alexa-tracking

Diskusi masalah Politik, malah adanya misunderstanding. Peminat Politik Masuk!

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b9ccdd3d44f9ffa218b4568/diskusi-masalah-politik-malah-adanya-misunderstanding-peminat-politik-masuk
Diskusi masalah Politik, malah adanya misunderstanding. Peminat Politik Masuk!
Gw pusing makin kesini sama Negri gak ada abis abisnya nyalahin orang, pada nuduh menuduh, alasan atas nama bela Agama dan Negara. Gw disini bukan orang yang tidak cinta dengan keduanya, namun gw cinta akan keduanya, sebagaimana nafas Pancasila.


Ceritanya, gw lagi buka status bergambar di whatsapp. Terus ada status temen gw (yang udah diatas umur gw) doi juga salah satu orang backingan oposisi saat ini, tetapi beralih cabut karena tidak ada perkembangan selama sepuluh tahun lebih lamanya, dan sekarang juga tetap di partai, namun partai rebornnya salah satu rivalnya Lekra saat itu.

Balik lagi ke topic, jadi saat itu gw komen, di picnya dia yang menjelaskan screenshot salah satu pemuka Agama yang brrcuit di twitternya "ko segitunya mau jadi presiden sampe jadi iklan bioskop?" Mungkin daripada lu taunya ya siapa gerangan yang ada di iklan tersebut?

Wahh, kok baru tau ya masuk ke bioskop? Gw pikir cuman di pesbuk doang om.

Dia bilang, biasa start duluan.

Kemudian, dia tiba tiba lemparin video partainya yang ulama suruh bela pemimpin yang berAgama benar.

Sekalian tolong di share ke group group ya bro, tukasnya.

Wah, gw netral om, gw gak suka dicap jadi golongan fanatik partai tertentu.

Jadi, lu mau Agama lu di lecehkan? Mau keburukan di diamkan? Terus mau sampe kapan lagi?

Gw diam

Sorry om, dan diam. Gw sambil mikir, biar ada obrolan kecil lainnya, biar dia gak emosi, dia gak share videonya.

Om, kalo syiah itu dilarang, kenapa di Arab masih boleh di bolehkan pegi haji?

Masalah devisa, katanya.

Ohh gitu ya (dalam hati gw, simple amat jelasinnya)

Terus dia nambahin lagi, dulu Soekarno itu gabungin Pancasila sama Komunis (pake nada lebih tinggi).

Menurut gw, itu kepentingan politik saat itu, gw rasa Soekarno paling tepat menggunakan ideologi itu buat nentang dari penjajahan kolonial. Om apa udah denger, dulu komunis sendiri lahir dari Syarikat Islam?

Dia malah gak hirauin omongan gw mengenai Syarikat Islam. Dan malah nambahin, kalau Komunis itu alat doang, dulu pakai pisau, sekarang pakai apa? Pestol?

Waduh, makin jauh nih dalam benak gw, gw yang udah terlanjur ngomong, ya gw jelasin lagi. Komunis memang ada keslaahan Om, dulu itu dari pencetus sampai *pemimpinyangdiekse* itu yang buat adanya kesalahan dalam benak komunis.

Sambil gw ngebathin, sial, ini orang pernah baca buku gak sih? Apa dia cuman denger dari kata katanya doang? Apa dia pernah baca buky Marx? Apa tau Marx itu sebagai filosof yang ancurin Eropa dari masa kegelapan Monarki?

Ok om, lanjut gw. (skalian aja, karena udah melebar omongannya, gw kirim Soekmawati dan bla bla bla Smith) yang masalahin puisinya.

Menurut lu gimana om?

Soekmawati ngacolah..

Tapi kan Soekmawati sama Mega itu beda pandangan?

Emang beda.

Terus bapaknya gimana?

Bapaknya ya salah juga

Waduh, dalam pikiran gw makin ngaco lagi, The Founder of Nationalist Indonesia aja dibilang ngacoo...

Jadi kalau ngaco, dari btas Orla dan Orba itu rusaknya dimna plg parah Om? Apa sejarah ada perubahan?

Sejarah di kuasai para pemenang, kaya Rohya, Ottoman (gw setuju). Tapi sekarang rezim ini kaya Fe Ka I!

Wahhhh, gw makin ngaco lagi nih Fe Ka I jaman sekarang? Astaga doktrin cemana ini Fe Ka I, di urusin jaman sekarang?

Karena gw gak mau memperlama, obrolan discussnya juga gak sepaham, gw juga mau buru buru cabut aja.

Ok om, gw tutup. Jadi menurut gw, pandangan Nasional sebagian kalangan, itu ada yang benar ada yang salah.

Sambil gw bayangin tuh, novel Albert Camus yang berjudul Plague /Sampar judul Indonesianya. Dan buku Islamku dari Gus Dur.

Ehh, dia malah ajakin lanjut, jadi ...
Menurut itu National itu apa?
Lu itu gak tau esensinya.. (sambil berapi api ketikannya)

Kok, jadi makin teggang ya, gw jelasin definisinya National akar katanya, kemudian defnitif maknanya.


Kemudian dia bilang.

Cuman segitu? Terlalu sempit penjelasan lu. Lu malah OOT malah, gw bahas Bangsa bukan Bahasa.


Anjir, gw kesel kan dibilang gw gak tau, tetapi karena gw males manjangin masalah ini, gw ini yang gila baca buku dan dia gw liat blm nangkep paridhma dari hal lain, dia tetep kekeuh daripada pandangannya.


Sampe ada ucapan dipertangahan obrolan kita, dulu mertua gw, habisin PKI dibawah komando Soeharto langsung..

Dengan gaya bangganya.

Gw sih, bukannya apa ya, gw malah miris genosida yang di anggap bkn komunis jg di sahkan.

Dan kata dia, org *kulitkuning& itu gk beragama. Pantas di habisi, kalau sebuah revolusi itu gak ada genosida, maka gak akan ada namanya perubahan. Biar sekalian tanduk setannya di abisin


Topppppp, gw acungin jempol dahh omongan dia, walau dalam hati gw menjerit, kalau revolusi itu harus tumpahin darah, berbeda sekali dengan revolusi Orla yang gk pernah tumpahi darah..

Jadi gw skip aja omongan gw,
Singkatnya, orang di Indonesia gak ada abisnya orang orang yang gak prnah baca buku, orang yang mau menang sendiri berdasarkan pemikiran BIASnya. Tentu sudah pasti kalau pikiran kaya gitu sudah menjangkiti, bukan tidak lain, semua yang tidak sepaham di anggap bodoh..


Gw kecewa, kalau mereka merasa benar, kenapa sih? Gak mau bercengkarama pada kalangan lain yang memiliki dedikasi National jg?

Apa namanya perbedaan itu musuh? Noo brother, perbedaan itu saling melengkapi, asal dijalan tidak merusak bangsa, kenapa tidak dilakukan bersama?

Tentu kita akan lebih paham dimana letak kesalahan kita masing masing.

Gw disini, menjelaskan tidak ada yang ada ada. Pembaca dipersilahkan salahin gw, salahin temen gw. Tetapi ini apa adanya realitas perbedaan pendapat yang ada di Negri, tidak akan berjalan seirama bersama.
image-url-apps
Gw pikir tanggapan aneh, menjelaskan dari BAHASA aja di salahkan. Jangan salah bro, BAHASA itu akar dari susunan struktur makna kata. Dari makna kata sendiri bisa dibedah banyak, secara syntax dan leksikal.

Orang baru jelasin se ujung kuku sudah di jeggal.
gatau bro ane tetep makan nasi,


salam flat earth
KASKUS Ads
biasa aja itu mah misunderstanding
kepala masing2
bukan kepala bersama

dan khususnya di politik
gimanapun salahnya diri sendiri, yaa harus sebisa mungkin dipertahankan
klo ga mah... bakal jadi bahan empuk bagi lawan politik untuk menjatuhkan.
dan jadi bahan pembanding untuk menunjukan klo mereka itu lebih baik

ga mengakui kesalahan bukan berarti ga mengadakan perbaikan.
nantinya diperbaiki dengan inovasi cara kerja (yang klo diliat2 mah kadang malah memakai cara lawan kerja)emoticon-Smilie
image-url-apps
Peminat pokitik masuk!

Ane gk minat soal politik
tpi soal masuk memasukan ane siap emoticon-Embarrassment
image-url-apps
Edited
image-url-apps
bahas politik, semua sisi benar
tergantung dari sudut pandang mana

sama kyk sejarah,
semua orang benar menurut versinya masing2
Quote:


Buat apa di lanjut, toh dari awalnya aja sudah gak sepaham. Yang benar aja, Soekarno di bilang ngawur... sudah gilakah ?

Gw udah baca model orang kaya temen gw itu, akarnya dari gagasan Kartosoewirjo. Dimana organisasi sekarang seperti HTI dan Hizbut gak akan ada pernah puas dengan pemerintahan sekarang.

Kalau kata Gus Dur, organisasi gitu sebnernya cuman ada rasa kecwa atas ketertinggalannya. Jadi gak perlu lagi di ajak diskusi, semakin diskusi di perdalam. Yang ada ngomongin itu itu doang, gak pernah melek dari kacamata sudut lain.
Reply to 3770372's post
image-url-apps
Quote:


Betul om, gw setuju ini..
Semua orang punya semangat juang masing masing, pemikiran masing masiing. Tapi jangan jadikan pemikiran gw kaya dia dong. Malah repot nanti 😂
image-url-apps
Quote:


klo ane sih udah lelah lurusin orang ttg politik,, percuma, capek doang emoticon-Ngakak (S)
mending ane lurusin orang yg lagi penasaran sm pembahasan sains (selama bkn bahas FE/GE tapi emoticon-Ngakak (S))
image-url-apps
Sekedar meluruskan.
pki bukan lahir dari syarikat islam.
tapi mereka menyusup ke dalam syarikah islam.
Oleh snevliet.
Maka ada istilah SI Putih dan SI Merah.
Pernah dengar nama sneliet, semaun or darsono or isdv?

Dan bung karno tidak menggabung komunis dengan agama dan nasionalis.
Mungkin kamu rasa salah paham mengenai nasakom.
Bung karno hanya menggandeng unsur2 yg kuat ( byk pendukung) demi kepentingan negara or konsep politik nya saat demoktrasi terpimpin.
Dan pada masa itu komunis belum dilarang( pelarangan nya thn 1966).
Saat pemilu 1955, pki berhasil menjadi partai besar selain masyumi (agama) dan pni(nasional).
Makanya byk menteri dari komunis, organisasi underbow tumbuh subur saat itu.
Masalahnya ada komunis not believe kepada tuhan dan bertentangan ama sila pertama pancasila.
Dan menghalalkan segala cara untuk mencapai keinginan nya.
Dengan revolusi.

Aq netral dan not interested about politik.
Even aq gak tau nastak or nasbung maksudnya apa?
Quote:


namanya juga politik
pada pake cara masing2
pokoknya gimana caranya ada yang mendukung

ada yang caranya yang halus
ada yang terang2an kyk HTI ato hizbut gitu. toh gitu2 pun mereka banyak yang dukung

yaa menurut gw yang dia lakuin lewat fb ke lu yaa untuk cari tau apa lu bisa di ajak ke dalam golongan mereka.
beruntungnya karena lu punya banyak wawasan, jadi gampang milah milih

dan gw juga yakin banyak yang udh keluar juga dari organisasi seperti itu
masuk karena ga tau apa2
keluar karena dah banyak paham. karena mau terbuka

gw setuju dg kata gus dur
tapi yaa klopun terpaksa mau diskusi
kulit2 luar aja, ga usah dalam2, toh mereka belum mau terbuka disaat itu
dengan kasih kulit2 dikit2 sama mereka
yaa mana tau mereka mau nyari lebih dalam sendiri "dengan niat mau jatuhin" tapi malah jadi sadar sendiri
image-url-apps
Teman lu sudah masuk dalam sistem politik sebgai seorang yg akan memperoleh benefit dr apa yg diperjuangkan dia dgn kawan2 dia yg ada kesamaan visi dan misi.
Kalo org yg tdk ada krpentingan apapun akan bisa lbh netral.
Ini jg yg membuat kita geleng2 kalo melihat statement politikus yg kadang lucu dan mrnyebalkan tapi itu adalah kebenaran utk mereka.
Dalam politik bkn soal benar salah.
Semua benar dlm sudut pandang masing2.
Yg membedakan satu sama lain hanyalah di pihak mana elu berdiri.itu aja si.
Quote:


Tau om, nah itu yang om bilang termasuk pioneernya, cuman gw lupa namanya. Yang merasa keliru bukan gw, tetapi temen gw itu. Wkwkw gw cape urusin politik beginian, lagian gw generasi 90an dan gw bukan orang politik. Jadi terlalu dini urusin beginian yang bukan ranah gw, mending berkontribusi hal lain, sesuai bidang keahlian masing masing.

Gw harap di jaman gw 15tahunan mendatang, ada generasi baru yang membawa pikiran cermerlang. Because, anak 90an juga masih melek tentang peralihan Negri ini.. weheuehe😁
Quote:


Wkwkw iya om setuju, btw ada refrensi bagus gak om cari refrensi ebook terjemahan sains dmn? 😂
image-url-apps
Klo menurut gw yg pasti sekarang isu politik seolah-olah udah jadi obrolan paling penting dalam masyarakat kekinian.. istilahnya kalo ga bicara politik gak keren, gak gaul..
Nah masalahnya banyak yg ga ngerti politik sok cuap cuap.. yang bikin suasana jadi ga enak, ribet, rempong
Mereka cuma ngliat dari sudut pandang mereka, yg pasti berbeda Ama sudut pandang orang Laen..
Saran gw ga usah ladenin temen yang sok2 ngomong politik, Laen kalo di forum kaya Kaskus.. soalnya everyone is anonymous
Reply to 7unos's post
image-url-apps
Quote:



Wkwkw benerr, gw sempat flashback kebelakang sama kelakuannya di medsos. Ini di medsos suka bicara Agamis. Padahal waktu bbrp kali gw ketemu di kantornya, gw cari sejadah aja gak ada. Doi sholat aja gak pernah, boro boro sholat, gw aja disuruh buru buru cabut, krn dia pengen boking wp. 😂

Jadi ini kejiwaan, ttp orang terjangkit trouble psikisis gak merasa. Kalo kata dosen Psi gw sih emang gt 😅
image-url-apps
Nasbung kah
image-url-apps
Di BP banyak bre. Nasbung Nastak pada debat tiap hari kagak capek capek.
Quote:


Quote:


Hahahaa.. brooo, mau nastak mau nasbung kalo ada baiknya kenapa tidak? Gini deh, kebanyakan yang kaya beginian, banyakan bumbunya, jadi sebagai orang umum jadi kepancing dan kesulut jg.

Padahal sadar gak sadar, kesehatan mental dan emosi juga terganggu.
×