CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Tech / ... / ISP /
All About Indihome Season XI - Part 2
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bae3973c0d770c41d8b4568/all-about-indihome-season-xi---part-2

All About Indihome Season XI

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 453 dari 501
malam gan. ane calon pelanggan baru Indihome. ane sudah mengajukan pemasangan dr tahun lalu melalui Plaztel tetapi belum ada progress dengan alasan area belum tercover. tanggal 19 april lalu ane di telpon oleh Contact Centre 188 menawarkan paket triple play dan ane setujui. sore tadi tekhnisi (orang lapangan) sudah datang tetapi proses pemasangan gagal dengan alasan jaringan di komplex ane belum aktiv dan ODP terdekat jarak nya lebih dari 150m. malam tadi ane iseng² keluar k warung beli rokok ternyata di dekat blok ane ada ODP yg sudah terpasang dan jaraknya kurang lebih 80m. yg ane mau tanyakan, apakah benar jika terpantau d aplikasi belum tercover berarti jaringan (ODP) di area tersebut belum aktiv karena perluasan jaringa d komplex ane sudah selesai dari bulan maret kemaren? apa indikasi bahwa area ane sudah aktiv/tercover jaringan FO Indihome?? karena tempat orang tua ane tinggal sampai saat ini belum tercover jika d lihat dari aplikasi tetapi rumah orang tua sudah menggunakan layanan indihome sejak tahun lalu. soalnya ane mw ngadu ke plaztel jika ODP merupakan indikasi bahwa area ane sudah siap thx.
Quote:

Belum pernah bikin akun T-money sih gan sebelumnya... Itu iseng aja nyobain. emoticon-Big Grin
Hanya asumsi saja, bahwa katanya "dompet myindi powered by T-money", jadi email dan login yang sama di myindi bisa digunakan di T-money. Ternyata beda ya...

Soal poin, ternyata nasibnya sama ya gan. Hilang lenyap tanpa bekas gitu... Kemaren masih ada sisa 860 poin. Pikirnya nanti mau dipake untuk ikut undian lagi, tapi ternyata malah hilang. Padahal mayan juga tuh poin buat ini itu (ngumpulinnya susah juga), meski emang gak terlalu menarik sih penawaran yang ada sekarang...

Thanks ya gan untuk infonya. emoticon-Cendol Gan
profile-picture
sabu2tar memberi reputasi
Quote:

anu... ane jadi gagal fokus malah liat username PPPoE nya emoticon-Betty (S)

Spoiler for bridge & admin ONT:
Quote:


Iya sama-sama, namanya pengalaman dengan si telkom ini perlu saling berbagi keluh kesah,, soalnya prosedur, kebijakan, birokrasi bisa beda-beda di tiap daerah. Kadang satu kota aja kalau ada lebih dari satu plastel bisa beda kebijakannya. Yang masih satu tetangga satu RT aja kadang pengalaman pakai indihome ini bisa beda juga ...


Quote:


Saya kebetulan juga punya router TP-Link, model awal semua sih sepertinya:
- TL-MR 3420 (entah versi berapa, ada di paviliun kost soalnya)
- TL- WR841HP(HG) v1.0 ini juga udah lama gak kepake, cuma masih nempel di ruang tamu, maksain buat jadi sekedar access point (nggak ada mode ini sebenarnya, beda dengan seri WR yang versi baru, kalau saya baca user guide / dokumentasi di websitena pada umumnya bisa di set bermacam mode)

Soalnya TP-Link ini beda versi bisa beda hardware dalemannya, / chipset. Fitur juga bisa berbeda, termasuk ada bonus hardware bug nya yang saya iniemoticon-Nohope Jadi kalau dilihat sih sepertinya nggak ada settingan yang agan maksudkan. Entah kalau yang MR3420

Untuk mikrotik emang banyak fiturnya networknya. masing-masing port ethernet bisa independent (eg: dibuat master - slave), punya mac address yang beda tiap port. Chipset switch, chipset wireless, dan cpu (router) masing-masing terpisah. Jadi kalau ada 5 port LAN, sepertinya sih bisa di set 2 WAN + 3 LAN. Kekuatan cpu juga tergolong mewah untuk harga yang nggak jauh beda macam home router asus, router dd-wrt atau open-wrt.

Spoiler for kekurangan-mikrotik-dan-router-os:


profile-picture
sabu2tar memberi reputasi
Quote:


Agak bingung awalnya dengan istilah kabel loop. Soalnya di kepala ane, yang muncul adalah konsep loop network atau loopback plug. Kalo boleh kasih saran, mungkin lebih baik pake istilah dua kabel ethernet aja.

Quote:


Di sini IP Fiberhome gak berubah sih, tetap default (192.168.1.1) dan tetap bisa diakses via klien di belakang Mikrotik.

Quote:


Mungkin karena bukan Telkom yang nyetting bridge-nya, jadi konfigurasi bridge-nya gak permanen? Sebetulnya tinggal kontak Telkom minta bridge beres sih, setting-nya jadi permanen. Jadi gak perlu bolak balik setting bridge atau hapus setting PPPoE untuk setting bridge kalo ONT restart (atau saat ada pemadaman listrik).

BTW, Kalo di sini setelah di-brige cuma satu port LAN yang aktif (di-binding). yaitu port LAN 3. Sebetulnya kalo mau, bisa aja sih port 2 juga diaktifkan, tapi gak perlu juga. Kecuali kalo router-nya gak mendukung penambahan static route via interface WAN)

Quote:


Di forum yang apa nih misalnya? Kalo di forum ini sih --- klik, dijelaskan tetap ada IP kok.

Spoiler for kutip:


Cuma karena router tambahan gak dikasih tau routing-nya ke mana, ya otomatis gak bisa akses ke IP LAN ZTE. Tadi sempet juga tes nyoba bridge modem ADSL D-Link. Dalam mode bridge, IP LAN-nya tetap aktif, gak hilang. Cuma PC yang mau akses D-Linknya mesti dikasi IP tetap dengan subnet yang sama dengan punya-nya D-Link berhubung DHCP server D-Link nonaktif.

Spoiler for tes:



Quote:


Sesuai dengan pengalaman dan penjelasan ane di atas, kalo pake Mikrotik, gak perlu dua kabel bisa sih akses IP LAN ONT. Ini karena Mikrotik membedakan interface PPPoE dengan interface ethernet1. Interface ethernet1 bisa punya IP lagi yang beda dari PPPoE. Syaratnya, interface ethernet1 dikasih IP dengan subnet yang sama dengan IP LAN ONT, kasih routing ke 192.168.1.1 via ethernet1 dan tambah aturan (rule) firewall yang mengizinkan akses ke 192.168.1.1 (IP LAN ONT).

Quote:


Sekarang dah pake Mikrotik? Welcome to the club then emoticon-Angkat Beer

Quote:


Kalo ini rada setuju sama pengembangnya. Kalo buat ane pribadi, sebaiknya router memang fokus di fungsi routing/firewalling/NAT dsb aja, gak perlu sampe berperan jadi NAS segala. Lagipula, Mikrotik memang sebetulnya lebih mengarah ke penggunaan SOHO ke atas sih, dibandingkan jadi sekadar consumer router/home router. Kalo pun akhirnya Mikrotik "turun" ke pasar end user pun, sepertinya karena ada permintaan dari pengguna mahir yang mendambakan router mungil tapi punya kemampuan yang bisa dikatakan (dalam skala tertentu) "menyaingi" Cisco/Juniper atau router kelas korporat lainnya. Bisa juga sekalian memperluas pasar.

Quote:


Kalo soal DNSCryot ini memang ane sepakat. Lebih lengkap dan afdhal kalo DNSCrypt akhirnya bisa di-porting ke RouterOS Mikrotik.


Quote:


Betul gan. Kalo di Mikrotik, PPPoE itu cuma interface virtual jadi dibedakan dari interface fisik ethernet1 ( WAN) Mikrotik. Kita bisa kasih IP ethernet1 dengan IP LAN seperti penjelasan di atas. PPPoE bisa aja dapet IP publik dinamis (dynamic publiC IP addresss). Sementara interface ethernet1 bisa dikasih IP LAN tetap (fixed IP address). Akses internet gak bakalan terganggu karena NAT-nya diatur ke arah PPPoE bukan ke interface ethernet1.

Quote:


Agan sepertinya pake satu kabel ethernet yah untuk konek ke ONT?

Quote:


Mungkin karena pake paket gamer jadi beda format username-nya?
Baru sehari dipasangin lampu LOS di router udah nyala gak bisa konek internet

Tetangga saya aman2 aja emoticon-Cape d... (S)

Kenapa ya bisa LOS?
Quote:


Saya juga sebenarnya ga tau mesti dinamain apa, karena kepikirannya dari ONT masuk ke port Router X dan dari salah satu port di Router X itu juga ada kabel yang kembali ke masuk ke salah satu port di ONTemoticon-Wkwkwk

Quote:


Ini setelah bulan pertama ONT aktif, saya langsung minta bridge via 147, dateng teknisi yang ngecek ke rumah. Soal bridge permanent koq, cuma pppoe juga tetap ada dan default automatic. Jadi kadang kalau di bridge ke router tp-link, ya dulu-duluan antara si ZTE yang dial atau si TP-Link yang dial. Saat ONT loss power dan idup lagi, biasanya tetep yang menang lomba dial si TP-Link ini.

Tapi sewaktu dapet ip private, pasti mau nggak mau saya drop koneksinya, connect-reconnect via web adminstrasi TP-Link,sampai dapat ip public. Kadang ada kalanya si ZTE ini yang jadi pemenang lomba dial. Jadi kalau nggak diakali pakai 2 kabel dari ONT yang masuk ke router TP-Link, maka TP-Link jadi ga fungsi sebagai gateway internet. Karena tanpa tambahan kabel , nggak bisa akses ke web ONT dari client dibelakang TP-Link, buat disconnect pppoe nya yang udah terlanjur konek di ONT.

Quote:


Udah agak lumayan lama juga, jadi nggak ingat dulu bikin postingan dimana. Biasanya kalau di forum luar jadi silent reader aja, kecuali kepaksa...

Quote:


Udah kenal agak lama juga sebenarnya dengan mikrotik, walaupun yang milik sendiri, baru kali ini. emoticon-Malu (S)

1 ip dipake berapa orang ya?
buka web random, cloudflare wait 5 detik selalu muncul.
buka google, minta captcha

double facepalm
ini napa ya?
tiap malem jam 10 modem pasti suka putus2 emg lg ada gangguan apa gmn?

paket 1 p inet only daerah gunung sahari jakut..
Quote:


Kalo ZTE kurang tau juga. Mungkin perlu tunggu testimoni agan lain yang udah pake ZTE dan di-bridge juga, apakah mereka juga alami hal yang sama. Kalo semua alami hal ini, mungkin emang firmware-nya yang begitu. Tapi kalo cuma beberapa aja yang alami, boleh jadi setting dari Telkomnya yang mungkin kurang sempurna.

Kalo di Fiberhome setelah di-bridge, setting PPPoE-nya sama sekali gak muncul lagi. Jadi gak ada lomba dulu-duluan dial koneksi antara Fiberhome & Mikrotik.

Spoiler for Fiberhome:



profile-picture
venantius memberi reputasi
tiap hari gangguan RTO kok terus2an

laporan aja ga ada yg nanggepin

apa2an ene
Quote:


iya sama disini juga gitu, kalau akses situs yang memang ada solve captcha google juga ga sekali beres, tapi bisa 2 sampai 5 kali baru accept (dibandingkan kalau lagi pakai koneksi 3g/lte nggak pernah sampai gitu paling banyak 2x aja -- ini akses ke situs yang sama).

untuk search di google jarang sekali kena captcha, kecuali lagi pakai vpn, dan itu pun hanya sekali aja.

kemungkinan 90/% block ip / subnet yg dialokasikan untuk indihome kotor semua... mungkin karena ip dipikai buat spamming secara sengaja (niat) atau tidak sengaja (komputer kena malware -- lambat laun ip akan ter blacklist).

atau digunakan untuk bikin smtp (mail server) di localhost buat sering-sering kirim email ke google mail dan ke mail server lainnya di luar negeri sana (ini harusnya ga boleh, karena ip indihome nggak ada / nggak diberikan authoritative untuk bisa set PTR, jadi lambat laun ip bakalan masuk database dnsbl / spfbl pastinya).
gan mau nanya, ini telkom lagi jebol ya ? wkwk setau gw paket indihome gw sampai skrg masih 2mbps, tapi pagi ini jebol sampai 10mbps. dinaikin kali ya sama telkomnya ?
Lihat 3 balasan
Balasan post riannugrahaa
Nasib ente lagi baek gan,nikmatin aja sebelon balik ke jalan nyang bener en jangan ember yak emoticon-Wakaka
profile-picture
anakibu memberi reputasi
Quote:


Ane gak instal apa2 ko gan..udah bawaannya dr sana ini appnya
Kok lemot sih? Cuman dapet 2-3 Mbps-an aja. emoticon-Bingung (S)
Daerah Bandung. Apa ada yang ngalamin juga? emoticon-Bingung (S)
Balasan post riannugrahaa
Quote:


Iya saya udah 5 hari dapat speed gini, mayan emoticon-Big Grin

All About Indihome Season XI - Part 2
profile-picture
profile-picture
profile-picture
slavetoditzero dan 3 lainnya memberi reputasi
Apakah movin terpotong sisa kuota nomor indihome?

Misal kuota paket indihome 3p 100 menit.
Quote:

Dafuq 1 Gbps emoticon-Leh Uga
Cobain host server lain gan dapet berapa. emoticon-Big Grin
Lihat 3 balasan
Balasan post ventisca
Quote:


Singapore
All About Indihome Season XI - Part 2

*paket 20mpbs. udah 3 kali ganti IP speed tetap bocor. emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
Disconnected dan ventisca memberi reputasi
Halaman 453 dari 501
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di