 

Sementara itu, data registrasi peserta yang masuk ke sistem Meetings Team Secretariat IMF-WB tercatat sebanyak 11.093 orang. Data registrasi yang masuk ke sistem Pemerintah RI 13.942 orang dan baru disetujui 10.443 orang. 

Sidang Tahunan IMF-WB dilaksanakan pada 8-14 Oktober 2018 dengan mempertemukan pemerintah dari 189 negara dan pihak nonpemerintah. Acara utama dari pertemuan itu akan digelar pada 12 dan 13 Oktober, antara lain Development Committe, pertemuan IMF Committe, dan pertemuan antarmenteri keuangan dan gubernur bank sentral negara G-20.
https://tirto.id/gempa-palu-amp-dong...ibatalkan-c4fj

Hitung-hitungan dagang, kata Bank Indonesia, kita masih dapat untung banyak (sekitar 5 kal lipat) dibanding pengeluaran biaya konprens yang cuman  Rp 1T itu?
Quote:


Andi Arief Sebut Pertemuan IMF-World Bank Hambur-hamburkan Uang
Minggu, 7 Oktober 2018 | 11:10 WIB

Gempa Palu & Donggala: Perlukah Pertemuan IMF di Bali Dibatalkan?
VIVA – Wakil Sekjen Partai Demokrat, Andi Arief, mengkritisi perhelatan sidang tahunan IMF dan Bank Dunia di Bali. Ia membandingkan dengan program saat pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang diklaim tak pernah menghamburkan uang sebesar kali ini.

"Pak SBY dan kabinet di tahun 2014 tentu tidak berharap pertemuan IMF jadi pesta-pesta yang memakan uang sebesar sekarang. Event internasional yang setara jaman SBY enggak pernah hamburkan uang negara sebesar pertemuan IMF Bali ini," kata Andi melalui akun Twitter @AndiArief, Minggu 7 Oktober 2018.

Ia menyebut pemerintah menghamburkan uang negara dengan jumlah hampir Rp1 triliun untuk pertemuan yang disebut Andi Arief para rentenir.  

"Kalau Jokowi membatalkan pertemuan IMF di Bali karena alasan gempa Lombok dan Palu, apakah kemudian pak SBY marah? Apakah kemudian petinggi IMF mau kasih sanksi ke RI, Bukankah kita sudah berdaulat dari IMF, mengapa takut?" kata Andi.

Menurutnya, SBY tidak dalam posisi ikut campur dalam pertemuan IMF dan Bank Dunia di Bali. Keputusan melanjutkan atau membatalkan atau mengurangi penghamburan uang dan mempertajam rasa kemanusiaan karena bencana ada pada Jokowi, sebab SBY bukan presiden saat ini.
 
Demo Protes IMF-World Bank, Sebut Jokowi Anti Rakyat Miskin

"Rasa kemanusiaan kita terusik. Indonesia ini juara dunia penanggulangan dan pengurangan risiko bencana. Dicapai dengan kerja keras semua pihak. Tetapi mengapa penjarahan menjadi tontonan dunia di Palu. Kalau mau bicara warisan yang ternoda ya sekarang ini," kata Andi.

Sebelumnya, dana hajatan internasional itu disebut Rp855,5 miliar dengan persetujuan DPR. Menurut pemerintah, efisiensi biaya juga sudah dilakukan sebanyak 30 hingga 40 persen.
https://www.viva.co.id/berita/politi...edium=autonext

--------------------------------

Iya deh ... mudah-mudahan hasilnya lebih besar daripada biayanya itu ... biar rakyat bisa lego di tengah-tengah suasana keprihatiann akibat kesulitan ekonomi yang cukup berat saat ini. Dan di tengah-tengah suasana bergabung nasional akibat bencana alam gempa bumi dan tsunami di Lombok dan Palu itu.

Dan yang penting juga diperhatikan Panitia, soal evakuasi para peserta konprens yang mencapai 32,000 orang itu di pulau Bali, yang juga sebenarnya pulau ini cukup rawan terkena bencana alam gempa bumi dan tsunami dan gunung meletus. Harap diketahui saja belajar dari kasus gempa bumi dan tsunami di Palu minggu lalu itu, antara gempa dan datangnya tsunami, jeda waktunya hanya berkisar 8 menit saja. Sementara kecepatan gelombang tsunaminya mencapai 800 km/jam


emoticon-No Hope
Diubah oleh naniharyono2018
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Wa melihat Hal yang baik, kalian harus terus menerus menyemburkan berita berita kebenaran yang mudah di pahami oleh masyarakat di semua media media yang ada, kalau boleh harus di sertai visual impact berupa photo/ grafiti/ meme/ yang sederhana berwarna cerah dapat dengan mudah di pahami oleh masyarakat luas.

Gempa Palu & Donggala: Perlukah Pertemuan IMF di Bali Dibatalkan?
Diubah oleh daimond25
ini acara menghasilkan duit, ga mungkin batal
yang sana mengeluarkan duit...
kalo gw pribadi sih Ngada on acara (contohnya pernikahan) kagak pernah berharap balik modal, apalagi berkali kali lipat...

jikalau apa yg ente tulis itu benar adanya maka mari kita do'akan semoga terkabul dan duit balik modal sebanyak itu dikelola dg baik untuk kepentingan masyarakat luas
Pertemuan IMF-Word Bank di Bali, mitigasi hingga evakuasi telah siap
Rabu, 05 September 2018 / 21:55 WIB

Gempa Palu & Donggala: Perlukah Pertemuan IMF di Bali Dibatalkan?

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Gelaran internasional IMF-World Bank Annual Meeting 2018 yang akan diselenggarakan di Bali, tinggal menghitung hari. Pemerintah dan Bank Indonesia (BI) mengaku, mitigasi hingga evakuasi telah siap, sejalan dengan bencana gempa bumi yang melanda Lombok dan Bali belakangan ini.

Kepala Unit Khusus Pertemuan Tahunan IMF-World Bank BI Peter Jacobs mengatakan, gempa di Lombok memang tidak dapat diprediksi. Namun, panitia penyelenggara telah menjelaskan kondisi lempengan-lempengan yang ada, termasuk ke duta besar sekaligus pihak IMF dan World Bank.

"Memang tidak ada yang bisa pastikan itu tidak akan terjadi tetapi panitia nasional ready for evacuation plan apapun yang terjadi, baik gempa, erupsi, atau tsunami. sudah dilatih simulasi dan in place," kata Piter Gedung Bank Indonesia (BI), Rabu (5/9).

Lebih lanjut menurutnya, panitia telah mendengar hasil analisis terburuk dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) dan sejumlah ahli. Sampai saat ini, perhelatan akbar di Bali tersebut masih sesuai jadwal.

"Belum ada rencana memindahkan untuk terjadi apa-apa. Kalau ada force majeure belum dilihat apakah akan dikembalikan ke Washington, tetapi sampai sekarang belum ada rencana begitu," tambahnya.

Perwakilan dari Kementerian Keuangan Adi Budiarso juga menjelaskan, pihaknya telah mendapatkan informasi terbaru dari studi pengawasan gempa bahwa Lombok dan Bali aman. "Mitigasi kita sudah siap hingga evakuasi. Bali aman untuk menjadi tuan rumah untuk perhelatan besar ini," ujarnya.
https://nasional.kontan.co.id/news/p...asi-telah-siap

PENGAMANAN IMF-WB, JIKA GA ERUPSI DISIAPKAN JALUR EVAKUASI DAN PULUHAN PESAWAT
Kamis, 26 April 2018 | 18:42:22

Gempa Palu & Donggala: Perlukah Pertemuan IMF di Bali Dibatalkan?
Tactical Floor Game (TFG) pengamanan dan evakuasi dalam rangka persiapan IMF-WB.(BP/ist)

DENPASAR, BALIPOST.com – Sesuai rencana Annual Meetings International Monetary Fund-World Bank (IMF-WB) 2018 dilaksanakan tanggal 8 hingga 14 Oktober di Nusa Dua Bali dan diikuti 189 negara, 27 Kepala Negara dan pesertanya 20 ribu peserta. Terkait kegiatan itu, Kodam IX/Udayana melaksanakan latihan Satgas Evakuasi Bencana Alam IMF dengan menggelar Tactical Floor Game (TFG), Kamis (26/4) di aula Makodam.

Salah satunya mempersiapkan evakuasi jika Gunung Agung (GA) erupsi. Termasuk siagakan puluhan pesawat. Kapendam IX/Udayana Kolonel Inf. J. Hotman Hutahaean mengatakan, Satgas Evakuasi dikomandani Kasdam IX/Udayana Brigjen TNI Kasuri dan melibatkan unsur komando serta pimpinan baik TNI Angkatan Darat, TNI Angkatan Laut, TNI Angkatan Udara, Polda Bali, Pemprov Bali dan instansi terkait. Termasuk Chief Security hotel kawasan Nusa Dua.

Tujuan kegiatan tersebut untuk mempersiapkan pengamanan agar pelaksanaan Annual Meetings IMF-WB berjalan dengan tertib, aman dan lancar. “Titik berat latihan ini fokus pada pokok-pokok kegiatan evakuasi bila terjadi bencana alam pada pelaksanaan kegiatan Annual Meetings IMF-World Bank 2018 di Nusa Dua. Objek evakuasi yaitu 27 orang Kepala Negara atau Kepala Pemerintahan setingkat Kepala Negara, 10 orang Spouse, 400 orang keluarga VVIP, 400 orang tamu negara beserta keluarga, 2 ribu orang keluarga VIP dan 18 ribu orang Delegasi peserta kegiatan IMF-WB,” ujarnya.

Sesuai Struktur Organisasi Satgas Evakuasi Bencana Alam IMF-WB ini melibatkan 4.032 orang personel, disusun menjadi 13 Subsatgas dengan tugas pokok melaksanakan operasi evakuasi VVIP dan VIP mulai pada hari “H” Jam “J” selama 10 jam serta melaksanakan evakuasi terhadap peserta IMF-WB selama 2 x 24 jam di wilayah Provinsi Bali dengan mengerahkan Satgas Evakuasi Bencana Alam.

Menurut Kependam, evakuasi akan dihadapkan dengan hakekat bencana alam, meliputi bencana erupsi Gunung Agung menggunakan sistem evakuasi jalur darat menuju Banyuwangi dan Surabaya. Sedangkan untuk bencana gempa bumi dan tsunami, menggunakan sistem evakuasi jalur darat dan laut menuju Banyuwangi. Dilanjutkan dengan jalur udara menuju Surabaya.

Sarana yang disiagakan untuk mendukung pelaksanaan evakuasi tersebut yaitu 130 unit bus, 6 KRI TNI AL, 4 unit Kapal Ferry ASDP, 4 unit pesawat CN 295 di Banyuwangi dan Malang, 2 unit Hercules di Malang. Selain itu disiapkan 20 unit heli terdiri dari 4 unit Heli Mi-17 TNI-AD 25 seat, 2 unit Heli Ec-725 TNI AU 20 seat, 2 unit Heli Super Puma TNI AU 15 seat, 4 unit Heli Bell-412 TNI AD 10 seat, 6 unit Heli Bell-412 TNI AL 10 seat dan 2 unit Heli Bolco Basarnas 3 seat.

Hadir dalam kegiatan tersebut diantaranya Wakapolda Bali Brigjen (Pol) I Gede Alit Widana dan Paban IV Sops Mabes TNI Kolonel Inf Syafruddin.
http://www.balipost.com/news/2018/04...-Erupsi...html
menelan biaya 1T, pendapatan dari event paling beberapa ratus milyar. tapi rating investasi naik.. emoticon-Wowcantik
kedunguan
afalagi yg akan difertontonken jokoflok diforum duniaemoticon-Entahlah
paling rakyat mantau aja kalo koar2 bakalan susah direspon ato dituruti :
lanjut terus lah...dulu Chile diguncang gempa besar, Piala Dunia ttp lanjut
pentolan nastak kaya deni siregar..kan pernah kritik..gerakan 212....di acara ilc...sekarang kasusnya sama nih kaya ni...
batalin semua aja bereskan...gak usah ada event internasional lagi aja drpd kena nyinyir mulu
Quote:

Gerakan 212 itu kan GERAKAN TOLOL YANG GAK BERFAEDAH jangan samakan dengan acara IMF yang berpotensi menaikkan harga diri bangsa dan tingkat kepercayaan masyarakat dunia
Diubah oleh Rocketman133
dana bantuan untuk palu dan donggala tidak sedikit

melalui pertemuan ini, indonesia dapat menggalang dana bantuan dari negara-negara anggota
Quote:
Diubah oleh 54m5u4d183
Balasan post Cak.Norris
Quote:


Sama aja itu negara ngaku kalah sama preman
Balasan post Cak.Norris
iya juga sih...eneg aja liat macem2 nyinyiran
Lah acara udah disiapin jauh2 kok tiba2 dibatalkan, yang rugi Indonesia sendiri tolol.emoticon-Cape d...
Balasan post Cak.Norris
Quote:


Sebenarnya kubu Jokowi mau ngapain juga dinyinyirin, jadi nggak usah heran.emoticon-2 Jempol
Ya nggak bs pertemuan internasional seenaknya dibatalkan gt aja.
Jd nggak percaya lg dg Indonesia nanti dunia internasional.
Investor pun pasti jd kabur, karena tidak ada jaminan rasa aman dan nyaman.


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di