alexa-tracking

mulai sekarang gak usahlah mendewa dewakan passion dan jam kerja

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b9b8191dc06bd941b8b4567/mulai-sekarang-gak-usahlah-mendewa-dewakan-passion-dan-jam-kerja
mulai sekarang gak usahlah mendewa dewakan passion dan jam kerja
ini cuman sekedar curhat aja, tapi pointnya penting : gak usahlah mendewa dewakan passion dan jam kerja kalo endingnya malah berbanding terbalik sama omongan emoticon-Traveller

bukannya menghina, tapi yah kok yang kulihat kaum kaum millenial sekarang mendewa dewakan passion, jam kerja dan sederet omong kosong lainnya. nih berbagai contoh (dari yang aku temui deh) =


pengalaman gw selama kerja di kapal dulu, aku sering ditanyain kenapa mau awet kerja di kapal sama luar. ku bilang saja gue pendidikan cuman D3, sertifikat kompetensi sama pengalaman banyak. dilihat gak disini? nggak. ya larilah kerja di kapal (jadi aku kalo ditanyain orang kenapa betah dikapal ya jujur bilang pelarian) aku sering banget dihina hina sama anak 'millenial' sekarang macam 'emang bisa begitu kerja bawaan terpaksa, bisa bertahan gitu kerja dengan konsep kerja segan nganggur tak mau, dan yang paling goblok = mana ada sukses sama bertahan di tempat kerja tanpa passion?

skip skip skip, adalah anak muda yang nggak percaya ama omonganku sama menghina hina konsep yang kuceritakan, dicobalah dia kerja di luar negeri dengan modal passion (dia kerja di hotel di dubai, katanya sih seneng kerja di hotel atau bagian service). singkat cerita, itu orang nggak selesaikan kontrak 2 tahunnya, cuman 3 bulan abis itu pulang emoticon-Nohope

ditanyain kenapa resign, dia cuman jawab passion aja ternyata gak bisa menguatkan mental kita buat siap kerja di tempat orang dan buat kita siap menghadapi berbagai jenis orang (akhirnya jadi realistis atau nggak udah bukan urusan aku lagi),


kalau yang mendewakan jam kerja khususnya office hour = ada keponakan cewekku pernah menghina orang yang lebih suka kerja shifting dibanding office hour, katanya yang suka kerja shifting itu nggak punya pergaulan sama kehidupan (what the, kelakuan bocah millenial sekarang emoticon-Nohope ) lebih enak office hour, punya kehidupan. dibilangin entar kalau 'pergaulan lo abis pasti juga larinya kerja shifting buat ngilangin rasa bosan' dia declare' biarpun pergaulan abis gue bakal tetep preferensinya ke office hour. skip skip itu keponakan cewekku beneran kena karma (komunitasnya abis, karena komunitasnya habis akhirnya rutinitasnya hanya gereja bareng ceweknya - wakuncar - ngamar bareng. bosen ama rutinitasnya akhirnya resign terus cari kerjaan shifting. sekarang kerja jadi agent reservasi  dan spesialis masuk sore / malam. disindir 'pindah hati nih ye' malah marah marah emoticon-Nohope

mungkin masih banyak lagi kaskuser yang punya kisah begitu, tapi aku sih ada, banyak tapi nggak usah share semua lah. bisa bisa kaum millenial pada terguncang semua emoticon-Wakakaemoticon-Wakaka (nggak bermaksud menyinggung, tapi fakta lho kaum millenial belum tau hw this world work)

nih sedikit nasihat dari kaskuser lain

Quote:

sekian trit dari ane yang coba curcol di dumay emoticon-Shakehand2
image-url-apps
thread mantav, seperti pepatah filipina terucap tong kosong nyaring bunyinya... cuma orang yg bnyk omong faktanya berbanding terbalik... emoticon-Ngakak

ane kerja shiftingan dikantor gk ngerasa jd babu.... bisa beli rumah mobil, tiap hari ngewék sama bini, temen banyak, kerja 4 hari doang libur 6 hari.... bisa jalan2 keluar negeri ato nongkrong sama temen godain terapis....

emoticon-Leh Uga

fuck yg namanya pesion pesion tahi kucying....
pesion gw hidup sejahtera.... cari kerjaan duid bnyk itu pesion gw....
emoticon-Ngakak
image-url-apps
Itu biasanya ke orng yg baru lulus sekolah bray and terlalu muluk2..
Ane dulu punya pengalaman begitu,
Dia bilang ngapain kerja di mining kayak di ibukota gak ada kerjaan aja, lu kan dari perguruan tinggi negri.

Ane diemin breee tuh bocah, sekarang malah nanya ane ada lowongan di mining gak bro.
Ane jawab lu lemah bray, gak mampu hidup di dunia kerja yg keras jauh dari ortu.
KASKUS Ads
image-url-apps
Yang kayak gitu abaikan aja, namanya juga masih minta duit orang tua.
emoticon-Leh Uga

Edit: lah ada yang ngasih bata, ada yang tersinggung bangat apa sama komentar saya?
emoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Uga

mulai sekarang gak usahlah mendewa dewakan passion dan jam kerja
image-url-apps
nasehat paling bijak adalah: jangan pernah dengerin omongan orangemoticon-Angkat Beer

itu sudahemoticon-Angkat Beer
image-url-apps
Persetan dengan passion, jaman sekarang nyari kerja susah, apa yang didapat didepan mata musti disyukuri emoticon-Sundul
Quote:


mulai sekarang gak usahlah mendewa dewakan passion dan jam kerja
image-url-apps
betul tuh ganemoticon-2 Jempol
image-url-apps
Ane pernah digituin gan sama temen ane yg baru lulus dari kuliahnya. Dia kuliahnya kurang teratur gan jadi lebih lama tempo kelulusannya. Setelah lulus dia balik ke Jakarta dan nyari kerja gan. Dia akhirnya dapet kerja. Kerjaannya di kantor gan tapi bukan jam kantor. Selang beberapa hari, ane ada ide buat ngumpul bareng. Kita ngumpul bareng tuh gan. Pas di sela obrolan nah dia nanya pada ane “mang lu ga bosen kerja di klinik itu?” Dari dulu sampe sekarang gitu-gitu aja ga ada perkembanga. Glek... ane rada kaget tapi tetap pasang muka cool dan adem. Daripada ane reaktif, ane jawab aja “iya bro gw sengaja bertahan karena banyak waktu libur dan gaji ane UMR. Lumayan waktu kuliah gw ga berantakan bro”. Ane lagi kuliah gan sembari bekerja.

Dia kuliah disupport (disubsidi) ortunya full 100%. Pas kerja dan gajinya juga UMR kayak ane tapi lebih jauh jaraknya. Tapi setelah dia kerja beberapa bulan eh malah resign gan katanya ini bukan gw banget bahkan berencana mau buka bisnis. Selang beberapa bulan ane dan dia ga ngumpul bareng lagi gan. Selang beberapa bulan lagi, ane penasaran dengan rencana bisnis dia gan. Pas ane tanya padanya apakah jadi buka bisnis atau usaha tapi jawabannya ngga bisnis apa-apa gan. Ettt dah ane kira jadi bisnis. Klo jadi kan ane bisa bisa naro modal ke dia biar ga terlalu berat. Ternyata ga jadi.
image-url-apps


Quote:


Iya gan dan belum bisa survive di dunia kerja.
image-url-apps
Passion ga jadi uang.. sia2.

Jam kerja ga jadi uang.. sia2.

Kerjain apa yg bs dikerjain asal jadi uang.. asal jangan ngelanggar hukum..

Itu sudah.
image-url-apps


Quote:


Klo ane malah pernah punya temen kerja. Dia anak rantau gan. Tapi kerjanya males-malesan. Job desk ga dikerjain. Akhirnya temen ane yg lainnya yg mengerjakan tugasnya. Temen ane yg rajin itu bukan anak rantau gan dan masih tinggal bareng ortu. Buset di mana-mana anak rantau biasanya lebih rajin dan survive di dunia kerja. Tapi itu jumlahnya sedikit gan. Ane yakin anak rantau biasanya rajin-rajin. Salut dengan kemandiriannya.

image-url-apps
Asal jangan kaya bawah ane nyopet dijadiin passion
image-url-apps
Quote:


mantab, setuju banget emoticon-2 Jempol
Quote:


kenapa sih om kruing gambar2nya selalu bikin emoticon-Ngakak emoticon-Wkwkwk
Quote:


Kenapa ya? emoticon-Bingung (S)

Nggg.... emoticon-Nohope

Mungkin karena banyak kaspuser yg lupa bahwa tertawa itu cara menikmati hidup yg paling sederhana dan murah emoticon-Embarrassment
image-url-apps
F*ck passion emoticon-Angkat Beer

Lu teriak teriak passion kalo di kapal diketawain yang ada emoticon-Angkat Beer










Karena passion gak bakal bisa bikin lo kelarin 1 kontrak
image-url-apps


Quote:


Puitis banget oommm emoticon-Angel
Quote:


abisnya obat cacingannya abis emoticon-Frown
image-url-apps
Yg ngomong begitu blom pernah di ocehin bini or mikirin masa depan anak,, wkwkwkwk
Mau passion or idealis or apalah,,, yg diliat orang ya seberapa sukses Lo dari segi material, rumah, kendaraan dll emoticon-Shakehand2
×